Liquid Staking vs Staking Tradisional – Apa Saja Perbedaannya dan Bagaimana Cara Kerjanya?

Staking dan liquid staking adalah cara yang populer bagi pemegang kripto untuk mendapatkan reward. Berikut ini perbedaan kedua pendekatan tersebut.

Jan 29, 2024
|

Staking Liquid Staking 2

Poin-poin Penting

  • Staking dan liquid staking adalah dua alat yang berbeda yang memungkinkan pemegang mata uang kripto untuk mendapatkan reward.
  • Staking melibatkan penguncian mata uang kripto untuk mengamankan dan memvalidasi transaksi blockchain.
  • Liquid staking meningkatkan fleksibilitas dengan menerbitkan token sintetis terhadap aset yang di-staking.
  • Tidak seperti staking tradisional, pengguna masih dapat memperjualbelikan dan menggunakan aset yang di-staking dalam proyek keuangan terdesentralisasi (DeFi).
  • Keuntungan dari liquid staking termasuk peningkatan fleksibilitas dan pengurangan biaya peluang.
  • Crypto.com menawarkan liquid staking untuk Ethereum, memungkinkan pengguna untuk menghasilkan reward dan mempertahankan fleksibilitas aset.

Staking vs Liquid Staking

Staking telah menjadi alat utama bagi pengguna kripto untuk berpotensi mendapatkan bunga dan reward atas token mereka, dan liquid staking baru-baru ini muncul. Staking memungkinkan pengguna untuk mengunci token ke dalam blockchain untuk menstabilkan proses validasi, yang merupakan bagian dari kegembiraan yang diantisipasi oleh para pengguna saat The Merge dari Ethereum. Di sisi lain, liquid staking menyediakan fungsi yang memungkinkan pedagang untuk masih dapat menggunakan token pada proyek DeFi saat mereka di-staking.

Baca terus untuk mengetahui lebih lanjut tentang pro dan kontra dari keduanya serta seluk-beluk staking tradisional dan liquid staking.

Apa itu Staking?

Staking adalah alat bagi pengguna untuk berpotensi menerima reward dari kepemilikan mata uang kripto mereka. Reward ini juga disebut sebagai staking yield atau bunga.

Yield adalah sebuah konsep yang ada dalam keuangan tradisional, meskipun mekanisme cara mendapatkannya dalam mata uang kripto mungkin sangat berbeda. Contohnya, bentuk yield dalam keuangan tradisional adalah ketika orang menaruh uangnya di rekening tabungan bank untuk mendapatkan bunga.

Aset keuangan tradisional yang memberikan yield dapat berupa obligasi yang membayar kupon reguler atau saham yang membayar dividen. Dalam arti tertentu, pendapatan sewa yang diterima orang dari menyewakan properti dapat digambarkan sebagai bentuk yield.

Dalam kasus menyimpan dana di rekening tabungan bank, bank dapat membayar yield dalam bentuk bunga biasanya dengan mengambil uang tersebut dan meminjamkannya kepada orang lain. Sebaliknya, untuk staking kripto, mata uang kripto dikunci untuk berpartisipasi dalam menjalankan blockchain dan menjaga keamanannya.

Temukan artikel mendalam tentang staking kripto di sini.

Bagaimana Cara Kerja Staking?

Pada blockchain Proof of Work (PoS), transaksi diverifikasi, atau divalidasi, oleh validator, yang harus melakukan staking sejumlah token asli blockchain untuk berpartisipasi dalam proses verifikasi. Sebagai imbalannya, validator biasanya mendapatkan reward berupa token native blockchain tersebut. Jika mereka terlibat dalam perilaku jahat, atau gagal memvalidasi (misalnya, dengan menjadi offline), sebagian dari stake mereka dapat diambil. Validator membutuhkan perangkat keras dan perangkat lunak komputer tertentu untuk berpartisipasi.

Dengan staking mata uang kripto mereka, validator dapat membantu menjaga keamanan jaringan PoS dan berpotensi menerima reward ketika melakukannya. Beberapa blockchain, seperti Ethereum, yang baru-baru ini bertransisi ke PoS dalam event yang sangat dinanti-nantikan yang disebut ‘The Merge’, mengharuskan validator untuk melakukan staking dalam jumlah yang cukup banyak. Dalam kasus Ethereum, persyaratan minimum saat ini adalah 32 ETH.

Pelajari selengkapnya tentang ‘The Merge’ Ethereum.

Apa yang dimaksud dengan Liquid Staking?

