Apa itu Web3? Panduan Komprehensif

Apa itu Web3 dan apa bedanya dengan Web2 dan Web1? Di sini, kami menguraikan sejarah web dan visinya tentang masa depan yang terdesentralisasi.

Aug 17, 2022
|

Web3 Opt 1

Hal-hal Penting yang Dapat Dipetik

  • Web1 (1989-2004), juga disebut ‘web statis’, bersifat ‘hanya-baca’ dan terdesentralisasi
  • Web2 (2005-sekarang) bersifat interaktif namun terpusat
  • Web3 (masa depan) akan lebih mirip manusia, dengan kembali ke struktur terdesentralisasi yang asli, tetapi dengan peningkatan privasi dan keamanan data

Evolusi Web

Internet telah berkembang pesat sejak pertama kali diluncurkan pada tahun 1989. Evolusi historis, saat ini, dan proyeksi umumnya dipartisi menjadi tiga tahap terpisah: Web1, Web2, dan Web3.

Iterasi pertama (Web1), terutama terdiri dari halaman web statis yang murni bersifat informasi, berlangsung sekitar tahun 1989 hingga 2004. Hal ini diikuti oleh Web2 yang jauh lebih interaktif dan mudah digunakan – didominasi oleh platform terpusat seperti Facebook, Twitter, dan YouTube – yang merupakan versi Internet saat ini. Web3 mewakili generasi Internet berikutnya, dan salah satu yang mendapatkan cukup banyak perhatian.

Konsep Web3 mulai mendapatkan daya tarik pada tahun 2021 sebagian besar berkat perkembangan teknologi yang berkembang seperti blockchain. Kadang-kadang disebut sebagai ‘web terdesentralisasi’, Web3 bertujuan untuk mengatasi banyak kekurangan yang terkait dengan Web2, terutama yang berkaitan dengan privasi, keamanan, dan sentralisasi. Meskipun masih dalam tahap awal, Web3 akan sangat bergantung pada protokol terdesentralisasi untuk memiringkan kembali skala kekuasaan kepada pengguna.

Di sini, kami mempelajari setiap fase dari web, dari perbedaan hingga tantangan unik yang mereka hadapi.

Evo Of Web

Web1

Web1 secara umum mengacu pada fase pertama evolusi Internet. Internetlah yang pertama kali kita kenal, dan yang melahirkan ledakan dot-com. Tidak seperti web saat ini, yang sangat interaktif, Web1 cukup pasif dan hanya membaca dan mengonsumsi informasi. Inilah sebabnya mengapa kadang-kadang disebut sebagai web ‘hanya-baca’.

Singkatnya Web1

  • Terdesentralisasi
  • Situs web murni bersifat informasi
  • Memfasilitasi komunikasi satu arah dari jaringan ke pengguna
  • Situs yang menawarkan konten statis, bukan HTML dinamis
  • Sebagian besar terdiri dari halaman web yang digabungkan dengan hyperlink
  • Halaman yang dibuat menggunakan server side include (SSI) atau common gateway interface (CGI)
  • Contoh Web1 meliputi: AOL, Yahoo!, Craigslist, Ask Jeeves, dan WebMD

Apa itu Web1?

Iterasi pertama ini berlangsung sekitar tahun 1989 hingga 2004. Diciptakan oleh ilmuwan komputer Inggris, Sir Tim Berners-Lee, dan dikenal sebagai World Wide Web (WWW). Sebagai bentuk Internet yang sangat sederhana, Web1 pada dasarnya adalah direktori informasi statis yang saling terhubung tanpa Cascading Style Sheets(CSS).

Situs web dibangun menggunakan Server Side Include (SSI ) atau Common Gateway Interface (CGI), dan dihosting di server web yang dijalankan oleh penyedia layanan Internet (ISP) atau layanan hosting web gratis. Berbeda dengan apa yang biasa kita lihat saat ini, informasi dan produk di Web1 hanya disajikan secara sederhana (seperti yang Anda lihat di katalog atau brosur), tanpa kesempatan bagi pengguna untuk berinteraksi (like/berbagi/komentar) atau berkontribusi. Hanya sejumlah kecil orang yang membuat konten, dengan mayoritas partisipan sebagai konsumen pasif.

Web2

Sementara Web1 adalah tentang mengakses informasi, Web2 adalah tentang menciptakan dan berkontribusi. Hal ini telah menjadi dasar bagi komersialisasi Internet, dan pada fase inilah e-commerce, media sosial, dan platform komunikasi virtual mulai berkembang.

