Transaksi Mata Uang Kripto On-Chain vs Off-Chain: Apa Perbedaannya?

Pelajari perbedaan antara transaksi mata uang kripto on-chain dan off-chain dan bagaimana cara kerjanya di blockchain.

Jan 05, 2024
|

Poin-poin Penting:

  • Transaksi on-chain terjadi secara langsung di blockchain, sedangkan transaksi off-chain terjadi di luar jaringan blockchain utama, bergantung pada lapisan atau jaringan sekunder.
  • Transaksi on-chain dicatat dan divalidasi di blockchain melalui mekanisme konsensus seperti Proof of Work atau Proof of Stake, menawarkan transfer tanpa kepercayaan tetapi menghadapi masalah skalabilitas.
  • Transaksi off-chain terjadi di luar blockchain utama dan memanfaatkan Layer-2 untuk meningkatkan skalabilitas dan efisiensi.
  • Transaksi on-chain memastikan keamanan dan kepastian tetapi menghadapi keterbatasan dalam waktu dan biaya pemrosesan, menjadikannya ideal untuk transaksi bernilai tinggi.
  • Transaksi off-chain mengatasi masalah skalabilitas, sehingga cocok untuk transaksi mikro dan pembayaran instan, tetapi dapat menimbulkan kerumitan dan kerentanan keamanan.

Apa yang dimaksud dengan Transaksi On-Chain dan Off-Chain?

Transaksi on-chain merujuk pada transaksi yang terjadi secara langsung di blockchain. Sebaliknya, transaksi off-chain terjadi di luar jaringan blockchain utama. Transaksi on-chain dicatat dan divalidasi di blockchain, sedangkan transaksi off-chain bergantung pada lapisan atau jaringan sekunder untuk memfasilitasi transfer aset digital, yang dikenal sebagai Layer-2.

Bagaimana Cara Kerja Transaksi On-Chain?

Transaksi on-chain beroperasi di dalam jaringan blockchain utama. Ketika pengguna memulai transaksi on-chain, detailnya disiarkan ke jaringan, tempat mereka menjalani proses validasi dan dimasukkan ke dalam blok. Hal ini dicapai melalui mekanisme konsensus, seperti Proof of Work (PoW) atau Proof of Stake (PoS), yang memastikan bahwa transaksi tersebut tercatat dengan aman di blockchain. Setelah transaksi divalidasi dan ditambahkan ke dalam sebuah blok, transaksi tersebut menjadi bagian permanen dari ledger yang terdistribusi, memberikan transparansi dan kekekalan.

Keuntungan utama dari transaksi on-chain terletak pada sifatnya yang tidak memerlukan kepercayaan. Karena blockchain terdesentralisasi dan tidak dapat diubah, transaksi on-chain menghilangkan kebutuhan akan perantara, menawarkan metode yang transparan dan aman untuk mentransfer mata uang kripto. Akan tetapi, sisi negatifnya adalah transaksi on-chain dapat menjadi lebih lambat dan lebih mahal karena mekanisme konsensus yang intensif sumber daya dan ukuran blockchain yang terus bertambah. Dengan kata lain, mereka dapat menghadapi masalah skalabilitas.

Contohnya adalah transaksi yang dilakukan secara langsung di blockchain Bitcoin atau jaringan Ethereum.

Bagaimana Cara Kerja Transaksi Off-Chain?

Berlawanan dengan transaksi on-chain, transaksi off-chain terjadi di luar jaringan blockchain utama. Transaksi ini difasilitasi oleh solusi atau jaringan Layer-2 yang beroperasi secara independen dari blockchain utama. Salah satu metode umum untuk melakukan transaksi off-chain adalah melalui penggunaan saluran pembayaran, yang memungkinkan transfer aset digital off-chain antar pihak yang terlibat. Transaksi ini dieksekusi secara off-chain dan kemudian diselesaikan di blockchain utama, mengurangi beban pada jaringan utama.

Transaksi off-chain menawarkan peningkatan skalabilitas dan efisiensi dibandingkan dengan transaksi on-chain. Dengan memindahkan transaksi dari blockchain utama, solusi off-chain dapat memproses volume transaksi yang lebih tinggi dengan biaya yang lebih rendah dan kecepatan yang lebih cepat. Akan tetapi, transaksi off-chain memperkenalkan kompleksitas baru dan potensi risiko keamanan, karena mereka bergantung pada integritas lapisan sekunder atau jaringan.

Contoh Layer-2 yang populer adalah Lightning Network, Polygon, Optimism, dan Arbitrum.

Perbedaan Utama Antara Transaksi On-Chain dan Off-Chain

Perbedaan utama antara transaksi on-chain dan off-chain terletak pada hubungannya dengan jaringan blockchain utama. Transaksi on-chain secara langsung dicatat dan divalidasi di blockchain utama, memberikan transparansi dan keamanan, sering kali dengan mengorbankan kecepatan dan biaya. (Ada beberapa pengecualian untuk hal ini, seperti L-1 blockchain Solana yang sangat dapat diskalakan dengan transaksi per detik dan biaya transaksi yang masuk akal).

Sebaliknya, transaksi off-chain memanfaatkan lapisan atau jaringan sekunder untuk memfasilitasi transfer yang lebih cepat dan lebih hemat biaya, meskipun dengan potensi kekurangan dalam keamanan dan kompleksitas. Kedua pilihan tersebut tercermin dalam apa yang disebut sebagai ‘trilema blockchain‘ yang menyatakan bahwa seseorang harus selalu mengorbankan salah satu dari tiga hal ini: desentralisasi, kecepatan (skalabilitas), atau keamanan.

