Apa Itu Standar Token? Gambaran Umum

Dapat dipertukarkan atau tidak dapat dipertukarkan? Standar token adalah seperangkat aturan yang menjalankan token kripto pada blockchain. Dari ERC-20 hingga ERC-721, pelajari apa saja itu.

Feb 02, 2022
|

Standar Token

Hal-hal penting yang dapat diambil:

  • Banyak kontrak pintar blockchain saat ini menggunakan Ethereum, dan standar token yang paling umum adalah ERC-20, ERC-721, ERC-777, dan ERC-1155.
  • Ethereum Request for Comment (ERC) pada dasarnya adalah sekumpulan dokumen teknis yang berisi panduan untuk mengembangkan smart contract.
  • Standar token ERC-20 adalah cetak biru untuk membuat token yang dapat dipertukarkan di jaringan Ethereum.
  • Berbeda dengan ERC-20, yang merupakan standar token yang dapat dipertukarkan, ERC-721 adalah standar token untuk token yang tidak dapat dipertukarkan (NFT).
  • ERC-777 bertujuan untuk mengatasi keterbatasan ERC-20. Standar token ini membuatnya lebih efisien bagi smart contract untuk mengirim dan menerima token melalui mekanisme yang dikenal sebagai ‘Hooks’.
  • Standar token ERC-1155 berfokus pada penggabungan aspek-aspek terbaik dari pendahulunya untuk menciptakan kontrak token yang independen dan hemat gas.

Apa Itu Standar Token?

Standar token adalah seperangkat aturan, ketentuan, dan fungsi yang menentukan cara kerja token kripto. Sebelum mempelajari standar token, akan sangat membantu jika Anda memahami mekanisme standar kontrak pintar. Pada dasarnya, standar smart contract adalah aturan yang harus dipatuhi oleh smart contract agar dapat berfungsi sebagaimana mestinya pada jaringan blockchain yang mendasarinya.

Standar-standar ini adalah spesifikasi tingkat aplikasi, seperti standar token, registri nama, dan format paket pustaka. Dengan serangkaian standar kontrak pintar dan parameter yang didefinisikan dengan jelas, siapa pun yang memiliki pengetahuan yang cukup dapat membuat token ERC mereka sendiri. Singkatnya, standar-standar ini memungkinkan smart contract untuk menjalankan fungsi dasarnya.

Standar token adalah bagian dari standar smart contract. Untuk blockchain yang mendukung smart contract, standar token mewakili panduan untuk pembuatan, penerbitan, dan penyebaran token baru di dalamnya.

Sebagian besar smart contract blockchain saat ini menggunakan Ethereum, dan standar token yang paling umum adalah ERC-20, ERC-721, ERC-777, dan ERC-1155.

Standar Token Umum di Ethereum

Ethereum Request for Comment (ERC) pada dasarnya adalah sekumpulan dokumen teknis yang berisi panduan untuk mengembangkan smart contract. Mereka mendefinisikan serangkaian fungsi tertentu untuk setiap jenis token dan memfasilitasi interaksi antara aplikasi dan kontrak pintar.

Siapa pun dapat membuat token ERC. Namun, hal ini membutuhkan proses Ethereum Improvement Proposal (EIP), yang merupakan sebuah dokumen yang berisi fitur dan proses yang diusulkan untuk jaringan blockchain Ethereum.

Setelah pengembang mengirimkan proposal mereka, proposal tersebut akan dinilai dan diteliti oleh para pengembang inti Ethereum. Jika komunitas menganggapnya sebagai tambahan yang penting untuk ekosistem blockchain, proposal tersebut akan diterima, difinalisasi, dan diimplementasikan.

Segera setelah proses ini selesai, dokumen awal menjadi standar ERC yang dapat digunakan oleh pengembang lain untuk membuat token mereka sendiri.

Di bawah ini adalah ringkasan standar token ERC yang paling umum:

Apa Itu Standar Token Infogr Mar30

Standar Token ERC-20

Standar token ERC-20 adalah cetak biru untuk membuat token yang dapat dipertukarkan di jaringan Ethereum.