Kadang-kadang disebut sebagai web partisipatif (atau partisipatif), web sosial, atau web ‘baca/tulis’, layanan web generasi kedua ini sangat berfokus pada interaksi, interoperabilitas, dan konektivitas. Ini adalah versi Internet yang kita kenal saat ini, dan sebagian besar didorong oleh kemunculan mobile, sosial, dan cloud.

Singkatnya Web2

  • Terpusat
  • Konten yang responsif dan dinamis
  • Penggunaan masyarakat luas
  • Berbasis interaksi dengan teknologi seperti AJAX, Javascript, HTML5, dan CSS3
  • Tingkat partisipasi pengguna yang tinggi dan konten buatan pengguna
  • Interoperabilitas di berbagai layanan yang berbeda
  • Peningkatan kegunaan bagi pengguna akhir
  • Komunikasi yang lancar
  • Didominasi oleh perusahaan yang menyediakan layanan dengan imbalan data pribadi
  • Contoh Web2 meliputi: Instagram, YouTube, Facebook, dan Google Maps
  • Aplikasi termasuk media sosial, blogging, pemungutan suara, penandaan, penandaan sosial, dan podcasting

Apa itu Web2?

Istilah Web2 dipopulerkan oleh Tim O’Reilly dan Dale Dougherty pada Konferensi Web 2.0 O’Reilly Media yang pertama pada akhir tahun 2004. Lebih ramah pengguna dan dinamis daripada web asli, Web2 telah mengantarkan era konten buatan pengguna, mengubah cara kita berinteraksi selamanya.

Setelah diluncurkan, dan untuk pertama kalinya, siapa pun yang memiliki akses ke Internet dapat berpartisipasi dan bertukar pengetahuan, ide, dan pengalaman di platform seperti Wikipedia, MySpace, dan WordPress. Mereka bisa menjalankan seluruh bisnis di Etsy dan Depop, memposting ulasan di Amazon dan TripAdvisor atau gambar di Flickr atau Pinterest, mengunggah video di YouTube, dan mempromosikan rumah di Airbnb – daftarnya masih banyak lagi.

Perusahaan-perusahaan juga telah mendapatkan manfaatnya. Konektivitas yang meningkat telah memfasilitasi interaksi dan komunikasi yang lebih baik antara organisasi dan pelanggan mereka, yang mengarah pada peningkatan kepuasan pelanggan dan peningkatan pendapatan. Hal ini juga telah mengurangi waktu untuk memasarkan produk sekaligus mengurangi biaya komunikasi, perjalanan, dan operasional. Pemasaran telah menjadi lebih tertarget dan terukur daripada sebelumnya, dan akses ke pengetahuan kompetitif di luar organisasi hanya dengan sekali klik.

Tetapi semua pemberdayaan dan akses ini datang dengan pengorbanan – yang paling terkenal adalah mengorbankan privasi pribadi pengguna.

Masalah-masalah Web2

Platform yang kita semua bergantung padanya (baik secara pribadi maupun profesional) dipusatkan di server yang dimiliki oleh sejumlah kecil perusahaan besar. Ini berarti bahwa sejumlah besar kekuasaan dan kontrol terkonsentrasi di tangan beberapa orang tertentu saja – sebuah fakta yang telah menarik banyak perhatian dalam beberapa tahun terakhir.

Kekuatan ini berpotensi merusak privasi pengguna. Pengguna pada akhirnya ‘membayar’ untuk menggunakan platform ini dengan menyerahkan hak atas data pribadi. Segala sesuatu mulai dari nama, tanggal lahir, dan alamat IP seseorang hingga perangkat, riwayat penelusuran, dan kebiasaan berbelanja dapat dikumpulkan, disimpan, dan kemudian dijual kepada pengiklan – sering kali tanpa disadari oleh pengguna.

Mengapa? Karena titik data memberikan informasi pemasaran penting yang dapat digunakan dan dimanfaatkan oleh perusahaan untuk mendapatkan keuntungan: Facebook (Meta) pada tahun 2021 mengantongi pendapatan iklan sebesar US$114,93 miliar, dan Google hampir dua kali lipatnya, yaitu US$209,5 miliar, menurut Statista.

Singkatnya, jika di Web1, pengguna adalah konsumen, ada yang mengatakan bahwa di Web2, pengguna adalah produknya.

