Apa Itu Bitcoin Layer-2 dan Bagaimana Cara Kerjanya?

Baca lebih lanjut tentang Bitcoin Layer-2s — kelas protokol baru yang menghadirkan skalabilitas dan kemampuan program ke jaringan Bitcoin.

Jul 06, 2023
|

Hal-hal penting yang dapat diambil:

  • Bitcoin Layer-2 adalah protokol yang dibangun di atas lapisan dasar Bitcoin, dikembangkan untuk menyediakan skalabilitas ke jaringan Bitcoin dengan memproses transaksi dari blockchain utama.
  • Protokol-protokol ini dapat mengatasi kesulitan teknis lainnya dan menyediakan fungsionalitas tambahan untuk Bitcoin, seperti meningkatkan programabilitas, meningkatkan privasi, atau membuka utilitas baru.
  • Solusi penskalaan Bitcoin utama saat ini termasuk Lightning Network, Rootstock, Stacks, Liquid Network, dan rollup (validitas dan kedaulatan).
  • Setiap solusi Layer-2 ini memberikan nilai pada jaringan Bitcoin dan memiliki potensi untuk membantu mendorong adopsi ke ekosistem Bitcoin yang lebih luas.

Tantangan Bitcoin Itu Mengatasi Lapisan-2

Bitcoin tetap menjadi aset digital yang paling dikenal dan dikapitalisasi saat ini, dan dipandang sebagai ‘ emas digital ‘ karena penyimpan nilainya. Blockchain Bitcoin pada awalnya dirancang sebagai sistem pembayaran yang aman dan terdesentralisasi, tetapi keterbatasannya mencegahnya untuk diadopsi secara luas.

Jaringan Bitcoin memiliki masalah skalabilitas dan mengalami kecepatan transaksi yang lambat, throughput yang rendah, dan meningkatnya biaya transaksi. Dibandingkan dengan blockchain lain, ia memiliki kapasitas terbatas untuk menangani data transaksi dalam jumlah besar dalam jangka waktu tertentu. Bitcoin memiliki waktu pembuatan blok rata-rata 10 menit dan throughput rata-rata tujuh (7) transaksi per detik (tps).

Sementara itu, kemacetan jaringan meningkatkan biaya transaksi. Sebagai referensi, biaya transaksi rata-rata untuk Bitcoin pada tahun 2016 adalah ~US$0,07. Hari ini, ini telah melonjak secara signifikan menjadi $31 , dengan rekor tertinggi hampir $63 pada April 2021.

Selain itu, karena bahasa skripnya yang terbatas, Bitcoin tidak mendukung fungsionalitas kontrak pintar yang kompleks seperti Ethereum kontemporernya. Lapisan dasar Bitcoin tidak secara khusus dirancang untuk mengembangkan kontrak dan aplikasi cerdas, karena awalnya dibuat sebagai sistem pembayaran digital peer-to-peer (P2P) . Dengan demikian, fungsi untuk keuangan terdesentralisasi (DeFi) dan token yang tidak dapat dipertukarkan (NFT) sejauh ini hampir tidak dikembangkan di blockchain Bitcoin.

Apa Itu Bitcoin Layer-2?

Solusi Bitcoin Layer-2 mengacu pada protokol yang dibangun di atas lapisan dasar Bitcoin. Protokol ini dikembangkan untuk memberikan skalabilitas ke jaringan Bitcoin dengan memproses transaksi dari blockchain utama (mainchain). Mereka juga dapat mengatasi kesulitan teknis lainnya dan menyediakan fungsionalitas tambahan untuk Bitcoin. Layer-2 ini dapat membantu meningkatkan kinerja Bitcoin secara keseluruhan, sekaligus mendapatkan keuntungan dari efek keamanan dan jaringannya.

