Apa Itu Manajemen Portofolio dalam Kripto?

Pelajari tentang apa itu manajemen portofolio untuk membantu membangun portofolio kripto yang lebih baik.

Jan 28, 2021
|

Manajemen Portofolio Untuk Crypto

Salah satu keterampilan utama yang harus dikuasai sebagai peserta kripto adalah manajemen portofolio yang cermat. Di bawah ini kami menguraikan langkah-langkah utama – mulai dari alokasi aset hingga penyeimbangan kembali dan konsep penting lainnya seperti diversifikasi dan manajemen aktif versus pasif. Pengetahuan ini bisa membantu dalam memilih pendekatan terbaik untuk gaya portofolio pribadi seseorang.

Hal-hal penting yang dapat diambil:

  • Manajemen portofolio adalah proses memilih dan mengelola sekelompok investasi untuk memenuhi tujuan keuangan dan toleransi risiko tertentu.
  • Langkah-langkah utama dalam manajemen portofolio biasanya adalah alokasi aset, pemilihan investasi, eksekusi perdagangan, pemantauan, dan penyeimbangan kembali.
  • Konsep penting lainnya yang perlu diketahui dalam manajemen portofolio adalah diversifikasi dan manajemen aktif versus pasif.

Apa itu Manajemen Portofolio?

Manajemen portofolio adalah proses memilih dan mengelola sekelompok investasi untuk memenuhi tujuan keuangan dan toleransi risiko tertentu. Dalam kripto, ini berarti memilih token dan koin yang berbeda. Hasil yang diharapkan dari portofolio adalah tujuan keuangan yang umum, dan toleransi risiko adalah tingkat volatilitas yang dapat diterima. Oleh karena itu, memilih campuran aset kripto yang tepat untuk portofolio sangat penting untuk mencapai imbal hasil dan toleransi risiko yang diinginkan.

Langkah-langkah utama dalam manajemen portofolio biasanya adalah alokasi aset, pemilihan investasi, eksekusi perdagangan, pemantauan, dan penyeimbangan kembali. Konsep penting lainnya termasuk diversifikasi dan manajemen aktif versus pasif.

Alokasi Aset dan Pemilihan Investasi

Jika portofolio terdiri dari kripto dan kelas aset lainnya (seperti saham dan obligasi), alokasi aset menentukan berapa banyak portofolio yang diinvestasikan di masing-masing kelas aset. Jumlah ini juga sering disebut sebagai bobot portofolio. Di sisi lain, jika portofolio benar-benar kripto, maka investor mempertimbangkan alokasi ke berbagai kategori kripto – Layer-1, keuangan terdesentralisasi (DeFi), koin meme, dan token yang berhubungan dengan game, misalnya.

Setelah kategori-kategori besar dipilih, investor kemudian memilih token individu (yaitu pemilihan investasi) dalam kategori-kategori tersebut untuk portofolio mereka. Metode penyaringan ini kadang-kadang dikenal sebagai ‘top-down’. Sebagai alternatif, investor dapat memulai dengan memilih token individu terlebih dahulu, yang dikenal sebagai metode ‘bottom-up’.

Eksekusi Perdagangan

Ini mengacu pada pembelian dan penjualan token kripto setelah token tersebut dipilih untuk masuk (atau keluar) dari portofolio. Biaya transaksi harus dipertimbangkan, karena dapat mengurangi imbal hasil portofolio. Konsep penting lainnya adalah slippage, yang merupakan harga aktual yang dieksekusi dibandingkan dengan harga yang ditargetkan investor. Contohnya, jika harga aktual yang dieksekusi dari order beli ternyata lebih tinggi dari harga target, ini dapat berimplikasi negatif pada potensi keuntungan.

Pemantauan

Hal ini melibatkan pemantauan kinerja portofolio secara teratur dan masing-masing token di dalamnya karena pasar dan perkembangan token kripto dapat berubah dengan cepat dan mempengaruhi karakteristik portofolio. Sebagai contoh, pandangan investor terhadap token di dalam atau di luar portofolio dapat berubah karena adanya perkembangan baru, yang mengarah pada keputusan apakah akan terus berinvestasi pada token tertentu atau tidak (atau mungkin menggantinya dengan yang lain).

Selain itu, imbal hasil portofolio secara keseluruhan mungkin tidak sesuai dengan ekspektasi, sehingga investor mungkin harus meninjau kembali alokasi aset dan proses pemilihan investasi untuk melihat perubahan apa yang dapat dilakukan untuk memperbaiki situasi.

Penyeimbangan kembali

Rebalancing digunakan untuk mengembalikan bobot target kategori dan token individu dalam portofolio. Ini karena pergerakan harga kripto secara alami mengubah bobot di dalam portofolio.

Sebagai contoh, token yang berhubungan dengan game dapat mengalami lonjakan harga karena perkembangan positif dalam kategori tersebut, sehingga meningkatkan bobot kategori ini dalam portofolio di luar kisaran target. Menjual token yang berhubungan dengan game akan menjadi tindakan penyeimbangan kembali untuk menurunkan bobot kategori ini kembali ke kisaran target.

Rebalancing selaras dengan ide membeli rendah dan menjual tinggi karena melibatkan pembelian kategori dan token yang telah jatuh harganya (oleh karena itu, di bawah bobot target) sementara menjual yang telah naik harganya (oleh karena itu, di atas bobot target).

Rebalancing dapat dilakukan secara berkala – bulanan, triwulanan, atau tahunan – untuk memastikan target bauran investasi portofolio tetap terjaga. Pertimbangan utama untuk menentukan seberapa sering menyeimbangkan kembali adalah biaya transaksi, karena penyeimbangan kembali yang lebih sering biasanya menimbulkan lebih banyak biaya.

