Ethereum vs Ethereum Classic – Apa Perbedaannya?

Mereka mungkin memiliki nama yang sama, tetapi Ethereum dan Ethereum Classic berbeda dalam banyak hal. Berikut ini adalah perbandingan kedua rantai tersebut.

May 05, 2023
|

Eter Vs Eterclassic Otp 1

Hal-hal penting yang dapat diambil:

  • Ethereum Classic(ETC) adalah jaringan terdesentralisasi berbasis blockchain, open-source, yang digunakan untuk membangun kontrak pintar dan aplikasi terdesentralisasi (dapps).
  • Ethereum Classic dibuat setelah peretasan DAO pada tahun 2016; ini adalah kelanjutan dari platform Ethereum asli yang dibangun pada tahun 2015. Rantai hard-forked baru, bernama Ethereum (ETH), dikelola oleh Ethereum Foundation.
  • Ada beberapa perbedaan utama antara Ethereum dan Ethereum Classic, terutama terkait nilai pasar, mekanisme, dan filosofi desain.
  • Ethereum mungkin merupakan pilihan yang lebih populer, tetapi Ethereum dan Ethereum Classic memiliki fitur dan posisi uniknya masing-masing yang memenuhi kebutuhan dan kasus penggunaan tertentu di pasar saat ini.

Pendahuluan

Sebagai blockchain terbesar kedua di pasar saat ini, Ethereum memiliki kapitalisasi pasar sekitar US$192 miliar (pada saat artikel ini ditulis) dan merupakan salah satu blockchain yang paling tepercaya bagi para pengembang dan pengguna. Pendahulunya dalam desain, Ethereum Classic, telah mulai menarik minat sejak ‘The Merge‘ berhasil diselesaikan pada tahun 2022. Namun, tidak semua orang yang baru mengenal kripto mengenal Ethereum Classic.

Apa Itu Ethereum Classic?

Ethereum Classic (ETC) adalah jaringan terdesentralisasi berbasis blockchain, open-source, yang terdiri dari buku besar blockchain, mata uang kripto asli, dan ekosistem aplikasi dan layanan on-chain. Digagas oleh Vitalik Buterin dan diluncurkan oleh Ethereum Foundation pada tahun 2015, ini adalah rantai kanonik yang memungkinkan pengembang untuk membangun dan menggunakan kontrak pintar.

Pada dasarnya, Ethereum Classic adalah versi pre-forked dari Ethereum: kelanjutan dari Ethereum asli yang dibangun pada tahun 2015. Jaringan yang kita kenal saat ini, yang disebut sebagai Ethereum, adalah versi pasca-garpu dari rantai mainnet Ethereum (Klasik).

Asal-usul Ethereum Classic dapat ditelusuri kembali ke eksploitasi jutaan dolar terhadap The DAO, sebuah organisasi otonom terdesentralisasi (DAO ) yang diluncurkan oleh perusahaan solusi blockchain Slock.it pada tahun 2016. DAO adalah salah satu kampanye crowdfunding terbesar dalam sejarah kripto, yang berhasil mengumpulkan lebih dari US$150 juta dalam bentuk ether.

Kekhawatiran diungkapkan tentang kerentanan kode The DAO selama crowdsale, dan tiga bulan setelah diluncurkan, The DAO diretas. Peretasan ini terutama disebabkan oleh kelemahan ‘panggilan rekursif’, dan sekitar 3,6 juta eter (senilai ~$50 juta pada saat itu) terkuras sebagai akibatnya.

Peristiwa ini memaksa Ethereum untuk melakukan hard fork, di mana rantai baru memutar kembali rantai asli sebelum serangan DAO, mengembalikan 70% dana yang dicuri. Garpu baru ini diberi merek sebagai Ethereum oleh Ethereum Foundation yang memiliki merek dagang, dan jaringan Ethereum non-fork yang asli diganti namanya menjadi Ethereum Classic setelah hard fork.

Hard fork menjadi kontroversi pada saat itu, karena blockchain dianggap tidak dapat diubah dan tahan terhadap sensor. Salah satu atribut yang menentukan dari Ethereum Classic adalah bahwa ia menjunjung tinggi konsep ‘Kode adalah Hukum’. Dalam konteks mata uang kripto, hal ini mengacu pada ideologi bahwa peraturan dan regulasi jaringan terdesentralisasi ditegakkan semata-mata melalui kode yang mendasarinya.

