Apa yang dimaksud dengan Crypto DEX?

Pelajari cara kerja DEX, tiga jenis DEX yang berbeda, dan cara terhubung dengan beberapa DEX dalam satu aplikasi dengan Dompet DeFi Crypto.com.

Feb 03, 2023
|

Pertukaran Terdesentralisasi Opt 1

Ada dua cara utama untuk memperdagangkan kripto: bursa terpusat (CEX) dan bursa terdesentralisasi (DEX). Pelajari semua tentang DEX kripto di sini.

Hal-hal penting yang dapat diambil:

  • Pertukaran terdesentralisasi (DEX) adalah pasar peer-to-peer di mana pengguna dapat memperdagangkan mata uang kripto tanpa pihak perantara.
  • DEX beroperasi pada jaringan yang terdesentralisasi, seperti blockchain.
  • Pengguna DEX menjaga keamanan aset mereka sendiri dengan memegang kendali penuh atas kunci pribadi mereka.

Apa yang dimaksud dengan Crypto DEX?

Bursa terdesentralisasi (DEX) hadir tanpa perantara dan berfungsi sebagai landasan dalam ekosistem keuangan terdesentralisasi (DeFi). Mereka juga memberikan transparansi lengkap mengenai pergerakan dana dan metode pertukaran. Selain itu, dana pengguna tidak melewati dompet mata uang kripto pihak ketiga selama perdagangan.

Misalnya, mungkin tidak ada rute langsung untuk menukar ETH dengan token SAND pada DEX tertentu; oleh karena itu, rute pertukaran dapat berupa ETH ditukar ke USDC, kemudian ditukar ke SAND – semuanya dalam satu transaksi on-chain.

DEX menawarkan kontrol yang lebih besar atas aset pengguna; namun, pengguna mungkin menghadapi kecepatan transaksi yang lebih lambat dan antarmuka yang kurang ramah pengguna dibandingkan dengan bursa terpusat, karena mereka tidak memiliki sumber daya dan infrastruktur yang sama.

Bagaimana Cara Kerja DEX?

DEX dibangun di atas blockchain yang mendukung eksekusi kontrak pintar. Pada sebagian besar DEX, setiap perdagangan dikenakan biaya, yang dibayarkan kepada penyedia likuiditas (LP), serta validator blockchain. Pada dasarnya, pengguna DEX berinteraksi dengan smart contract pada blockchain yang relevan.

Ada tiga jenis utama DEX, yang semuanya memungkinkan pengguna untuk berdagang secara langsung melalui kontrak pintar:

  • Pembuat Pasar Otomatis (AMM)
  • Buku pesanan DEX
  • Agregator DEX

Pembuat Pasar Otomatis (AMM)

AMM bergantung pada informasi yang disediakan oleh bursa dan oracle blockchain untuk menetapkan harga, di mana – alih-alih mencocokkan pesanan beli dan jual – kontrak pintar menggunakan kumpulan likuiditas, yang didanai oleh pengguna lain yang ingin mendapatkan biaya dan imbalan yang disediakan oleh DEX. Contoh AMM tersebut adalah Uniswap, VVS Finance, dan MM Finance.

Akses semua AMM di atas di satu tempat melalui Dompet DeFi Crypto.com. Unduh aplikasi atau ekstensi peramban di sini.

Buku Pesanan DEX

Dengan order book DEX, trader dapat mengatur market atau limit order. Contohnya, saat menempatkan limit order, trader menetapkan harga yang diharapkan. Harga batas menentukan harga maksimum atau minimum yang ingin diperdagangkan oleh pengguna. Pesanan akan terisi jika harga terakhir mencapai harga batas atau lebih baik.

Jika likuiditas rendah, limit order akan tetap terbuka hingga kecocokan book order yang sesuai dibuat. Contohnya adalah dYdX dan Loopring Exchange.

Agregator DEX

Tujuan agregator DEX adalah untuk melindungi pengguna dari efek harga dan mengurangi kemungkinan terjadinya transaksi yang gagal. Mereka mendapatkan likuiditas dari beberapa DEX untuk meminimalkan selip pada pesanan besar, mengoptimalkan biaya swap dan harga token, dan menawarkan kepada para pedagang harga terbaik dalam waktu sesingkat mungkin.

Beberapa agregator DEX juga menggunakan likuiditas dari platform terpusat untuk memberikan pengalaman yang lebih baik kepada pengguna secara keseluruhan namun tetap non-kustodian dengan memanfaatkan integrasi dengan bursa terpusat tertentu. Contoh agregator semacam itu adalah 1inch dan ParaSwap.