Dalam liquid staking, koin native dari sebuah chain PoS didepositkan ke penyedia layanan staking dan didelegasikan ke salah satu dari sekian banyak validator yang berpartisipasi dalam protokol konsensus. Penyedia layanan kemudian mengeluarkan ‘tanda terima’ dalam bentuk token sintetis likuid.

Liquid staking mengambil model staking tradisional lebih jauh dengan mengizinkan pemegang token untuk mengekstrak utilitas dari aset yang di-staking dan memungkinkan penggunaan aset yang di-staking untuk aktivitas lain. Dalam staking tradisional, setelah token di-staking, token akan terkunci dan tidak dapat digunakan atau diperjualbelikan hingga periode staking berakhir. Namun, dengan liquid staking, pemegang token dapat terus menikmati nilai aset yang di-staking sambil tetap berpotensi menerima staking reward.

Inovasi liquid staking membuka banyak kemungkinan bagi pengguna, memungkinkan mereka untuk berpotensi mendapatkan staking reward tanpa harus melepaskan likuiditas.

Pelajari selengkapnya tentang liquid staking di sini.

Apakah Liquid Staking Sama dengan Delegated Staking?

Tidak, Delegated Proof of Stake (DPoS) adalah mekanisme konsensus yang terkait namun berbeda dengan PoS. Dalam DPoS, pengguna jaringan memberikan suara dan memilih delegasi, yang akan memvalidasi blok. Disebut juga sebagai ‘saksi’ atau ‘produsen blok’, hanya sejumlah delegasi tertentu yang diizinkan; dan mereka dapat berubah, karena orang lain dapat dipilih sebagai gantinya.

Dengan DPoS, pengguna jaringan dapat mengumpulkan token ke dalam staking pool dan memilih delegasi tertentu yang mereka inginkan. Ketika melakukan staking, pengguna jaringan tidak perlu mengirimkan token mereka ke dompet tertentu; sebagai gantinya, ada mekanisme staking atau penyedia layanan yang dapat mereka gunakan.

Pelajari selengkapnya tentang DPoS dalam pengantar ini.

Kelebihan Staking

  1. Ada beberapa cara berbeda yang bisa dipilih pengguna untuk bergabung dalam proses staking:
  • Menjadi validator: Ini biasanya memerlukan sejumlah mata uang kripto (yang bisa jadi cukup besar), perangkat keras dan perangkat lunak komputer tertentu, waktu, dan pengetahuan untuk melakukan tugas validasi.
  • Bergabung dengan staking pool: Beberapa validator mengoperasikan staking pool yang mengumpulkan stake yang lebih kecil dari banyak pengguna. Ini juga dikenal sebagai ‘liquid staking’, melibatkan token likuiditas yang mewakili koin yang di-staking pengguna dan reward yang dihasilkannya. Para validator akan melakukan semua pekerjaan validasi transaksi dan mendistribusikan reward kepada stakers secara proporsional setelah dikurangi biaya mereka.
  • Mengunci token dengan bursa: Sejumlah bursa mata uang kripto menawarkan penguncian yang pada dasarnya juga mengumpulkan banyak token pengguna. Pengguna dapat memilih mata uang kripto mana dan berapa banyak yang ingin dikunci, yang akan menentukan bagian reward yang akan mereka terima.
  1. Staking menstabilkan blockchain PoS, yang berarti pengguna secara langsung berkontribusi pada keamanan dan fungsionalitas blockchain yang mereka ikuti.
  1. Terakhir, staking reward bisa sangat menguntungkan. Crypto.com saat ini menawarkan hingga lebih dari 16% dalam bentuk staking reward.

Pelajari selengkapnya tentang staking dengan Crypto.com di sini.

Kelebihan Liquid Staking

  1. Liquid staking menawarkan beberapa keunggulan dibandingkan metode staking tradisional. Pertama, metode ini memberikan fleksibilitas yang lebih tinggi kepada para trader. Dengan dapat menggunakan aset yang di-staking untuk aktivitas keuangan lainnya, pemegang token dapat mengakses likuiditas tanpa perlu melepaskan token mereka. Fleksibilitas ini memungkinkan alokasi modal yang lebih efisien dan kemampuan pemegang untuk menikmati utilitas lebih besar dari aset yang di-staking.
  1. Kedua, liquid staking dapat mengurangi biaya peluang staking. Dalam staking tradisional, token dikunci untuk periode tertentu, mencegah pengguna untuk membuka aset mereka sebelum waktu tersebut. Liquid staking dapat menghilangkan biaya peluang ini dengan memungkinkan pemegang token untuk menikmati nilai dari aset yang di-staking sambil tetap berpotensi mendapatkan reward. Fitur ini dapat membuat staking menjadi strategi yang lebih menarik bagi individu yang membutuhkan fleksibilitas dan akses ke likuiditas.
  1. Terakhir, liquid staking dapat mendorong pertumbuhan dan adopsi mata uang kripto. Dengan menyediakan mekanisme bagi pemegang token untuk menggunakan aset yang di-staking sebagai jaminan, liquid staking meningkatkan utilitas dan nilai mata uang kripto. Kasus penggunaan tambahan ini menarik lebih banyak peserta ke ekosistem, meningkatkan likuiditas dan berkontribusi pada pertumbuhan pasar mata uang kripto secara keseluruhan.