Dalam Ethereum Classic, prinsip pendiriannya menyatakan bahwa kode kontrak pintar adalah “penengah utama dari hasil interaksi on-chain, yang berlawanan dengan beberapa kekuatan utama dari luar jaringan.” Para pendukungnya menganggapnya sebagai komponen penting dari sistem yang murni dan benar-benar terdesentralisasi, yang merupakan cara beberapa orang menyamakan antara Ethereum Classic dan Bitcoin.

Apa Perbedaan Ethereum Dengan Ethereum Classic?

Gambar 4

Ada beberapa perbedaan antara kedua jaringan tersebut, termasuk:

  • Token. Karena Ethereum dan Ethereum Classic adalah dua blockchain yang terpisah, masing-masing memiliki token aslinya sendiri: ETH dan ETC, masing-masing. Sebagai mata uang kripto terbesar kedua di dunia, ETH memiliki kapitalisasi pasar sebesar $192 miliar saat ini. Sementara itu, ETC memiliki kapitalisasi pasar yang jauh lebih kecil, yaitu sekitar $2,7 miliar. (Angka-angka yang ada pada saat artikel ini ditulis).
Gambar 2
Gambar 3
  • Pasokan. Ethereum tidak memiliki pasokan tetap, sementara Ethereum Classic telah mengadopsi kebijakan moneter tetap dan pasokan terbatas sekitar 210 juta token dalam masa pakainya.
  • Mekanisme konsensus. Ethereum Classic memprioritaskan ketahanan terhadap sensor dan berkomitmen untuk tetap berada di bawah mekanisme konsensus Proof of Work (PoW ), yang mengandalkan penambang untuk memverifikasi transaksi di blockchain; sebagai gantinya, mereka menerima ETC sebagai imbalan. Akan tetapi, Ethereum melakukan transisi ke mekanisme Proof of Stake (PoS ) pada tahun 2022, yang memungkinkan para peserta jaringan – yang disebut validator – untuk mempertaruhkan token mereka untuk mengaktifkan kemampuan mereka untuk mendapatkan hadiah.
  • Filosofi desain. Hard fork yang menyebabkan terciptanya Ethereum Classic memicu perdebatan ideologis dalam komunitas kripto yang lebih luas. Komunitas ETC berpendapat bahwa mereka tetap setia pada gagasan bahwa blockchain harus tetap tidak berubah dan tidak pernah diubah, menunjukkan bahwa Ethereum Classic berisi blockchain asli yang menunjukkan setiap transaksi – termasuk eksploitasi. Namun bagi sebagian orang, hard fork dianggap sebagai ‘dana talangan’ dan bertentangan dengan konsep kekekalan. Dalam hal prinsip, jika Ethereum Classic mengikuti ‘Code is Law’, maka filosofi Ethereum dapat disebut sebagai ‘pemotongan sosial‘.

Keuntungan dan Tantangan Ethereum dan Ethereum Classic

Ethereum telah terbukti menjadi salah satu blockchain yang paling sukses di pasar, dengan komunitas pengembang yang kaya dan perkembangan inovatif selama bertahun-tahun. Ini terus mendominasi keuangan terdesentralisasi (DeFi) dan menopang lebih dari 60% dari DeFi TVLsenilai sekitar $30 miliar, dengan lebih dari 700 protokol per Februari 2023.

Selain itu, Ethereum adalah blockchain pilihan di antara para pengembang, terutama untuk meluncurkan platform dan aplikasi terdesentralisasi (dapps). Namun, pertumbuhan ini dari waktu ke waktu telah memperkenalkan masalah skalabilitastermasuk kecepatan jaringan yang lambat dan biaya gas yang tinggi, yang merupakan beberapa tantangan utama yang dihadapi Ethereum saat ini. Namun, Penggabungan telah menyiapkan panggung untuk peningkatan di masa depan, yang akan membantu mengatasi masalah ini.

