Apa Itu Solusi Penskalaan Layer-2

Trilema skalabilitas tetap menjadi salah satu masalah terbesar dalam blockchain. Berikut adalah bagaimana solusi skalabilitas Layer-2 dapat membantu.

Aug 12, 2022
|

Lapisan 2 Opt 1

Solusi penskalaan Layer-2 adalah teknologi yang berjalan di atas protokol blockchain yang meningkatkan kecepatan dan efisiensi blockchain yang mendasarinya. Berikut ini cara kerjanya secara detail.

Hal-hal Penting yang Dapat Dipetik

  • Layer-1 mengacu pada blockchain utama, sedangkan Layer-2 mengacu pada jaringan yang berada di atas blockchain utama
  • Solusi Layer-2 bermaksud untuk memecahkan masalah skalabilitas dengan memproses transaksi di luar mainnet
  • Keuntungan dari solusi Layer-2 termasuk peningkatan transaksi per detik (TPS), pengurangan biaya gas, keamanan yang terjaga, dan jaringan khusus aplikasi

Apa Saja Solusi Penskalaan Layer-2?

Dari menggunakannya sebagai mata uang transaksi(ETH) hingga memanfaatkan keabadiannya untuk pencatatan dan keamanan kriptografis, Ethereum telah menjadi katalisator pertumbuhan yang luar biasa dalam industri blockchain sejak diperkenalkan pada tahun 2013.

Namun, seperti banyak blockchain lainnya, Ethereum telah mencapai titik di mana ia sekarang menghadapi tantangan skalabilitas. Pada musim panas 2022, Ethereum memproses sekitar 500.000 transaksi per hari, yang berarti 30 transaksi per detik. Sebagai perbandingan, sistem pembayaran Visa mampu memproses hingga 150 juta transaksi per hari dan 65.000 transaksi per detik – jauh lebih cepat daripada yang dapat dilakukan oleh Ethereum.

Dalam praktiknya, mencapai batas blockchain akan mengakibatkan kemacetan jaringan (di mana dibutuhkan waktu berjam-jam untuk memproses sebuah transaksi) dan biaya gas yang sangat tinggi.

Masuk ke Layer-2, kadang-kadang disebut sebagai Data Link Layer (DLL). Solusi ini bermaksud untuk memecahkan masalah skalabilitas blockchain dengan memproses transaksi pada jaringan pihak ketiga, bukan pada mainnet Ethereum (Layer-1). Dengan demikian, ini tidak hanya meringankan beban kerja di mainnet, tetapi juga mempertahankan standar keamanan dan desentralisasi yang sama dengan blockchain yang mendasarinya.

Blockchain Layer-1 vs Layer-2

Layer-1 mengacu pada database terdistribusi itu sendiri – jaringan yang menyatukan semua node blockchain ke dalam satu sistem dengan mekanisme konsensus yang mendasarinya. Sebagai contoh, Layer-1 Bitcoin adalah jaringan Bitcoin, dan Layer-1 Ethereum adalah jaringan Ethereum. Keduanya saat ini menggunakan mekanisme konsensus Proof of Work (PoW).

Akan tetapi, Layer-2 adalah sebuah jaringan overlay yang berada di atas blockchain. Lightning Network adalah solusi Layer-2 untuk Bitcoin. Plasma, Polygon, Optimisme, dan Arbitrum hanyalah beberapa dari jaringan Layer-2 yang dibangun di atas Ethereum.

Mengapa Mereka Penting?

Saat ini, Ethereum adalah salah satu blockchain yang paling canggih dalam hal keamanan dan stabilitas jaringan. Mayoritas individu dan perusahaan memilih untuk menggunakan blockchain ini untuk bertransaksi atau membangun proyek. Namun, seiring dengan meningkatnya jumlah transaksi, jaringan menjadi semakin padat.

Untuk mengatasi hal ini, para penambang memprioritaskan konfirmasi transaksi dengan harga gas yang lebih tinggi. Tetapi biaya yang lebih tinggi ini dibebankan kepada pengguna, sehingga meningkatkan biaya gas minimum, yang terkadang dapat melebihi nilai transaksi itu sendiri.

Dengan Layer-2, jaringan yang mendasari (mainnet) tidak perlu memproses data dalam jumlah besar karena jaringan ini mengirimkan data ini ke saluran pemrosesan yang berbeda (pihak ketiga), dan hanya mencatat hasil akhir pada blockchain Layer-1.

Keuntungan dari Solusi Layer-2

  • Peningkatan transaksi per detik (TPS) dapat meningkatkan pengalaman pengguna dan mengurangi kepadatan jaringan di mainnet
  • Transaksi dikonsolidasikan ke dalam satu paket sebelum dicatat ke mainnet, sehingga mengurangi biaya gas
  • Setiap pembaruan pada solusi Layer-2 tidak mengubah blockchain yang mendasarinya, karena Layer-2 dibangun di atas blockchain, yang membantu memastikan keamanan jaringan
  • Memungkinkan jaringan Layer-2 khusus aplikasi yang dirancang khusus untuk mengoptimalkan fitur tertentu

Kekurangan Solusi Layer-2

  • Dapat menghapus likuiditas dari blockchain utama
  • Potensi kerentanan keamanan dan privasi; pengguna harus melakukan penelitian sendiri sebelum menggunakan solusi Layer-2
  • Dapat menghambat interkonektivitas dengan aplikasi berbasis Ethereum lainnya (yaitu, menggunakan L-2)

Apa Saja Jenis Solusi Layer-2 yang Ada di Luar sana?

