Apa itu Tether (USDT)? Memahami Stablecoin Dolar AS

Pada artikel ini, kita akan mempelajari apa itu stablecoin Tether, cara kerjanya, dan cara menggunakannya dalam perdagangan kripto.

Sep 04, 2023
|

Apa itu Tether

Hal-hal penting yang dapat diambil:

  • Dimiliki oleh iFinex dan dipatok ke dolar AS, Tether (USDT) adalah stablecoin terbesar berdasarkan kapitalisasi pasar.
  • Tether menjaga stabilitasnya dengan mengikat tokennya ke mata uang tradisional, mengklaim mendukung setiap token dengan campuran uang tunai, obligasi, pinjaman, dan token digital.
  • Tether digunakan dalam berbagai cara, termasuk sebagai pasangan perdagangan atau gerbang fiat, serta untuk pengiriman uang dan dalam aplikasi DeFi.
  • Keputusan untuk memasukkan Tether ke dalam portofolio kripto bergantung pada beberapa faktor, antara lain stabilitas, masalah peraturan, dan diversifikasi.

Apa itu Stablecoin?

Sebelum mendalami Tether, mari kita pahami dulu konsep stablecoin, yaitu jenis mata uang kripto yang dirancang untuk memiliki nilai stabil, tidak seperti Bitcoin dan Ethereum , yang terkenal dengan volatilitas harganya.

Nilai stablecoin dapat dipatok ke mata uang fiat apa pun, namun sebagian besar stablecoin dipatok ke dolar AS (pada saat penulisan artikel ini). Stablecoin seperti Tether memberikan ukuran stabilitas bagi para pedagang di pasar kripto. Mereka mungkin menawarkan cara untuk memitigasi risiko yang terkait dengan fluktuasi harga mata uang kripto lainnya, menjadikannya pilihan populer bagi mereka yang ingin memperdagangkan atau memegang aset digital tanpa terus-menerus terkena volatilitas parah.

Pelajari lebih lanjut tentang stablecoin dan cara kerjanya .

Apa itu Tether?

Tether ( USDT ) adalah stablecoin mata uang kripto yang dipatok ke dolar AS. Dimiliki oleh iFinex, perusahaan di balik pertukaran mata uang kripto Bitfinex, ini adalah stablecoin terbesar berdasarkan kapitalisasi pasar (pada saat penulisan).

Tether bertujuan untuk mempertahankan penilaian yang stabil dengan mengikat tokennya ke mata uang tradisional seperti dolar AS dan euro. Ini digunakan oleh pedagang kripto untuk mentransfer antar mata uang kripto atau mata uang fiat yang berbeda. Tether menjaga stabilitasnya melalui cadangan mata uang, yang terdiri dari campuran uang tunai, obligasi, pinjaman, komoditas , dan token digital, dan menerbitkan laporan harian tentang cadangan tersebut.

Bagaimana Cara Kerja Tether (USDT)?

USDT dirancang khusus untuk dipatok ke dolar AS agar tetap relatif stabil dan setara, sehingga setiap token mewakili satu dolar AS. Untuk mencapai stabilitas tersebut, Tether Limited, perusahaan di balik Tether, mengklaim memiliki cadangan dolar AS yang sama atau lebih besar dari jumlah token USDT yang beredar. Cadangan ini dimaksudkan untuk mendukung nilai setiap token Tether, memberikan keyakinan kepada pengguna bahwa mereka dapat menukarkan token mereka dengan dolar AS dengan rasio 1 banding 1.

Bagaimana Tether Didukung?

Tether mengklaim mendukung setiap token Tether dengan cadangan yang mencakup uang tunai, setara kas, dan aset lainnya. Perusahaan secara berkala menerbitkan laporan yang memberikan informasi mengenai komposisi dan rincian cadangannya. Laporan ini bertujuan untuk memberikan transparansi dan memberikan wawasan kepada pengguna tentang dukungan terhadap kepemilikan Tether mereka.

Penting untuk dicatat bahwa, meskipun Tether mengklaim memiliki cadangan 1 banding 1 untuk mempertahankan patokan 1 banding 1 dengan dolar AS, komposisi dan penilaian sebenarnya dari cadangannya mungkin berbeda. Perusahaan ini pernah menghadapi pengawasan ketat di masa lalu, karena para kritikus berpendapat bahwa kurangnya audit independen menimbulkan kekhawatiran tentang transparansi Tether.

Cara Menggunakan USDT

Sebagai stablecoin, Tether digunakan dalam berbagai cara dalam ekosistem kripto. Berikut adalah beberapa kasus penggunaan umum untuk USDT dan stablecoin secara umum:

  • Pasangan Perdagangan: Tether diterima secara luas di bursa mata uang kripto dan sering digunakan sebagai pasangan perdagangan untuk mata uang kripto lainnya. Ini memberi para pedagang aset yang stabil untuk berdagang melawan mata uang kripto yang lebih fluktuatif.
  • Fiat Gateway: Tether sering berfungsi sebagai jembatan antara sistem keuangan tradisional dan pasar kripto. Ini menyediakan pintu gerbang bagi pengguna untuk memindahkan dana masuk atau keluar dari ekosistem kripto.
  • Pengiriman uang: Tether juga digunakan untuk transaksi dan pengiriman uang lintas batas, yang merupakan alternatif yang lebih cepat dan berpotensi lebih murah dibandingkan layanan pengiriman uang tradisional.
  • Aplikasi DeFi: Tether juga digunakan dalam berbagai aplikasi keuangan terdesentralisasi ( DeFi ), yang mana digunakan sebagai jaminan untuk aktivitas peminjaman atau peminjaman.

