Apa Itu Konsensus Nakamoto? Mekanisme yang Mendukung Bitcoin

Pelajari tentang mekanisme konsensus blockchain yang asli, Konsensus Nakamoto, yang masih mendukung Bitcoin hingga saat ini.

Jan 09, 2024
|

Nakamoto Consensus F

Poin-poin Penting:

  • Mekanisme konsensus adalah protokol yang memungkinkan node dalam jaringan terdistribusi untuk menyetujui satu versi blockchain, memastikan keabsahan transaksi dan mencegah pengeluaran ganda.
  • Konsensus Nakamoto, dinamai sesuai dengan nama samaran pencipta Bitcoin, Satoshi Nakamoto, mengatasi Byzantine Generals Problem dengan cara yang terdesentralisasi dan tidak memerlukan kepercayaan, menyediakan cara yang aman untuk membangun konsensus bahkan ketika beberapa node tidak dapat diandalkan atau berbahaya.
  • Konsensus Nakamoto menggunakan Proof of Work (PoW), yang mengharuskan para miner untuk memecahkan masalah matematika yang rumit untuk menambahkan blok baru ke dalam blockchain.
  • Kesuksesan Bitcoin sangat erat kaitannya dengan Konsensus Nakamoto, yang mengeliminasi tantangan yang berhubungan dengan kepercayaan dan keamanan yang terdesentralisasi.
  • Prinsip-prinsip Konsensus Nakamoto telah diadopsi oleh berbagai proyek blockchain di luar Bitcoin, yang menunjukkan keserbagunaannya.

Pendahuluan

Teknologiblockchain telah merevolusi keuangan dengan menyediakan cara yang terdesentralisasi dan aman untuk mencatat transaksi. Inti dari hal ini adalah mekanisme konsensus, sebuah elemen penting yang memastikan integritas dan keandalan ledger yang terdistribusi.

Pada artikel ini, kita akan mempelajari konsep mekanisme konsensus, dengan fokus khusus pada Konsensus Nakamoto — sebuah protokol perintis yang mendukung fungsionalitas Bitcoin dan sistem blockchain lainnya.

Apa yang dimaksud dengan Mekanisme Konsensus dalam Blockchain?

Sebelum kita mempelajari Konsensus Nakamoto, sangat penting untuk memahami konsep yang lebih luas mengenai mekanisme konsensus. Secara sederhana, mekanisme konsensus adalah sebuah protokol yang memungkinkan node-node dalam sebuah jaringan terdistribusi untuk menyepakati sebuah versi tunggal dari blockchain. Kesepakatan ini memastikan bahwa transaksi adalah valid dan mencegah pengeluaran ganda, yang melibatkan seorang pengguna untuk menggunakan mata uang kripto mereka dalam satu transaksi dan kemudian mencoba untuk menggunakannya lagi sebelum jaringan dapat menyertakan detail transaksi di blok berikutnya.

Hal ini menciptakan sebuah konflik dalam ledger blockchain, yang berpotensi menimbulkan inkonsistensi dan merusak integritas keseluruhan sistem.

Mekanisme konsensus memainkan peran penting dalam menjaga keamanan dan keandalan jaringan blockchain dengan mencegah aktor jahat memanipulasi riwayat transaksi. Terdapat berbagai algoritma konsensus, masing-masing dengan pendekatan yang unik untuk mencapai kesepakatan di antara peserta jaringan. Salah satu mekanisme terobosan tersebut adalah Konsensus Nakamoto.

Pelajari lebih lanjut tentang mekanisme konsensus di sini.

Apa itu Konsensus Nakamoto?

Konsensus Nakamoto, yang dinamai sesuai dengan nama Satoshi Nakamoto, nama samaran pencipta Bitcoin, adalah mekanisme konsensus dasar untuk banyak jaringan blockchain. Inovasi utamanya terletak pada solusi elegan untuk Byzantine Generals Problem.