Manfaat Menggunakan Crypto DEX

Ketersediaan Token

CEX memiliki proses seleksi dan pemeriksaan dalam hal pencatatan token. Akan tetapi, DEX, karena sifatnya yang terdesentralisasi, biasanya menyertakan token apa pun yang dicetak pada blockchain yang menjadi basisnya, asalkan beberapa aset telah dikumpulkan. Ini berarti bahwa proyek-proyek baru kemungkinan akan tersedia untuk diperdagangkan di DEX ini sebelum tersedia di CEX.

Meskipun para pedagang dapat terlibat dalam proyek sedini mungkin, ini juga menyiratkan bahwa semua jenis penipuan dapat didaftarkan di DEX. Pengguna perlu melakukan uji tuntas untuk memastikan bahwa token yang ingin mereka perdagangkan memiliki kontrak yang benar dan melakukan tindakan yang selaras dengan apa yang ingin mereka capai.

Aksesibilitas

DEX menarik banyak pengguna karena kecepatannya dalam menyiapkan dompet kustodian mandiri dan segera mulai berinteraksi di ruang DeFi.

Potensi APY yang Tinggi Melalui Kolam Likuiditas

Meskipun yield farming memberikan hasil yang menarik ketika hanya menyetorkan token ke protokol, ini bukanlah permainan yang bebas risiko. Pelaku pasar harus meneliti dan mengingat potensi risiko tentang pertanian hasil panen.

Impermanent Loss (IL ) adalah kerugian yang belum direalisasikan yang terjadi karena perubahan harga token, yang menyebabkan token menjadi kurang berharga dibandingkan jika token dipegang tanpa berpartisipasi dalam pool likuiditas atau yield farming. Tidak peduli naik atau turunnya harga token staking, IL tetap ada kecuali harga token kembali ke kondisi awal.

Tantangan Menggunakan DEX

Pengetahuan Khusus yang Dibutuhkan

DEX dapat diakses menggunakan dompet non-kustodian yang dapat berinteraksi dengan kontrak pintar. Pengetahuan khusus diperlukan untuk memilih dompet yang benar dan mendanainya dengan token yang benar untuk membayar biaya gas yang diperlukan untuk menukar atau memindahkan token lain di jaringan tersebut.

Pengguna harus mempelajari cara menggunakan dompet ini karena mereka harus terhubung ke jaringan blockchain yang sesuai untuk DEX, dan mereka juga harus memahami konsep terkait keamanan yang terkait dengan menjaga keamanan dana mereka.

Berurusan dengan slippage dapat menjadi tantangan bahkan bagi pengguna yang berpengalaman, karena hampir tidak mungkin untuk menghindari slippage ketika membeli token dengan likuiditas yang lebih rendah. Seringkali, toleransi slippage pada platform DEX harus disesuaikan secara manual untuk order, dan menyesuaikan slippage bisa bersifat teknis; beberapa pengguna mungkin tidak sepenuhnya memahami apa artinya.

Pengguna dapat melakukan berbagai kesalahan yang dapat menyebabkan hilangnya dana jika mereka tidak memiliki pengetahuan khusus. Kesalahan ini dapat berupa penarikan koin ke jaringan yang salah; membayar biaya transaksi secara berlebihan atau, sebaliknya, menetapkan biaya transaksi yang terlalu rendah dan membuat transaksi macet; atau kalah dari IL.

Kerentanan Kontrak Cerdas

Smart contract pada blockchain umumnya tersedia untuk umum agar pengguna dapat meninjau kode untuk mencari bug atau kerentanan. Beberapa kontrak yang digunakan oleh DEX diaudit oleh perusahaan profesional independen yang membantu mengamankan kode. Meskipun demikian, kerentanan tersebut masih dapat lolos dari audit dan tinjauan kode lainnya, terutama setelah pembaruan dilakukan, dan mengetahui potensi eksploitasi baru yang dapat membuat pengguna kehilangan token mereka.

Pengguna yang menjelajahi DEX harus selalu melakukan uji tuntas terhadap tim yang terlibat dalam DEX, serta token yang ingin mereka perdagangkan.

Daftar Token yang Tidak Diperiksa

Siapa pun dapat mendaftarkan token baru di DEX dan menyediakan likuiditas dengan memasangkannya dengan koin lain. Hal ini dapat membuat para pedagang rentan terhadap penipuan seperti rug pull atau token peniru, yang berusaha membuat pengguna DEX percaya bahwa mereka membeli token yang berbeda.