Perbedaan penting lainnya adalah tingkat desentralisasi. Transaksi on-chain mengikuti prinsip-prinsip desentralisasi, kekekalan, dan transparansi yang melekat pada teknologi blockchain. Transaksi off-chain, walaupun menawarkan skalabilitas dan efisiensi, dapat memperkenalkan elemen-elemen yang tersentralisasi (contohnya, menyatukan transaksi dengan satu penyedia, atau persyaratan kepercayaan pada lapisan sekunder atau jaringan yang mereka andalkan).

Keuntungan dan Kerugian Transaksi On-Chain

Transaksi on-chain menawarkan keamanan dan kekekalan yang tak tertandingi, karena setiap transaksi divalidasi dan dicatat secara permanen pada blockchain. Hal ini memastikan transfer aset digital yang tidak memerlukan kepercayaan dan transparan, membuat transaksi on-chain ideal untuk transaksi bernilai tinggi dan penting. Akan tetapi, potensi kekurangannya adalah waktu pemrosesan yang lebih lambat dan biaya yang lebih tinggi, sehingga membatasi skalabilitas dan kepraktisan transaksi on-chain untuk penggunaan sehari-hari.

Keuntungan dan Kerugian Transaksi Off-Chain

Transaksi off-chain menjawab masalah skalabilitas dan efisiensi transaksi on-chain dengan memungkinkan transfer yang lebih cepat dan lebih hemat biaya melalui lapisan atau jaringan sekunder. Hal ini membuatnya cocok untuk transaksi mikro, pembayaran instan, dan kasus penggunaan lainnya yang membutuhkan throughput tinggi dan biaya rendah. Akan tetapi, transaksi off-chain dapat menimbulkan kerumitan dan kerentanan keamanan yang terkait dengan ketergantungan pada lapisan atau jaringan eksternal.

Pertimbangan Keamanan untuk Transaksi On-Chain dan Off-Chain

Keamanan merupakan hal yang sangat penting dalam dunia transaksi mata uang kripto. Transaksi on-chain mendapatkan keuntungan dari fitur keamanan yang melekat pada blockchain, termasuk desentralisasi, verifikasi kriptografi, dan kekekalan. Atribut-atribut ini membuat transaksi on-chain tahan terhadap gangguan dan penipuan, memberikan tingkat kepercayaan yang tinggi bagi pengguna.

Di sisi lain, transaksi off-chain harus menavigasi tantangan dalam mengamankan lapisan atau jaringan sekunder, yang dapat memperkenalkan vektor serangan baru dan ketergantungan kepercayaan.

Baca laporan Riset kami atau penjelasan terperinci mengenai solusi Layer-2 yang ada, pertimbangan, dan tantangannya.

Kasus Penggunaan untuk Transaksi On-Chain dan Off-Chain

Karakteristik yang berbeda dari transaksi on-chain dan off-chain memberikan kasus penggunaan yang berbeda dalam ekosistem mata uang kripto. Transaksi on-chain sangat cocok untuk transfer bernilai tinggi, interaksi kontrak pintar, dan aplikasi yang membutuhkan tingkat keamanan dan kepercayaan tertinggi. Transaksi off-chain cocok untuk transaksi mikro, pembayaran instan, dan skenario yang mengutamakan kecepatan dan efisiensi biaya, seperti transaksi ritel dan aplikasi game.

Kesimpulan: On-Chain atau Off-Chain?

Pilihan antara transaksi on-chain dan off-chain bergantung pada kebutuhan spesifik transaksi mata uang kripto. Transaksi on-chain menawarkan keamanan yang tak tertandingi dan tidak memerlukan kepercayaan, menjadikannya ideal untuk transfer bernilai tinggi dan penting yang menuntut transparansi dan kekekalan.

Transaksi off-chain, di sisi lain, memberikan keuntungan skalabilitas dan efisiensi, melayani kasus-kasus penggunaan yang memprioritaskan kecepatan dan efektivitas biaya. Dengan memahami perbedaan, kelebihan, dan pertimbangan transaksi on-chain dan off-chain, pengguna dapat membuat keputusan yang tepat dan memilih metode transaksi yang tepat untuk kebutuhan mata uang kripto mereka.

Uji Tuntas dan Lakukan Riset Anda Sendiri

Semua contoh yang tercantum dalam artikel ini hanya untuk tujuan informasi. Anda tidak boleh menafsirkan informasi atau materi lainnya sebagai nasihat hukum, pajak, investasi, keuangan, keamanan siber, atau nasihat lainnya. Tidak ada hal yang terkandung di sini yang merupakan ajakan, rekomendasi, dukungan, atau penawaran oleh Crypto.com untuk berinvestasi, membeli, atau menjual koin, token, atau aset kripto lainnya. Keuntungan atas pembelian dan penjualan aset kripto dapat dikenakan pajak, termasuk pajak keuntungan modal, di yurisdiksi Anda.

Kinerja masa lalu bukan merupakan jaminan atau prediktor kinerja masa depan. Nilai aset kripto bisa naik atau turun, dan Anda bisa kehilangan semua atau sebagian besar harga pembelian Anda. Saat menilai aset kripto, penting bagi Anda untuk melakukan riset dan uji tuntas untuk membuat penilaian terbaik, karena pembelian apa pun menjadi tanggung jawab Anda sepenuhnya.

Tag

Blockchain

Bagikan dengan Teman

Siap untuk memulai perjalanan kripto Anda?

Dapatkan panduan langkah demi langkah untuk mengatur sebuah akun dengan Crypto.com

Dengan mengeklik tombol Memulai, Anda mengakui bahwa telah membaca Pemberitahuan Privasi Crypto.com yang menjelaskan cara kami menggunakan dan melindungi data pribadi Anda.
Mobile phone screen displaying total balance with Crypto.com App

Common Keywords: 

Ethereum / Dogecoin / Dapp / Tokens