Pasar Bull vs Pasar Bear: Apa Bedanya?

Panduan pemula untuk memahami perbedaan antara pasar bullish dan bearish, indikator untuk fase pasar ini, dan apa yang harus dilakukan di masing-masing fase.

Jul 20, 2022
|

Beruang Vs Banteng 1200

Anda mungkin pernah mendengar istilah ‘bull’ dan ‘bear’ dalam percakapan tentang pasar kripto dan saham. Namun, apa sebenarnya maksudnya, mengapa disebut demikian, dan bagaimana Anda harus bertindak dalam setiap fase pasar ini? Baca terus untuk mengetahui jawabannya.

Definisi Pasar Bull dan Bear

  • Pasar bullish: Pasar di mana harga aset naik atau diperkirakan akan naik didukung oleh fundamental ekonomi yang kuat dan siklus bisnis yang ekspansif.
  • Pasar turun (bear market): Pasar di mana harga aset turun 20% atau lebih dengan ekspektasi fundamental ekonomi yang lebih lemah dan siklus bisnis yang kontraksi.

Apa yang dimaksud dengan Pasar Bull?

Dalam keuangan tradisional (TradFi), istilah ‘pasar banteng’ diyakini berasal dari gaya bertarung banteng yang menusukkan tanduknya dengan gerakan ke atas. Sejak saat itu, para investor menggunakan istilah ini untuk menggambarkan sentimen pasar secara keseluruhan yang menunjukkan pola yang sama – lintasan harga yang sedang naik.

Menurut definisi, pasar bullish adalah kondisi pasar keuangan di mana harga aset naik atau diperkirakan akan naik. Kondisi makroekonomi yang baik atau tingkat lapangan kerja yang tinggi, yang semuanya memberikan kepercayaan investor pada pasar mendukung hal ini.

Apa yang Menyebabkan Pasar Bull?

Faktor pendorong di balik pasar bullish adalah pertumbuhan ekonomi, seperti peningkatan produk domestik bruto (PDB) suatu negara, tingkat lapangan kerja yang meningkat, atau suku bunga yang rendah.

Namun, terlepas dari metrik-metrik yang dapat diukur ini, sentimen pasar – persepsi keseluruhan dari pasar keuangan – juga memiliki dampak besar pada psikologi investor dalam kondisi pasar tertentu.

Siklus pasar bullish cukup sederhana dalam gambaran yang lebih besar: Ketika metrik-metrik ini terlihat menguntungkan, maka investor akan membeli. Semakin banyak investor yang meminta aset-aset terbatas ini, maka harga-harga akan meningkat.

Indikator Pasar Bull:

  • PDB yang kuat
  • Tingkat ketenagakerjaan yang tinggi
  • Permintaan yang kuat untuk aset
  • Sentimen pasar yang positif
  • Ketertarikan umum terhadap mata uang kripto di media arus utama

Contoh

Bersumber dari CoinDesk.

Mata uang kripto dengan dua kapitalisasi pasar terbesar adalah Bitcoin dan Ethereum. Mereka sering dilihat sebagai indikator pasar kripto secara keseluruhan.


Pada bulan Januari 2017, pasar bullish Bitcoin dimulai dengan penembusan dari level tertinggi sepanjang masa sebelumnya sekitar US$900. Segera setelah level ini ditembus, hal ini mengirim koin ke dalam fase kenaikan euforia yang menggandakan harganya menjadi US$1.800 sekitar Mei 2017, dan kemudian ke level tertinggi US$19.000 pada akhir tahun.

Bersumber dari CoinDesk.

Demikian pula, Ethereum memulai tahun ini pada level terendah, sekitar US$8 dan melaju ke atas pada akhir Maret. Menjelang akhir tahun, aset ini kembali mengalami lonjakan harga, dan mengakhiri tahun ini mendekati harga tertingginya, sekitar US$750. Dalam periode satu tahun ini, Ethereum naik lebih dari 9.200%.

Apa yang dimaksud dengan Pasar Bearish?

Mirip dengan pasar bullish, istilah ‘pasar bearish’ diyakini berasal dari gaya bertarung beruang yang menggesekkan cakarnya ke bawah saat menyerang.

Pasar bearish didefinisikan sebagai kondisi pasar di mana harga aset telah turun 20% atau lebih dari harga tertinggi baru-baru ini. Sebagai perbandingan, koreksi pasar adalah penurunan 10% atau kurang. Terlepas dari ambang batas ini, rata-rata bear market sejak tahun 1929 sebenarnya telah mencatat penurunan dari 30% hingga 40%. Jadi, jika Anda bertanya, “apakah kripto berada di pasar bearish pada tahun 2022?” jawabannya adalah ya, menurut tolok ukur tradisional dan analisis teknis.

Selain angka-angka, pasar bearish juga ditandai dengan pandangan pesimis investor terhadap ekonomi dan kurangnya kepercayaan di pasar. Secara umum, investor sangat berhati-hati dengan uang mereka selama pasar bearish, karena tidak ada yang tahu kapan atau apakah pasar bearish akan berakhir.

