Apa itu Sharding?

Sharding dapat meningkatkan kecepatan transaksi dan skalabilitas. Pelajari apa arti istilah tersebut dan cara kerja sharding.

Jun 30, 2023
|

Hal-hal penting yang dapat diambil:

  • Sharding adalah teknik yang digunakan dalam blockchain untuk meningkatkan skalabilitas dan kecepatan transaksi dengan membagi jaringan menjadi partisi yang lebih kecil, yang disebut ‘pecahan’.
  • Proyek seperti Zilliqa, Ethereum, Cardano, Harmony, dan QuarkChain telah menerapkan sharding untuk mengatasi masalah skalabilitas.
  • Sharding membutuhkan implementasi yang hati-hati, dengan tantangan terkait keamanan, kompleksitas, dan penggabungan yang ketat.

Apa itu Sharding?

Di blockchain , sharding mengacu pada teknik yang membagi jaringan menjadi partisi yang lebih kecil, yang disebut pecahan, untuk meningkatkan skalabilitas dan meningkatkan kecepatan transaksi.

Dalam istilah yang lebih teknis, sharding adalah bentuk partisi basis data, juga dikenal sebagai partisi horizontal, di mana basis data dipartisi secara horizontal menjadi potongan-potongan (pecahan) untuk memberikan konkurensi tinggi dan waktu respons yang singkat. Dalam kasus sharding blockchain, jaringan dibagi menjadi beberapa shard di mana validasi transaksi terjadi (bukan di seluruh jaringan blockchain), dan setiap shard memegang satu set kontrak pintar yang unik .

Sharding F
Sharding membagi database menjadi potongan-potongan kecil, atau pecahan, yang kemudian dapat diproses lebih cepat di blockchain.

Dengan menambahkan pecahan sesuai permintaan dan melakukan transaksi secara paralel, blockchain dapat meningkatkan skalabilitasnya, secara teoritis. Meskipun ini memiliki batasan terkait distribusi daya, seperti sambungan ketat dan kelemahan lainnya, sharding adalah solusi jangka panjang yang berkelanjutan untuk masalah skalabilitas blockchain.

Pelajari lebih lanjut tentang skalabilitas blockchain di sini .

Proyek Crypto Yang Menggunakan Sharding

Zilliqa adalah platform blockchain publik pertama yang menerapkan sharding. Ethereum Foundation juga berencana menggunakan sharding untuk blockchain Ethereum- nya.

Proyek blockchain lain yang menggunakan atau berencana menggunakan sharding sebagai solusi untuk masalah skalabilitas adalah Cardano dan QuarkChain .

Tantangan Sharding

Meskipun sharding, pada pandangan pertama, mungkin terdengar seperti solusi untuk masalah skalabilitas yang mengganggu blockchain, sayangnya tidak semudah itu.

Dua kelemahan utama dari sharding blockchain adalah kompleksitas dan keamanan. Peretas dapat mengambil alih satu pecahan dalam blockchain tersegmentasi karena berkurangnya daya hash yang diperlukan untuk mengontrol segmen individu. Setelah segmen diretas, transaksi jahat berpotensi disiarkan ke jaringan utama, mengganggu keseluruhan sistem.

Selain itu, karena cluster node yang berbeda mengatur segmen blockchain yang berbeda, setiap shard muncul sebagai jaringan blockchain yang terpisah. Mekanisme komunikasi antar subdomain diperlukan untuk memungkinkan pengguna dan aplikasi dari satu subdomain berkomunikasi dengan subdomain lainnya.

Pembelanjaan Ganda, Kompleksitas, dan Kopling Ketat

Implementasi yang tidak tepat dapat mengakibatkan pengeluaran ganda, yang secara substansial memengaruhi keamanan seluruh jaringan. Tantangan lain dalam sharding adalah kerumitannya. Menerapkan sharding pada jaringan blockchain yang ada sangat sulit karena melibatkan pemisahan jaringan dan penugasan kembali status.

Salah satu elemen kunci yang dibutuhkan sharding adalah kopling ketat, yang merupakan properti sharding tetapi bukan properti sidechains . Blok rantai anak yang menentukan blok rantai utama yang tidak valid sebagai ketergantungan menurut definisi tidak valid. Lebih penting lagi, blok mainchain yang menyertakan blok rantai anak yang tidak valid juga tidak valid.

Kata-kata Terakhir tentang Sharding Blockchains

Sharding adalah salah satu dari beberapa solusi untuk masalah skalabilitas blockchain. Meskipun dapat meningkatkan kecepatan transaksi secara besar-besaran, sharding memang memiliki tantangan dan tindakan pencegahan tersendiri yang perlu ditangani dengan benar.

Baca lebih lanjut tentang Layer-2s , solusi lain untuk masalah skalabilitas.

Uji Tuntas dan Lakukan Riset Anda Sendiri

Semua contoh yang tercantum dalam artikel ini hanya untuk tujuan informasi. Anda tidak boleh menafsirkan informasi atau materi lain tersebut sebagai nasihat hukum, pajak, investasi, keuangan, atau nasihat lainnya. Tidak ada yang terkandung di sini yang merupakan ajakan, rekomendasi, dukungan, atau penawaran oleh Crypto.com untuk berinvestasi, membeli, atau menjual koin, token, atau aset kripto lainnya.

Kinerja masa lalu bukan merupakan jaminan atau prediktor kinerja masa depan. Nilai aset kripto bisa naik atau turun, dan Anda bisa kehilangan semua atau sebagian besar harga pembelian Anda. Saat menilai aset kripto, penting bagi Anda untuk melakukan riset dan uji tuntas untuk membuat penilaian terbaik, karena pembelian apa pun menjadi tanggung jawab Anda sepenuhnya.

Tag

Blockchain

crypto

scalability

sharding

Bagikan dengan Teman

Siap untuk memulai perjalanan kripto Anda?

Dapatkan panduan langkah demi langkah untuk mengatur sebuah akun dengan Crypto.com

Dengan mengeklik tombol Memulai, Anda mengakui bahwa telah membaca Pemberitahuan Privasi Crypto.com yang menjelaskan cara kami menggunakan dan melindungi data pribadi Anda.
Mobile phone screen displaying total balance with Crypto.com App

Common Keywords: 

Ethereum / Dogecoin / Dapp / Tokens