Keuntungan dari solusi Lapisan-2 ini untuk Bitcoin dapat meliputi:

  • Peningkatan skalabilitas dengan membantu mengatasi keterbatasan Bitcoin seputar throughput transaksi, waktu konfirmasi blok, dan biaya transaksi.
  • Programabilitas yang ditingkatkan melalui implementasi fungsionalitas kontrak pintar yang kompleks.
  • Mewarisi keamanan tingkat tinggi yang disediakan oleh jaringan Bitcoin, karena lapisan dasar tetap tidak tersentuh.
  • Kemampuan yang diperluas ke Bitcoin, membuka kunci utilitas baru di vertikal lain seperti pembayaran, DeFi, NFT, dan tempat pasar lainnya.

Protokol berbasis Bitcoin seperti Lightning Network, Rootstock, Stacks, Liquid Network, dan proyek rollup Bitcoin menghadirkan skalabilitas dan kemampuan program ke jaringan Bitcoin. Secara kolektif, mereka mendemonstrasikan seperti apa fase pertumbuhan jaringan selanjutnya.

Ikhtisar Bitcoin Layer 2sjul11

Lapisan-2 Paling Terkenal untuk Bitcoin: Jaringan Petir

Lightning Network adalah protokol pembayaran Layer-2 yang dibangun di atas blockchain Bitcoin. Itu dirancang sebagai solusi skalabilitas untuk mengurangi kemacetan jaringan menggunakan saluran pembayaran untuk menangani pembayaran mikro Bitcoin secara off-chain. Lightning Network memungkinkan saluran dibuat langsung antara dua pihak yang ingin melakukan transaksi, di mana ia dapat mem-bypass blockchain utama.

Lightning Network memungkinkan banyak transaksi dilakukan tanpa perlu konsensus global dan konfirmasi pada mainchain Bitcoin. Akibatnya, transaksi hampir instan, dan biayanya sangat rendah. Sejauh ini telah memberikan solusi yang efektif untuk masalah seputar skalabilitas Bitcoin dengan kemampuan untuk menangani pemrosesan transaksi volume tinggi dengan mudah.

Transaksi multi-pihak dan perutean pembayaran dilakukan dengan aman di Lightning Network melalui kontrak timelock hash (HTLC), kontrak pintar yang memungkinkan penerima menerima dana setelah kondisi tertentu terpenuhi dalam periode waktu tertentu (atau waktu blok).

Untuk perincian lengkap tentang cara kerja Jaringan Petir, baca Pembayaran Bitcoin: Apa Itu Jaringan Petir?

Rootstock untuk Transaksi Lebih Cepat dan Lebih Murah

Rootstock adalah solusi Layer-2 yang memungkinkan transaksi lebih cepat dan lebih murah dengan memprosesnya dari blockchain Bitcoin utama. Ini adalah platform kontrak pintar berdasarkan model Ethereum Virtual Machine ( EVM ), tetapi terhubung ke blockchain Bitcoin melalui sidechain .

Blockchain Rootstock menggunakan mekanisme konsensus Proof of Work (PoW), dan blok ditambang melalui penambangan gabungan, sebuah proses di mana penambang dapat secara bersamaan menambang Bitcoin dan Rootstock sambil menggunakan algoritme hashing yang sama dan berbagi kekuatan komputasi yang sama. Rootstock menampilkan waktu konfirmasi blok ~30 detik dan throughput sekitar 10 hingga 20 tps . Transaksi di Rootstock dikonfirmasi dan dibundel sebelum dikirim ke lapisan dasar Bitcoin untuk penyelesaian.

Sebagai platform kontrak cerdas, Rootstock memperluas kemampuan Bitcoin untuk programabilitas dan utilitas lebih lanjut dengan mengimplementasikan fungsionalitas kontrak cerdas. Itu juga mempromosikan interoperabilitas dengan Ethereum melalui RSK Virtual Machine (RVM), yang didasarkan pada EVM. Ini memungkinkan eksekusi kontrak pintar Ethereum pada Rootstock dan interoperabilitas dengan aplikasi Ethereum. RVM juga memungkinkan pengembang untuk membuat kode menggunakan bahasa pemrograman kontrak cerdas Ethereum, Solidity.

Fitur utama Rootstock lainnya adalah penggunaan RSK Infrastructure Framework (RIF), yang menyediakan serangkaian layanan infrastruktur terdesentralisasi yang dapat digunakan oleh pengembang untuk membangun dan menerapkan aplikasi terdesentralisasi (dapps) di jaringan Rootstock.

