Keadaan Metaverse pada tahun 2022

Dari evolusinya hingga tren saat ini, berikut ini semua yang perlu Anda ketahui tentang Metaverse dan masa depannya.

Oct 21, 2022
|

Metaverse Opt 1

Metaverse menjadi tren lebih dari sebelumnya. Namun, terlepas dari hype yang sedang berlangsung, hanya sedikit yang memahaminya sepenuhnya.

Dalam artikel ini, kita akan membahas apa itu Metaverse, bagaimana inovasi teknologi ini berkembang, dan kondisi ruang angkasa Metaverse hingga saat ini.

Hal-hal penting yang dapat diambil:

  • Dalam bentuknya yang sekarang, Metaverse berkaitan dengan dunia digital berbasis blockchain yang persisten, yang dapat diakses oleh teknologi imersif dan Internet.
  • Semua perkembangan yang kita lihat saat ini dianggap sebagai ‘pra-Metaverse’. Beberapa orang mengharapkan adopsi arus utama dan teknologi ini akan sepenuhnya matang pada tahun 2030.
  • Untuk merek, bisnis, dan organisasi, sekarang mungkin adalah waktu yang tepat untuk mengembangkan strategi Metaverse.

Apa itu Metaverse?

Sampai saat ini, istilah ‘metaverse’ hanya didiskusikan dalam komunitas fiksi ilmiah. Kata ini pertama kali diciptakan oleh Neal Stephenson dalam novel fiksi ilmiahnya pada tahun 1992, “Snow Crash.” Dalam buku tersebut, istilah ini digunakan untuk menggambarkan alam semesta yang dihasilkan oleh komputer yang dapat diakses melalui penggunaan kacamata yang sangat khusus (pasangan pribadi atau terminal umum), dan dialami dari perspektif orang pertama.

Konsep Metaverse sebagai dunia virtual bukanlah ide yang sepenuhnya baru. Pada tahun 2003, sebuah “dunia online 3D imersif” yang disebut Second Life diluncurkan ke publik, menjadikannya contoh pertama dunia tipe Metaverse.

Saat ini, hal ini mencakup banyak hal, tetapi apa yang sebenarnya dimaksud orang ketika mereka berbicara tentang Metaverse? Apakah ini hanya dunia virtual? Aspek lain dari Internet? Apakah ini permainan? Baca terus untuk mengetahui penjelasannya.

Melampaui Realitas Virtual

Metaverse yang kita kenal saat ini tidak berkaitan dengan satu jenis teknologi tertentu. Ada enam teknologi dasar yang mendukung Metaverse. Keenam area ini secara populer disebut sebagai ‘BIGANT‘, yang mewakili: blockchain, interaktivitas, permainan, kecerdasan buatan, jaringan, dan Internet of Things.

Beberapa pihak telah berusaha untuk memperluas definisi ini. Sebagai contoh, dalam prospektusnya, platform game online Roblox menyarankan makna ekspansif yang ditandai dengan delapan karakteristik utama: identitas, teman, imersif, di mana saja, gesekan rendah, variasi konten, ekonomi, dan keamanan.

Dalam bentuknya yang sekarang, Metaverse digambarkan sebagai dunia digital berbasis blockchain yang persisten, dapat diakses oleh teknologi imersif (seperti augmented reality, virtual reality, dan extended reality), dan Internet.

Pengantar Metanomik

Sejak munculnya mata uang kripto dan token yang tidak dapat dipertukarkan (NFT), istilah ini juga menyinggung tentang metanomics, atau ekonomi di Metaverse. Di dunia maya online ini, ada rasa kepemilikan yang besar bagi pengguna untuk memiliki kontrol dan klaim atas data, identitas, aset, dan transaksi mereka. Ekosistem jenis ini mendorong cara-cara baru bagi pengguna untuk menciptakan nilai, yang dapat berupa properti, seni, atau barang. Mata uang kripto kemudian digunakan dalam pertukaran aset digital yang berharga ini.

Mengapa Metaverse Sangat Populer?

