NFT Bitcoin — Cara Kerja Protokol Ordinal

Pelajari semua tentang apa itu protokol Bitcoin Ordinals dan cara kerjanya — dari satoshi hingga prasasti hingga NFT.

Jan 31, 2024
|

Pendahuluan

Protokol Bitcoin Ordinals telah melonjak, dengan prasasti mencapai lebih dari empat belas juta pada saat penulisan. Baca terus untuk mengetahui bagaimana protokol baru ini memungkinkan untuk mencetak non-fungible tokens (NFTs) langsung ke blockchain Bitcoin.

Hal-hal penting yang dapat diambil:

  • NFT Bitcoin telah mengalami lonjakan popularitas dan daya tarik yang cukup besar sejak peluncuran protokol Ordinals pada Januari 2023.
  • Ordinals memungkinkan untuk mencetak NFT langsung ke blockchain Bitcoin.
  • Tujuan dari teori Ordinal adalah untuk memberikan setiap identitas individu satoshi, memungkinkan mereka untuk dilacak, ditransfer, dan dijiwai dengan makna individu melalui prasasti.
  • Hal ini memungkinkan satu satoshi berbeda dengan satoshi lainnya, sehingga tidak dapat dipertukarkan.
  • Keuntungan utama NFT Ordinals, dibandingkan dengan NFT di blockchain lain, adalah bahwa NFT Ordinals ada langsung di blockchain Bitcoin.

Mengapa Kita Membutuhkan Ordinal? Sejarah Singkat NFT di Bitcoin

Secara tradisional, lebih sulit untuk mencetak NFT pada Bitcoin dibandingkan dengan blockchain lain seperti Ethereum. Ini karena fungsi kontrak pintar yang terbatas pada Bitcoin, serta kurangnya standar token untuk NFT, seperti standar token ERC-721 pada Ethereum.

Sejarah NFT pada Bitcoin sebenarnya sudah ada sejak tahun 2012, ketika protokol Koin Berwarna diluncurkan. Koin Berwarna adalah bitcoin dengan tanda yang membedakannya dari bitcoin standar. Mereka dianggap sebagai langkah awal menuju NFT yang dibangun di atas jaringan Bitcoin.

NFT Bitcoin baru-baru ini mengalami minat baru, dengan lonjakan popularitas dan daya tarik yang cukup besar sejak peluncuran protokol Ordinals pada Januari 2023, yang memungkinkan untuk mencetak NFT langsung ke blockchain Bitcoin.

Apa itu Protokol Ordinal Bitcoin?

Karena kebaruannya, NFT Bitcoin Ordinals melibatkan banyak istilah teknis. Kami pertama-tama memberikan penjelasan singkat tentang beberapa terminologi yang digunakan untuk lebih memahami cara kerja protokol Ordinals:

Prasasti Bitcoin Melalui Salinan Protokol Ordinals

Bitcoin Ordinals NFT didasarkan pada teori Ordinal melalui protokol Ordinals, yang dikembangkan oleh Casey Rodarmor . Tujuan dari teori Ordinal adalah untuk memberikan setiap satoshi (denominasi Bitcoin terkecil) identitas individu, memungkinkan mereka untuk dilacak, ditransfer, dan dijiwai dengan makna unik melalui prasasti.

Hal ini memungkinkan satu satoshi berbeda dengan satoshi lainnya, sehingga tidak dapat dipertukarkan.

Prasasti Bitcoin Melalui Protokol Ordinals

Gagasan utama teori Ordinal dan protokol Ordinal meliputi:

  • Protokol Ordinals memberikan setiap satoshi sebuah nomor urut. Tepatnya, setiap satoshi diberi nomor sesuai urutan yang ditambang (yaitu, ordinal pertama adalah satoshi pertama yang pernah dicetak).
  • Selanjutnya, setiap satoshi dapat ditorehkan dengan data, seperti gambar, teks, atau video, melalui transaksi Bitcoin. Prasasti dapat berukuran hingga 4 MB.
  • Setelah transaksi ditambang, data yang tertulis secara permanen menjadi bagian dari blockchain Bitcoin. Selain itu, ini dapat dilihat melalui dompet Bitcoin yang mendukung Ordinals dan pemirsa Ordinal online. Misalnya, gambar CryptoPunk pada contoh di atas dapat dilihat di situs web Ordinals .
  • Singkatnya, token ID dari setiap satoshi adalah nomor urutnya, sedangkan metadata NFT Ordinals adalah prasasti yang disimpan dalam data saksi transaksi.

