Mengintai Crypto: Bagaimana Cara Kerjanya

Pelajari tentang cara kerja staking kripto di blockchain, pro dan kontranya, dan cara staking di Crypto.com.

Dec 29, 2022
|

Apa yang Dipertaruhkan Memilih

Hal-hal penting yang dapat diambil:

  • Staking dan lock-up adalah cara bagi pemegang kripto untuk secara pasif menerima hadiah dari kepemilikan mata uang kripto mereka, yang mungkin hanya menganggur di dompet kripto.
  • Cara umum untuk melakukan staking adalah dengan menjadi validator untuk blockchain Proof of Stake (PoS), bergabung dengan staking pool, atau menggunakan layanan penguncian yang ditawarkan oleh bursa mata uang kripto.
  • Namun, ada beberapa pertimbangan dan risiko yang perlu diperhatikan sebelum melakukan staking, termasuk pergerakan harga pasar, periode penguncian, biaya, dan penalti validator.

Apa itu Staking?

Staking dapat menjadi cara bagi pelaku pasar untuk menerima imbalan dari kepemilikan mata uang kripto mereka. Imbalan ini juga disebut sebagai hasil staking.

Yield adalah konsep yang ada dalam keuangan tradisional, meskipun mekanisme bagaimana hal itu diperoleh dalam kripto mungkin sepenuhnya berbeda. Contohnya, bentuk imbal hasil dalam keuangan tradisional adalah ketika orang menaruh uang mereka di rekening tabungan bank untuk mendapatkan bunga. Aset keuangan tradisional yang memberikan imbal hasil dapat berupa obligasi yang membayar kupon reguler atau saham yang membayar dividen. Dalam arti tertentu, pendapatan sewa yang diterima orang dari menyewakan properti dapat digambarkan sebagai bentuk imbal hasil.

Dalam hal menyimpan dana di rekening tabungan bank, bank dapat membayar hasil dalam bentuk bunga biasanya dengan mengambil uang tersebut dan meminjamkannya kepada orang lain. Sebaliknya, untuk staking kripto, mata uang kripto dikunci untuk berpartisipasi dalam menjalankan blockchain dan menjaga keamanannya.

Bagaimana Cara Kerja Staking?

Untuk memahami bagaimana cara kerja staking, pertama-tama mari kita lihat apa itu blockchain Proof of Stake (PoS).

  • Mekanisme konsensus: Blockchain pada dasarnya adalah buku besar digital yang digunakan untuk mencatat transaksi. Transaksi-transaksi ini harus diverifikasi dan disetujui (mencapai konsensus) oleh banyak komputer yang berbeda (disebut validator dalam PoS) dalam jaringan blockchain sebelum dapat ditambahkan ke dalam rantai. Di sinilah mekanisme konsensus (juga dikenal sebagai protokol konsensus atau algoritme konsensus) berperan. Ada banyak jenis mekanisme konsensus, tetapi salah satu yang utama adalah Proof of Stake (PoS).

Baca lebih lanjut mengenai mekanisme konsensus blockchain yang berbeda dalam panduan pemula ini.

  • Bukti Kepemilikan (Proof of Stake/PoS): Pada blockchain PoS, transaksi diverifikasi, atau divalidasi, oleh validator, yang harus mempertaruhkan sejumlah token asli blockchain untuk berpartisipasi dalam proses verifikasi. Sebagai imbalannya, validator biasanya mendapatkan imbalan berupa token asli blockchain. Jika mereka terlibat dalam perilaku jahat, atau gagal memvalidasi (misalnya, dengan offline), sebagian dari taruhan mereka dapat diambil. Validator memerlukan perangkat keras dan perangkat lunak komputer tertentu untuk berpartisipasi.

Dengan mempertaruhkan mata uang kripto mereka, validator dapat membantu menjaga jaringan PoS tetap aman dan menerima imbalan saat melakukannya. Beberapa blockchain, seperti Ethereum, yang baru-baru ini bertransisi ke PoS dalam acara yang sangat dinanti-nantikan yang disebut ‘The Merge’, membutuhkan validator untuk men-staking token asli dalam jumlah yang cukup besar. Dalam kasus Ethereum, persyaratan minimum saat ini adalah 32 ETH.

Pelajari lebih lanjut tentang apa itu ‘Penggabungan’ Ethereum.

Cara-cara untuk Mempertaruhkan Mata Uang Kripto

  • Menjadi validator: Hal ini biasanya melibatkan sejumlah mata uang kripto yang diperlukan (yang mungkin cukup besar), perangkat keras dan perangkat lunak komputer tertentu, waktu, dan pengetahuan untuk melakukan tugas validasi.
  • Bergabunglah dengan sebuah pool staking: Beberapa validator mengoperasikan staking pool yang mengumpulkan staking yang lebih kecil dari banyak pengguna. Ini juga dikenal sebagai ‘liquid staking’, yang melibatkan token likuiditas yang mewakili koin yang dipertaruhkan pengguna dan hadiah yang dihasilkannya. Para validator akan melakukan semua pekerjaan validasi transaksi dan mendistribusikan hadiah kepada stakers secara proporsional setelah dikurangi biaya mereka.
  • Mengunci token dengan bursa: Sejumlah bursa mata uang kripto menawarkan penguncian yang pada dasarnya juga mengumpulkan token dari banyak pengguna. Pengguna dapat memilih mata uang kripto mana dan berapa banyak yang ingin mereka kunci, yang akan menentukan bagian mereka dari imbalan.

Apa Saja Manfaat Staking dan Mengunci Mata Uang Kripto?