Stacks Mengaktifkan Kontrak Cerdas untuk Bitcoin

Stacks adalah blockchain Layer-2 sumber terbuka yang memperkenalkan kontrak cerdas dan dapps ke blockchain Bitcoin. Dukungannya terhadap microblock memungkinkan pemrosesan transaksi lebih cepat dan peningkatan throughput.

Sebagai gambaran: blockchain Bitcoin bekerja dengan perkiraan waktu blok 10 menit, sementara blok mikro dapat menyampaikan status transaksi dalam hitungan detik , yang membantu mengurangi latensi untuk berinteraksi dengan blockchain Stacks.

Stacks juga terjalin dengan Bitcoin melalui Proof of Transfer ( PoX ), model konsensus inovatif yang memungkinkan setiap transaksi Stacks untuk diselesaikan di lapisan dasar Bitcoin. Ini berarti bahwa blok Stacks secara inheren terkait dengan blok Bitcoin dan mewarisi keamanan Bitcoin (tanpa mengubah jaringan Bitcoin dengan cara apa pun).

Cara Kerja Bukti Mekanisme Transferjul11

Meningkatkan Kinerja Jaringan: Jaringan Cair

Liquid Network adalah sidechain Layer-2 yang bertujuan untuk meningkatkan kinerja dan fungsionalitas jaringan Bitcoin. Awalnya dimaksudkan untuk menjadi solusi penskalaan dan platform penerbitan aset, Liquid beroperasi secara independen dari Bitcoin, bekerja pada buku besar global dan mekanisme konsensusnya sendiri.

Liquid mampu mengonfirmasi transaksi dalam dua menit dengan waktu blok 60 detik dan finalitas dua blok . Ini membuat throughput transaksinya secara signifikan lebih cepat daripada jaringan Bitcoin, sebuah aspek penting bagi pengguna yang ingin melakukan transaksi yang sensitif terhadap waktu.

Liquid beroperasi berdasarkan mekanisme konsensus yang disebut Federasi Kuat, yang bergantung pada subset anggotanya (kelompok organisasi crypto-native), yang disebut ‘fungsionaris’, untuk memvalidasi transaksi dan menandatangani blok. Sistem ini mengurangi waktu konfirmasi di Liquid, sementara struktur terpusat bertanggung jawab atas tata kelola rantai dan peningkatan kinerja.

Peg Dua Arah Dalam Jaringan Cair 1jul11
Fungsionaris mengamankan kunci pribadi selama peg-in dan memverifikasi transaksi peg-out

Rollup pada Bitcoin

Secara umum, rollup adalah solusi yang membantu penskalaan blockchain Layer-1 seperti Ethereum, terutama dengan memproses transaksi off-chain; menggabungkan beberapa transaksi menjadi satu transaksi tunggal; dan mengirimkannya kembali ke mainchain. Proses ini memungkinkan blockchain untuk mengamankan kumpulan transaksi yang digulung seolah-olah itu adalah satu transaksi, membantu jaringan memproses lebih banyak transaksi.

Selama bertahun-tahun, komunitas telah mengeksplorasi cara bagaimana pendekatan ini dapat diterapkan langsung ke Bitcoin, dan solusi saat ini hadir dalam bentuk validitas dan rollup berdaulat. Menurut penelitian , validitas rollup berpotensi membantu meningkatkan throughput transaksi Bitcoin hingga 100 kali lipat, yang juga dapat diterapkan pada Lightning Network. Mereka dapat mengimplementasikan lingkungan eksekusi yang mendukung bahasa smart contract yang lebih fleksibel dan meningkatkan fungsionalitas smart contract pada Bitcoin tanpa harus mengalihkan kompleksitas ke mainchain.

Jenis rollup lain pada Bitcoin adalah rollup berdaulat. Tidak seperti rollup Optimis dan ZK di jaringan Ethereum, rollup berdaulat tidak menggunakan lapisan penyelesaian atau memerlukan kontrak cerdas. Mereka mengelola eksekusi dan penyelesaian mereka sendiri, dan hanya menggunakan blockchain Layer-1 yang mendasarinya untuk konsensus dan ketersediaan data (tidak seperti tipe rollup lainnya yang bergantung pada blockchain untuk menentukan validitas rollup).

