Apa itu GameFi? Penjelasan Permainan ‘Bermain untuk Menghasilkan’

Di sini, kami menguraikan konsep GameFi, mulai dari sejarah game arcade hingga model bisnis kripto yang dijuluki ‘bermain untuk mendapatkan uang’.

Aug 03, 2022
|

Game Fi 1

Sejauh ini, menghasilkan uang dari game sebagian besar merupakan jalan satu arah. Namun, psikologi bermain game telah berubah. Para pemain ingin memiliki peran yang lebih besar dalam permainan yang mereka mainkan. Mereka ingin dihargai atas waktu yang mereka habiskan untuk online.

Masuklah ke GameFi – gabungan antara game dan keuangan, dan salah satu sektor yang paling banyak dibicarakan di Web3. ‘GameFi’ mengacu pada finansialisasi video game. Hal ini ditandai dengan model bisnis ‘play-to-earn’ (P2E), dan terutama mengacu pada game blockchain yang menawarkan insentif tokenisasi kepada para pemain sambil memungkinkan kerangka kerja untuk pemain-sebagai-pemilik daripada pemain-sebagai-konsumen.

Gulir terus saat kita menelusuri dunia GameFi, yang mencakup segala sesuatu mulai dari apa itu dan bagaimana cara kerjanya hingga asal-usul dan berbagai versi kepemilikannya.

Apa itu GameFi?

Seperti yang telah disebutkan sebelumnya, istilah ‘GameFi’ adalah kombinasi dari kata ‘game’ dan ‘finance’, dan pertama kali diciptakan pada tahun 2020 oleh Andre Cronje, CEO Yearn Finance. GameFi memadukan teknologi blockchain, non-fungible token (NFT), dan mekanisme game untuk menciptakan lingkungan virtual di mana pemain dapat berpartisipasi dan menerima token.

Hingga saat ini, video game ditempatkan di server terpusat, memberikan hak kepada pengembang dan penerbit atas segala sesuatu yang ada di dalam game mereka. Ini berarti bahwa pemain tidak memiliki kepemilikan atau kendali atas item digital yang terakumulasi selama berjam-jam – atau bertahun-tahun – dalam permainan. Item-item ini berkisar dari senjata dan kostum (juga dikenal sebagai ‘skin’) hingga avatar dan tanah virtual – hanya sedikit yang memiliki nilai di luar permainan. Dengan demikian, ada tidak ada cara nyata bagi pemain untuk mendapatkan kompensasi atas waktu yang mereka habiskan secara online atau berbagi dalam nilai aset dalam game yang mereka peroleh tanpa mengikuti jalur profesionalisme (seperti vlogging, streaming Twitch, atau bermain secara kompetitif di turnamen).

Namun, tidak demikian halnya dengan proyek GameFi. Pemain game ini dapat memperoleh hadiah dalam game dengan menyelesaikan tugas dan maju melalui berbagai level game. Tidak seperti mata uang dan item dalam game tradisional, hadiah ini memiliki nilai yang dapat diukur di luar ekosistem game.

Misalnya, item game yang diberikan dalam bentuk NFT atau token untuk pencapaian dapat diperdagangkan di pasar NFT dan bursa kripto; oleh karena itu, membuat sektor ini mendapat julukan ‘bermain untuk mendapatkan’.

Penting untuk dicatat bahwa ‘bermain untuk mendapatkan uang’ adalah nomenklatur yang populer, tetapi bermain di GameFi bukannya tidak memiliki risiko, termasuk biaya awal yang berpotensi tinggi yang mungkin hilang atau tidak dapat diperoleh kembali oleh pemain.

Bagaimana Cara Kerja GameFi?

Hampir semua game berbasis blockchain disertai dengan mata uang dalam game, pasar, dan ekonomi token yang sesuai. Tidak seperti permainan tradisional, tidak ada otoritas terpusat yang memegang kendali. Sebaliknya, proyek GameFi biasanya dikelola dan diatur oleh komunitas, dengan para pemain bahkan dapat berpartisipasi dalam pengambilan keputusan.

