Apa itu Uang?

Bagaimana ekonomi menciptakan uang, dan berapa nilainya – bacaan wajib untuk memahami cara kerja pasar keuangan.

Jan 21, 2020
|

Apa Itu Uang Otp

Apa sebenarnya uang itu? Pertanyaan ini lebih rumit untuk dijawab daripada yang diperkirakan banyak orang. Di sini, kami menguraikan esensi uang dan peran yang dimainkan oleh bank sentral dan bank komersial dalam proses penciptaan uang.

Dari batu dan kerang hingga uang kertas modern, baca tentang evolusi uang di Sejarah Uang: Dari Barter hingga Mata Uang.

Tiga Fungsi Uang

Mari kita mulai dengan pertimbangan utama: Untuk apa uang digunakan?

Secara umum, tiga fungsi uang adalah:

  • Penyimpanan nilai yang dapat digunakan untuk mentransfer ‘daya beli’ (kemampuan untuk membeli barang dan jasa) dari hari ini ke suatu tanggal di masa depan.
  • Alat tukar yang dapat digunakan untuk melakukan pembayaran.
  • Unit akun yang dapat digunakan untuk mengukur nilai barang tertentu yang dijual.

Dalam beberapa skenario, aset tertentu bertindak sebagai penyimpan nilai, tetapi bukan sebagai alat tukar atau unit akun (misalnya, emas; Bitcoin, seperti yang dilihat oleh beberapa orang); atau sebagai alat tukar tetapi bukan sebagai unit akun (misalnya, membeli altcoin dengan USDT – di mana pasangan perdagangan langsung tidak ada – dan menggunakan BTC sebagai pasangan perdagangan sementara).

Fungsi-fungsi uang dapat dianggap beroperasi dalam sebuah hirarki, seperti yang digambarkan pada gambar di bawah ini:

Fungsi Moneyapr 28

Ada banyak aset yang dipandang orang sebagai penyimpan nilai – rumah, misalnya – yang tidak digunakan sebagai alat tukar. Sebagai perbandingan, sebuah aset hanya dapat bertindak sebagai alat tukar jika setidaknya dua orang (sebagai pihak dalam transaksi) siap untuk memperlakukannya sebagai penyimpan nilai, setidaknya untuk sementara.

Terakhir, agar sebuah aset dapat dianggap sebagai unit akun, aset tersebut harus dapat – pada prinsipnya, setidaknya – digunakan sebagai alat tukar di berbagai transaksi antara beberapa orang. Dengan demikian, ini merupakan bentuk koordinasi dalam masyarakat. Karena alasan ini, beberapa ekonom menganggap operasi sebagai unit akun sebagai karakteristik terpenting dari uang. Memang, biasanya dikatakan bahwa fitur yang menentukan dari kebijakan moneter terletak pada kontrol bank sentral terhadap unit akun.

Penciptaan Uang

Sebagian besar uang yang beredar saat ini diciptakan ketika bank meminjamkan simpanan nasabah dalam sistem yang dikenal sebagai sistem perbankan cadangan fraksional. Sebagai contoh: Ketika seseorang menyetor $100 ke bank, bank biasanya meminjamkan uang ini untuk mendapatkan bunga. Namun, tidak semua $100 bisa dipinjamkan, karena ada sejumlah dana yang harus dipegang untuk berjaga-jaga jika ada permintaan penarikan. Di sisi lain, bank tidak perlu menyimpan seluruh jumlah uangnya; jika tidak, bank tidak dapat meminjamkannya.

Pada umumnya, otoritas moneter memberlakukan persyaratan cadangan pada bank: Untuk setiap dolar simpanan di bank, persentase tertentu harus disimpan sebagai cadangan. Persentase ini disebut rasio cadangan wajib, yang sangat bervariasi di antara negara-negara.

Sekarang, mari kita bahas tentang penciptaan uang. Agar lebih sederhana, kami mengasumsikan bahwa rasio cadangan yang diperlukan adalah 10% dan bank tidak memiliki kelebihan cadangan. Jadi, untuk deposit $100, bank menyimpan $10 sebagai cadangan dan meminjamkan $90. Uang $90 ini akan berputar di dalam perekonomian dan akhirnya didepositokan di bank lain. Dari $90 ini, $9 disimpan sebagai cadangan dan $81 dipinjamkan. Proses ini berulang lagi dan lagi sampai tidak ada lagi yang bisa dipinjamkan.

Proses langkah demi langkah pembuatan uang.

Pada awalnya, hanya $100 asli yang ada dalam ekonomi ini. Kemudian, pinjaman pertama menghasilkan tambahan $90, dan pinjaman kedua menghasilkan tambahan $81. Ketika proses ini berulang, akhirnya $90 + $81 + $72,90 + … = $90/0,1 = $900 tercipta.

