Apa Itu Penambangan Kripto?

Pertambangan dulunya adalah tentang logam mulia, namun kini memiliki makna baru. Dalam artikel ini, pelajari tentang penambangan kripto dan cara kerjanya.

Dec 16, 2022
|

Penambangan Kripto

Hal-hal penting yang dapat diambil:

  • Menambang, dalam leksikon kripto, adalah proses memverifikasi transaksi di blockchain menggunakan peralatan komputer, sambil mendapatkan mata uang kripto sebagai imbalannya.
  • Penambangan dilakukan dengan menggunakan Central Processing Unit (CPU) komputer, kartu grafis atau Graphics Processing Unit (GPU), atau peralatan khusus yang disebut Application-Specific Integrated Circuit (ASIC).
  • Penambangan mata uang kripto melibatkan operasi aritmatika dan kriptografi yang rumit untuk memvalidasi transaksi menggunakan algoritma tertentu. Dalam banyak kasus, para penambang bergabung dalam kumpulan penambangan.
  • Faktor-faktor yang memengaruhi profitabilitas penambangan antara lain adalah algoritme, tingkat kesulitan, hash rate, dan reward rate.

Bagaimana Cara Kerja Blockchain Kripto?

Untuk memahami penambangan kripto, pertama-tama kita harus memahami blockchain. Blockchain mata uang kripto bekerja dengan cara memelihara buku besar publik yang terdesentralisasi dari blok-blok yang saling terhubung (oleh karena itu dinamakan ‘blockchain’). Blok-blok ini termasuk transaksi yang divalidasi dan diperiksa yang telah ditambahkan ke blockchain dan ditandatangani secara kriptografis untuk menghindari gangguan, penipuan, atau transaksi yang tidak sah. Setiap transaksi yang ditambahkan harus divalidasi dengan salah satu dari beberapa cara untuk memastikan integritas seluruh blockchain.

Sistem yang memastikan hal ini disebut mekanisme konsensus. Tiga contoh mekanisme konsensus yang berbeda adalah Proof of Work (PoW), Proof of Stake (PoS), dan Proof of Authority (PoA). Penambang menambang di jaringan PoW.

Apa Itu Penambangan Kripto?

Meskipun hal ini mungkin terdengar relatif mudah, namun bagian yang sulit belum datang. Penambang bertujuan untuk menemukan blok berikutnya dari sebuah blockchain dengan menemukan hash target menggunakan algoritma hash tertentu.

Setiap jaringan PoW mata uang kripto menggunakan algoritma hashing tertentu. Fungsi hashing – metode enkripsi yang tidak dapat dipulihkan – digunakan untuk menyederhanakannya. Bayangkan membuat kentang goreng: Tidak sulit untuk membuatnya, tetapi tidak mungkin untuk dikembalikan ke kentang. Sama halnya, sebuah ciphertext yang di-hash tidak dapat dibalik kembali ke teks yang jelas, tetapi semua teks yang jelas dapat dimasukkan ke dalam sebuah urutan untuk melihat apakah mereka akan menghasilkan ciphertext yang sama.

Para penambang kripto melakukan persamaan matematika yang melelahkan ini dengan menggunakan peralatan penambangan mereka untuk mencoba ‘memecahkan’ hash dan menambang blok berikutnya. Biasanya ada hadiah blok yang terlibat, sering kali dalam bentuk beberapa koin asli jaringan (misalnya, penambang Bitcoin akan menerima hadiah blok berupa bitcoin, atau token BTC).

Semua Tentang Hash, Hashrates, dan Algoritma

Memecahkan hash melibatkan upaya untuk menghasilkan angka heksadesimal 64 digit (hash) yang kurang dari atau sama dengan hash target. Penambang pertama yang menemukan solusi dari teka-teki hash tersebut adalah penambang yang akan mendapatkan reward blok dalam blok tersebut. Akan tetapi, seiring dengan meningkatnya total daya hashing, kesempatan setiap penambang untuk menemukan hash akan berkurang: Kekuatan hashing meningkat ketika lebih banyak penambang bergabung dengan jaringan dan/atau peralatan penambangan berkembang.

Selain reward blok, para penambang juga diberikan hak suara terkait perubahan jaringan dan peningkatan pada blockchain tempat mereka menambang. Ini berarti bahwa para penambang memiliki tingkat pengaruh terhadap blockchain tersebut dan perkembangannya di masa depan. Kekuatan voting sebanding dengan kekuatan hash seorang penambang, yang berarti semakin tinggi kekuatan hash seorang penambang, semakin besar bobot voting mereka.