Apa yang Menyebabkan Pasar Bearish?

Pasar bearish dapat dimulai sejak periode sebelum atau sesudah ekonomi memasuki resesi. Akan tetapi, faktor-faktornya dapat bervariasi.

Sebagai contoh, ketika pandemi COVID-19 membayangi dunia, indikator-indikator yang mengisyaratkan pasar bearish termasuk penutupan toko-toko yang meluas dan meningkatnya tingkat pengangguran.

Sebaliknya, pasar bearish biasanya dipicu oleh fundamental ekonomi yang melemah, seperti pembekuan perekrutan, perlambatan pertumbuhan perusahaan, tingkat inflasi yang tinggi, tingkat pengangguran yang tinggi, dan kenaikan suku bunga.

Bagi sebagian besar investor, indikator-indikator negatif ini merupakan tanda awal untuk memperhatikan ekonomi yang menyusut. Akibatnya, banyak orang akan mulai melikuidasi aset yang lebih tidak stabil dan menempatkan dana mereka pada aset yang lebih stabil, seperti logam mulia atau obligasi pemerintah. Alih-alih ingin memaksimalkan keuntungan, mereka akan beralih ke mode pelestarian modal.

Ketika aksi jual dimulai, pertumbuhan pasar akan terhenti, dan memicu kekhawatiran di antara para investor atau pelaku pasar. Jadi, semakin banyak investor yang mulai menjual, semakin cepat permintaan aset mengering, dan pasokan membanjiri pasar, menyebabkan penurunan harga lebih lanjut.

Indikator Pasar Bearish

  • Tingkat inflasi yang tinggi
  • Tingkat pengangguran yang tinggi
  • Pertumbuhan ekonomi yang melambat
  • Pasokan lebih besar dari permintaan
  • Penurunan estimasi laba perusahaan

Contoh

Bersumber dari CoinDesk.

Salah satu pasar bearish Bitcoin terjadi dengan cepat setelah puncaknya pada akhir 2017. Meskipun ada diskusi di antara pemerintah, ekonom, ahli matematika, dan pakar teknologi mengenai berbagai aplikasi teknologi blockchain yang mendasarinya, harga dianggap terlalu tinggi untuk mempertahankan permintaan yang signifikan. Akibatnya, pasokan melebihi permintaan, dan harga secara bertahap cenderung lebih rendah. Dalam periode ini, Bitcoin bermigrasi dari level tertinggi US$17.527 pada Januari 2018 ke level terendah US$3.236 pada Desember 2018.

Bersumber dari CoinDesk.

Pada periode yang sama, Ethereum juga mengalami bear market. Setelah permintaan untuk aset ini mereda dan pembeli awal mengunci keuntungan mereka, penjual melebihi jumlah pembeli, yang menyebabkan aksi jual. Harganya mencapai puncak sekitar US$1.382 pada pertengahan Januari 2018, sebelum secara bertahap menurun dan ditutup di dekat bagian bawah periode ini pada sekitar US$116.

Pasar Bull vs Pasar Bear – Apa yang Harus Dipertimbangkan di Masing-masing Pasar

Sebagai pengguna kripto, Anda pasti akan mengalami sejumlah pasar naik dan turun. Terlepas dari perbedaannya, pemegang kripto dapat mengoptimalkan strategi mereka untuk memaksimalkan peluang yang ada di setiap pasar. Oleh karena itu, sangat penting untuk memahami dinamika pasar bullish dan bearish.

Pendekatan yang Perlu Dipertimbangkan dalam Pasar Bull

Di pasar bullish, di mana prospeknya positif, pengguna kripto umumnya mendapatkan keuntungan paling besar ketika mereka dapat mengenali tren sejak dini dan membeli mata uang yang mereka minati lebih awal. Hal ini sangat meningkatkan potensi imbal hasil begitu investor lain memasuki pasar dan mendorong harga lebih tinggi. Secara rata-rata, pasar bullish cenderung bertahan lebih lama daripada pasar bearish, dan koreksi pasar dalam pasar bullish umumnya minimal dan berlangsung singkat.

Namun, jika faktor makroekonomi berubah secara tidak terduga, sehingga mengakibatkan pasar bearish, pengguna kripto cenderung mengurangi posisi mereka atau mengunci keuntungan dengan menjual aset.

Hal ini sangat penting terutama bagi para pendukung kripto dengan kapitalisasi pasar yang lebih kecil dan proyek-proyek baru, karena tidak ada jaminan bahwa aset-aset digital ini dapat bertahan di pasar yang sedang mengalami penurunan. Dalam hal ini, banyak pemegang saham lebih memilih untuk memindahkan dana mereka ke aset yang tidak terlalu bergejolak selama pasar bearish yang akan datang.

Pendekatan yang Perlu Dipertimbangkan dalam Pasar Bearish

Ketika pemegang aset menjual aset mereka, harga aset jatuh, memberikan kesempatan kepada pembeli untuk mendapatkan potensi keuntungan yang lebih tinggi di masa depan. Beberapa pengguna kripto mencoba membeli aset kripto tertentu yang mereka yakini berada pada harga rendah dengan tujuan menjualnya pada puncak pasar bullish berikutnya.

