Apa Itu Smart Contract dan Bagaimana Cara Kerjanya? 

Pelajari semua tentang kontrak pintar di Ethereum dan blockchain lainnya, cara kerjanya, dan mengapa kontrak ini penting untuk kripto.

Jan 10, 2023
|

Memilih Kontrak Pintar Deep Dive

Pengantar Kontrak Cerdas

Istilah ‘smart contract’ pertama kali diperkenalkan oleh ilmuwan komputer dan kriptografer Nick Szabo pada tahun 1990-an. Dalam publikasinya, Szabo mendefinisikan smart contract sebagai “sekumpulan janji, yang dispesifikasikan dalam bentuk digital, termasuk protokol yang digunakan oleh para pihak untuk memenuhi janji-janji tersebut.”

Kontrak pintar adalah blok bangunan fundamental dari blockchain dan ruang kripto. Seiring dengan semakin populernya blockchain, smart contract mulai berkembang – terutama dengan munculnya Ethereum, salah satu blockchain paling populer yang mendukung smart contract.

Hal-hal penting yang dapat diambil:

  • Kontrak pintar adalah program komputer yang dapat dijalankan sendiri yang berjalan di atas blockchain. Ketika aturan kontrak pintar terpenuhi untuk sebuah transaksi, kontrak digital akan mengeksekusi transaksi tersebut.
  • Beberapa keuntungan potensial dari smart contract antara lain adalah otomatisasi, transparansi , dan keamanan .
  • Risiko dari smart contract dapat mencakup regulasi yang lemah dan potensi kerentanan.
  • Ada banyak sekali kasus penggunaan smart contract di dunia nyata saat ini, termasuk di bidang keuangan, rantai pasokan, dan banyak lagi.

Cara Kerja Kontrak Cerdas

Dalam dunia blockchain, smart contract adalah sebuah program komputer yang dapat dijalankan sendiri yang berjalan di atas blockchain. Jenis kontrak ini dimaksudkan untuk secara otomatis mengeksekusi dan mengontrol peristiwa dan tindakan sesuai dengan ketentuan kode yang ditentukan. Kode ini berisi seperangkat aturan dan data yang mengikuti logika ‘jika/ketika x terjadi, maka jalankan y’, di mana x adalah peristiwa dan y adalah tindakan. Ini seperti aplikasi biasa yang mengimplementasikan beberapa aturan bisnis; hanya saja menggunakan blockchain sebagai lingkungan eksekusi. Analogi yang bisa kita gunakan adalah bagaimana mesin penjual otomatis bekerja: Dengan input yang tepat, output tertentu dijamin akan dihasilkan.

Ilustrasi Kontrak Cerdas

Secara sederhana, kita dapat melihat smart contract sebagai cara digital untuk mengeksekusi kontrak dalam blockchain. Mirip dengan perjanjian digital tradisional, smart contract melibatkan dua atau lebih pihak yang berkontrak dan secara teknis dapat ditegakkan secara hukum. Akan tetapi, meskipun ada beberapa persamaan yang dapat ditarik antara kontrak tradisional dan smart contract, keduanya tidaklah sama. Smart contract sebagai sebuah alat dapat membantu membawa kita lebih dekat ke dunia yang lebih terdesentralisasi, dan tidak dimaksudkan untuk menggantikan perjanjian standar.

Kontrak Cerdas Ethereum

Diagram di bawah ini menggambarkan cara kerja sistem kontrak pintar, dengan mengambil contoh blockchain Ethereum. Setiap kontrak diidentifikasi dengan alamat yang unik. Ketentuan kontrak ditulis dalam kode; setelah kontrak disebarkan ke blockchain, kode kontrak tidak dapat diubah.

Kontrak pintar dieksekusi oleh node blockchain sebagai hasil dari pemrosesan transaksi yang dikirimkan oleh pengguna (misalnya, melakukan pertukaran token dari ETH ke CRO). Node Blockchain adalah perangkat, seperti komputer, yang mengesahkan dan memvalidasi transaksi, dan bertindak sebagai pusat komunikasi dengan node lain dalam jaringan.

Transaksi-transaksi ini kemudian dieksekusi oleh setiap node blockchain dalam jaringan untuk memverifikasi keluarannya. Jika diverifikasi oleh semua node, status kontrak akan diperbarui. Transaksi diotomatisasi dan dieksekusi sendiri melalui kode, yang idealnya, jika semua berjalan sesuai rencana, menghilangkan kebutuhan pihak ketiga untuk mengeksekusi kontrak.

Berdasarkan transaksi yang diterimanya, kontrak dapat melakukan berbagai fungsi, termasuk membaca atau menulis ke penyimpanan pribadinya, menyimpan uang ke dalam saldo akunnya, mengirim atau menerima pesan atau uang ke atau dari pengguna atau kontrak lain, atau bahkan membuat kontrak baru.

