Staking vs Mining Kripto: Apa Bedanya dan Bagaimana Cara Kerjanya?

Staking atau mining? Pelajari perbedaan keduanya dan cara mendapatkan reward dengan menambang (mining) Bitcoin, staking Ethereum, dan mata uang kripto lainnya.

Feb 21, 2024
|

Staking And Mining (1)

Poin-Poin Penting:

  • Menambang (mining) dan staking adalah metode populer untuk mendapatkan mata uang kripto seperti Bitcoin dan Ethereum.
  • Menambang memvalidasi transaksi dengan menggunakan komputer yang kuat, menghabiskan banyak energi.
  • Staking memvalidasi transaksi dengan menyimpan token, menggunakan lebih sedikit energi dan proses yang lebih sederhana daripada menambang.
  • Preferensi untuk menambang atau staking bergantung pada faktor-faktor seperti keahlian teknis, biaya di muka, dan masalah lingkungan.

Pengenalan untuk Penambangan (Mining) dan Staking Mata Uang Kripto

Mata uang kripto seperti Bitcoin dan Ethereum menawarkan cara-cara baru untuk mendapatkan reward atas aset — mining dan staking kripto. Meskipun keduanya melibatkan partisipasi dalam jaringan blockchain, keduanya sangat berbeda dalam pendekatan dan reward yang ditawarkan. Pada artikel ini, kami akan membahas perbedaan antara mining dan staking kripto.

Apa itu Penambangan (Mining) Kripto?

Penambangan kripto adalah proses validasi dan verifikasi transaksi pada jaringan blockchain. Para penambang (miner) menggunakan komputer yang kuat untuk memecahkan masalah matematika yang kompleks, yang dikenal sebagai algoritma, untuk menambahkan blok baru ke dalam blockchain. Proses ini membutuhkan daya komputasi dan konsumsi energi yang besar.

Untuk berpartisipasi dalam penambangan mata uang kripto seperti Bitcoin, individu atau kelompok penambang (miner) berinvestasi dalam perangkat keras penambangan khusus, seperti Application-Specific Integrated Circuits (ASIC) atau Graphics Processing Units (GPU). Perangkat-perangkat ini dioptimalkan untuk tugas-tugas komputasi yang dibutuhkan dalam mining, sehingga lebih efisien daripada komputer biasa untuk konsumen.

Penambang (miner) yang berhasil memecahkan persamaan matematika pertama kali akan mendapatkan reward berupa koin yang baru di-mint dan juga biaya transaksi. Hal ini dikenal sebagai mining reward. Semakin banyak kekuatan komputasi yang dimiliki seorang penambang, semakin tinggi peluang mereka untuk menjadi yang pertama memecahkan algoritma dan menerima reward. Namun, seiring dengan meningkatnya kesulitan komputasi untuk banyak mata uang yang dapat ditambang, hal ini menjadi lebih kompetitif dan sulit.

Contoh yang menonjol adalah Bitcoin halving yang secara berkala membagi dua reward yang diterima penambang per blok. Dengan kata lain, dibutuhkan dua kali lipat daya komputasi setelah setiap event halving untuk mendapatkan reward yang sama.

Pelajari lebih lanjut mengenai penambangan kripto di sini .

Mata Uang Kripto Apa Saja yang Bisa Ditambang?

Bitcoin, Litecoin, Monero, Bitcoin Cash, Zcash, Dash, dan Ethereum Classic hanyalah beberapa contoh mata uang kripto populer yang dapat ditambang, dan masih banyak lagi yang lain dengan berbagai tingkat popularitas dan nuansa teknis.

Apa itu Crypto Staking?

Staking kripto, di sisi lain, adalah sebuah metode untuk memvalidasi dan memverifikasi transaksi di jaringan blockchain yang tidak membutuhkan daya komputasi yang sama dengan menambang. Alih-alih memecahkan persamaan matematika yang rumit, staker menyimpan sejumlah mata uang kripto di dalam dompet yang telah ditentukan, yang dikenal sebagai dompet staking, untuk mendukung operasi jaringan. Staking sangat penting untuk mengamankan blockchain Proof of Stake (PoS) dan berkontribusi pada adopsi teknologi blockchain yang lebih luas. Dengan mengharuskan validator untuk melakukan staking pada token mereka sendiri, ini memaksa mereka untuk bertindak demi kepentingan jaringan dan menjaganya seaman mungkin.

Staker dipilih untuk memvalidasi transaksi berdasarkan jumlah token yang mereka pegang dan lamanya waktu mereka telah melakukan staking. Semakin banyak mata uang kripto yang dimiliki oleh seorang staker dan semakin lama mereka melakukan staking, maka semakin tinggi peluang untuk dipilih sebagai validator. Durasi staking dapat bervariasi tergantung pada mata uang kripto dan jaringan staking.

Selama waktu ini, token yang di-staking tidak dapat diakses untuk jual-beli atau transaksi lainnya. Sebagai imbalan atas partisipasi mereka, stakers menerima reward dalam bentuk token tambahan, mirip dengan cara penambang mendapatkan reward untuk menambang.

Pelajari lebih lanjut tentang staking kripto di artikel ini.

Mata Uang Kripto Apa Saja yang Dapat Di-staking?

Ethereum, Cardano, Polkadot, Tezos, Cosmos, Algorand, VeChain, dan TRON adalah beberapa mata uang kripto yang menawarkan peluang staking, yang memungkinkan para pemegangnya untuk secara aktif berpartisipasi dalam konsensus dan tata kelola jaringan masing-masing sembari memperoleh reward.