Dengan demikian, $1.000 aset yang ada di perekonomian saat ini, $100 di antaranya adalah uang tunai, dan $900 berasal dari utang. Setara dengan itu, total deposito sebesar $1.000 kini berada dalam sistem perbankan. Inilah sebabnya mengapa sebagian besar uang yang ada berasal dari pinjaman melalui fractional reserve banking.

Berikut ini seluruh proses langkah demi langkah:

Langkah-langkah Penciptaan Uangapr 28

Dilihat dengan konsep pengganda, jika x adalah rasio cadangan yang diperlukan, 1/x adalah pengganda deposito sederhana. Ini mengacu pada deposit maksimum yang dihasilkan dari $1 deposit yang diterima oleh sektor perbankan. Dalam kasus kami, pengali ini adalah 1/10% = 10. Suntikan $100 ke dalam sektor perbankan akan menghasilkan total deposito sebesar $100 * 10 = $1.000. Pada dasarnya ini adalah versi sederhana dari pengganda uang, yang mengukur efek pengganda dengan memasukkan lebih banyak faktor, seperti mata uang yang beredar dan keberadaan cadangan berlebih.

Mengapa kita ‘menciptakan’ uang melalui pinjaman dan utang?

Proses penciptaan uang ini sangat penting bagi perekonomian. Ketika bank-bank bersedia memberikan pinjaman selama masa kemakmuran, kita melihat ekspansi kredit dan suntikan uang ke dalam perekonomian. Selama resesi, bank-bank cenderung meminjamkan lebih sedikit untuk melindungi diri mereka sendiri dari gagal bayar, yang menyebabkan kontraksi kredit dan pengurangan jumlah uang beredar.

Yang mempengaruhi kesediaan bank untuk memberikan pinjaman adalah kebijakan moneter dan fiskal countercyclical yang digunakan oleh bank sentral dan pemerintah di seluruh dunia untuk menangkal siklus ekspansi dan kontraksi kredit yang alami. Selama periode pertumbuhan yang berlebihan, bank sentral bertujuan untuk mengurangi jumlah uang beredar dengan menaikkan suku bunga dan rasio cadangan wajib (dan sebaliknya ketika terjadi resesi).

Namun demikian, perlu dicatat bahwa rasio cadangan wajib tidak terlalu penting dalam mengendalikan efek penciptaan uang. Sejak krisis keuangan global pada tahun 2008, Federal Reserve System, bank sentral AS, telah mulai membayar bunga atas cadangan yang dimiliki oleh bank-bank sebagai bagian dari strateginya untuk memanipulasi tingkat suku bunga. Bank-bank di AS telah mengumpulkan sejumlah besar kelebihan cadangan sejak saat itu. Selain itu, bank-bank cenderung dibatasi oleh peraturan perbankan lainnya yang mengharuskan mereka untuk memiliki sejumlah modal ketika memberikan pinjaman, sehingga mereka biasanya memiliki lebih banyak cadangan daripada persyaratan cadangan.

Pada bulan Maret 2020, Federal Reserve menghapus rasio cadangan yang diwajibkan untuk bank, yang berarti bahwa bank dimungkinkan untuk tidak memiliki uang cadangan saat memberikan pinjaman. Dengan menerapkan konsep pengganda, jumlah maksimum uang yang diciptakan, secara teoritis, mencapai tak terhingga saat rasio mendekati nol. Namun dalam praktiknya, hal ini tidak pernah terjadi. Dengan kata lain, proses penciptaan uang dibatasi oleh inisiatif moneter lainnya, persyaratan modal, dan toleransi risiko sistem perbankan.

Hirarki Uang

Hirarki uang adalah konsep yang diperkenalkan oleh Perry Mehrling, Profesor Ekonomi di Universitas Boston.

Pertama, kita harus membedakan antara uang dan kredit: Uang adalah alat penyelesaian akhir, sedangkan kredit adalah janji untuk membayar uang atau alat untuk menunda penyelesaian akhir.

Ketika seseorang menyetor uang ke bank, itu adalah kredit. Deposito bank hanya ada sebagai saldo di buku besar bank, di mana bank berjanji akan membayar deposan kembali pada saat penebusan. Ini adalah ‘Saya berutang kepada Anda’ (IOU) dari bank.