Konsensus Nakamoto dan Byzantine Generals Problem

Byzantine Generals Problem adalah sebuah masalah ilmu komputer klasik yang merefleksikan kesulitan untuk mencapai konsensus dalam sebuah jaringan karena beberapa node mungkin rusak atau sengaja bertindak jahat. Masalah ini menggambarkan sebuah skenario hipotetis ketika sekelompok jenderal harus mengoordinasikan tindakan mereka untuk menyerang atau mundur, tetapi beberapa jenderal mungkin saja menjadi pengkhianat, mengirimkan informasi yang saling bertentangan.

Pelajari lebih lanjut tentang Byzantine Generals Problem di sini.

Dalam konteks blockchain, node yang rusak atau berbahaya ini dapat mewakili entitas yang mencoba mengganggu jaringan. Konsensus Nakamoto mengatasi Byzantine Generals Problem dengan memperkenalkan mekanisme terdesentralisasi dan tidak memerlukan kepercayaan untuk mencapai konsensus, yang disebut Toleransi Kesalahan Byzantine (BFT).

Apa itu Toleransi Kesalahan Byzantine (BFT)?

BFT merupakan sebuah konsep dalam blockchain dan ledger terdistribusi yang mengacu pada kemampuan sistem untuk mempertahankan kebenaran dan fungsionalitasnya dengan adanya kesalahan atau kegagalan yang sewenang-wenang, termasuk aktor jahat. Istilah ‘Byzantine’ berasal dari ‘Byzantine Generals Problem’ yang diperkenalkan di atas.

Dalam sebuah sistem BFT, tujuannya adalah untuk memastikan integritas dan konsistensi sistem bahkan ketika beberapa komponen, seperti node, atau partisipan mengalami kegagalan atau berperilaku jahat. Hal ini sangat penting dalam sistem terdesentralisasi tempat node dapat tersebar secara geografis dan mungkin tidak sepenuhnya dipercaya — seperti dalam pengaturan blockchain.

Karakteristik utama dari Toleransi Kesalahan Byzantine meliputi:

  • Ketahanan terhadap Arbitrary Failure: BFT melampaui toleransi kesalahan tradisional dengan menangani kegagalan arbitrary dan berbahaya, seperti node yang mengirimkan informasi yang salah atau bertentangan.
  • Redundansi dan Replikasi: Sistem BFT sering kali menggunakan redundansi dan replikasi untuk memastikan bahwa, meskipun beberapa node rusak atau disusupi, informasi yang benar masih dapat diperoleh oleh node yang tersisa.
  • Algoritma Konsensus: BFT sering kali dicapai melalui algoritma konsensus, ketika node-node dalam sistem mencapai kesepakatan pada nilai atau keadaan tertentu. Konsensus Nakamoto adalah sebuah contoh algoritma konsensus yang didesain untuk BFT.
  • Langkah-langkah Keamanan: Sistem BFT dapat menggunakan teknik kriptografi dan langkah-langkah keamanan lainnya untuk autentikasi pesan, memverifikasi integritas data, dan mencegah serangan jahat.

Konsensus Nakamoto memainkan peran utama dalam mencapai BFT di jaringan blockchain yang terdesentralisasi dan terdistribusi dengan menggabungkan Proof of Work (PoW) dengan aturan chain terpanjang untuk mencapai konsensus di antara node yang terdistribusi.

Bagaimana Konsensus Nakamoto Mencapai Toleransi Kesalahan Byzantine?

Di bawah ini adalah ringkasan dari poin-poin utama yang menjadikan Konsensus Nakamoto mekanisme konsensus yang aman.

Desentralisasi dan Partisipasi Tanpa Memerlukan Izin

  • Konsensus Nakamoto mengizinkan semua peserta untuk bergabung dengan jaringan dan menjadi sebuah node.
  • Sifat desentralisasi ini memastikan tidak ada otoritas pusat atau titik kegagalan tunggal dalam sistem.