Secara umum, rollup pada Bitcoin bersifat eksperimental dan masih dalam tahap awal; masih banyak yang harus dilihat dalam hal menerapkan rollup ke Bitcoin.

Tantangan Lapisan-2 Bitcoin

Bitcoin Layer-2 memberikan solusi untuk beberapa keterbatasan jaringan Bitcoin. Namun, mereka juga memiliki serangkaian risiko dan kekurangan yang unik.

Lightning Network, misalnya, dapat mengalami masalah seputar pembayaran rute dan likuiditas rute. Secara khusus, keandalan rute dapat dikompromikan ketika node perutean tidak memiliki cukup saluran terbuka ke node perutean lain yang baik. Dalam kasus lain, pihak mungkin mengalami kegagalan perutean pembayaran tanpa atribut ketika mereka akhirnya menggunakan node yang salah bahkan tanpa menyadari ada masalah. Selain itu, saluran yang tidak memiliki cukup likuiditas atau dana rute pada akhirnya dapat menyebabkan pembayaran gagal.

Dibandingkan dengan lapisan dasar Bitcoin, solusi Layer-2 seperti Liquid Network dapat dianggap sangat tersentralisasi. Bitcoin memiliki ribuan penambang terdistribusi yang bertanggung jawab atas produksi blok dan mengamankan jaringan, sementara Liquid menjalankan sistem federasi di mana hanya 15 fungsionaris yang menandatangani transaksi dan menjaga operasional jaringan.

Secara teori, ini mengurangi waktu konfirmasi pada Liquid, tetapi desainnya yang terpusat membuatnya tunduk pada kendali beberapa pihak.

Kata-kata Terakhir tentang Bitcoin Layer-2s

Lightning Network, Rootstock, Stacks, dan Liquid Network hanyalah beberapa contoh solusi penskalaan pada Bitcoin saat ini. Seiring dengan rollup dan solusi Layer-2 lainnya yang muncul, masing-masing protokol ini memberikan nilai pada jaringan Bitcoin dan memiliki potensi untuk membantu mendorong adopsi ke ekosistem Bitcoin yang lebih luas.

Uji Tuntas dan Lakukan Riset Anda Sendiri

Semua contoh yang tercantum dalam artikel ini hanya untuk tujuan informasi. Anda tidak boleh menafsirkan informasi atau materi lain tersebut sebagai nasihat hukum, pajak, investasi, keuangan, atau nasihat lainnya. Tidak ada yang terkandung di sini yang merupakan ajakan, rekomendasi, dukungan, atau penawaran oleh Crypto.com untuk berinvestasi, membeli, atau menjual koin, token, atau aset kripto lainnya. Pengembalian dari pembelian dan penjualan aset kripto dapat dikenakan pajak, termasuk pajak keuntungan modal, di yurisdiksi Anda.

Kinerja masa lalu bukan merupakan jaminan atau prediktor kinerja masa depan. Nilai aset kripto bisa naik atau turun, dan Anda bisa kehilangan semua atau sebagian besar harga pembelian Anda. Saat menilai aset kripto, penting bagi Anda untuk melakukan riset dan uji tuntas untuk membuat penilaian terbaik, karena pembelian apa pun menjadi tanggung jawab Anda sepenuhnya.

Tag

bitcoin

Blockchain

layer-2

Bagikan dengan Teman

Siap untuk memulai perjalanan kripto Anda?

Dapatkan panduan langkah demi langkah untuk mengatur sebuah akun dengan Crypto.com

Dengan mengeklik tombol Memulai, Anda mengakui bahwa telah membaca Pemberitahuan Privasi Crypto.com yang menjelaskan cara kami menggunakan dan melindungi data pribadi Anda.
Mobile phone screen displaying total balance with Crypto.com App

Common Keywords: 

Ethereum / Dogecoin / Dapp / Tokens