Meskipun mekanisme dan keekonomisan masing-masing proyek GameFi mungkin berbeda, ada beberapa kesamaan:

  • Teknologi Blockchain: Proyek GameFi berjalan di atas buku besar terdistribusi blockchain. Hal ini melacak kepemilikan pemain sambil memastikan bahwa semua transaksi transparan
  • Model Bisnis Play-to-Earn: Berbeda dengan game tradisional, di mana pengguna bermain untuk menang, proyek GameFi mengadopsi model P2E. Game-game ini memberikan insentif kepada pemain untuk bermain dan maju dalam game dengan menawarkan hadiah yang memiliki nilai terukur di luar game. Ini biasanya datang dalam bentuk mata uang kripto dalam game atau NFT
  • Kepemilikan Aset: Dalam game tradisional, pembelian dalam game adalah investasi yang tidak dapat dipindahtangankan dan terkunci dalam satu game. Dengan P2E, pemain memiliki aset tokenisasi dalam game. Dalam sebagian besar contoh, mereka dapat menukarnya dengan mata uang kripto dan, pada akhirnya, fiat. Aset dapat berkisar dari setelan baju besi hingga sebidang tanah virtual, yang ditokenisasi di blockchain
  • Solusi DeFi: Banyak proyek GameFi yang juga menyertakan elemen keuangan terdesentralisasi (DeFi), seperti yield farming, penambangan likuiditas, dan staking. Ini memberikan jalan tambahan bagi para pemain untuk meningkatkan aset token mereka

Anda mungkin juga tertarik dengan: Wawasan Konsumen tentang Lanskap Permainan Blockchain

Sejarah Permainan – Dari Bayar untuk Main hingga Main untuk Menghasilkan

Hingga saat ini, game dibagi menjadi dua model utama monetisasi: bayar untuk bermain dan gratis untuk bermain. Namun demikian, sebuah model baru telah mulai muncul, yang dijuluki ‘bermain untuk menghasilkan’. Berikut ini adalah gambaran singkat tentang bagaimana ekonomi game telah bergeser selama bertahun-tahun.

Game Berbayar / Bayar untuk Bermain (P2P): Permainan Video Pertama

Semuanya dimulai dengan game arcade di awal tahun 1970-an. Video game arcade bekerja dengan model bayar per permainan. Seperti namanya, game dimonetisasi per permainan. Para pengunjung arcade harus merogoh kocek dalam-dalam untuk menikmati satu atau dua putaran permainan. Hal ini sangat menguntungkan. Pada tahun 1982, industri video game arcade menghasilkan pendapatan tahunan sebesar US$8 miliar, melebihi pendapatan musik pop (US$4 miliar) dan box office Hollywood (US$3 miliar) jika digabungkan.

Ketika konsol rumahan hadir pada tahun 1972, pengembang game melihat adanya kebutuhan untuk memperkenalkan model pendapatan baru: pembayaran tunggal. Tidak seperti pay-per-play, yang membutuhkan transaksi mikro berkelanjutan yang kurang disukai oleh pemain (karena telah berinvestasi pada konsol dan game itu sendiri), metode pembayaran baru ini berarti pemain cukup membayar satu kali untuk mendapatkan akses penuh ke sebuah game. Contohnya termasuk FIFA dan Super Mario Brothers.

Pada akhir tahun 90-an, model langganan – game yang mengharuskan pemainnya membayar biaya langganan reguler untuk mempertahankan akses ke semua bagian game – diperkenalkan. Metode ini sangat populer di kalangan MMORPG (permainan peran-peran online multipemain masif) seperti Tibia, Runescape, dan World of Warcraft.

Sumber: World of Warcraft

Kemudian muncullah paket ekspansi dan konten yang dapat diunduh (DLC), di mana pengguna akan dibujuk untuk mengeluarkan uang ekstra untuk membuka item premium seperti kosmetik/’skin’, peta dan alur cerita tambahan, senjata superior, dan keuntungan dalam game.

Game Gratis untuk Dimainkan (F2P)/Freemium: Babak Baru dalam Dunia Game

Dalam model bisnis free-to-play (F2P), pemain memiliki akses ke inti permainan secara gratis, tetapi didorong untuk mengeluarkan uang untuk peningkatan, seperti nyawa tambahan, waktu bermain yang tidak terbatas, mata uang digital, avatar yang dipersonalisasi dan kosmetik khusus, konten tambahan, dan pengalaman bebas iklan.