Konsensus Melalui Mining dan Proof of Work

  • Para peserta (miner) dalam jaringan bersaing untuk memecahkan teka-teki kriptografi melalui proses yang dikenal sebagai mining.
  • Miner pertama yang berhasil memecahkan teka-teki tersebut mendapatkan hak untuk mengajukan blok transaksi berikutnya.
  • Node lain dalam jaringan kemudian memvalidasi blok yang diusulkan.

Aturan Chain Terpanjang

  • Node mengikuti prinsip chain terpanjang, yang berarti bahwa chain dengan PoW kumulatif paling banyak dianggap sebagai blockchain yang valid dan diterima.
  • Mekanisme ini membantu mencegah pengeluaran ganda dan memastikan bahwa semua node bertemu pada satu versi kebenaran.
  • Aturan chain terpanjang merupakan salah satu konsep dasar yang membentuk NC dan blockchain berbasis PoW lainnya.

Insentif Ekonomi dan Teori Permainan

  • Para miner diberi insentif ekonomi untuk bertindak jujur dan mengikuti aturan protokol.
  • Upaya untuk berperilaku jahat, seperti membuat blok yang tidak valid atau melakukan pengeluaran ganda, akan sangat merugikan secara ekonomi dan oleh karena itu, tidak dianjurkan.

Finalitas Probabilistik

  • Walaupun Konsensus Nakamoto tidak menyediakan finalitas instan, ia menawarkan finalitas probabilistik: Semakin banyak blok yang ditambahkan ke dalam blockchain, maka probabilitas sebuah transaksi untuk tidak dapat dibatalkan akan semakin besar.
  • Dalam praktiknya, semakin dalam sebuah transaksi terkubur dalam blockchain, semakin kecil kemungkinannya untuk dibatalkan.

Dengan mengandalkan prinsip-prinsip ini, Konsensus Nakamoto menyediakan sebuah mekanisme yang kuat untuk mencapai BFT dalam sebuah lingkungan yang terdesentralisasi. Sifat konsensus PoW yang terdistribusi membantu jaringan untuk bertahan terhadap arbitrary fault, termasuk kehadiran node Byzantine (jahat).

Insentif ekonomi dan aspek teori permainan juga berkontribusi pada keamanan dan ketahanan sistem secara keseluruhan, membuatnya tahan terhadap serangan dan memastikan bahwa mayoritas node yang jujur berkumpul pada kondisi blockchain yang konsisten dan aman.

Bukti Kerja dan Konsensus Nakamoto

Inti dari Konsensus Nakamoto adalah konsep PoW, sebuah mekanisme kriptografi yang mengharuskan para partisipan, yang dikenal sebagai miner (penambang), untuk memecahkan masalah matematika yang rumit untuk menambahkan blok baru ke dalam blockchain. Miner pertama yang memecahkan masalah tersebut menyiarkan solusinya ke jaringan, dan jika divalidasi oleh node lain, blok baru tersebut akan ditambahkan ke dalam chain.

PoW memiliki beberapa tujuan dalam Konsensus Nakamoto. Pertama, PoW bertindak sebagai mekanisme perlawanan Sybil, mencegah satu peserta untuk mengendalikan banyak node dan mendominasi jaringan. Kedua, PoW memperkenalkan sebuah elemen kompetisi di antara para miner, memastikan proses penambahan blok baru memakan sumber daya dan waktu, yang menambah tingkat keamanan pada jaringan.

Terlepas dari keefektifannya, PoW telah menuai kritik karena sifatnya yang boros energi, dengan operasi mining yang membutuhkan daya komputasi yang signifikan. Hal ini mengarah pada eksplorasi dan pengembangan mekanisme konsensus alternatif, seperti Proof of Stake (PoS) dan Delegated Proof of Stake (DPoS), yang didesain untuk mengatasi masalah lingkungan yang terkait dengan PoW.

Konsensus Nakamoto dan Bitcoin

Kesuksesan Bitcoin sebagai mata uang kripto sangat erat kaitannya dengan Konsensus Nakamoto, yang menjawab tantangan kepercayaan dan keamanan yang terdesentralisasi.