Beberapa DEX memerangi risiko ini dengan berulang kali mengingatkan pengguna untuk memverifikasi kontrak pintar dari token yang ingin mereka beli. Meskipun solusi ini berfungsi untuk pengguna yang berpengalaman, solusi ini kembali lagi pada fakta bahwa diperlukan pengetahuan atau kesadaran khusus.

Manakah Crypto DEX Terbaik untuk Digunakan?

Kesimpulannya, apakah DEX cocok atau tidak bagi pengguna, tergantung pada kebutuhan dan preferensi khusus mereka. DEX menawarkan beberapa keuntungan, seperti kemampuan pengguna untuk berdagang langsung dari dompet non-kustodian mereka, sehingga dapat mempertahankan kendali atas aset mereka.

Namun, DEX juga memiliki beberapa kekurangan dan mungkin tidak cocok untuk mereka yang baru mengenal perdagangan mata uang kripto atau membutuhkan fitur perdagangan yang lebih canggih. DEX mungkin juga memiliki likuiditas yang lebih rendah dan biaya yang bervariasi tergantung pada bursa. Penting bagi pengguna untuk mempertimbangkan dengan cermat kebutuhan mereka sendiri dan melakukan penelitian sendiri sebelum memutuskan DEX mana yang merupakan pilihan yang tepat bagi mereka.

Dompet DeFi Crypto.com

Rangkaian produk Crypto.com DeFi Wallet tersedia melalui ekstensi seluler, desktop, atau browser. Pengguna dapat mengakses DEX populer seperti VVS Finance, Uniswap, atau 1inch – semuanya dalam satu aplikasi – dan terhubung dengan lancar dengan beberapa protokol DeFi yang paling populer.

Pengguna juga bisa:

  • Tukar lebih dari 1.000 token di berbagai rantai, termasuk Ethereum, Cronos, Cosmos, dan banyak lagi.
  • Migrasi aset antara chain yang berbeda dan Cronos dengan fitur penghubung dalam aplikasi.
  • Kelola 1.000 token lebih dengan mudah di lebih dari 30 blockchain, termasuk Cronos, Crypto.org, dan Ethereum.
  • Kirim kripto dengan kecepatan konfirmasi dan biaya jaringan yang diinginkan. Pengukur Gas ETH Crypto.com memberi pengguna pembaruan waktu nyata tentang biaya gas dan kecepatan transaksi.

Unduh Aplikasi Dompet Crypto.com DeFi atau ekstensi browser di sini.

Uji Tuntas dan Lakukan Riset Anda Sendiri

Semua contoh yang tercantum dalam artikel ini hanya untuk tujuan informasi. Anda tidak boleh menafsirkan informasi atau materi lain tersebut sebagai nasihat hukum, pajak, investasi, keuangan, atau nasihat lainnya. Tidak ada yang terkandung di sini yang merupakan ajakan, rekomendasi, dukungan, atau penawaran oleh Crypto.com untuk berinvestasi, membeli, atau menjual koin, token, atau aset kripto lainnya. Pengembalian dari pembelian dan penjualan aset kripto dapat dikenakan pajak, termasuk pajak keuntungan modal, di yurisdiksi Anda. Setiap deskripsi produk atau fitur Crypto.com hanya untuk tujuan ilustrasi dan bukan merupakan dukungan, undangan, atau ajakan.

Kinerja masa lalu bukan merupakan jaminan atau prediktor kinerja masa depan. Nilai aset kripto bisa naik atau turun, dan Anda bisa kehilangan semua atau sebagian besar harga pembelian Anda. Saat menilai aset kripto, penting bagi Anda untuk melakukan riset dan uji tuntas untuk membuat penilaian terbaik, karena pembelian apa pun menjadi tanggung jawab Anda sepenuhnya.

Tag

DeFi

Exchange

Bagikan dengan Teman

Siap untuk memulai perjalanan kripto Anda?

Dapatkan panduan langkah demi langkah untuk mengatur sebuah akun dengan Crypto.com

Dengan mengeklik tombol Memulai, Anda mengakui bahwa telah membaca Pemberitahuan Privasi Crypto.com yang menjelaskan cara kami menggunakan dan melindungi data pribadi Anda.
Mobile phone screen displaying total balance with Crypto.com App

Common Keywords: 

Ethereum / Dogecoin / Dapp / Tokens