Pada masa-masa awal Apple App Store, yang diluncurkan pada bulan Juli 2008, sebagian besar game seluler awal seperti Angry Birds, misalnya, didasarkan pada model premium tradisional (yaitu membayar game di muka).

Pada bulan Oktober 2009, App Store memperkenalkan pembelian dalam aplikasi untuk aplikasi gratis, yang memungkinkan pemain untuk membeli item digital, seperti mata uang dan sumber daya dalam game, untuk meningkatkan pengalaman mereka.

Segera setelah itu, aplikasi mobile populer seperti Angry Birds, Temple Run, dan Plant vs Zombies akan beralih dari model premium ke model yang kita sebut ‘freemium’. Video game seperti DOTA 2 dan Team Fortress 2 dengan cepat mengikutinya, mengadopsi model bisnis free-to-play sambil menawarkan kosmetik yang dapat dibeli. Game F2P populer lainnya termasuk Fortnite, Call of Duty: Warzone, dan Apex Legends. Saat ini, lebih dari 90% aplikasi di App Store dan Google Play gratis.

Sumber: Apex Legends

Kesamaan dari kedua model monetisasi ini adalah, agar pemain dapat menghasilkan uang dari bermain game P2P atau F2P, mereka biasanya harus melakukan streaming permainan atau memenangkan turnamen eSports. Singkatnya, hanya pemain tertentu yang dapat menghasilkan uang dari waktu yang mereka habiskan untuk bermain game P2P dan F2P.

Play-to-Earn (P2E) dan Kemunculan GameFi

Pada tahun 2017, Ethereum meluncurkan CryptoKitties, sebuah game blockchain pertama yang diakui secara luas. Tak lama setelah itu, sejumlah game blockchain terdesentralisasi lainnya diluncurkan, termasuk Ether Shrimp Farm, Ether Cartel, dan Pepe Farm. Game-game ini menggunakan model ekonomi P2E, yang memberikan kesempatan kepada para pemain untuk menghasilkan uang dari waktu yang mereka habiskan untuk bermain game.

Namun, baru setelah pandemi global pada tahun 2020, model P2E benar-benar berkembang pesat. Dengan banyaknya orang yang tidak bisa keluar rumah karena pembatasan lockdown, game P2E menawarkan peluang menghasilkan token bagi kebanyakan orang.

Seperti yang telah disebutkan sebelumnya, sebelum P2E, ekonomi dalam game umumnya mengalir dari pemain ke penerbit. Namun, dengan model P2E, pemain diberi kompensasi atas upaya dan waktu yang dihabiskan secara online dengan aset digital yang memiliki nilai di luar permainan dan yang mungkin akan meningkat seiring waktu. Karena aset-aset ini disimpan dalam blockchain, aset-aset ini dimiliki oleh para pemain, bukan oleh pengembang game. Penting untuk diperhatikan bahwa nilai aset digital bersifat fluktuatif dan dapat terdepresiasi seiring berjalannya waktu.

Dalam game P2E, aset dalam game biasanya direpresentasikan sebagai NFT, yang dapat diperoleh pemain melalui kemajuan dan gameplay dalam game (seperti mengambil bagian dalam tugas, tantangan, duel, dan kompetisi tertentu). Keuntungan dari NFT ini adalah dapat ditukar dengan mata uang kripto yang kemudian dapat diperdagangkan dengan fiat di bursa pihak ketiga, mempelopori dunia ekonomi digital yang benar-benar baru. Contoh game P2E yang populer antara lain Axie Infinity, The Sandbox, dan Decentraland.

Sumber: Kotak Pasir

Tidak seperti video game tradisional, di mana pengembang mengontrol semua ekonomi dalam game, pemain dalam game P2E memiliki kepemilikan dan kontrol atas aset digital mereka. Mereka bahkan dapat berkontribusi pada keputusan game dan membantu membentuk masa depan game melalui akumulasi token.

Ambil contoh Axie Infinity, game berbasis Ethereum yang menjadi terkenal pada tahun 2021 dan menjadi NFT yang paling banyak dicari di Google pada Maret 2022. Di Axie Infinity, pemain mengumpulkan, membiakkan, melatih, dan bertarung dengan makhluk yang disebut ‘Axies’. Tidak seperti item dalam game konvensional, setiap Axie dapat diperdagangkan di pasar game dengan uang sungguhan (sebagai gambaran, Axie termahal yang pernah terjual adalah seharga US$820.000).

