Apa itu Bitcoin? Panduan Lengkap untuk Pemula Kripto

Dalam artikel ini, pelajari apa itu Bitcoin, bagaimana sistem di baliknya bekerja, dan dasar-dasar menavigasi mata uang kripto asli.

Jan 01, 2022
|

Apa itu Bitcoin Otp

Hal-hal penting yang dapat diambil:

  • Bitcoin adalah sistem mata uang digital peer-to-peer (P2P) yang digagas pada tahun 2008 oleh seseorang atau kelompok anonim dengan nama samaran Satoshi Nakamoto.
  • Dengan menggunakan mekanisme konsensus Proof of Work (PoW), jaringan ini memberikan penghargaan kepada para penambang yang telah memelihara sistem.
  • Bitcoin adalah jaringan pembayaran pertama yang sepenuhnya otonom dan mandiri, di mana tidak ada satu pihak pun yang dapat mengintervensi atau menghentikannya.
  • Sejak awal kemunculan Bitcoin, ratusan ribu altcoin telah diciptakan, masing-masing menawarkan kasus penggunaan dan manfaatnya sendiri.

Apa itu Bitcoin?

Pada tingkat teknis, Bitcoin dapat dianggap sebagai angka yang disimpan di Internet. Bitcoin lahir pada tahun 2008 ketika seseorang dengan nama ‘Satoshi Nakamoto’ (yang identitas aslinya masih menjadi misteri) menerbitkan sebuah makalah berjudul ‘Bitcoin: Sistem Uang Elektronik Peer-to-Peer’. Judul makalah ini menangkap dua fitur utama Bitcoin:

  • Peer-to-Peer (P2P): Bitcoin memungkinkan pembayaran P2P secara langsung tanpa perantara pihak ketiga, seperti bank atau pemroses pembayaran. Ini adalah alasan utama mengapa Bitcoin secara umum dianggap sebagai mata uang terdesentralisasi.
  • Uang Elektronik: Ada banyak upaya di masa lalu untuk mengembangkan uang elektronik, tetapi Bitcoin menonjol karena penggunaan teknologi yang ada seperti kriptografi dan sistem terdistribusi yang cerdas, sehingga sangat aman dan efisien.

Bagaimana Cara Kerja Bitcoin?

Bitcoin menggunakan teknologi blockchain. Pengguna biasa dapat mengakses sistem untuk melakukan transaksi, sementara penambang bekerja di belakang layar untuk menggerakkan dan memelihara jaringan. Siapa pun dapat mengambil bagian dalam pertambangan.

Apa Itu Infografis Btc F

Pengguna mengirim dan menerima uang melalui sistem Bitcoin, dengan pekerjaan di balik layar yang sulit ditangani oleh para penambang.

Para penambang harus menjalankan komputer dengan kekuatan pemrosesan yang besar untuk menyimpan data, menangani dan menyiarkan transaksi, dan memecahkan teka-teki matematika yang rumit untuk mencapai apa yang dikenal sebagai‘konsensus‘. Mekanisme ini disebut Proof of Work (PoW). Ketika seseorang mengirimkan transaksi baru ke jaringan Bitcoin, penambang mengambil transaksi tersebut dan menyelesaikan langkah-langkah di atas di belakang layar.

Para penambang tidak secara sukarela memelihara jaringan terdesentralisasi ini secara gratis. Mereka diberi insentif untuk melakukannya dengan menerima imbalan penambangan dan biaya transaksi setelah menyelesaikan persamaan dan memvalidasi transaksi. Tentu saja, mereka dibayar dengan Bitcoin.

Untuk mendapatkan pemahaman yang lebih dalam mengenai aspek teknologi Bitcoin, lihat artikel Universitas ini.

Mengapa Bitcoin Revolusioner?

Bitcoin adalah jaringan pembayaran pertama yang sepenuhnya otonom dan mandiri, di mana tidak ada satu pihak atau kejadian pun yang dapat mengintervensi atau menghentikan sistem. Pengguna dapat mengaksesnya kapan saja, di mana saja di seluruh dunia, selama mereka memiliki akses Internet.

