Apa yang dimaksud dengan Bukti Kepemilikan yang Didelegasikan?

Kami memberikan Anda ikhtisar tentang mekanisme konsensus yang dikenal sebagai DPoS. Pelajari lebih lanjut tentang apa itu dan bagaimana cara kerjanya.

Oct 03, 2022
|

Dpos Opt

Delegated Proof of Stake (DPoS) adalah sebuah mekanisme konsensus yang merupakan variasi dari sistem Proof of Stake (PoS) klasik. DPoS berevolusi dari PoS dan memungkinkan pengguna jaringan untuk memberikan suara pada delegasi yang kemudian memvalidasi blok. Dalam artikel ini, kita akan melihat apa yang membuatnya unik.

Hal-hal penting yang dapat diambil:

  • DPoS pertama kali digagas oleh Dan Larimer pada tahun 2013 dan digunakan dalam proyeknya BitShares.
  • DPoS adalah Proof of Stake (PoS) dengan sedikit perbedaan: Dalam DPoS, pengguna memberikan suara kepada delegasi, yang juga dikenal sebagai validator, untuk memverifikasi dan menghasilkan blok. Setelah mereka berhasil membuat blok, para validator ini kemudian dapat mendistribusikan reward blok mereka kepada mereka yang memilihnya.
  • Kelebihan DPoS:
  1. Berbasis reputasi
  2. Cepat
  3. Persyaratan perangkat keras yang dapat diskalakan / minimal
  4. Kekuatan pemungutan suara
  • Kekurangan dari DPoS:
  1. Pemegang token berbahaya
  2. Kurangnya desentralisasi
  3. Keterlibatan diperlukan
  • EOS, BitShares, dan TRON adalah beberapa proyek yang menggunakan DPoS untuk menggerakkan blockchain mereka.

Apa yang dimaksud dengan DPoS?

Walaupun Bitcoin mencapai kesepakatan melalui Proof of Work (PoW), ada beberapa cara lain yang dapat digunakan oleh jaringan blockchain untuk mencapai konsensus. Proof of Stake (PoS) adalah salah satu mekanisme konsensus yang paling umum.

Dalam sistem PoS, validator memverifikasi transaksi blok berdasarkan jumlah koin yang telah mereka staking dalam jaringan. Alih-alih para penambang memecahkan persamaan matematika yang rumit, seperti dalam metode konsensus PoW, mereka mempertaruhkan sejumlah koin yang dibutuhkan oleh jaringan yang memungkinkan mereka untuk memvalidasi transaksi.

Sejarah Delegated Proof of Stake (DPoS)

Proof of Stake (PoS) pertama kali didiskusikan pada bulan Juli 2011 dalam sebuah forum Bitcointalk, dengan tujuan untuk menemukan cara untuk memproses dan memverifikasi blok dengan lebih efisien. Setelah itu, Daniel Larimer menyusun DPoS pada tahun 2013 dan memperkenalkannya pada tahun 2014 sebagai versi modifikasi dari mekanisme konsensus Proof of Stake (PoS) standar. Iterasi pertama DPoS digunakan di BitShares pada tahun 2015.

Bagaimana Cara Kerja DPoS?

Pengguna jaringan memberikan suara dan memilih delegasi, yang akan memvalidasi blok. Juga disebut sebagai ‘saksi’ atau ‘produser blok’, hanya sejumlah delegasi ini yang diizinkan; dan mereka dapat berubah, karena orang lain dapat dipilih sebagai gantinya.

Dengan DPoS, pengguna jaringan dapat mengumpulkan token ke dalam staking pool dan memilih delegasi tertentu yang mereka inginkan. Ketika melakukan staking, pengguna jaringan tidak perlu mengirimkan token mereka ke dompet tertentu; sebagai gantinya, ada mekanisme staking atau penyedia layanan yang dapat mereka gunakan.

Delegasi sangat penting karena mereka memastikan transaksi akurat; dan, jika mereka memvalidasi blok dengan benar, mereka akan mendapatkan imbalan dari biaya transaksi, yang dapat didistribusikan kepada individu yang memilih mereka. Semakin banyak yang dapat dipertaruhkan oleh pengguna, semakin besar jatah yang dapat mereka terima.