Melalui Lensa Inovasi Teknologi

Seperti halnya teknologi baru yang telah masuk ke pasar, peluang dan tantangan di sekitar Metaverse dapat dipahami dengan lebih baik dengan melihat melalui lensa model siklus hidup inovasi. Menurut “Smart Spenders: The Global Innovation 1000,” ada empat tahapan utama yang dimiliki oleh para inovator:

  • Ideasi: Penelitian dasar dan konsepsi
  • Pemilihan Proyek: Membuat keputusan untuk berinvestasi
  • Pengembangan Produk: Membangun produk atau layanan
  • Komersialisasi: Membawa produk atau layanan ke pasar, menyesuaikannya dengan permintaan pelanggan

Dapat dikatakan bahwa Metaverse masih dalam tahap pengembangan. Semua yang kita lihat saat ini adalah pra-Metaverse, dan belum mencapai adopsi pasar massal secara penuh.

Laporan terbaru dari Gartner mendukung hal ini, menunjukkan bahwa teknologi ini baru akan matang pada tahun 2030. Namun, institusi dan pemimpin bisnis tidak perlu menunggu sampai saat itu untuk menyusun strategi atau memanfaatkan peluang yang ada saat ini. Gartner menyarankan untuk menilai potensi seputar “interaksi, konten (interoperabilitas), dan infrastruktur” mulai hari ini.

Gartner memperkirakan ada tiga fase yang tumpang tindih untuk Metaverse: berkembang, maju, dan matang.

Mengapa Metaverse Penting?

Di tingkat pengguna, Gartner memprediksi bahwa pada tahun 2026, 25% orang akan menghabiskan setidaknya satu jam sehari di Metaverse. Karena tidak ada satu entitas pun yang akan memonopoli platform ini, hal ini membuka kemungkinan yang luar biasa bagi perusahaan dari semua industri.

Dalam hal peluang pasar, angka-angka tersebut sangat mencengangkan. Grayscale memperkirakan bahwa Metaverse akan tumbuh menjadi pasar senilai US$1 triliun. Sementara itu, McKinsey memprediksi peluang di bidang ini akan bernilai US$5 triliun pada tahun 2030, dan bahwa 95% pemimpin bisnis berharap Metaverse akan berdampak positif pada industri mereka. Goldman Sachs dan Morgan Stanley bahkan meningkatkan taruhannya, dengan memperkirakan bahwa peluang Metaverse bisa mencapai US$8 triliun.

Untuk lebih memahami bagaimana hal ini akan membentuk masa depan, kami mengeksplorasi perkembangan, proyek, dan tema utama di ruang Metaverse pada tahun 2022.

Gambaran Umum tentang Metaverse Saat Ini

Institusi-institusi Besar Memperluas Kehadiran Mereka ke dalam Metaverse

Kami melihat lembaga keuangan terkemuka melompat ke kereta musik Metaverse tahun ini – seperti Standard Chartered dan HSBC yang bermitra dengan The Sandbox, serta JPMorgan yang bermitra dengan Decentraland – membeli petak tanah virtual mereka sendiri untuk mengembangkan pengalaman merek.

Pada tahun 2021, tim The Sandbox membagikan bahwa PwC Hong Kong membeli LAND (real estat virtual yang direpresentasikan sebagai NFT). KPMG mengikuti langkah tersebut tahun ini, dengan terjun pertama kali ke Metaverse dengan membuka pusat kolaborasi pertamanya.

Bursa saham Nasdaq mengadakan acara pembukaan pertama di Metaverse pada bulan Juni – sebuah cerminan dari bagaimana Wall Street menggunakan teknologi ini.