Setelah blok ditambang oleh salah satu penambang dan terdapat konsensus di jaringan, blok tersebut akan dikemas dan menyertakan transaksi tertunda saat ini dari mempool (daftar transaksi tertunda yang terdistribusi). Proses berlanjut untuk blok berikutnya.

Penambang adalah tulang punggung jaringan PoW, menjaganya tetap aman dan berjalan sambil secara kolektif menjaga buku besar transaksi (blockchain) dan memverifikasi semua transaksi tambahan. Nama Proof of Work mengacu pada para penambang yang membuktikan bahwa mereka telah ‘bekerja’ untuk mendapatkan upah mereka dengan menjalankan fungsi kriptografi yang diperlukan untuk memecahkan masalah matematika.

Kesulitan Penambangan Crypto

Seiring dengan bertambahnya jumlah dan kapasitas pemrosesan para penambang di jaringan tertentu, maka tingkat kesulitan penambangan jaringan juga akan meningkat. Dalam beberapa kasus, reward blok dapat berkurang seiring berjalannya waktu, seperti separuh Bitcoin, yang terjadi selama periode waktu tertentu.

Hal ini penting untuk menyeimbangkan penawaran dan permintaan daya penambangan versus imbalan dan menjaga jaringan tetap berjalan. Jika penambangan tidak dihargai, kemungkinan lebih sedikit penambang yang akan bekerja di jaringan, yang dapat mengancam kelangsungan hidup jaringan. Jika ada terlalu banyak penambang, kesulitan akan meningkat untuk menyesuaikan dengan peningkatan pasokan, dan seterusnya.

Tiga Jenis Penambangan Kripto

Selama bertahun-tahun, seiring dengan berkembangnya blockchain, peralatan pertambangan juga ikut berkembang. Peralatan pertambangan dapat menggunakan salah satu dari yang berikut ini:

  • Unit Pemrosesan Pusat (CPU)
  • Unit Pemrosesan Grafis (GPU)
  • Sirkuit Terpadu Khusus Aplikasi (ASIC)

Penambangan Unit Pemrosesan Pusat (CPU)

Dalam Central Processing Unit (CPU) mining, penambang sering kali menggunakan komputer standar dan perangkat lunak penambangan yang memanfaatkan CPU komputer untuk menambang blockchain. Biasanya, semakin tinggi tingkat kesulitan jaringan, semakin besar daya CPU yang dibutuhkan, yang kemudian membutuhkan komputer kelas atas – dan konsumsi energi yang lebih besar – dalam prosesnya.

Bitcoin awalnya dimulai dengan penambangan CPU. Akan tetapi, seiring dengan meningkatnya kesulitan penambangan, dan semakin banyak blockchain yang muncul dengan menggunakan algoritma hashing yang berbeda dengan tingkat kesulitan yang berbeda-beda, maka diperlukan lebih banyak daya pemrosesan.

Penambangan Unit Pemrosesan Grafis (GPU)

Graphics Processing Unit (GPU) adalah kartu grafis khusus yang ditemukan di sebagian besar komputer; digunakan untuk merender grafis dalam video, game, dan model 3D. Rendering grafik yang kompleks biasanya melibatkan lebih banyak operasi matematis daripada kebanyakan aplikasi komputer standar.

Para pengembang Blockchain tertarik pada kemampuan GPU untuk melakukan operasi matematika yang lebih kompleks secara paralel dengan efisiensi waktu dan energi yang lebih baik dibandingkan dengan CPU.

Ketika penambangan GPU menjadi arus utama, hal ini menempatkan paku di peti mati untuk penambangan CPU untuk sebagian besar blockchain – kecuali untuk beberapa kasus khusus yang telah beradaptasi dengan algoritme yang tahan terhadap GPU untuk mencegah penambangan GPU sama sekali.

Penambangan GPU telah berjaya di blockchain selama bertahun-tahun, tetapi ini bukanlah akhir dari ‘perlombaan senjata’ penambangan.

Penambangan Sirkuit Terpadu Khusus Aplikasi (ASIC)

Banyak penambang beralih ke Application-Specific Integrated Circuits (ASIC), yang merupakan sirkuit terintegrasi (atau chip) yang dirancang dan disesuaikan untuk melakukan tujuan tertentu. Dengan kata lain, ini adalah perangkat keras yang didesain dari awal untuk melakukan operasi yang sangat spesifik. Sebaliknya, CPU dan GPU adalah chip serba guna yang dapat digunakan untuk banyak tujuan.