Imbalan pengguna dari delegasi mereka terkait dengan porsi dari total taruhan yang mereka wakili. Sebagai contoh, jika seorang pengguna hanya membuat 10% dari keseluruhan staking pool, mereka akan menerima hingga 10% dari total hadiah.

Pro dan Kontra DPoS

Kelebihan

  • Berbasis Reputasi Delegasi dipilih melalui proses demokratis, yang memungkinkan mereka membangun reputasi keandalan, motif utama bagi pengguna untuk memilih mereka, bukan hanya individu dengan investasi terbesar.
  • Cepat DPoS mencapai konsensus lebih cepat karena jaringan memiliki batas jumlah delegasi yang diperlukan. Biasanya, terdapat 20 hingga 100 delegasi, tergantung pada blockchain, dan jumlah delegasi yang terbatas ini membantu jaringan mencapai konsensus lebih cepat daripada sistem PoS dan jaringan PoW yang lebih tradisional.
  • Perangkat Keras yang Dapat Diskalakan/Minimal Metode konsensus DPoS lebih dapat diskalakan karena tidak membutuhkan perangkat keras untuk daya hashing, tidak seperti PoW. Sebagian besar jaringan DPoS dapat diakses hanya dengan mempertaruhkan koin.
  • Kekuatan Voting Karena pengguna yang melakukan staking dapat memberikan suara pada delegasi sebagai produsen blok, hal ini memberikan insentif kepada para delegasi untuk memastikan bahwa mereka bertindak sesuai dengan itu. Jika tidak, mereka dapat dikeluarkan dari daftar pemilih. Hal ini membantu memastikan akuntabilitas, karena hanya delegasi yang paling menguntungkan dan jujur yang akan dipilih atau dipertahankan.

Kekurangan

  • Pemegang Token Jahat Karena tidak ada ribuan delegasi, sistem DPoS memiliki risiko serangan 51%, yaitu serangan yang melibatkan setidaknya 51% delegasi yang bertindak jahat terhadap jaringan untuk melakukan apa yang mereka inginkan. Serangan ini dapat diatur dengan lebih mudah di blockchain DPoS, karena mereka umumnya memiliki jumlah delegasi yang lebih sedikit.
  • Desentralisasi yang lebih rendah Meskipun tidak semua proyek yang menggunakan DPoS menghadapi masalah ini, namun ada beberapa yang menghadapi masalah ini. Beberapa proyek memiliki sebanyak 26% dari total pasokan token yang diberikan kepada pemodal ventura (VC) dan orang dalam. Karena sistem DPoS biasanya hanya memiliki sejumlah delegasi, muncul pertanyaan apakah sistem ini benar-benar terdesentralisasi. Sebagai contoh, jaringan yang memiliki kurang dari 30 delegasi pada satu waktu dapat dilihat sebagai jaringan yang tidak benar-benar terdesentralisasi.
  • Keterlibatan Diperlukan – DPoS mengharuskan peserta untuk memberikan suara pada delegasi untuk memastikan jaringan dapat berjalan. Oleh karena itu, penting bagi individu yang menggunakan jaringan untuk tetap aktif dan terlibat; jika tidak, jaringan akan gagal berjalan.

PoW vs PoS/DPoS

Meskipun Proof of Work (PoW) menawarkan keamanan yang kuat, namun tidak memiliki efisiensi energi dan skalabilitas. Dengan PoW, para penambang bersaing satu sama lain dalam memecahkan masalah matematika yang kompleks yang membutuhkan daya komputasi yang sangat besar untuk menyelesaikan dan memvalidasi transaksi.

PoS, di sisi lain, mengharuskan anggota untuk mempertaruhkan sejumlah token yang telah ditentukan sebelumnya yang bertindak sebagai jaminan untuk sistem PoS untuk memastikan semua validator bertindak jujur. Jika ada validator yang gagal bertindak jujur, mereka akan kehilangan status validator mereka.

Walaupun DPoS memiliki banyak kesamaan dengan PoS, perbedaan utamanya adalah DPoS menggunakan pendekatan yang lebih demokratis dan mengizinkan pengguna yang melakukan staking untuk memilih delegasi mana yang mereka inginkan untuk memverifikasi blok.