Perbedaan Antara Penambangan dan Staking Kripto

Walaupun penambangan dan staking melibatkan partisipasi dalam jaringan blockchain, ada beberapa perbedaan utama di antara kedua metode tersebut:

  1. Daya Komputasi: Menambang membutuhkan daya komputasi yang signifikan, sering kali dalam bentuk perangkat keras khusus, sedangkan staking membutuhkan penyimpanan sejumlah koin atau token di dalam dompet staking.
  2. Konsumsi Energi: Menambang menghabiskan banyak energi karena daya komputasi yang dibutuhkan, sedangkan staking menghabiskan lebih sedikit energi.
  3. Reward: Penambang menerima mata uang kripto yang baru di-mint yang berasal dari blockchain dan biaya transaksi sebagai reward atas upaya penambangan mereka, sementara staking menerima mata uang kripto tambahan karena berpartisipasi dalam proses staking.
  4. Keamanan: Penambangan bergantung pada kekuatan komputasi jaringan untuk mengamankan transaksi, sementara staking menggunakan jumlah token yang dipegang oleh stakers untuk memastikan keamanan jaringan.
  5. Aksesibilitas: Menambang dapat menjadi lebih kompleks dan membutuhkan pengetahuan teknis dan perangkat keras, sementara staking umumnya lebih mudah diakses dan dapat dilakukan dengan komputer pribadi atau perangkat seluler.

Pelajari cara kerja penambangan Bitcoin di sini.

Mana yang lebih baik: Penambangan atau Staking Kripto?

Pilihan antara penambangan dan staking bergantung pada beberapa faktor, termasuk keahlian teknis, modal awal, dan masalah konsumsi energi.

Menambang dapat lebih menguntungkan dalam jangka pendek, terutama bagi mereka yang memiliki akses ke listrik murah dan perangkat keras penambangan berkinerja tinggi. Namun, hal ini membutuhkan investasi awal yang besar dan biaya operasional yang berkelanjutan.

Di sisi lain, staking membutuhkan kepemilikan sejumlah mata uang kripto, yang bisa jadi tidak terlalu membutuhkan banyak modal dibandingkan dengan menambang. Staking juga lebih ramah lingkungan karena konsumsi energinya yang lebih rendah. Staking juga dapat menjadi strategi jangka panjang, karena nilai mata uang kripto yang di-staking dapat meningkat seiring berjalannya waktu.

Pada akhirnya, keputusan antara menambang dan staking bergantung pada keadaan dan tujuan individu. Sangatlah penting untuk melakukan riset dan mempertimbangkan faktor-faktor seperti biaya, persyaratan teknis, dan potensi reward sebelum mengambil keputusan.

Kesimpulan dan Pemikiran Akhir

Penambangan mata uang kripto dan staking merupakan dua metode yang berbeda untuk berpartisipasi dalam jaringan blockchain. Meskipun penambangan membutuhkan daya komputasi dan konsumsi energi yang signifikan, staking menawarkan alternatif yang lebih mudah diakses dan hemat energi. Kedua metode ini memberikan reward untuk memvalidasi dan memverifikasi transaksi, tetapi pendekatan dan persyaratannya sangat berbeda.

Ketika memutuskan antara penambangan dan staking, sangat penting untuk mempertimbangkan faktor-faktor seperti keahlian teknis, modal investasi, dan dampak lingkungan. Setiap metode memiliki kelebihan dan kekurangan, dan pilihan yang tepat tergantung pada preferensi, keadaan, dan tujuan individu.

Karena industri mata uang kripto terus berkembang, mekanisme konsensus baru dan metode untuk mendapatkan mata uang kripto dapat muncul. Sangat penting bagi pengguna untuk tetap terinformasi dan beradaptasi dengan lanskap yang berubah untuk memaksimalkan investasi mata uang kripto. Baik memilih untuk menambang atau staking, penting untuk melakukan uji tuntas untuk membuat keputusan yang tepat.

Uji Tuntas dan Lakukan Riset Anda Sendiri

Semua contoh yang tercantum dalam artikel ini hanya untuk tujuan informasi. Anda tidak boleh menafsirkan informasi atau materi lainnya sebagai nasihat hukum, pajak, investasi, keuangan, keamanan siber, atau nasihat lainnya. Tidak ada hal yang terkandung di sini yang merupakan ajakan, rekomendasi, dukungan, atau penawaran oleh Crypto.com untuk berinvestasi, membeli, atau menjual koin, token, atau aset kripto lainnya. Keuntungan atas pembelian dan penjualan aset kripto dapat dikenakan pajak, termasuk pajak keuntungan modal, di yurisdiksi Anda.

Kinerja masa lalu bukan merupakan jaminan atau prediktor kinerja masa depan. Nilai aset kripto bisa naik atau turun, dan Anda bisa kehilangan semua atau sebagian besar harga pembelian. Saat menilai aset kripto, penting bagi Anda untuk melakukan riset dan uji tuntas untuk membuat penilaian terbaik, karena pembelian apa pun menjadi tanggung jawab Anda sepenuhnya.

Tag

Blockchain

Mining

staking

Bagikan dengan Teman

Siap untuk memulai perjalanan kripto Anda?

Dapatkan panduan langkah demi langkah untuk mengatur sebuah akun dengan Crypto.com

Dengan mengeklik tombol Memulai, Anda mengakui bahwa telah membaca Pemberitahuan Privasi Crypto.com yang menjelaskan cara kami menggunakan dan melindungi data pribadi Anda.
Mobile phone screen displaying total balance with Crypto.com App

Common Keywords: 

Ethereum / Dogecoin / Dapp / Tokens