Bitcoin membuka jalan bagi revolusi teknologi yang paling signifikan sejak Internet – mata uang digital global tanpa biaya perantara.

Fitur menarik lainnya dari Bitcoin (dan mata uang kripto pada umumnya) meliputi:

  • Pasokan Terbatas: Pada Maret 2023, ada 19 juta BTC yang beredar dari total pasokan 21 juta. Kelangkaan ini adalah alasan mengapa Bitcoin sering disebut sebagai ’emas digital’.
  • Penyelesaian Cepat: Untuk Bitcoin, penyelesaian membutuhkan waktu sekitar satu jam dibandingkan dua hari untuk transfer bank.
  • Kontrak Cerdas: Pengembang memiliki kemampuan untuk membangun aplikasi di jaringan, yang juga dikenal sebagai kontrak pintar.

Mengapa Ada Begitu Banyak Mata Uang Kripto yang Berbeda?

Koin alternatif (altcoin) adalah mata uang kripto yang bukan Bitcoin. Altcoin ada untuk berbagai tujuan. Mereka memiliki visi, pengguna, atau manfaat yang berbeda yang tidak dimiliki oleh yang lain.

Contohnya seperti Litecoin (LTC ) dan Bitcoin Cash (BCH ) memiliki fitur-fitur yang sama dengan Bitcoin, tetapi menawarkan kecepatan transaksi yang lebih cepat. Ethereum (ETH) dan EOS berfokus pada penyediaan platform terbuka untuk menulis kontrak pintar dan membangun aplikasi terdesentralisasi (dapps).

Sistem klasifikasi dasar untuk mata uang kripto:

  • Mata Uang Kripto/Token Pembayaran: Digunakan untuk membayar barang dan jasa, atau untuk mentransfer uang.
  • Token Keamanan: Mewakili kredit atau utang; misalnya, bagian dalam pendapatan perusahaan di masa depan atau arus modal di masa depan.
  • Token Utilitas: Memberikan akses kepada pemegangnya ke aplikasi terdesentralisasi (dapp) atau ekosistem kripto yang mendasarinya.

Sebagai contoh, Cronos Coin (CRO) bertindak sebagai token utilitas bagi pengguna untuk memesan Kartu Visa Crypto.com dan mengakses manfaat lainnya. Token ini juga bertindak sebagai token pembayaran untuk Crypto.com Pay, yang memungkinkan pengguna untuk membeli Kartu Hadiah, Airtime Seluler, dan banyak lagi menggunakan mata uang kripto, dengan pengembalian hingga 10%.

Saat ini, ada lebih dari 20.000 mata uang kripto yang berbeda, dan dunia ini masih terus berinovasi dan beradaptasi. Lacak semua mata uang kripto teratas di Aplikasi Crypto.com dan di halaman Harga Crypto.com.

Apakah Bitcoin Aman?

Meskipun tidak ada jawaban yang sederhana, jaringan Bitcoin cukup aman dan telah bertahan dalam penggunaan di dunia nyata selama lebih dari satu dekade. Sama pentingnya bagi pengguna untuk berhati-hati dengan cara mereka menyimpan kripto dan melindungi kunci mereka.

Untuk menjaga kepemilikan mata uang kripto mereka tetap aman, pengguna dapat menyimpannya di dompet kripto menggunakan solusi penyimpanan tingkat institusional yang menawarkan dukungan layanan pelanggan. Praktik terbaik keamanan dan privasi data lainnya dapat ditemukan di sini.

Cara Membeli Bitcoin

Ada banyak cara untuk membeli Bitcoin, dan pilihan yang tepat untuk pembeli tergantung pada preferensi masing-masing.