Alur Kontrak Cerdas

Anatomi Kontrak Cerdas

Kontrak pintar adalah sebuah program yang terdiri dari data dan fungsi yang dapat dieksekusi secara otomatis setelah menerima permintaan transaksi pada blockchain. Berikut ini adalah gambaran umum mengenai apa saja yang membentuk sebuah kontrak pintar dalam blockchain Ethereum.

Data

Setiap data kontrak harus ditetapkan ke suatu lokasi, baik ke penyimpanan atau memori. Data dapat berupa jumlah token, keluaran fungsi, dan sebagainya. Memodifikasi penyimpanan dalam smart contract membutuhkan biaya yang besar, sehingga pengembang perlu mempertimbangkan di mana data yang bersangkutan harus disimpan.

Fungsi

Fungsi mendefinisikan tindakan yang harus dilakukan atau logika bisnis umum. Dalam istilah yang paling sederhana, fungsi bisa mendapatkan atau mengatur informasi sebagai respons terhadap transaksi yang masuk. Ada dua jenis panggilan fungsi yang berbeda: internal dan eksternal. Fungsi internal dan variabel status hanya dapat diakses secara internal (yaitu, dari dalam kontrak saat ini atau kontrak yang diturunkan darinya). Fungsi eksternal adalah bagian dari antarmuka kontrak, yang berarti fungsi tersebut dapat dipanggil dari kontrak lain dan melalui transaksi.

Acara

Peristiwa menginformasikan layanan di luar blockchain, seperti aplikasi terdesentralisasi (dapps), untuk memberi tahu pengguna tentang status kontrak saat ini atau peristiwa yang terjadi. Peristiwa mirip dengan fungsi, di mana mereka juga menerima dan menyimpan argumen; tetapi data peristiwa disimpan dalam log transaksi, yang tidak dapat diakses oleh smart contract.

Peristiwa dapat dipanggil atau dikirim melalui kata kunci ‘emit‘. Meskipun peristiwa dan log secara teknis merupakan bagian dari smart contract, penting untuk dicatat bahwa smart contract tidak dapat membaca data peristiwa.

Keuntungan dan Kerugian Kontrak Pintar

Sekarang setelah dasar-dasarnya dibahas, mari kita lihat manfaat dan keterbatasan smart contract.

Keuntungan

  • Otomatisasi: Kontrak pintar bekerja secara mandiri.
  • Transparansi: Tindakan dalam smart contract dapat dilihat oleh publik sejauh tindakan tersebut terjadi secara on-chain.
  • Keamanan: Catatan transaksi yang disimpan di blockchain dienkripsi dan tidak dapat diubah.
  • Akurasi: Semua informasi mengenai kontrak dinyatakan dalam format bersyarat menggunakan pernyataan ‘jika-maka’, dan logika bisnis dilakukan oleh mesin, yang juga dapat mencegah beberapa kesalahan yang mungkin timbul dari pekerjaan manual.
  • Kecepatan dan efisiensi: Kontrak pintar berjalan di Internet dengan kecepatan eksekusi yang cepat dan tanpa perantara.
  • Biaya lebih rendah: Menjalankan smart contract dapat melibatkan biaya yang lebih rendah daripada menjalankan kontrak tradisional secara manual, selain menghindari penundaan waktu dan biaya yang terkait (meskipun hal ini masih belum teruji).

Kekurangan

  • Regulasi yang lemah: Tidak ada regulasi yang jelas mengenai smart contract.
  • Tidak dapat diubah: Setelah digunakan, smart contract asli tidak dapat disesuaikan, meskipun mungkin tidak berfungsi sebagaimana mestinya.
  • Potensi kerentanan: Smart contract dapat menyebabkan risiko peretasan atau eksploitasi karena bug, kerentanan, atau kekeliruan dalam kode.

Aplikasi Kontrak Cerdas

Kontrak pintar telah menjadi blok bangunan fundamental dari aplikasi blockchain saat ini, dan di bawah ini adalah beberapa contoh dari aplikasi ini.

Keuangan Terdesentralisasi (DeFi)

Sektor kripto dalam banyak hal bergantung pada kontrak pintar. Salah satu contoh yang baik adalah keuangan terdesentralisasi (DeFi), di mana jumlah aplikasi smart contract yang sangat banyak telah terlihat sejak tahun 2020. DeFi menggunakan kontrak pintar untuk mengimplementasikan berbagai layanan keuangan tradisional – pinjam meminjam, pertukaran, derivatif, asuransi, dll. – sehingga dapat menikmati manfaat dari ekonomi tanpa perantara, tanpa kepercayaan, dan hemat biaya.