Microsoft Mengakuisisi Activision Blizzard untuk Meningkatkan Ambisi Metaverse

Pengumuman Microsoft tahun ini untuk mengakuisisi perusahaan game Activision Blizzard dianggap sebagai salah satu kesepakatan terbesar dalam dunia game dan Metaverse. Activision Blizzard adalah salah satu pemain kunci dalam industri game, dengan portofolio video game AAA yang terus berkembang dan hampir 400 juta pengguna aktif bulanan. Setelah akuisisi, Activision akan menjadi perusahaan game terbesar ketiga berdasarkan pendapatan, dan CEO Microsoft Satya Nadella mengatakan bahwa game “akan memainkan peran kunci dalam pengembangan platform Metaverse.”

Metaverse Melampaui Meta: Raksasa Teknologi Lain Membuat Taruhan Besar di Metaverse

Sementara Microsoft berpikir bahwa game akan membantu membuka pintu menuju Metaverse, raksasa teknologi lainnya mengambil jalan yang berbeda. Facebook berganti nama menjadi Meta pada tahun 2021 dan mengubah fokusnya untuk lebih membangun platform sosial di Metaverse. Sejak saat itu, perusahaan teknologi ini menjadi sangat terkait dengan istilah ‘metaverse’ dan dianggap sebagai pemain kunci dalam bidang ini, sementara masih berusaha menemukan pijakannya pada tahun 2022.

Google, Apple, dan NVIDIA juga mengikuti langkah ini, dengan memfokuskan upaya mereka untuk membangun Metaverse dengan mengembangkan produk dan platform mereka sendiri.

Sedangkan untuk industri lainnya, para pemain yang lebih kecil berusaha untuk mengejar ketertinggalan: Terdapat peningkatan permohonan paten terkait Metaverse oleh perusahaan-perusahaan selama tahun ini, dan pengajuannya mencakup segala hal, mulai dari perangkat keras dan perangkat lunak hingga keamanan jaringan dan kemampuan pembelajaran mesin.

Merek Mewah dan Rumah Mode Menggandakan Diri di Metaverse

Merek-merek besar terus membangun kehadiran mereka di dunia maya, memanfaatkan segmen pasar baru yang telah dibuka oleh teknologi ini. Baru tahun ini, merek fesyen mewah seperti Gucci dan Burberry mulai menciptakan ruang virtual mereka sendiri, masing-masing bermitra dengan The Sandbox dan Blankos Block Party. Metaverse Fashion Week perdana juga diadakan di Decentraland pada bulan Maret – sebuah tonggak sejarah lain untuk pertumbuhan industri ini di ruang virtual.

Memindahkan toko fisik ke dunia digital membuka berbagai kemungkinan baru, membantu para peritel mengurangi biaya overhead dan biaya operasional. Ini juga menyediakan akses ke analisis data dari pelanggan berdasarkan interaksi pengguna di Metaverse. Manfaat ini memungkinkan peritel fesyen seperti The Dematerialised untuk membangun department store mewah digital, dan sebagai hasilnya, sebuah visi masa depan belanja ritel.

Pasar Real Estat Virtual Sedang Berkembang Pesat

Menurut laporan Chainalysis, harga tanah virtual berbasis blockchain telah tumbuh sebesar 879% sejak tahun 2019, melampaui pertumbuhan harga real estat fisik dengan porsi yang cukup besar. Sebagai perbandingan, harga real estat hanya tumbuh 39%. Pangsa pasar real estat Metaverse diperkirakan akan terus tumbuh, menurut perusahaan riset pasar global Technavio, dengan nilai proyeksi sebesar US$5,37 miliar pada tahun 2026, dengan tingkat pertumbuhan tahunan gabungan sebesar 61,74%.

Menyewakan dan menyewakan lahan virtual menjadi model bisnis yang menguntungkan bagi para pengadopsi awal seperti Admix, yang dilaporkan meraup keuntungan hingga 70%. KPR Metaverse juga menjadi kenyataan pada tahun 2022, ketika sebuah perusahaan bernama TerraZero menawarkan pembiayaan pertama dari jenisnya untuk membeli tanah virtual di Decentraland.

Hiburan, Acara, dan Pengalaman Seni yang Imersif di Metaverse

Mayoritas konsumen sangat senang menghadiri acara langsung, festival, dan konser di Metaverse. Ada permintaan yang besar untuk hal ini, terutama dari kalangan Gen Z yang cerdas secara digital, dan kita bisa berharap ini akan menjadi norma.