Liquid Staking di Crypto.com App

Crypto.com adalah bursa mata uang kripto terkemuka yang menawarkan platform liquid staking yang komprehensif. Dengan Crypto.com, pengguna dapat melakukan staking Ethereum dan berpotensi menghasilkan reward dengan tetap mempertahankan fleksibilitas untuk menggunakan aset yang di-staking.

Crypto.com Staked ETH (CDCETH) sekarang tersedia. Pengguna yang memenuhi syarat dapat melakukan wrap untuk ETH yang mereka staking, bahkan ketika sedang dalam proses unbonding, untuk CDCETH tanpa biaya konversi. Mereka kemudian dapat mulai menggunakan CDCETH untuk berbagai tujuan, seperti memperjualbelikan CDCETH dengan mata uang kripto lainnya — semuanya dengan beberapa ketukan.

Liquid staking tersedia untuk pengguna melalui Crypto.com App di sebagian besar yurisdiksi (kunjungi FAQ untuk detailnya).

Kesimpulan — Staking vs Liquid Staking

Staking adalah alat yang populer untuk menerima reward secara pasif atas kepemilikan mata uang kripto. Cara untuk berpartisipasi dalam staking adalah dengan menjadi validator untuk blockchain PoS, bergabung dengan staking pool, atau menggunakan layanan penguncian yang ditawarkan oleh bursa kripto. Akan tetapi, ada beberapa risiko dan kerugian yang perlu dipertimbangkan, termasuk penalti validator, pergerakan harga pasar yang dapat memengaruhi total keuntungan, peretasan, biaya, dan periode penguncian.

Liquid staking merupakan inovasi yang mengubah dunia staking mata uang kripto. Dengan menggabungkan manfaat staking dengan fleksibilitas dalam mengakses likuiditas, liquid staking membuka kemungkinan baru bagi para trader. Kemampuan untuk memanfaatkan utilitas tambahan dari aset yang di-staking memberikan fleksibilitas yang lebih tinggi dan dapat mengurangi biaya peluang. Namun, sangat penting bagi pengguna untuk melakukan penelitian menyeluruh, memahami risiko yang terlibat, dan tetap mendapat informasi tentang lanskap peraturan yang terus berkembang.

Uji Tuntas dan Lakukan Riset Anda Sendiri

Semua contoh yang tercantum dalam artikel ini hanya untuk tujuan informasi. Anda tidak boleh menafsirkan informasi atau materi lainnya sebagai nasihat hukum, pajak, investasi, keuangan, keamanan siber, atau nasihat lainnya. Tidak ada hal yang terkandung di sini yang merupakan ajakan, rekomendasi, dukungan, atau penawaran oleh Crypto.com untuk berinvestasi, membeli, atau menjual koin, token, atau aset kripto lainnya. Keuntungan atas pembelian dan penjualan aset kripto dapat dikenakan pajak, termasuk pajak keuntungan modal, di yurisdiksi Anda.

Kinerja masa lalu bukan merupakan jaminan atau prediktor kinerja masa depan. Nilai aset kripto bisa naik atau turun, dan Anda bisa kehilangan semua atau sebagian besar harga pembelian Anda. Saat menilai aset kripto, penting bagi Anda untuk melakukan riset dan uji tuntas untuk membuat penilaian terbaik, karena pembelian apa pun menjadi tanggung jawab Anda sepenuhnya.

Tag

Earn

staking

Bagikan dengan Teman

Siap untuk memulai perjalanan kripto Anda?

Dapatkan panduan langkah demi langkah untuk mengatur sebuah akun dengan Crypto.com

Dengan mengeklik tombol Memulai, Anda mengakui bahwa telah membaca Pemberitahuan Privasi Crypto.com yang menjelaskan cara kami menggunakan dan melindungi data pribadi Anda.
Mobile phone screen displaying total balance with Crypto.com App

Common Keywords: 

Ethereum / Dogecoin / Dapp / Tokens