Keuntungan utama dari NFT Ordinals, dibandingkan dengan NFT di blockchain lain, adalah bahwa seluruh metadata terdapat di blockchain Bitcoin. Dengan kata lain, NFT Ordinal ada langsung di blockchain Bitcoin dan bukan di lapisan terpisah dari Bitcoin. Hal ini dipandang oleh banyak orang sebagai peningkatan tingkat kekekalan.

Sebaliknya, untuk banyak koleksi NFT di blockchain lain, file gambar seni yang sebenarnya biasanya disimpan secara off-chain, dan metadata hanya menyertakan tautan ke file gambar. Ini menyiratkan bahwa karya seni berpotensi diubah oleh pihak ketiga jika tidak disimpan di blockchain.

Perkembangan Lain dalam NFT Bitcoin

Protokol Bitcoin Stamps (Secure Tradeable Art Maintained Securely) adalah pengembangan terbaru yang mengusulkan metode berbeda untuk menyematkan data gambar ke Bitcoin, dibandingkan dengan protokol Ordinals.

Bitcoin Stamps NFT mirip dengan token semi-fungible atau koleksi digital ERC-1155 , tetapi mereka disimpan di output transaksi Bitcoin yang tidak terpakai (UTXOs) daripada di data saksi seperti dengan Ordinals. UTXO adalah catatan bitcoin yang tidak terpakai yang dihasilkan dari transaksi antara dua alamat. Cara protokol Bitcoin Stamps menyimpan metadata membuatnya tidak mungkin untuk memangkas (yaitu, menghapus data) dari node penuh dan membantu menjaga data secara permanen.

Bitcoin Ordinals vs Bitcoin Stamps

OrdinalPerangko
KelebihanMenyimpan data gambar dalam data saksi transaksi yang dapat dipangkas, sehingga biaya pencetakan NFT lebih rendah dibandingkan dengan Stamps (yang menyimpan data di banyak UTXO yang berbeda).Data gambar tidak mungkin dipangkas dari node penuh, karena disimpan di banyak UTXO yang berbeda. Ini membantu dalam mel
KekuranganData NFT berpotensi dapat dipangkas oleh masing-masing node runner, yang membatasi manfaat kekekalan dan desentralisasi dari NFT.Biaya lebih tinggi karena menyimpan data di semua node Bitcoin. Pembuat protokol Stamps menyarankan untuk membatasi resolusi dan ukuran gambar menjadi file 24×24 piksel ringan, PNG atau GIF dengan kedalaman 8 warna.
Kelebihan
OrdinalMenyimpan data gambar dalam data saksi transaksi yang dapat dipangkas, sehingga biaya pencetakan NFT lebih rendah dibandingkan dengan Stamps (yang menyimpan data di banyak UTXO yang berbeda).
PerangkoData gambar tidak mungkin dipangkas dari node penuh, karena disimpan di banyak UTXO yang berbeda. Ini membantu dalam mel
Kekurangan
OrdinalData NFT berpotensi dapat dipangkas oleh masing-masing node runner, yang membatasi manfaat kekekalan dan desentralisasi dari NFT.
PerangkoBiaya lebih tinggi karena menyimpan data di semua node Bitcoin. Pembuat protokol Stamps menyarankan untuk membatasi resolusi dan ukuran gambar menjadi file 24×24 piksel ringan, PNG atau GIF dengan kedalaman 8 warna.

Selain protokol seperti Bitcoin Ordinals dan Bitcoin Stamps yang langsung dibangun di atas lapisan dasar, NFT Bitcoin juga dapat dibuat di Bitcoin Layer-2 yang memungkinkan kontrak pintar dieksekusi dan transaksi diselesaikan, membuat pembuatan dan pertukaran NFT Bitcoin lebih banyak hemat biaya, berkelanjutan, dan terukur. Contoh Bitcoin Layer-2 yang mendukung smart contract dan NFT termasuk Stacks, Rootstock, dan Liquid Network.

Baca lebih lanjut tentang Bitcoin Layer-2 dan perkembangan ekosistem Bitcoin lainnya di Bitcoin’s Expanding Ecosystem: Layer-2, DeFi, NFT .

Beberapa proyek NFT Bitcoin Ordinals yang populer saat ini didasarkan pada mitra Ethereum mereka. Misalnya, Ordinal Punks dan Bitcoin Punks didasarkan pada CryptoPunks.

Punk Ordinal

Koleksi Ordinal Punks terdiri dari 100 PFP unik (gambar profil) yang seluruhnya dibuat secara on-chain pada blockchain Bitcoin selama 650 prasasti pertama. Ordinal Punks menggunakan algoritma sumber terbuka untuk menghasilkan PFP, yang memiliki ukuran 192×192 piksel.