Pengguna sebagai Produk

Selain itu, pengguna platform ini juga dapat disensor dan deplatform. Jika pengguna memposting gambar atau komentar yang tidak disetujui oleh platform, mereka berisiko dihapus atau – dalam beberapa kasus – akun mereka ditutup tanpa batas waktu. Dan larangan ini tidak hanya berlaku untuk satu platform saja, tetapi juga untuk semua platform lain yang dikontrol oleh perusahaan induk.

Jadi, mengapa pengguna tidak meninggalkan platform ini? Karena, untuk sementara waktu, tidak terlalu banyak pilihan. Seperti yang telah disebutkan sebelumnya, teknologi saat ini didominasi oleh segelintir perusahaan saja (bayangkan Alphabet [Google], Meta, Amazon, Apple). Disarankan bahwa akses mereka yang luar biasa ke data, ditambah dengan sumber daya yang nyaris tak terbatas, memberikan para raksasa ini keuntungan yang tidak adil atas persaingan, sehingga hampir tidak mungkin bagi bisnis kecil untuk mendapatkan sepatu.

Perusahaan-perusahaan ini telah menciptakan ekosistem tertutup – yang dikenal sebagai ‘taman bertembok’ – yang dirancang untuk membuat pengguna tetap berada di platform mereka, sementara membuatnya kurang nyaman bagi mereka untuk menggunakan alternatif. (Pembaca yang tertarik dapat melihat ulasan mendalam tentang ekosistem Apple dan cara kerjanya).

Tentu saja, seorang pengguna dapat keluar dari Facebook karena satu atau beberapa alasan yang disebutkan di atas, tetapi kemudian mereka mungkin tidak dapat mengakses platform atau aplikasi tertentu yang memerlukan integrasi Facebook. Mereka bahkan mungkin tanpa disadari beralih ke platform yang memiliki perusahaan induk yang sama. Ditambah lagi, dalam kasus platform seperti Facebook, dengan meninggalkannya, pengguna kehilangan akses ke data mereka – gambar, percakapan, dan koneksi yang bahkan tidak mereka sadari bahwa mereka ingin menyimpannya.

Namun, berkat kemajuan teknologi, banyak hal berubah. Yang membawa kita ke Web3.

Web3

Kadang-kadang disebut sebagai web semantik, Web3 adalah tentang membaca, menulis, dan memiliki .

Kekhawatiran yang meluas tentang Web2 yang berkaitan dengan penggalian data, pengawasan online, manipulasi algoritme, iklan eksploitatif, dan pelarangan subyektif telah membuat banyak orang mencari platform alternatif. Alternatif-alternatif ini telah menjadi fondasi Web3, karena mereka mem-bypass silo konten dan monopoli Internet dan berorientasi pada kepemilikan pribadi atas data.

Melalui penggunaan blockchain dan teknologi terkait, Web3 bertujuan untuk mengambil alih kekuasaan dari perusahaan teknologi raksasa dan mengembalikannya ke tangan pengguna, di mana mereka dapat memiliki bagian mereka di web, bukan hanya sebagai pengguna atau konsumen.

Singkatnya Web3

Meskipun masih dalam tahap pengembangan, Web3 mencakup beberapa ideologi yang sebagian besar orang setuju menjadi tulang punggungnya:

  • Terdesentralisasi
  • Tanpa kepercayaan dan tanpa izin
  • Tanpa sensor
  • Mengatur diri sendiri
  • Tingkat privasi dan keamanan yang lebih tinggi
  • Lebih banyak kontrol pengguna
  • Tanpa silo
  • Peningkatan keterbacaan mesin pencari
  • Pembayaran bawaan asli

Apa itu Web3?

Konsep Web3 pertama kali diperkenalkan oleh Berners-Lee dalam sebuah makalah tahun 2001 yang diterbitkan di Scientific American, di mana ia mengidentifikasi kesenjangan komunikasi yang mencolok antara manusia dan aplikasi komputer. Mesin, ia mengakui, tidak dapat memproses semantik bahasa, yang berarti bahwa mereka tidak dapat menguraikan makna atau konteks dari data. Dia mengusulkan sebuah web yang suatu hari nanti dapat dibaca oleh manusia dan mesin.

Meskipun teknologi belum berkembang sampai pada tahap di mana bagian dari konsepnya ini dapat sepenuhnya terpenuhi, aspek-aspek lain – khususnya yang berkaitan dengan desentralisasi – telah terpenuhi.