Karena ASIC dapat dirancang dengan fungsi tertentu (misalnya, menambang koin tertentu menggunakan algoritme hashing tertentu), ASIC memberikan keuntungan efisiensi dalam hal daya pemrosesan (hashrate) dan juga efisiensi energi dibandingkan dengan CPU dan GPU.

Beberapa perusahaan mengembangkan ASIC untuk blockchain tertentu. Dan, seperti yang diharapkan, setelah ASIC menjadi produktif untuk menambang blockchain tertentu, penambangan CPU dan GPU menjadi tidak layak secara ekonomi, dan secara praktis tidak ada lagi. Namun, beberapa jaringan menerapkan perubahan untuk menolak ASIC untuk menghindari pengambilalihan jaringan oleh peternakan penambang ASIC kelas industri, sehingga penambangan hanya dapat dilakukan dengan peralatan CPU/GPU standar.

Namun demikian, kelemahan utama ASIC adalah ketidakfleksibelan, karena ASIC didesain sebagai perangkat keras yang dibuat khusus untuk tujuan tertentu. Setiap perubahan pada algoritma atau struktur jaringan berpotensi membuat ASIC menjadi usang, tidak seperti pada kasus penambangan CPU dan GPU, di mana pembaruan perangkat lunak akan beradaptasi dengan perubahan tersebut.

Selain itu, karena ASIC terus berkembang, ASIC generasi baru secara konsisten menawarkan hash rate yang lebih tinggi dengan jumlah energi yang sama dengan pendahulunya, sehingga menyebabkan ASIC yang lebih tua dengan cepat menjadi usang.

Cara Kerja Kolam Penambangan dan Peternakan

Seperti yang telah kami uraikan, pertambangan adalah operasi intensif sumber daya yang biasanya membutuhkan peralatan yang mahal, konsumsi energi yang tinggi, dan ketajaman teknis.

Seiring dengan perkembangan blockchain, penambangan menjadi lebih sulit. Dengan semakin banyaknya penambang yang bergabung dengan jaringan dari waktu ke waktu, probabilitas untuk menemukan sebuah blok oleh seorang penambang sendirian menjadi hampir mustahil secara statistik.

Oleh karena itu, lahirlah ide mining pool, di mana sekelompok penambang bergabung dalam sebuah pool dan membagi pekerjaan yang diperlukan di antara mereka, berbagi hadiah terlepas dari penambang mana pun dalam pool tersebut yang menemukan blok.

Anggap saja ini sebagai kelompok yang melakukan perburuan harta karun di area yang luas. Pemimpin kelompok membagi seluruh area menjadi beberapa sektor, memberikan setiap anggota beberapa sektor untuk mencari harta karun. Pada akhirnya, jika salah satu anggota menemukan harta karun tersebut, maka harta tersebut akan menjadi milik kelompok dan dibagi di antara mereka.

Tentu saja, tidak ada jaminan bahwa kelompok ini akan menemukan harta karun terlebih dahulu, karena kelompok-kelompok lain yang bersaing juga akan terbentuk. Secara statistik, jika ada 10.000 pemburu harta karun, dan masing-masing mencari sendiri-sendiri, peluang setiap pemburu harta karun adalah 1 banding 10.000; sedangkan, jika 100 kelompok terbentuk, masing-masing dengan 100 anggota, maka setiap kelompok memiliki peluang 1 banding 100 untuk menemukan harta karun tersebut, yang kemudian didistribusikan kepada anggota kelompok.

Beberapa perusahaan akhirnya memutuskan untuk mengambil langkah lebih jauh dan mendirikan pertambangan skala industri dengan ratusan, bahkan ribuan, alat berat tambang yang beroperasi di lokasi yang sama. Akan tetapi, praktik ini telah menimbulkan kekhawatiran mengenai sentralisasi blockchain, karena hash dapat terkonsolidasi di negara-negara tertentu dengan pertambangan besar.

Apakah Penambangan Kripto Layak?

Pertanyaan yang dimiliki oleh setiap calon penambang adalah: Apakah ini sepadan? Ekonomi pertambangan melibatkan – di antara faktor-faktor lain – hal-hal berikut yang perlu dipertimbangkan:

Pengembalian atas Investasi (ROI)

Berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk memulihkan pengeluaran modal awal, seperti biaya peralatan pertambangan yang diperlukan (terutama jika peralatan tersebut tidak dapat digunakan kembali)? Sementara GPU dapat digunakan kembali dan digunakan untuk bermain game, desain 3D, dan beberapa aplikasi lainnya, ASIC tidak sefleksibel itu.