Kasus penggunaan smart contract di sektor keuangan tidak terbatas pada DeFi. Ada banyak skenario lain di mana kontrak pintar dapat bersinar, seperti perdagangan, penyelesaian, dll.

Identitas Digital

Kontrak pintar memungkinkan identitas berdaulat mandiri (SSI), sebuah konsep digital utama di Web3 yang memungkinkan pengguna untuk mengontrol informasi yang mereka gunakan untuk membuktikan identitas mereka ke situs web dan aplikasi online. SSI menggunakan kontrak pintar untuk menyediakan Internet yang mulus dan berpusat pada pengguna untuk individu, yang memiliki dan mengendalikan data pribadi mereka (pihak lawan tidak perlu menyimpan data sensitif pengguna untuk memverifikasi transaksi). Hal ini semakin menyederhanakan proses dengan memfasilitasi prosedur ‘kenali pelanggan Anda’ (KYC) yang tidak berbelit-belit.

Rantai Pasokan

Visibilitas rantai pasokan dapat ditingkatkan dengan bantuan kontrak pintar – menyediakan pelacakan barang di seluruh merek, pengecer, logistik, dan rekanan.

Klaim Asuransi

Kasus penggunaan potensial lain yang sering disebut untuk smart contract adalah di bidang asuransi, yang suatu hari nanti dapat membantu mencegah atau mengurangi penipuan asuransi dengan membuat verifikasi dan manajemen klaim lebih mudah bagi pelanggan sambil menyediakan sistem reasuransi yang efisien.

Real Estat

Kontrak pintar dapat menemukan kasus penggunaan yang baik dalam real estat, karena mereka dapat membantu memfasilitasi transaksi yang dapat diandalkan yang membutuhkan kepercayaan dan transparansi dari semua pihak yang terlibat. Kontrak pintar dapat berperan dalam mempercepat proses perubahan kepemilikan properti, merampingkan fasilitasi perjanjian sewa-menyewa, dan memastikan transaksi peer-to-peer yang aman secara keseluruhan.

Kesimpulan – Apakah Kontrak Cerdas Penting untuk Web3?

Meskipun kontrak pintar bisa jadi sangat bernuansa, kontrak pintar merupakan inovasi yang patut dipelajari. Namun, ketika berinteraksi dengan smart contract, pastikan untuk menggunakan antarmuka pengguna yang sesuai untuk menyelesaikan transaksi kecuali jika Anda memiliki pengetahuan teknis untuk berinteraksi dengan smart contract secara langsung. Jika tidak, tanpa pengetahuan yang benar, salah satu kesalahan yang mungkin terjadi adalah mengirim dana ke alamat kontrak secara langsung, yang tidak akan memicu fungsi kontrak, dan dana bisa hilang – selamanya!

Uji Tuntas dan Lakukan Riset Anda Sendiri

Semua contoh yang tercantum dalam artikel ini hanya untuk tujuan informasi. Anda tidak boleh menafsirkan informasi atau materi lain tersebut sebagai nasihat hukum, pajak, investasi, keuangan, keamanan siber, atau nasihat lainnya. Tidak ada yang terkandung di sini yang merupakan ajakan, rekomendasi, dukungan, atau penawaran oleh Crypto.com untuk berinvestasi, membeli, atau menjual koin, token, atau aset kripto lainnya. Pengembalian dari pembelian dan penjualan aset kripto dapat dikenakan pajak, termasuk pajak keuntungan modal, di yurisdiksi Anda. Setiap deskripsi produk atau fitur Crypto.com hanya untuk tujuan ilustrasi dan bukan merupakan dukungan, undangan, atau ajakan.

Kinerja masa lalu bukan merupakan jaminan atau prediktor kinerja masa depan. Nilai aset kripto bisa naik atau turun, dan Anda bisa kehilangan semua atau sebagian besar harga pembelian Anda. Saat menilai aset kripto, penting bagi Anda untuk melakukan riset dan uji tuntas untuk membuat penilaian terbaik, karena pembelian apa pun menjadi tanggung jawab Anda sepenuhnya.

Tag

smart contracts

Bagikan dengan Teman

Siap untuk memulai perjalanan kripto Anda?

Dapatkan panduan langkah demi langkah untuk mengatur sebuah akun dengan Crypto.com

Dengan mengeklik tombol Memulai, Anda mengakui bahwa telah membaca Pemberitahuan Privasi Crypto.com yang menjelaskan cara kami menggunakan dan melindungi data pribadi Anda.
Mobile phone screen displaying total balance with Crypto.com App

Common Keywords: 

Ethereum / Dogecoin / Dapp / Tokens