Peluang untuk museum dan galeri juga berlimpah. Galeri virtual, pameran, dan museum seni tidak lagi terbatas pada ruang fisik dan geografi, menjadi mudah diakses oleh siapa saja, dan sekarang dapat memperluas kehadiran mereka dan merancang pengalaman baru bagi audiens mereka dengan cara yang tak terbatas.

Sebagai contoh, Sotheby’s – salah satu rumah lelang terbesar di dunia – yang akan memperluas kehadirannya di dunia virtual pada tahun 2022. Bahkan Vatikan pun ikut bergabung: Humanity 2.0, organisasi nirlaba yang didukung oleh Vatikan, telah bermitra dengan Sensorium untuk membuat galeri seni Metaverse yang akan memamerkan beberapa koleksi dan mahakarya seni yang tak ternilai harganya.

Mendefinisikan Ulang Ruang Kerja dan Solusi Korporat di Metaverse

Solusi kantor virtual sudah diadopsi pada puncak pandemi, di mana kerja jarak jauh adalah satu-satunya pilihan, tetapi Metaverse menawarkan peluang tambahan. Contohnya adalah Mesh untuk Microsoft Teams dan Gather, yang keduanya memungkinkan orang-orang yang bekerja dari lokasi fisik yang berbeda untuk berkolaborasi dan menikmati pengalaman bersama di dunia virtual, memungkinkan pengguna mempersonalisasi avatar mereka dan bagi organisasi untuk menciptakan ruang yang imersif di dalam platform berbasis web masing-masing.

Solusi korporat dan kasus penggunaan lainnya juga mulai bermunculan di pasar. Baru tahun ini, Accenture menerima karyawan barunya dari Australia dan Selandia Baru melalui Metaverse perusahaan, sementara Deloitte merancang tur virtual di kantornya di London untuk mendukung upaya perekrutan dan memberikan gambaran sekilas kepada para calon karyawan tentang bagaimana rasanya bekerja di sana.

Era Baru Ritel dan Pemasaran Telah Tiba

Dalam beberapa tahun ke depan, merek diperkirakan akan menginvestasikan 10%-20% dari anggaran mereka di Metaverse. Dalam sebuah survei yang dilakukan oleh perusahaan otomasi analitik Unsupervised, ditemukan bahwa sekitar 61% pemasar mendorong kehadiran merek di Metaverse, sementara 57% pemasar setuju bahwa merek harus memanfaatkan kripto dalam strategi pemasaran mereka. Selain itu, 44% pemasar berencana untuk menjalankan kampanye pemasaran di dunia maya.

E-commerce diharapkan menjadi pendorong potensial terbesar dari dampak ekonomi untuk Metaverse. Para influencer dan tokoh-tokoh besar sudah beralih ke Metaverse, dan kami melihat merek-merek itu sendiri menciptakan avatar bermerek mereka sendiri – memanfaatkan identitas digital yang dipersonalisasi untuk tetap menjadi yang terdepan.

Ekonomi langsung ke avatar juga sedang meningkat, yang berfokus pada merek dan peritel yang menawarkan produk digital yang dimaksudkan untuk meningkatkan avatar seseorang. Program loyalitas pelanggan juga mendapat tempat di Metaverse, dengan merek-merek yang merancang akses eksklusif ke berbagai acara, mini-game dengan hadiah unik, atau bahkan hadiah NFT untuk para penggemar setianya.

Merevolusi Pendidikan dan Pembelajaran dengan Metaverse

Para pendidik mulai menggunakan teknologi Metaverse untuk meningkatkan pengalaman belajar dan platform bagi para siswanya, seperti kunjungan lapangan virtual, kelas STEM, kelas hibrida dan kelas tatap muka, dan pendidikan jasmani dalam lingkungan virtual.