Peringatannya, tidak ada seorang pun di pasar yang dapat memprediksi berapa lama pasar bearish akan berlangsung, terutama jika didorong oleh faktor ekonomi global atau keadaan eksternal lainnya. Akibatnya, pengguna kripto yang mengambil tindakan ini dapat membeli aset tertentu sebelum waktunya, sementara harga masih dalam tren turun.

Pasar bullPasar beruang
Pandangan yang optimisPandangan pesimis
Permintaan yang kuatPermintaan yang lemah
Ekonomi yang sehat dan terus berkembangEkonomi yang melambat
Pasar bullPandangan yang optimis
Pasar beruangPandangan pesimis
Pasar bullPermintaan yang kuat
Pasar beruangPermintaan yang lemah
Pasar bullEkonomi yang sehat dan terus berkembang
Pasar beruangEkonomi yang melambat

Indikator umum dari tabel di atas adalah perbedaan umum yang baik antara pasar bullish dan bearish, namun, ada juga faktor-faktor lain yang dapat berkontribusi pada keadaan pasar, termasuk keadaan yang tidak dapat diprediksi, seperti acara angsa hitam (misalnya pandemi Covid-19), yang dapat membuat para pemegang kripto lengah.

Apakah Pasar Selalu Berada dalam Fase Bullish atau Bearish?

Jawaban singkatnya adalah tidak. Penting untuk dicatat bahwa sering kali pasar berada dalam kondisi netral.

Ini terjadi ketika pembeli aset berada dalam keseimbangan dengan penjual; tidak ada kekurangan atau kelebihan. Di pasar ini, meskipun masih akan ada fluktuasi harga, namun umumnya harga akan tetap berada dalam kisaran yang kecil. Oleh karena itu, banyak pengguna yang lebih memilih untuk menunggu hingga ada lebih banyak indikasi apakah pasar bullish atau bearish akan mengikuti sebelum memilih untuk masuk atau keluar dari pasar.

Pikiran Akhir

Meskipun pasar bullish dan bearish didorong oleh ekspektasi para pelaku pasar mengenai arah ekonomi, sangat sulit untuk menentukan puncak atau dasar pasar. Terlepas dari ketidakpastian ini, ada satu hal yang diyakini oleh sebagian besar pedagang – pasar bersifat siklis. Hal ini berlaku untuk pasar keuangan tradisional maupun pasar aset kripto dan digital.

Banyak pemegang kripto mencari strategi untuk kesuksesan yang berkelanjutan dan lebih memilih alokasi aset strategis jangka panjang, seperti dollar-cost averaging (DCA). Sebagai alternatif, tidak berpartisipasi dalam pasar bearish juga merupakan pilihan yang umum bagi para pemegang saham, karena hal ini memungkinkan mereka untuk mempersiapkan diri menghadapi pasar bullish berikutnya.

Mungkin perlu waktu lebih lama untuk merencanakannya dengan penasihat keuangan Anda menggunakan alat bantu penilaian, tetapi ini akan membantu Anda menghadapi berbagai fase siklus pasar, menghindari tugas yang hampir mustahil dalam menentukan waktu pasar, dan membuat keputusan investasi yang rasional – bukan emosional.

Uji Tuntas dan Lakukan Riset Anda Sendiri

Semua contoh yang tercantum dalam artikel ini hanya untuk tujuan informasi. Anda tidak boleh menafsirkan informasi atau materi lain tersebut sebagai nasihat hukum, pajak, investasi, keuangan, atau nasihat lainnya. Tidak ada yang terkandung di sini yang merupakan ajakan, rekomendasi, dukungan, atau penawaran oleh Crypto.com untuk berinvestasi, membeli, atau menjual aset kripto apa pun. Pengembalian dari pembelian dan penjualan aset kripto dapat dikenakan pajak, termasuk pajak keuntungan modal, di yurisdiksi Anda.

Kinerja masa lalu bukan merupakan jaminan atau prediktor kinerja masa depan. Nilai aset kripto bisa naik atau turun, dan Anda bisa kehilangan semua atau sebagian besar harga pembelian Anda. Saat menilai aset kripto, penting bagi Anda untuk melakukan riset dan uji tuntas untuk membuat penilaian terbaik, karena pembelian apa pun menjadi tanggung jawab Anda sepenuhnya.

Tag

crypto

Crypto101

investment

Market

trading

Bagikan dengan Teman

Siap untuk memulai perjalanan kripto Anda?

Dapatkan panduan langkah demi langkah untuk mengatur sebuah akun dengan Crypto.com

Dengan mengeklik tombol Memulai, Anda mengakui bahwa telah membaca Pemberitahuan Privasi Crypto.com yang menjelaskan cara kami menggunakan dan melindungi data pribadi Anda.
Mobile phone screen displaying total balance with Crypto.com App

Common Keywords: 

Ethereum / Dogecoin / Dapp / Tokens