Permainan ini memiliki dua mata uang kripto asli: Axie Infinity Shards (AXS), yang dapat dibeli dan dijual di bursa seperti Crypto.com, dan Smooth Love Potion (SLP), yang merupakan hasil yang diperoleh pemain dari bermain game. AXS juga digunakan sebagai token tata kelola, yang memungkinkan pemegang token untuk memberikan suara dalam pengembangan pengalaman bermain game di masa depan.

Dengan semua itu, game seperti Axie Infinity dapat memiliki biaya masuk yang tinggi. Untuk mulai bermain, pengguna harus membeli tiga karakter hewan peliharaan. Sebelumnya, membangun sebuah tim rata-rata membutuhkan biaya sekitar US$300, tetapi harga telah turun sekitar sepertiganya.

Meskipun harganya turun, biaya awal ini masih menjadi penghalang besar bagi banyak orang, terutama karena sebagian besar pemain game blockchain saat ini berasal dari negara-negara berkembang. Rintangan ini telah menyebabkan munculnya serikat game – platform yang memungkinkan pemilik NFT meminjamkan aset dalam game (NFT) dengan imbalan bagian dari aset yang dihasilkan – yang mengurangi biaya di muka yang cukup besar bagi calon peserta. Guild yang paling terkenal adalah Yield Guild Games (YGG).

Sumber: Axie Infinity

1. Axie Infinity

Axie Infinity adalah video game online berbasis NFT yang dikembangkan oleh studio Vietnam, Sky Mavis. Di dalamnya, pemain dapat mengumpulkan, membiakkan, membesarkan, bertarung, dan bahkan memperdagangkan makhluk berbasis token, yang dikenal sebagai ‘Axies’. Pada puncaknya di bulan November 2021, perusahaan ini dilaporkan memiliki 2,7 juta pengguna aktif harian.

2. Desentralisasi dan

Diciptakan oleh Ariel Meilich dan Esteban Ordano, Decentraland adalah sebuah dunia virtual yang berjalan di atas Ethereum. Di dalamnya, pemain dapat membeli bidang tanah virtual sebagai NFT menggunakan mata uang kripto MANA. Mereka kemudian dapat membeli dan menjual tanah yang mereka miliki, atau menyewakan aset tersebut kepada pemain lain di platform.

3. Kotak Pasir

Sandbox adalah Metaverse virtual di mana para pemain dapat bermain, membangun, memiliki aset, dan memanfaatkan pengalaman virtual mereka. Ini memberi penggunanya alat untuk membuat game dan pengalaman 3D mereka sendiri, yang kemudian dapat mereka bagikan, sewakan, atau jual dengan imbalan token. Sandbox menggunakan beberapa token yang berbeda untuk memastikan ekonomi sirkular antara empat jenis pengguna di platform: pemain, kreator, kurator, dan pemilik tanah. Token-token ini termasuk SAND, token utilitas yang digunakan di seluruh ekosistem The Sandbox; LAND, sebuah real estate digital di metaverse The Sandbox; dan ASSETS, sebuah token yang dibuat oleh para pemain yang membuat konten yang dibuat oleh pengguna (user-generated content/UGC).

4. Permainan Sutra

Silks memanfaatkan metaverse yang diaktifkan blockchain untuk menciptakan paralel digital dari dunia nyata pacuan kuda ras murni. Setiap Silks Horse NFT digital adalah turunan dari kuda pacu dunia nyata, yang berarti bahwa setiap kali kuda pacu memenangkan perlombaan atau membiakkan keturunan di dunia nyata, pemilik Silks Horse yang sesuai akan mendapatkan token (STT). Selain NFT Kuda Silks, pengguna platform dapat memiliki, memperdagangkan, dan berinteraksi dengan Silks Avatar, Tanah, Kandang, dan berbagai macam NFT dalam game lainnya. Mereka juga bisa mendapatkan hadiah melalui mekanisme staking yang unik.