Dari proses penciptaan uang di atas, kita tahu bahwa – kecuali setoran uang asli ($100), yang bukan merupakan kredit – semua uang yang tercipta adalah rantai IOU dari pemilik utang dan bank-bank terkait. Berbagai bentuk uang pada dasarnya bersifat hierarkis, dengan uang kertas fisik di bagian atas dan bentuk deposito lainnya secara berurutan lebih rendah, tergantung pada seberapa likuid dan risikonya.

Risiko menyimpan uang Anda di bank.

Ketika seseorang menyetor ke bank, mereka menanggung risiko likuiditas dan kredit bank. Jika bank gagal bayar, Anda bisa kehilangan segalanya. Meskipun deposito bank biasanya dilindungi oleh asuransi deposito (misalnya, FDIC di AS atau FSCS di Inggris), deposito bank masih berada satu tingkat di bawah uang kertas fisik karena perbedaan likuiditas dan risiko.

Lebih jauh ke bawah adalah bentuk-bentuk deposito lainnya. Contohnya, uang yang disimpan di akun broker memiliki kualitas yang lebih rendah karena broker biasanya juga menyimpan uang di bank, menambahkan lebih banyak lapisan antara pelanggan dan akses fisik ke setoran mereka. Semakin ke bawah hirarki, semakin banyak perantara yang terlibat, sehingga mempengaruhi kualitas (likuiditas dan risiko kredit) uang. Dengan demikian, beberapa orang mungkin menganggap uang kertas fisik sebagai bentuk uang yang paling aman.

Hirarki berkembang dan menyusut. Dalam mode ekspansi (misalnya, ketika ekonomi berjalan dengan baik), kredit tersedia bahkan untuk peminjam marjinal dan kualitas kredit berisiko dianggap lebih tinggi. Sedangkan dalam mode kontraksi, hanya peminjam terbaik (yang tidak terlalu berisiko) yang dapat mengakses kredit.

Hirarki Uang dan Kreditapr 28

Mengapa orang tidak hanya memegang uang kertas fisik.

Ada beberapa alasan mengapa beberapa orang memilih deposito bank daripada menyimpan uang kertas di bawah bantal:

  • Layanan Tambahan: Bank menyediakan layanan lain seperti bunga tabungan, kartu kredit dan debit, konversi valuta asing, dan layanan penukaran sekuritas, yang sulit diakses melalui uang tunai fisik.
  • Kenyamanan: Banyak kegiatan ekonomi saat ini dilakukan secara online dan melalui sarana elektronik, bukan tatap muka.
  • Biaya dan Keamanan: Transfer dan penyimpanan uang tunai fisik dalam jumlah besar membutuhkan biaya dan berisiko.

Kombinasi alasan-alasan di atas dapat menjelaskan mengapa beberapa orang memilih untuk menyimpan uang mereka dalam bentuk deposito bank daripada uang tunai.

Wawasan Lebih Lanjut tentang Hakikat Uang

Untuk mempelajari lebih lanjut mengenai dasar-dasar ekonomi makro, lihat artikel kami mengenai Sejarah Uang dan keuangan terdesentralisasi sebagai sistem keuangan alternatif.

Uji Tuntas dan Lakukan Riset Anda Sendiri

Semua contoh yang tercantum dalam artikel ini hanya untuk tujuan informasi. Anda tidak boleh menafsirkan informasi atau materi lain tersebut sebagai nasihat hukum, pajak, investasi, keuangan, atau nasihat lainnya. Tidak ada yang terkandung di sini yang merupakan ajakan, rekomendasi, dukungan, atau penawaran oleh Crypto.com untuk berinvestasi, membeli, atau menjual koin, token, atau aset kripto lainnya. Pengembalian dari pembelian dan penjualan aset kripto dapat dikenakan pajak, termasuk pajak keuntungan modal, di yurisdiksi Anda.

Kinerja masa lalu bukan merupakan jaminan atau prediktor kinerja masa depan. Nilai aset kripto bisa naik atau turun, dan Anda bisa kehilangan semua atau sebagian besar harga pembelian Anda. Saat menilai aset kripto, penting bagi Anda untuk melakukan riset dan uji tuntas untuk membuat penilaian terbaik, karena pembelian apa pun menjadi tanggung jawab Anda sepenuhnya.

Tag

economics

economy

markets

Money

Bagikan dengan Teman

Siap untuk memulai perjalanan kripto Anda?

Dapatkan panduan langkah demi langkah untuk mengatur sebuah akun dengan Crypto.com

Dengan mengeklik tombol Memulai, Anda mengakui bahwa telah membaca Pemberitahuan Privasi Crypto.com yang menjelaskan cara kami menggunakan dan melindungi data pribadi Anda.
Mobile phone screen displaying total balance with Crypto.com App

Common Keywords: 

Ethereum / Dogecoin / Dapp / Tokens