Selain itu, apa risiko peralatan menjadi usang sebelum investasi awal atau biaya di muka dapat dikembalikan?

Biaya Listrik

Harga energi sangat bervariasi, tergantung pada lokasi dan akses ke sumber energi gratis, seperti panel surya. Selain itu, peralatan pertambangan dapat memiliki efisiensi energi yang berbeda-beda, yang diukur dengan unit hashrate per unit energi (misalnya, terahash per watt/jam). Beberapa operasi pertambangan komersial berlokasi lebih dekat dengan sumber energi (pembangkit listrik), di mana mereka dapat mengambil manfaat dari kelebihan energi yang dihasilkan.

Kesulitan Penambangan

Apakah blockchain yang diinginkan untuk ditambang memiliki tingkat kesulitan yang berbeda-beda yang secara otomatis menyesuaikan? Seberapa sering ia menyesuaikan: saat Anda pergi tergantung pada ketersediaan tingkat hash, atau pada tanggal tertentu (misalnya, pada tanggal tertentu di masa depan, apakah tingkat kesulitan diperkirakan akan berlipat ganda)?

Tarif Hadiah

Berapa tingkat hadiahnya? Berapa banyak yang diharapkan dapat dihasilkan per hashrate (dan selanjutnya, per unit energi yang dihabiskan)? Apakah tingkat hadiah diperkirakan akan segera turun?

Fleksibilitas / Fleksibilitas

Dapatkah pengaturan yang sama digunakan untuk menambang beberapa blockchain? Hal ini hanya mungkin terjadi jika blockchain memiliki algoritma hashing yang sama. Apakah blockchain diharapkan untuk bermigrasi dari PoW ke alternatif lain (seperti ‘Penggabungan’ Ethereum ke PoS)? Ini dapat berarti akhir dari penambangan pada blockchain tersebut.

Faktor Lainnya

Modal penambangan (peralatan) dan pengeluaran operasional (tagihan energi) biasanya dibayarkan dalam bentuk fiat, sedangkan reward biasanya dibayarkan dalam mata uang kripto, yang bergantung pada kondisi dan fluktuasi pasar mata uang kripto.

Kata-kata Terakhir – Apakah Menambang Bitcoin Sepadan?

Penambang mata uang digital memainkan peran yang sangat penting dan sangat diperlukan dalam menjalankan blockchain PoW, memvalidasi transaksi, dan mengamankan jaringan. Penambangan telah berkembang selama bertahun-tahun dalam hal peralatan, tingkat kesulitan, hadiah, dan teknik, termasuk penggunaan kolam penambangan. Setiap kali seseorang mengirimkan transaksi di jaringan PoW (seperti Bitcoin), seorang penambang di belakang layar memiliki peralatan yang bekerja keras untuk memvalidasi dan memasukkan transaksi yang relevan ke dalam blok berikutnya.

Uji Tuntas dan Lakukan Riset Anda Sendiri

Semua contoh yang tercantum dalam artikel ini hanya untuk tujuan informasi. Anda tidak boleh menafsirkan informasi atau materi lain tersebut sebagai nasihat hukum, pajak, investasi, keuangan, keamanan siber, atau nasihat lainnya. Tidak ada yang terkandung di sini yang merupakan ajakan, rekomendasi, dukungan, atau penawaran oleh Crypto.com untuk berinvestasi, membeli, atau menjual koin, token, atau aset kripto lainnya. Pengembalian dari pembelian dan penjualan aset kripto dapat dikenakan pajak, termasuk pajak keuntungan modal, di yurisdiksi Anda.

Kinerja masa lalu bukan merupakan jaminan atau prediktor kinerja masa depan. Nilai aset kripto bisa naik atau turun, dan Anda bisa kehilangan semua atau sebagian besar harga pembelian Anda. Saat menilai aset kripto, penting bagi Anda untuk melakukan riset dan uji tuntas untuk membuat penilaian terbaik, karena pembelian apa pun menjadi tanggung jawab Anda sepenuhnya.

Tag

crypto mining

Bagikan dengan Teman

Siap untuk memulai perjalanan kripto Anda?

Dapatkan panduan langkah demi langkah untuk mengatur sebuah akun dengan Crypto.com

Dengan mengeklik tombol Memulai, Anda mengakui bahwa telah membaca Pemberitahuan Privasi Crypto.com yang menjelaskan cara kami menggunakan dan melindungi data pribadi Anda.
Mobile phone screen displaying total balance with Crypto.com App

Common Keywords: 

Ethereum / Dogecoin / Dapp / Tokens