  • Broker adalah jenis layanan keuangan yang memungkinkan individu untuk membeli dan menjual mata uang kripto. Mereka biasanya menyediakan akses ke berbagai mata uang dan fitur seperti rekening berbunga. Aplikasi Crypto.com adalah broker yang dipercaya oleh lebih dari 80 juta pengguna dan merupakan tempat yang tepat bagi pemula untuk memulai perjalanan kripto mereka.
  • Bursa memfasilitasi perdagangan mata uang kripto untuk individu dan institusi. Mereka juga menyediakan berbagai fitur, seperti alat bantu grafik dan analisis, untuk membantu pengguna mengambil keputusan yang tepat. Crypto.com Exchange dikenal dengan mesin pencocokan dan infrastruktur keamanannya yang terdepan di industri.
  • Pasar peer-to-peer menyediakan cara anonim bagi orang-orang untuk terhubung dan memperdagangkan mata uang kripto satu sama lain tanpa perlu perantara pihak ketiga. DeFi Wallet adalah aplikasi non-kustodian yang memberi pengguna kontrol penuh atas kunci pribadi mereka.
  • ATM mata uang kripto mirip dengan ATM tradisional, namun mengeluarkan mata uang kripto, bukan uang tunai.

Apa Perbedaan Mata Uang Kripto dengan Keuangan Tradisional?

Di bawah ini adalah poin-poin penting yang mencirikan pasar mata uang kripto tempat Bitcoin beroperasi:

  1. Satu-satunya kelas aset yang diperdagangkan 24 jam sehari, tujuh hari seminggu.
  2. Pasar global tanpa hambatan geografis.
  3. Jaringan pembayaran pertama yang sepenuhnya otonom, mandiri, dan terdesentralisasi.
  4. Pasar yang likuid dan sangat efisien (untuk mata uang kripto utama).
  5. Pasar baru dengan pertumbuhan tinggi yang menarik banyak talenta dan modal.
  6. Pasar yang sangat fluktuatif, membawa serangkaian keuntungan dan kerugian yang unik bagi para pelaku pasar.

Fitur konverter Crypto.com digunakan untuk memeriksa harga Bitcoin secara real-time. Itu terletak di sudut kanan atas halaman Harga Crypto.com.

Di Aplikasi Crypto.com, pengguna dapat dengan mudah membeli Bitcoin dan 250 lebih koin lainnya menggunakan kartu kredit/debit, Apple Pay, Google Pay, atau lebih dari 20 mata uang fiat yang ditransfer dari rekening bank mereka. Untuk melakukannya, pengguna dapat mengetuk ‘Beli’ dari layar beranda, lalu pilih token yang akan dibeli dan metode pembayaran.

Kunjungi Pusat Bantuan untuk informasi lebih lanjut, dan unduh Aplikasi Crypto.com di sini.

Uji Tuntas dan Lakukan Riset Anda Sendiri

Semua contoh yang tercantum dalam artikel ini hanya untuk tujuan informasi. Anda tidak boleh menafsirkan informasi atau materi lain tersebut sebagai nasihat hukum, pajak, investasi, keuangan, keamanan siber, atau nasihat lainnya. Tidak ada yang terkandung di sini yang merupakan ajakan, rekomendasi, dukungan, atau penawaran oleh Crypto.com untuk berinvestasi, membeli, atau menjual koin, token, atau aset kripto lainnya. Pengembalian dari pembelian dan penjualan aset kripto dapat dikenakan pajak, termasuk pajak keuntungan modal, di yurisdiksi Anda. Setiap deskripsi produk atau fitur Crypto.com hanya untuk tujuan ilustrasi dan bukan merupakan dukungan, undangan, atau ajakan.

Kinerja masa lalu bukan merupakan jaminan atau prediktor kinerja masa depan. Nilai aset kripto bisa naik atau turun, dan Anda bisa kehilangan semua atau sebagian besar harga pembelian Anda. Saat menilai aset kripto, penting bagi Anda untuk melakukan riset dan uji tuntas untuk membuat penilaian terbaik, karena pembelian apa pun menjadi tanggung jawab Anda sepenuhnya.

Tag

beginner

bitcoin

crypto

satoshi nakamoto

Bagikan dengan Teman

Siap untuk memulai perjalanan kripto Anda?

Dapatkan panduan langkah demi langkah untuk mengatur sebuah akun dengan Crypto.com

Dengan mengeklik tombol Memulai, Anda mengakui bahwa telah membaca Pemberitahuan Privasi Crypto.com yang menjelaskan cara kami menggunakan dan melindungi data pribadi Anda.
Mobile phone screen displaying total balance with Crypto.com App

Common Keywords: 

Ethereum / Dogecoin / Dapp / Tokens