Proyek-proyek yang Menggunakan DPoS

EOSSebuah blockchain DPoS yang dikembangkan oleh Block.one, dengan Daniel Larimer sebagai arsiteknya, yang bersifat open-source dan menawarkan keahlian dan sertifikasi bagi mereka yang ingin mempelajari seluk beluk sistemnya. EOS adalah salah satu blockchain pertama yang menggunakan DPoS dan menawarkan skalabilitas dengan latensi rendah. EOS saat ini memiliki 21 delegasi untuk jaringannya.

BitSharesSebuah platform terdesentralisasi yang dirancang untuk pembayaran global, proyek ini didirikan oleh Daniel Larimer pada tahun 2013 dan dibuat pada tahun 2014. Sebuah perusahaan otonom terdesentralisasi (DAC) mengelola BitShares dan mengizinkan para pemegang token BitShares (BTS) untuk memutuskan langkah selanjutnya yang harus diambil untuk proyek tersebut.

TRON – Blockchain terdesentralisasi yang didirikan oleh Justin Sun, TRON adalah salah satu proyek terbesar berdasarkan kapitalisasi pasar dalam ruang mata uang kripto yang saat ini menggunakan DPoS. TRON bertujuan untuk menyediakan sejumlah aplikasi yang berbeda kepada pengguna, mulai dari keuangan terdesentralisasi(DeFi) hingga layanan streaming hingga musik. TRON saat ini memiliki 27 delegasi, yang juga dikenal sebagai Perwakilan Super.

Kesimpulan

DPoS adalah sebuah kesempatan bagi individu untuk berkontribusi ke jaringan blockchain, bahkan tanpa dana yang besar untuk mendapatkan peralatan pertambangan. Akan tetapi, sistem DPoS tidaklah sempurna dan memiliki kekurangan, seperti masalah desentralisasi.

Walaupun tidak ada sistem yang sempurna, blockchain terus berkembang dan menciptakan sistem baru yang lebih baik. Lihat panduan kami tentang Web 3.0 dan bagaimana kita menuju masa depan yang terdesentralisasi.

Uji Tuntas dan Lakukan Riset Anda Sendiri

Semua contoh yang tercantum dalam artikel ini hanya untuk tujuan informasi. Anda tidak boleh menafsirkan informasi atau materi lain tersebut sebagai nasihat hukum, pajak, investasi, keuangan, atau nasihat lainnya. Tidak ada yang terkandung di sini yang merupakan ajakan, rekomendasi, dukungan, atau penawaran oleh Crypto.com untuk berinvestasi, membeli, atau menjual koin, token, atau aset kripto lainnya. Pengembalian dari pembelian dan penjualan aset kripto dapat dikenakan pajak, termasuk pajak keuntungan modal, di yurisdiksi Anda. Setiap deskripsi tentang Crypto.com atau produk atau fitur lainnya hanya untuk tujuan ilustrasi dan bukan merupakan dukungan, undangan, atau ajakan.

Kinerja masa lalu bukan merupakan jaminan atau prediktor kinerja masa depan. Nilai aset kripto bisa naik atau turun, dan Anda bisa kehilangan semua atau sebagian besar harga pembelian Anda. Saat menilai aset kripto, penting bagi Anda untuk melakukan riset dan uji tuntas untuk membuat penilaian terbaik, karena pembelian apa pun menjadi tanggung jawab Anda sepenuhnya.

Tag

Blockchain

consensus

cryptocurrency

Finance

investing

Bagikan dengan Teman

Siap untuk memulai perjalanan kripto Anda?

Dapatkan panduan langkah demi langkah untuk mengatur sebuah akun dengan Crypto.com

Dengan mengeklik tombol Memulai, Anda mengakui bahwa telah membaca Pemberitahuan Privasi Crypto.com yang menjelaskan cara kami menggunakan dan melindungi data pribadi Anda.
Mobile phone screen displaying total balance with Crypto.com App

Common Keywords: 

Ethereum / Dogecoin / Dapp / Tokens