Web3 berjanji untuk menggunakan teknologi desentralisasi untuk kembali ke visi awal Berners-Lee tentang web di mana “tidak ada izin yang diperlukan dari otoritas pusat untuk memposting apa pun … tidak ada simpul pengendali pusat, dan dengan demikian tidak ada satu titik kegagalan … dan tidak ada ‘tombol pemutus’.”

Bagaimana Desentralisasi Bekerja dalam Praktik

Ini adalah versi Internet yang akan lebih cerdas, otonom, dan terbuka daripada versi Internet yang telah ada sebelumnya. Berdasarkan teknologi blockchain, Web3 bertujuan untuk menghilangkan kebutuhan akan otoritas terpusat, yang berarti bahwa pengguna akan dapat berinteraksi dengan individu atau mesin mana pun di dunia tanpa harus bergantung atau mempercayai perantara pihak ketiga. Tidak seperti Web2, di mana data dimiliki oleh jaringan, data di Web3 digunakan bersama. Para pengguna, secara teori, dapat terlibat dalam pengelolaan protokol Internet dan (akhirnya) memiliki data mereka sendiri.

Teknologi-teknologi terkemuka di balik Web3 meliputi: kecerdasan buatan (AI), blockchain, pembelajaran mesin (ML), augmented reality (AR), dan grafik 3D.

Contoh Web3 meliputi: protokol terdesentralisasi Bitcoin, platform sosial berbasis blockchain Steemit, pasar NFT OpenSea, dan bursa mata uang kripto seperti Crypto.com.

Pergeseran Paradigma Menuju Desentralisasi

Mengembalikan kontrol data kepada pengguna akhir dan jauh dari perusahaan besar adalah komponen besar dari versi baru web ini. Jejaring sosial terdesentralisasi bertujuan untuk memungkinkan para pembuat konten terlibat dengan audiens secara peer-to-peer (P2P) dan memiliki keputusan akhir atas konten mereka tanpa takut disensor atau deplatform.

Misalnya, token non-fungible (NFT) sudah memberikan kompensasi yang lebih baik dan lebih adil kepada para kreator dengan mengizinkan mereka untuk mendapatkan keuntungan secara langsung dari karya mereka melalui royalti bawaan.

Mata uang kripto akan memainkan peran besar dalam Web3, dengan token yang bertindak sebagai insentif finansial bagi pengguna untuk berpartisipasi dalam tata kelola web. Pemilik token dapat membentuk komunitas, yang dikenal sebagai organisasi otonom terdesentralisasi (DAO), dan memberikan suara tentang bagaimana dana aplikasi terdesentralisasi (dapp) didistribusikan. Game berbasis blockchain, yang dijuluki game ‘play-to-earn’ (P2E), adalah contoh yang bagus untuk sistem ini.

Dalam game P2E, pemain diberi imbalan atas waktu dan partisipasi mereka dengan uang digital atau NFT, yang kemudian dapat diperdagangkan di bursa terdesentralisasi (DEX). Game seperti Axie Infinity telah memberdayakan banyak gamer untuk mendapatkan token dari aktivitas yang biasanya mereka lakukan tanpa insentif semacam itu. Dalam beberapa kasus, seperti pada Idle Mystic, pemain dapat berpartisipasi dalam tata kelola permainan dengan menggunakan token mereka untuk memberikan suara pada suatu keputusan.

Lebih jauh lagi, dompet kripto akan menghilangkan kebutuhan untuk bergantung pada sistem pembayaran elektronik pihak ketiga yang terpusat, yang mengharuskan pengguna untuk memberikan informasi sensitif dan data pribadi. Banyak peserta dalam bidang ini percaya bahwa hal ini akan membantu inklusi keuangan bagi masyarakat yang tidak memiliki rekening bank, karena layanan yang terdesentralisasi tidak bergantung pada skor kredit tradisional.

Tantangan dari Web3

Ada beberapa perdebatan tentang kelayakan Web3. Beberapa orang mempertanyakan apakah hal ini dapat benar-benar terdesentralisasi. Mereka berpendapat bahwa sentralisasi tidak dapat dihindari, karena orang dan perusahaan tidak ingin menjalankan server mereka sendiri, karena memelihara server tidak hanya mahal, tetapi juga melelahkan dan menguras energi.