Solusi Layer-2 terutama berfokus pada pengalihan sebagian besar transaksi dari mainnet. Dalam waktu singkat, banyak proyek Layer-2 telah muncul untuk mengatasi tantangan ini. Namun, hanya sedikit yang berhasil menyelesaikan masalah yang paling kritis. Berikut adalah tiga contoh solusi penskalaan blockchain Layer-2:

Saluran Negara Bagian

Saluran negara adalah saluran komunikasi dua arah antara peserta. Dengan kata lain, tidak diperlukan pihak ketiga, seperti penambang, untuk mengkonfirmasi transaksi; hal ini meningkatkan kecepatan transaksi.

Prosesnya dimulai dengan menyegel sebagian dari blockchain melalui Multi-signature(multisig) untuk memungkinkan interaksi langsung tanpa perlu mengirimkan apa pun kepada para penambang. Setelah transaksi dikonfirmasi, status akhir saluran ditambahkan ke blockchain.

Contoh: Bitcoin Jaringan PetirEthereum Jaringan Raiden

Keuntungan

  • Mengelola interaksi yang kompleks
  • Menangani throughput transaksi yang sangat tinggi dengan biaya yang sangat rendah

Kekurangan

  • Biaya tinggi untuk pengaturan dan penyelesaian saluran
  • Dana harus dikunci di saluran pembayaran terbuka
  • Tidak mendukung partisipasi terbuka

Rollup Pengetahuan Nol

Zero-knowledge rollups (ZK-Rollups) mengkonsolidasikan transaksi yang telah diambil dari blockchain utama dan menghasilkan bukti kriptografi yang dikenal sebagai SNARK (Succinct Non-Interactive Argument of Knowledge). Bukti ini, yang juga disebut bukti validitas, adalah satu-satunya catatan yang diperlukan pada blockchain utama; oleh karena itu, mengurangi biaya gas yang akan dikeluarkan pengguna untuk memproses seluruh data.

Contoh: X yang tidak dapat diubah, Poligon Hermez, Starkware

Keuntungan

  • Aman dan terdesentralisasi
  • Transfer hampir instan

Kekurangan

  • Sulit dihitung untuk aplikasi yang lebih kecil dengan aktivitas on-chain yang lebih sedikit
  • Tidak semua ZK-Rollups menawarkan kompatibilitas Ethereum Virtual Machine(EVM)
  • Pemesanan transaksi dapat dipengaruhi oleh pengguna

Gulungan Optimis

Berlawanan dengan ZK-Rollups, rollups optimis bergantung pada bukti-bukti penipuan. Sederhananya, agregator mempublikasikan informasi minimal pada Layer-1 dan mengasumsikan bahwa datanya benar.

Jika transaksi memang valid, blockchain utama tidak perlu melakukan apa pun lagi. Dalam kasus transaksi penipuan, rollup optimis melakukan pembuktian penipuan dan menghukum pengirim.

Contoh: Arbitrum, Boba, Cartesi, Jaringan Bahan Bakar, Optimisme

Keuntungan

  • Biaya bensin yang rendah
  • Peningkatan throughput
  • Kemampuan kontrak pintar
  • Keamanan

Kekurangan

  • Waktu penarikan yang lama
  • Potensi ketidakselarasan insentif di antara para peserta jaringan
  • Layer-1 yang mendasari dapat menyensor transaksi

Apa Selanjutnya untuk Skalabilitas Blockchain?

Proyek dan solusi blockchain Layer-2 pada blockchain Ethereum telah menjadi salah satu jawaban yang paling umum untuk masalah skalabilitas blockchain. Dengan fokus utama pada teknologi ini, menjanjikan masa depan dengan adopsi yang luas, disertai dengan biaya transaksi yang rendah.

Solusi Layer-2 yang diperkenalkan di atas adalah upaya awal industri untuk memecahkan masalah skalabilitas. Pada akhir tahun 2022, Ethereum dijadwalkan akan meluncurkan ‘The Merge‘, yang merangkum langkah selanjutnya dalam mengatasi masalah skalabilitas. Akan tetapi, masih belum jelas bagaimana hal ini akan mengubah lanskap blockchain dan dampaknya terhadap solusi penskalaan Layer-2.

Uji Tuntas dan Lakukan Riset Anda Sendiri

Semua contoh yang tercantum dalam artikel ini hanya untuk tujuan informasi. Anda tidak boleh menafsirkan informasi atau materi lain tersebut sebagai nasihat hukum, pajak, investasi, keuangan, atau nasihat lainnya. Tidak ada yang terkandung di sini yang merupakan ajakan, rekomendasi, dukungan, atau penawaran oleh Crypto.com untuk berinvestasi, membeli, atau menjual aset kripto apa pun. Pengembalian dari pembelian dan penjualan aset kripto dapat dikenakan pajak, termasuk pajak keuntungan modal, di yurisdiksi Anda.

Kinerja masa lalu bukan merupakan jaminan atau prediktor kinerja masa depan. Nilai aset kripto bisa naik atau turun, dan Anda bisa kehilangan semua atau sebagian besar harga pembelian Anda. Saat menilai aset kripto, penting bagi Anda untuk melakukan riset dan uji tuntas untuk membuat penilaian terbaik, karena pembelian apa pun menjadi tanggung jawab Anda sepenuhnya.

Tag

Blockchain

layer 2

Layer 2 solutions

layer two

scalability

scaling

Bagikan dengan Teman

Siap untuk memulai perjalanan kripto Anda?

Dapatkan panduan langkah demi langkah untuk mengatur sebuah akun dengan Crypto.com

Dengan mengeklik tombol Memulai, Anda mengakui bahwa telah membaca Pemberitahuan Privasi Crypto.com yang menjelaskan cara kami menggunakan dan melindungi data pribadi Anda.
Mobile phone screen displaying total balance with Crypto.com App

Common Keywords: 

Ethereum / Dogecoin / Dapp / Tokens