Sifat transparan dan terdesentralisasi dari Konsensus Nakamoto selaras dengan etos Bitcoin, yang menekankan pada resistensi terhadap sensor, kekekalan, dan tidak memerlukan kepercayaan.

Konsensus Nakamoto di Luar Bitcoin

Walaupun Konsensus Nakamoto berasal dari penciptaan Bitcoin, prinsip-prinsipnya telah diadopsi dan diadaptasi oleh banyak proyek blockchain lainnya. Ethereum, mata uang kripto terbesar kedua berdasarkan kapitalisasi pasar, awalnya beroperasi dengan Nakamoto Consensus berbasis PoW, tetapi sekarang telah beralih ke sistem berbasis PoS melalui The Merge.

Platform blockchain lainnya, termasuk Litecoin, Bitcoin Cash, dan masih banyak lagi, juga menggunakan Konsensus Nakamoto sebagai mekanisme yang mendasari untuk mencapai kesepakatan di antara para partisipan jaringan. Keserbagunaan model konsensus ini telah memungkinkan adopsi dan eksperimennya secara luas di berbagai ekosistem blockchain.

Kesimpulan

Mekanisme Konsensus Nakamoto berdiri sebagai sebuah landasan dalam pengembangan dan proliferasi teknologi blockchain. Pendekatan inovatifnya untuk menyelesaikan Byzantine Generals Problem melalui penggunaan Proof of Work telah membuka jalan bagi sistem transaksi yang aman, terdesentralisasi, dan transparan.

Walaupun masalah lingkungan yang terkait dengan PoW telah mendorong eksplorasi mekanisme konsensus alternatif, Konsensus Nakamoto tetap menjadi konsep yang fundamental dan berpengaruh dalam evolusi teknologi blockchain yang sedang berlangsung.

Uji Tuntas dan Lakukan Riset Anda Sendiri

Semua contoh yang tercantum dalam artikel ini hanya untuk tujuan informasi. Anda tidak boleh menafsirkan informasi atau materi lainnya sebagai nasihat hukum, pajak, investasi, keuangan, keamanan siber, atau nasihat lainnya. Tidak ada hal yang terkandung di sini yang merupakan ajakan, rekomendasi, dukungan, atau penawaran oleh Crypto.com untuk berinvestasi, membeli, atau menjual koin, token, atau aset kripto lainnya. Keuntungan atas pembelian dan penjualan aset kripto dapat dikenakan pajak, termasuk pajak keuntungan modal, di yurisdiksi Anda. Setiap deskripsi produk atau fitur Crypto.com hanya untuk tujuan ilustrasi dan bukan merupakan dukungan, undangan, atau ajakan.

Kinerja masa lalu bukan merupakan jaminan atau prediktor kinerja masa depan. Nilai aset kripto bisa naik atau turun, dan Anda bisa kehilangan semua atau sebagian besar dari harga pembelian Anda. Saat menilai aset kripto, penting bagi Anda untuk melakukan riset dan uji tuntas untuk membuat penilaian terbaik, karena pembelian apa pun menjadi tanggung jawab Anda sepenuhnya.

SOSIAL

🤔 Apa perbedaan antara Konsensus Nakamoto dan Proof of Work?

Cari tahu di sini 👉

—————–

🔐 Apakah Konsensus Nakamoto Bitcoin lebih aman daripada mekanisme Proof of Work lainnya?

Berikut penjelasannya 👉

Tag

bitcoin

Blockchain

consensus mechanisms

satoshi nakamoto

Bagikan dengan Teman

Siap untuk memulai perjalanan kripto Anda?

Dapatkan panduan langkah demi langkah untuk mengatur sebuah akun dengan Crypto.com

Dengan mengeklik tombol Memulai, Anda mengakui bahwa telah membaca Pemberitahuan Privasi Crypto.com yang menjelaskan cara kami menggunakan dan melindungi data pribadi Anda.
Mobile phone screen displaying total balance with Crypto.com App

Common Keywords: 

Ethereum / Dogecoin / Dapp / Tokens