Akibatnya, agar dapat berjalan, banyak dapps yang bergantung pada server web terpusat tradisional seperti halnya pada blockchain. Faktanya, sebagian besar dapps saat ini menggunakan Infura atau Alchemy untuk berinteraksi dengan blockchain, yang pada gilirannya bergantung pada server cloud pihak ketiga yang dihosting oleh perusahaan terpusat (seperti Amazon, dalam kasus Infura).

Karena teknologi blockchain sangat mahal dan boros energi, banyak yang mengkhawatirkan skalabilitas dan keberlanjutan. Selain itu, kecepatan transaksi jauh lebih lambat pada protokol terdesentralisasi dibandingkan dengan protokol tersentralisasi, dan tetap menjadi penghalang yang signifikan untuk diadopsi.

Bagaimana dengan Regulasi?

Selain itu, desentralisasi juga membawa pertanyaan-pertanyaan hukum dan peraturan yang baru. Jika tidak ada otoritas tunggal, lalu siapa yang bertanggung jawab untuk mengawasi kejahatan siber, pelecehan, dan informasi yang salah?

Terakhir, ada hambatan teknis untuk masuk. Mulai dari kegunaan hingga keamanan – yang keduanya akan jauh lebih rumit untuk dinavigasi oleh rata-rata pengguna. Sejumlah pengetahuan teknologi diperlukan dengan Web3. Pengguna perlu memahami dan mengikuti informasi mengenai blockchain, smart contract, dompet, protokol, dan lainnya untuk berpartisipasi dalam ruang yang berubah dengan cepat ini.

Kurva pembelajaran yang curam ini semakin diperparah dengan pengalaman pengguna yang sering kali sedikit mengecewakan dari banyak produk dan layanan Web3, karena pengalaman pengguna (UX) dan proses desain antarmuka pengguna (UI) biasanya muncul pada tahap selanjutnya dari siklus pengembangan; kurangnya integrasi dalam peramban web modern membuat Web3 kurang dapat diakses oleh banyak pengguna.

Pikiran Akhir

Tak perlu dikatakan lagi bahwa web telah mengubah cara dunia berinteraksi dan beroperasi – sebagian besar menjadi lebih baik. Tidak ada yang tahu seberapa jauh kita dari Web3, tetapi elemen-elemennya sudah menjadi bagian dari Internet kita saat ini. Para ahli memperkirakan bahwa, setidaknya untuk masa mendatang, teknologi Web3 akan bekerja bersama Web2 – tetapi tidak sepenuhnya menggantikannya. Apakah Anda sudah ikut-ikutan dengan Web3 atau belum, Anda harus mengakui – semuanya cukup menarik.

Uji Tuntas dan Lakukan Riset Anda Sendiri

Semua contoh yang tercantum dalam artikel ini hanya untuk tujuan informasi. Anda tidak boleh menafsirkan informasi atau materi lain tersebut sebagai nasihat hukum, pajak, investasi, keuangan, atau nasihat lainnya. Tidak ada yang terkandung di sini yang merupakan ajakan, rekomendasi, dukungan, atau penawaran oleh Crypto.com untuk berinvestasi, membeli, atau menjual koin, token, atau aset kripto lainnya. Pengembalian dari pembelian dan penjualan aset kripto dapat dikenakan pajak, termasuk pajak keuntungan modal, di yurisdiksi Anda.

Kinerja masa lalu bukan merupakan jaminan atau prediktor kinerja masa depan. Nilai aset kripto bisa naik atau turun, dan Anda bisa kehilangan semua atau sebagian besar harga pembelian Anda. Saat menilai aset kripto, penting bagi Anda untuk melakukan riset dan uji tuntas untuk membuat penilaian terbaik, karena pembelian apa pun menjadi tanggung jawab Anda sepenuhnya.

Tag

internet

web 1.0

Web 2.0

web 3.0

Web3

Bagikan dengan Teman

Siap untuk memulai perjalanan kripto Anda?

Dapatkan panduan langkah demi langkah untuk mengatur sebuah akun dengan Crypto.com

Dengan mengeklik tombol Memulai, Anda mengakui bahwa telah membaca Pemberitahuan Privasi Crypto.com yang menjelaskan cara kami menggunakan dan melindungi data pribadi Anda.
Mobile phone screen displaying total balance with Crypto.com App

Common Keywords: 

Ethereum / Dogecoin / Dapp / Tokens