5. CryptoBlades

Diluncurkan di BNB Chain dan dikembangkan oleh Riveted Games, CryptoBlades adalah RPG (permainan peran) berbasis web P2E yang memberi penghargaan kepada pemain dengan token SKILL setelah mengalahkan musuh dan berpartisipasi dalam serangan. Pemain dapat memperdagangkan karakter dan senjata mereka di pasar terbuka atau mempertaruhkan penghasilan token SKILL mereka untuk menerima token tambahan sebagai hadiah.

Game blockchain bertanggung jawab atas setengah dari semua penggunaan blockchain pada tahun 2021. Pada Februari 2022, program Kapitalisasi pasar GameFi telah naik menjadi US$55,38 miliar.

Anda dapat melihat koin GameFi dan token game teratas di sini.

Cara Memulai Dengan GameFi

1. Membuat Dompet Kripto

Untuk melakukan transaksi dalam game dan menyimpan mata uang virtual dan NFT yang dikumpulkan selama bermain game, Anda memerlukan dompet kripto. Ada banyak dompet berbeda yang tersedia, seperti Dompet DeFi Crypto.com, tetapi sebagian besar game menuntut penggunaan dompet tertentu. Pastikan untuk mengunjungi situs web resmi game ini untuk melihat dompet apa saja yang didukungnya.

2. Menghubungkan Dompet Dengan Game

Tidak seperti game tradisional yang membutuhkan nama pengguna dan kata sandi, game blockchain menggunakan dompet kripto sebagai akun Anda. Untuk menghindari penipuan, hanya gunakan dompet yang diunduh dari toko aplikasi resmi yang secara eksplisit ditautkan ke situs web resmi dompet tersebut. Selain itu, sebagai tindakan pencegahan keamanan tambahan, Anda disarankan untuk menggunakan dompet yang berbeda untuk setiap game yang Anda mainkan.

3. Menambahkan Dana ke Dompet Anda

Anda perlu mendanai dompet kripto Anda terlebih dahulu dengan mata uang kripto yang kompatibel untuk membeli item-item awal (misalnya, karakter atau token kripto asli) yang diperlukan untuk memainkan game ini.


Anda mungkin juga tertarik pada:
Apa yang dimaksud dengan Dompet Kripto? Panduan untuk Pemula

Masa Depan GameFi

Dengan perkiraan 3,24 miliar gamer di seluruh dunia, ada peluang besar untuk pertumbuhan di sektor GameFi yang sedang berkembang. Pada tahun 2021 saja, investor menggelontorkan lebih dari US $ 3,6 miliar ke dalam startup game kripto, menjadikan tahun 2021 sebagai tahun yang penting bagi industri yang sedang berkembang.

Bagi banyak komentator industri, game merupakan rute yang paling mungkin untuk adopsi blockchain secara luas. Ini adalah pendapat yang didukung oleh laporan DappRadar x BGA Games, yang menemukan bahwa game blockchain menarik 1,22 juta dompet aktif unik (UAW) pada bulan Maret 2022.

Dengan demikian, ada penolakan terhadap game berbasis blockchain dari komunitas game – terutama dalam hal mekanisme game dan NFT.

Hambatan untuk Adopsi yang Meluas:

  1. Mekanisme Permainan – Saat ini, dan sebagian karena namanya, daya tarik utama game blockchain dapat digambarkan sebagai penghasil uang – sebuah fakta yang cenderung tidak disukai oleh beberapa gamer. Jika GameFi ingin menjadi arus utama, disarankan agar fokusnya bergeser dari ‘crypto pertama, game kedua‘ yang saat ini begitu lazim, menjadi mentalitas yang mengutamakan pengalaman bermain game. Jika pemutaran game tidak memiliki standar yang cukup tinggi untuk menarik dan mempertahankan pemain tanpa insentif finansial, maka peluangnya sangat kecil untuk mengonversi gamer tradisional dan melibatkan audiens di luar kripto.
  1. NFT Kritik umum dari para pengkritik GameFi menunjukkan bahwa penggabungan NFT dalam game hanyalah perampasan uang tunai yang tidak tahu malu. Seperti yang telah dibahas sebelumnya, para gamer telah lama menjadi sasaran berbagai eksperimen monetisasi, mulai dari konten yang dapat diunduh hingga kotak jarahan yang diacak – semuanya dengan berbagai tingkat keberhasilan. Dari sudut pandang beberapa gamer, NFT hanyalah cara baru bagi pengembang untuk mendandani transaksi mikro yang sama yang telah dibenci oleh para gamer selama beberapa dekade – tanpa benar-benar memberikan nilai nyata pada game. Ada juga kekhawatiran bahwa, selain mahal, NFT ini akan memberikan keuntungan dalam game yang tidak adil, yang semakin mengurangi pengalaman bermain game secara keseluruhan.