Staking dan lock-up adalah cara untuk menerima hadiah dari kepemilikan mata uang kripto yang mungkin hanya menganggur di dalam dompet kripto. Imbalan staking dan lock-up biasanya dinyatakan dalam istilah tingkat persentase tahunan (APR). Sebagai contoh, APR 5% berarti pemegang akan, secara teori, menerima $5 setiap tahun untuk setiap $100 yang di-staking, dengan catatan bahwa harga mata uang kripto akan berfluktuasi selama periode staking. Opsi penguncian mata uang kripto yang berbeda memiliki APR yang berbeda dan dapat dibandingkan.

Staking adalah bagian integral dari blockchain PoS. Di satu sisi, pengguna pada akhirnya berkontribusi pada sebuah proses yang sangat penting untuk keamanan dan pengoperasian blockchain.

Pertimbangan Saat Mengintai Mata Uang Kripto

Ada beberapa risiko dan kerugian yang perlu dipertimbangkan ketika melakukan staking atau melakukan penguncian token:

  • Pergerakan harga dan imbal hasil total: Meskipun staking memungkinkan pengguna menerima imbal hasil, pertimbangan penting adalah konsep imbal hasil total, kombinasi dari apresiasi modal (atau kerugian) dan imbal hasil yang diterima. Contohnya, jika $100 mata uang kripto dibeli dan di-staking untuk mendapatkan hasil 10%, maka hadiah dari staking adalah $10. Namun, jika harga mata uang kripto turun 30%, akan ada kerugian modal sebesar $30. Secara keseluruhan, ini adalah kerugian karena kerugian modal lebih besar daripada imbal hasil yang diterima.
  • Periode penguncian: Beberapa token memiliki periode penguncian minimum di mana pengguna tidak dapat menarik token mereka. Selain itu, ketika menarik token dari staking pool, mungkin ada waktu tunggu tertentu untuk setiap blockchain sebelum token diterima. Jadi, jika pengguna ingin menggunakan kripto mereka untuk tujuan lain (seperti berdagang) selama periode waktu tertentu, mereka mungkin tidak ingin menguncinya.
  • Hukuman bagi validator: Jika seorang pengguna bergabung dengan staking pool, risikonya adalah validator gagal menjalankan tugasnya dengan benar atau terlibat dalam perilaku jahat. Tindakan validator yang tidak benar ini dapat dihukum dengan memotong hadiah mereka atau mengambil jumlah yang dipertaruhkan, yang berpotensi memengaruhi pengguna yang bergabung dengan pool juga.
  • Biaya: Staking pool dan bursa kripto yang menawarkan penguncian juga dapat membebankan biaya atau komisi kepada pengguna.
  • Peretasan: Mungkin juga staking pool dapat diretas atau memiliki kerentanan yang dieksploitasi, yang berpotensi mengakibatkan hilangnya sebagian atau seluruh dana yang terkunci.

Kesimpulan – Haruskah Anda Mempertaruhkan Crypto?

Staking dan lock-up adalah cara untuk menerima imbalan secara pasif atas kepemilikan mata uang kripto. Beberapa cara umum untuk berpartisipasi dalam staking adalah menjadi validator untuk blockchain PoS, bergabung dengan staking pool, atau menggunakan layanan penguncian yang ditawarkan oleh bursa kripto. Namun, ada beberapa risiko dan kerugian yang perlu dipertimbangkan, termasuk penalti validator, pergerakan harga pasar yang dapat memengaruhi total pengembalian, peretasan, biaya, dan periode penguncian.

Mengunci Dengan Crypto.com Hasilkan

Anda dapat mengunci berbagai token atau menyumbangkan saham Anda ke kumpulan validator pada rantai asli token di Dompet Crypto.com DeFi.

Cukup buka tab ‘Hasilkan’ di Dompet DeFi dan pilih token yang ditandai dengan ‘staking’. Sebagai contoh, untuk detail lebih lanjut tentang cara mengintai ATOM asli jaringan Cosmos, lihat panduan komprehensif ini.

Uji Tuntas dan Lakukan Riset Anda Sendiri

Semua contoh yang tercantum dalam artikel ini hanya untuk tujuan informasi. Anda tidak boleh menafsirkan informasi atau materi lain tersebut sebagai nasihat hukum, pajak, investasi, keuangan, atau nasihat lainnya. Tidak ada yang terkandung di sini yang merupakan ajakan, rekomendasi, dukungan, atau penawaran oleh Crypto.com untuk berinvestasi, membeli, atau menjual koin, token, atau aset kripto lainnya. Pengembalian dari pembelian dan penjualan aset kripto dapat dikenakan pajak, termasuk pajak keuntungan modal, di yurisdiksi Anda. Setiap deskripsi produk atau fitur Crypto.com hanya untuk tujuan ilustrasi dan bukan merupakan dukungan, undangan, atau ajakan.

Kinerja masa lalu bukan merupakan jaminan atau prediktor kinerja masa depan. Nilai aset kripto bisa naik atau turun, dan Anda bisa kehilangan semua atau sebagian besar harga pembelian Anda. Saat menilai aset kripto, penting bagi Anda untuk melakukan riset dan uji tuntas untuk membuat penilaian terbaik, karena pembelian apa pun menjadi tanggung jawab Anda sepenuhnya.

Tag

proof of stake

staking

Bagikan dengan Teman

Siap untuk memulai perjalanan kripto Anda?

Dapatkan panduan langkah demi langkah untuk mengatur sebuah akun dengan Crypto.com

Dengan mengeklik tombol Memulai, Anda mengakui bahwa telah membaca Pemberitahuan Privasi Crypto.com yang menjelaskan cara kami menggunakan dan melindungi data pribadi Anda.
Mobile phone screen displaying total balance with Crypto.com App

Common Keywords: 

Ethereum / Dogecoin / Dapp / Tokens