Penting untuk dicatat bahwa, meskipun Tether menawarkan tingkat stabilitas dan kenyamanan, Tether memiliki risiko depegging, karena Tether masih merupakan mata uang kripto dan memiliki risiko yang sama terkait dengan pasar kripto yang lebih luas, seperti ketidakpastian peraturan dan volatilitas pasar.

Cara Berdagang USDT

Bagi yang tertarik memperdagangkan USDT, ikuti langkah-langkah di bawah ini:

  • Pilih Platform Kripto: Pilih platform mata uang kripto yang memiliki reputasi baik seperti Crypto.com Exchange atau Aplikasi Crypto.com — pemimpin industri dalam standar keamanan .
  • Buat Akun: Daftar akun di bursa yang dipilih dan selesaikan proses verifikasi yang diperlukan.
  • Setoran Dana: Setorkan sejumlah mata uang fiat atau mata uang kripto lainnya ke dalam akun.
  • Beli USDT: Setelah akun didanai, navigasikan ke bagian ‘Beli’ di bursa atau aplikasi yang dipilih dan cari USDT. Tempatkan pesanan pembelian untuk jumlah yang diinginkan.
  • Simpan USDT: Setelah pembelian selesai, transfer token USDT ke dompet aman, seperti Aplikasi Crypto.com atau Dompet DeFi Crypto.com .

Pro dan Kontra Menyertakan USDT dalam Portofolio Kripto

Keputusan untuk memasukkan Tether ke dalam portofolio kripto bergantung pada tujuan individu dan toleransi risiko. Berikut beberapa faktor yang perlu dipertimbangkan, antara lain:

  • Stabilitas: Patokan Tether terhadap dolar AS menawarkan stabilitas; ini adalah aset yang berguna bagi pedagang yang ingin mengurangi risiko dan volatilitas di pasar kripto.
  • Tantangan Regulasi: Seperti halnya mata uang kripto lainnya, Tether telah menghadapi pengawasan regulasi dan mungkin menghadapi tantangan hukum, yang merupakan faktor yang dapat memengaruhi stabilitas dan penerimaan pasar dalam jangka panjang.
  • Diversifikasi: Diversifikasi portofolio kripto membantu menyebarkan risiko. Memasukkan stablecoin seperti Tether bersama mata uang kripto lainnya mungkin menawarkan pendekatan yang seimbang.

Pada akhirnya, stabilitas stablecoin tidak dijamin, dan keputusan untuk memasukkan Tether ke dalam portofolio harus didasarkan pada pertimbangan yang cermat terhadap tujuan perdagangan individu, selera risiko, dan kondisi pasar secara keseluruhan. Selalu disarankan untuk berkonsultasi dengan penasihat keuangan dan melakukan penelitian menyeluruh sebelum mengambil keputusan apa pun.

Kesimpulan

Tether (USDT) adalah stablecoin yang bertujuan untuk memberikan stabilitas dan keandalan dalam dunia mata uang kripto yang bergejolak. Ia menawarkan nilai yang dipatok terhadap dolar AS, menjadikannya pilihan populer bagi para pedagang yang ingin mengurangi risiko dan volatilitas. Saat mempertimbangkan untuk memasukkan Tether ke dalam portofolio kripto, penting untuk mengevaluasi risiko dan manfaat secara cermat berdasarkan tujuan individu dan toleransi risiko.

Uji Tuntas dan Lakukan Riset Anda Sendiri

Semua contoh yang tercantum dalam artikel ini hanya untuk tujuan informasi. Anda tidak boleh menafsirkan informasi atau materi lain tersebut sebagai nasihat hukum, pajak, investasi, keuangan, keamanan siber, atau nasihat lainnya. Tidak ada yang terkandung di sini yang merupakan ajakan, rekomendasi, dukungan, atau penawaran oleh Crypto.com untuk berinvestasi, membeli, atau menjual koin, token, atau aset kripto lainnya. Pengembalian dari pembelian dan penjualan aset kripto dapat dikenakan pajak, termasuk pajak keuntungan modal, di yurisdiksi Anda. Setiap deskripsi produk atau fitur Crypto.com hanya untuk tujuan ilustrasi dan bukan merupakan dukungan, undangan, atau ajakan.

Selain itu, Crypto.com Exchange dan produk yang dijelaskan di sini berbeda dengan Aplikasi Utama Crypto.com, dan ketersediaan produk dan layanan di Crypto.com Exchange tunduk pada batas yurisdiksi. Sebelum mengakses Crypto.com Exchange, silakan lihat tautan berikut dan pastikan Anda tidak berada di yurisdiksi yang dibatasi secara geografis.

Kinerja masa lalu bukan merupakan jaminan atau prediktor kinerja masa depan. Stablecoin bisa kehilangan pasaknya, dan Anda bisa kehilangan seluruh atau sebagian besar harga pembelian Anda. Saat menilai stablecoin, seperti halnya aset kripto lainnya, penting bagi Anda untuk melakukan riset dan uji tuntas untuk membuat penilaian terbaik, karena pembelian apa pun akan menjadi tanggung jawab Anda sepenuhnya.

Tag

App

cryptocurrencies

DeFi

Exchange

trading

Bagikan dengan Teman

Siap untuk memulai perjalanan kripto Anda?

Dapatkan panduan langkah demi langkah untuk mengatur sebuah akun dengan Crypto.com

Dengan mengeklik tombol Memulai, Anda mengakui bahwa telah membaca Pemberitahuan Privasi Crypto.com yang menjelaskan cara kami menggunakan dan melindungi data pribadi Anda.
Mobile phone screen displaying total balance with Crypto.com App

Common Keywords: 

Ethereum / Dogecoin / Dapp / Tokens