Banyak penggemar GameFi yang menganggap pandangan negatif ini disebabkan oleh kesalahpahaman tentang teknologi blockchain dan cara kerjanya. Seperti halnya kripto pada umumnya, salah satu penghalang terbesar untuk adopsi massal adalah kurangnya pemahaman. Untuk mengatasi hal ini dan meredakan kekhawatiran, sangat penting bagi para pengembang untuk menginvestasikan waktu dan energi untuk meningkatkan tidak hanya mekanisme permainan, tetapi juga pemahaman dan perspektif publik tentang teknologi blockchain dan GameFi.

Menurut laporan penelitian terbaru dari Crypto.com, Naavik, dan BITKRAFT Ventures, diperkirakan pasar game blockchain akan tumbuh dengan laju pertumbuhan tahunan gabungan (CAGR) sebesar 100%, dari US $ 1,5 miliar pada tahun 2021 menjadi US $ 50 miliar pada tahun 2025. Ini adalah 20 kali lipat dari perkiraan ~10% CAGR untuk industri game tradisional. Jika game blockchain dapat memberikan nilai (atau kesenangan) yang sama kepada para gamer sebagai permainan tradisional – dengan potensi tambahan untuk mendapatkan penghasilan – maka sebenarnya tidak ada batasan untuk potensi GameFi.

Di mana pun Anda berpijak pada topik GameFi, tidak ada dua cara tentang itu – itu adalah salah satu sektor kripto terpanas yang muncul di tahun 2021. Ini adalah salah satu yang harus diperhatikan.

Uji Tuntas dan Lakukan Riset Anda Sendiri

Semua contoh yang tercantum dalam artikel ini hanya untuk tujuan informasi. Anda tidak boleh menafsirkan informasi atau materi lain tersebut sebagai nasihat hukum, pajak, investasi, keuangan, atau nasihat lainnya. Tidak ada yang terkandung di sini yang merupakan ajakan, rekomendasi, dukungan, atau penawaran oleh Crypto.com untuk berinvestasi, membeli, atau menjual NFT atau aset kripto apa pun. Pengembalian dari pembelian dan penjualan aset kripto dapat dikenakan pajak, termasuk pajak keuntungan modal, di yurisdiksi Anda.

Istilah ‘bermain untuk mendapatkan’ mengacu pada konsep umum di mana platform game memberikan hadiah kepada peserta, seperti aset tokenisasi dalam game. Berpartisipasi dalam produk bermain untuk mendapatkan penghasilan tidak menjamin keuntungan positif. Produk play-to-earn bukan berarti tanpa risiko, dan peserta dapat mengeluarkan biaya awal yang tinggi, yang mungkin tidak dapat dikembalikan sebagian atau seluruhnya.

Kinerja masa lalu bukan merupakan jaminan atau prediktor kinerja masa depan. Nilai aset kripto bisa naik atau turun, dan Anda bisa kehilangan semua atau sebagian besar harga pembelian Anda. Saat menilai aset kripto, penting bagi Anda untuk melakukan riset dan uji tuntas untuk membuat penilaian terbaik, karena pembelian apa pun menjadi tanggung jawab Anda sepenuhnya.

Tag

GameFi

Gaming

nfts

play-to-earn

Bagikan dengan Teman

Siap untuk memulai perjalanan kripto Anda?

Dapatkan panduan langkah demi langkah untuk mengatur sebuah akun dengan Crypto.com

Dengan mengeklik tombol Memulai, Anda mengakui bahwa telah membaca Pemberitahuan Privasi Crypto.com yang menjelaskan cara kami menggunakan dan melindungi data pribadi Anda.
Mobile phone screen displaying total balance with Crypto.com App

Common Keywords: 

Ethereum / Dogecoin / Dapp / Tokens