Komunitas Ethereum Classic mempromosikan jaringan ini sebagai ‘Bitcoin, tetapi dengan kontrak pintar’. Ethereum Classic mewujudkan tata kelola dan prinsip-prinsip ekonomi Bitcoin sambil tetap berkomitmen pada keabadian – dengan fungsionalitas kontrak pintar dan programabilitas Ethereum yang ditambahkan.

Akan tetapi, Ethereum Classic juga menghadapi tantangan dan kekurangan. Pertama, keamanan kemungkinan besar akan tetap menjadi masalah dalam jaringan, terutama dengan 51% serangan yang dianggap sebagai masalah bersama untuk blockchain PoW. Beberapa pengembang kehilangan kepercayaan pada Ethereum Classic setelah serangkaian serangan 51% pada jaringan pada tahun 2020.

Pada saat yang sama, mekanisme konsensus PoW dianggap kurang ramah lingkungan karena prosedur penambangannya. Selain itu, karena Ethereum Classic memiliki asal usul yang sama dengan Ethereum, Ethereum Classic juga memiliki keterbatasan skalabilitas: jaringan ini hanya dapat menangani 12 hingga 15 transaksi per detik (tps), yang dapat menjadi kerugian di pasar di mana kecepatan dan skalabilitas menjadi semakin penting. Kurangnya pengguna dan pengembang yang mendukung platform ini juga dapat menyulitkan jaringan untuk mendorong pembaruan dan pengembangan baru.

Selain itu, ekosistem untuk Ethereum Classic secara signifikan lebih kecil dan kurang bersemangat, dengan lebih sedikit pengembang dan kapitalisasi pasar yang lebih rendah. DeFi TVL-nya adalah $354.000 (pada saat artikel ini ditulis), dengan hanya lima protokol. Namun, setelah The Merge, banyak penambang kripto yang pindah ke Ethereum Classic dan telah membantu membuat jaringan ini menjadi pusat perhatian: Hashrate Ethereum Classic melonjak 280% setelah The Merge, menyoroti sejauh mana para penambang telah bermigrasi ke blockchain.

Kesimpulan – Apa yang Berbeda Tentang Ethereum Classic?

Lebih banyak peningkatan yang akan datang sedang menunggu Ethereum di peta jalannya saat ini. Karena Ethereum Classic saat ini tidak memiliki peta jalan eksekutif formal, masa depannya tidak begitu jelas. Namun, baik Ethereum maupun Ethereum Classic memiliki fitur dan posisi uniknya masing-masing, yang dapat memenuhi kebutuhan dan kasus penggunaan tertentu di pasar saat ini.


Uji Tuntas dan Lakukan Riset Anda Sendiri

Semua contoh yang tercantum dalam artikel ini hanya untuk tujuan informasi. Anda tidak boleh menafsirkan informasi atau materi lain tersebut sebagai nasihat hukum, pajak, investasi, keuangan, atau nasihat lainnya. Tidak ada yang terkandung di sini yang merupakan ajakan, rekomendasi, dukungan, atau penawaran oleh Crypto.com untuk berinvestasi, membeli, atau menjual koin, token, atau aset kripto lainnya. Pengembalian dari pembelian dan penjualan aset kripto dapat dikenakan pajak, termasuk pajak keuntungan modal, di yurisdiksi Anda.

Kinerja masa lalu bukan merupakan jaminan atau prediktor kinerja masa depan. Nilai aset kripto bisa naik atau turun, dan Anda bisa kehilangan semua atau sebagian besar harga pembelian Anda. Saat menilai aset kripto, penting bagi Anda untuk melakukan riset dan uji tuntas untuk membuat penilaian terbaik, karena pembelian apa pun menjadi tanggung jawab Anda sepenuhnya.

Tag

coins & tokens

Ethereum

Bagikan dengan Teman

Siap untuk memulai perjalanan kripto Anda?

Dapatkan panduan langkah demi langkah untuk mengatur sebuah akun dengan Crypto.com

Dengan mengeklik tombol Memulai, Anda mengakui bahwa telah membaca Pemberitahuan Privasi Crypto.com yang menjelaskan cara kami menggunakan dan melindungi data pribadi Anda.
Mobile phone screen displaying total balance with Crypto.com App

Common Keywords: 

Ethereum / Dogecoin / Dapp / Tokens