Bukan hanya kalangan akademisi yang melihat peluang yang dibawa oleh Metaverse: Perusahaan-perusahaan juga sedang mencari cara untuk membangun lingkungan pembelajaran virtual versi mereka sendiri. Sebagai contoh, perusahaan pialang Fidelity Investments meluncurkan Fidelity Stack, sebuah pusat pembelajaran bertingkat di Decentraland yang menawarkan cara yang sama sekali baru untuk belajar berinvestasi: Dengan menjelajahi gedung ini, pengguna dapat belajar lebih banyak tentang dasar-dasar investasi dan mendapatkan imbalan di sepanjang jalan.

Masa Depan Metaverse

Kembali ke referensi siklus hidup inovasi di awal artikel ini, kita akan melihat perkembangan Metaverse yang baru muncul yang kita lihat sekarang ke tingkat yang lebih maju – dan akhirnya menjadi matang.

Dalam beberapa tahun ke depan, diharapkan blok-blok bangunan ini secara bertahap akan berkembang dan matang, dan teknologi akan menyatu. Hal ini dapat berupa komputasi spasial hingga teknologi grafik hingga inovasi dalam ruang konten digital. Teknologi lain yang terinspirasi dari Metaverse juga akan hadir.

Mendekati tahun 2030, kita juga harus memiliki definisi yang lengkap tentang apa itu Metaverse. Meskipun kami berharap untuk terus melihat iterasi dari tren yang disebutkan di atas, karakteristik utama dari Metaverse yang kita kenal sekarang juga akan berubah.

Kesimpulan

Bagi penulis Neal Stephenson, apa yang dimulai sebagai detail sederhana dalam bukunya kini telah berubah menjadi sebuah usaha nyata: Dia sekarang bekerja untuk membantu membangun ‘Metaverse terbuka’ yang negatif karbon dengan tim di Lamina1.

Industri Metaverse tampaknya penuh dengan peluang, namun kita baru saja melihat permulaannya. Setelah hambatan untuk masuk telah diatasi, dan seiring dengan semakin matangnya teknologi yang mendasari, barulah kita dapat mengharapkan adopsi arus utama akan mengikuti.

Untuk merek, bisnis, dan institusi yang masih ragu-ragu apakah akan mengadopsi teknologi ini atau tidak, tidak ada waktu yang lebih baik daripada sekarang untuk mengembangkan strategi Metaverse perusahaan.

Uji Tuntas dan Lakukan Riset Anda Sendiri

Semua contoh yang tercantum dalam artikel ini hanya untuk tujuan informasi. Anda tidak boleh menafsirkan informasi atau materi lain tersebut sebagai nasihat hukum, pajak, investasi, keuangan, atau nasihat lainnya. Tidak ada yang terkandung di sini yang merupakan ajakan, rekomendasi, dukungan, atau penawaran oleh Crypto.com untuk berinvestasi, membeli, atau menjual aset kripto apa pun. Pengembalian dari pembelian dan penjualan aset kripto dapat dikenakan pajak, termasuk pajak keuntungan modal, di yurisdiksi Anda.

Kinerja masa lalu bukan merupakan jaminan atau prediktor kinerja masa depan. Nilai aset kripto bisa naik atau turun, dan Anda bisa kehilangan semua atau sebagian besar harga pembelian Anda. Saat menilai aset kripto, penting bagi Anda untuk melakukan riset dan uji tuntas untuk membuat penilaian terbaik, karena pembelian apa pun menjadi tanggung jawab Anda sepenuhnya.

Tag

metaverse

Bagikan dengan Teman

Siap untuk memulai perjalanan kripto Anda?

Dapatkan panduan langkah demi langkah untuk mengatur sebuah akun dengan Crypto.com

Dengan mengeklik tombol Memulai, Anda mengakui bahwa telah membaca Pemberitahuan Privasi Crypto.com yang menjelaskan cara kami menggunakan dan melindungi data pribadi Anda.
Mobile phone screen displaying total balance with Crypto.com App

Common Keywords: 

Ethereum / Dogecoin / Dapp / Tokens