Duabelas kali lipat

Merek NFT teratas juga berpartisipasi dalam Ordinals. Yuga Labs, perusahaan di balik koleksi NFT teratas berbasis Ethereum Bored Ape Yacht Club , baru-baru ini meluncurkan koleksi NFT Bitcoin Ordinals pertamanya yang disebut TwelveFold. Ini terdiri dari 300 karya seni generatif unik yang ditorehkan ke satoshi di blockchain Bitcoin.

Proyek Nama Domain

Proyek NFT berbasis Bitcoin terkenal lainnya termasuk nama domain Bitcoin. Ini bertujuan untuk menyediakan fungsionalitas yang mirip dengan nama domain Ethereum, seperti Ethereum Name Service (ENS). Stacks adalah solusi Bitcoin Layer-2 yang menyediakan nama domain .BTC sebagai identitas web terdesentralisasi dan alamat dompet yang dapat dibaca manusia.

Baca lebih lanjut tentang proyek Bitcoin NFT dan perkembangan ekosistem Bitcoin lainnya di Bitcoin’s Expanding Ecosystem: Layer-2, DeFi, NFT .

Ordinal dan Standar Token BRC-20

Standar token BRC-20 adalah standar token eksperimental yang dapat dipertukarkan untuk blockchain Bitcoin. Itu dibuat oleh analis on-chain anonim bernama ‘ domo ‘ pada Maret 2023. Terinspirasi oleh ERC-20 Ethereum, token BRC-20 memungkinkan pengembang untuk membuat dan mentransfer token yang sepadan menggunakan protokol Ordinals. Namun, tidak seperti ERC-20, token BRC-20 tidak menggunakan kontrak pintar.

Standar token BRC-20 menggunakan prasasti Ordinals dari data JSON untuk menyebarkan, mencetak, dan mentransfer token. Saat ini, lebih dari 34.000 token BRC-20 telah dicetak — seperti ORDI , token BRC-20 pertama.

Baca selengkapnya di Apa itu Standar Token BRC-20 untuk Bitcoin?

Kesimpulan

NFT Bitcoin baru-baru ini mengalami lonjakan popularitas dan daya tarik yang cukup besar sejak peluncuran protokol Ordinals pada Januari 2023, yang memungkinkan untuk mencetak NFT langsung ke blockchain Bitcoin.

Bitcoin Ordinals NFT didasarkan pada teori Ordinal melalui protokol Ordinals, yang bertujuan untuk memberikan setiap identitas unik satoshi, memungkinkan mereka untuk dilacak, ditransfer, dan dijiwai dengan makna individu melalui prasasti. Hal ini memungkinkan satu satoshi berbeda dengan satoshi lainnya, sehingga tidak dapat dipertukarkan. Perkembangan penting lainnya dalam NFT Bitcoin adalah protokol Stamps dan nama domain Bitcoin.

Untuk bacaan lebih lanjut, lihat Universitas kami untuk berbagai artikel informatif lainnya tentang dunia kripto.

Uji Tuntas dan Lakukan Riset Anda Sendiri

Semua contoh yang tercantum dalam artikel ini hanya untuk tujuan informasi. Anda tidak boleh menafsirkan informasi atau materi lain tersebut sebagai nasihat hukum, pajak, investasi, keuangan, atau nasihat lainnya. Tidak ada yang terkandung di sini yang merupakan ajakan, rekomendasi, dukungan, atau penawaran oleh Crypto.com untuk berinvestasi, membeli, atau menjual koin, token, atau aset kripto lainnya. Pengembalian dari pembelian dan penjualan aset kripto dapat dikenakan pajak, termasuk pajak keuntungan modal, di yurisdiksi Anda.

Kinerja masa lalu bukan merupakan jaminan atau prediktor kinerja masa depan. Nilai aset kripto bisa naik atau turun, dan Anda bisa kehilangan semua atau sebagian besar harga pembelian Anda. Saat menilai aset kripto, penting bagi Anda untuk melakukan riset dan uji tuntas untuk membuat penilaian terbaik, karena pembelian apa pun menjadi tanggung jawab Anda sepenuhnya.

Tag

bitcoin

NFT

Bagikan dengan Teman

Siap untuk memulai perjalanan kripto Anda?

Dapatkan panduan langkah demi langkah untuk mengatur sebuah akun dengan Crypto.com

Dengan mengeklik tombol Memulai, Anda mengakui bahwa telah membaca Pemberitahuan Privasi Crypto.com yang menjelaskan cara kami menggunakan dan melindungi data pribadi Anda.
Mobile phone screen displaying total balance with Crypto.com App

Common Keywords: 

Ethereum / Dogecoin / Dapp / Tokens