Diversifikasi

Karena sangat sulit untuk secara konsisten memilih pemenang dan pecundang, pendekatan yang bijaksana adalah menginvestasikan portofolio dalam banyak token yang berbeda. Ini disebut diversifikasi, atau ‘tidak menaruh semua telur dalam satu keranjang’. Mengambil contoh ekstrem, jika portofolio diinvestasikan hanya pada satu token, dan token tersebut kehilangan semua atau sebagian besar nilainya, seluruh portofolio akan musnah.

Portofolio yang diinvestasikan hanya pada beberapa token dianggap sebagai portofolio yang terkonsentrasi. Meskipun hal ini berpotensi berisiko, keuntungan yang dimilikinya dibandingkan dengan portofolio yang terdiversifikasi adalah, jika beberapa token yang dipilih ternyata merupakan taruhan yang benar, maka pengembalian portofolio berpotensi lebih besar. Biasanya, portofolio yang terkonsentrasi hanya pada beberapa token dapat dipertimbangkan jika investor memiliki keyakinan yang sangat tinggi terhadap token-token tersebut.

Manajemen Aktif vs Manajemen Pasif

Manajemen portofolio aktif adalah ketika investor ‘secara aktif’ berpartisipasi dalam memilih investasi mana yang akan dimasukkan ke dalam portofolio. Sebagai contoh, mereka melakukan penelitian dan analisis di pasar, kategori, dan token individu, mencoba meramalkan arah harga dengan harapan dapat memilih investasi yang akan menghasilkan keuntungan terbaik.

Di sisi lain, manajemen portofolio pasif adalah ketika investor tidak secara aktif memilih investasi mana yang akan dimasukkan. Sebagai gantinya, biasanya dipilih tolok ukur atau indeks, yang sudah terdiri dari banyak pilihan token yang terdiversifikasi (dipilih oleh penyedia indeks). Portofolio pasif hanya berinvestasi pada token yang sama dengan indeks dan juga dengan bobot yang sama dengan yang dimiliki setiap token dalam indeks. Tujuannya adalah agar kinerja portofolio secara pasif mengikuti kinerja indeks, tidak mengungguli maupun mengungguli indeks. Meskipun ada banyak tolok ukur dan indeks yang sudah mapan dalam saham – seperti Indeks S&P 500 di AS, Indeks Hang Seng di Hong Kong, dan Indeks FTSE di Inggris – ini masih merupakan bidang yang baru dalam kripto.

Dibandingkan dengan manajemen portofolio pasif, manajemen aktif mengharuskan investor untuk mencurahkan lebih banyak sumber daya, upaya, dan waktu untuk melakukan penelitian dan analisis untuk memilih investasi terbaik; meskipun demikian, potensi keuntungan portofolio aktif dapat menjadi lebih besar jika pilihan investasi yang diambil berhasil.

Kata-kata Terakhir tentang Cara Mengelola Portofolio Kripto

Manajemen portofolio adalah proses memilih dan mengelola sekelompok investasi (dalam kripto, ini bisa berupa koin dan/atau token yang berbeda) untuk memenuhi tujuan keuangan dan toleransi risiko tertentu. Konsep penting termasuk diversifikasi dan manajemen aktif versus pasif – ini didasarkan pada preferensi pribadi trader, dan tidak ada gaya manajemen portofolio yang ‘benar’ atau ‘terbaik’.

Komponen penting lainnya dari manajemen portofolio kripto adalah DYOR – lakukan riset Anda sendiri – tentang proyek dan token sebelum berinvestasi. Pelajari faktor apa saja yang perlu dipertimbangkan sebelum membeli. Memahami manajemen portofolio dapat membantu dalam memilih campuran token kripto yang tepat untuk portofolio untuk mencapai pengembalian dan risiko yang diinginkan.

Uji Tuntas dan Lakukan Riset Anda Sendiri

Semua contoh yang tercantum dalam artikel ini hanya untuk tujuan informasi. Anda tidak boleh menafsirkan informasi atau materi lain tersebut sebagai nasihat hukum, pajak, investasi, keuangan, atau nasihat lainnya. Tidak ada yang terkandung di sini yang merupakan ajakan, rekomendasi, dukungan, atau penawaran oleh Crypto.com untuk berinvestasi, membeli, atau menjual koin, token, atau aset kripto lainnya. Pengembalian dari pembelian dan penjualan aset kripto dapat dikenakan pajak, termasuk pajak keuntungan modal, di yurisdiksi Anda.

Kinerja masa lalu bukan merupakan jaminan atau prediktor kinerja masa depan. Nilai aset kripto bisa naik atau turun, dan Anda bisa kehilangan semua atau sebagian besar harga pembelian Anda. Saat menilai aset kripto, penting bagi Anda untuk melakukan riset dan uji tuntas untuk membuat penilaian terbaik, karena pembelian apa pun menjadi tanggung jawab Anda sepenuhnya.

Tag

active management

crypto

diversification

DYOR

efficient frontier

Finance

investment

passive management

portfolio management

sharpe ratio

Bagikan dengan Teman

Siap untuk memulai perjalanan kripto Anda?

Dapatkan panduan langkah demi langkah untuk mengatur sebuah akun dengan Crypto.com

Dengan mengeklik tombol Memulai, Anda mengakui bahwa telah membaca Pemberitahuan Privasi Crypto.com yang menjelaskan cara kami menggunakan dan melindungi data pribadi Anda.
Mobile phone screen displaying total balance with Crypto.com App

Common Keywords: 

Ethereum / Dogecoin / Dapp / Tokens