Fungible berarti bahwa setiap token (atau sebagian kecil dari token) setara dengan, dan tidak dapat dibedakan dari, token lain. Misalnya, mata uang fiat dapat dipertukarkan. 1 dolar AS milik Alice sama dengan 1 dolar AS milik Bob, dan keduanya dapat menukar dolar AS mereka karena nilainya sama. Demikian pula, 1 ETH memiliki nilai yang sama dengan ETH lainnya.

Seperti aset digital lainnya, token ERC-20 paling sering dikembangkan oleh organisasi dan perusahaan yang berfokus pada teknologi. Token ini memungkinkan entitas untuk menyesuaikan kegunaannya, seperti memberikan hak suara atau mekanisme pemberian penghargaan.

Terlepas dari fleksibilitas standar token, setiap token ERC-20 memiliki fungsionalitas inti yang terstandarisasi. Dengan kata lain, semua token yang dibuat menggunakan ERC-20 dapat dioperasikan satu sama lain dan layanan yang kompatibel seperti MyEtherWallet atau MetaMask.

Dari sudut pandang teknis, ada enam fungsi utama yang harus diimplementasikan oleh token ERC-20:

  • TotalSupply Digunakan untuk mendapatkan total pasokan token dari token ERC-20 tertentu.
  • BalanceOf Digunakan untuk mendapatkan saldo token dalam dompet Ethereum.
  • Transfer Memungkinkan pengguna untuk mentransfer kepemilikan token ke token lainnya.
  • TransferDari Bekerja mirip dengan fungsi Transfer, dengan keuntungan tambahan yaitu mengizinkan kontrak untuk mentransfer token atas nama pengguna.
  • Menyetujui Digunakan untuk menetapkan batas jumlah token yang dapat ditarik oleh smart contract.
  • Tunjangan Memberikan alamat eksternal akses dan izin untuk membelanjakan token dari saldo tertentu.

Selain fungsi wajib di atas, ada fungsi opsional lain yang dapat meningkatkan kegunaan token ERC-20, termasuk Nama Token, Simbol Ticker (mis., ETH), dan Divisibility (berapa banyak tempat desimal yang dapat didukung oleh token).

Menyatukan fungsi-fungsi di atas membentuk kontrak ERC-20. Kontrak ini kemudian menjadi dasar dari berbagai mata uang kripto, baik itu stablecoin, token keamanan, atau token utilitas. Beberapa contoh token ERC-20 adalah Chainlink (LINK), Dai (DAI), dan Basic Attention Token (BAT).

Standar Token ERC-721

Berbeda dengan ERC-20, standar token yang dapat dipertukarkan, ERC-721 adalah standar token untuk token yang tidak dapat dipertukarkan (NFT), yang merupakan jenis token kriptografi khusus yang tidak dapat dipertukarkan berdasarkan spesifikasinya masing-masing. Ini berarti satu token tidak dapat ditukar dengan token lainnya karena spesifikasinya yang unik. Oleh karena itu, NFT digunakan untuk mewakili koleksi digital, item game, seni digital, tiket acara, nama domain, dan catatan kepemilikan aset fisik.

Apa Itu Standar Token Infogr A Rev3

Contoh proyek yang dibangun di atas standar ERC-721 adalah ‘CryptoKitties’, sebuah game yang dikembangkan pada tahun 2017 di blockchain Ethereum yang memungkinkan pengguna untuk membeli, menjual, dan mengembangbiakkan kucing digital. Saat ini, pasar untuk membeli atau menjual karya seni digital NFT termasuk OpenSea dan Rarible.

Lihat Galeri NFT Crypto.com untuk melihat koleksi terbaik kami dari para kreator dan merek terkemuka.

Standar Token ERC-777

ERC-777 bertujuan untuk mengatasi keterbatasan ERC-20. Standar token ini membuatnya lebih efisien bagi smart contract untuk mengirim dan menerima token melalui mekanisme yang dikenal sebagai ‘Hooks’, sebuah fungsi yang menggabungkan apa yang seharusnya merupakan dua pesan – mengirim token dan memberitahukan kontrak – menjadi satu. Selain itu, standar ERC-777 juga memperkenalkan fungsi tambahan untuk menolak transaksi dari alamat yang masuk dalam daftar hitam.

Fitur lain dari standar token ERC-777 adalah bahwa standar ini tetap kompatibel dengan ERC-20, dan bukannya membuatnya menjadi usang. Dengan kata lain, token yang dibangun di atas standar ERC-20 dapat dengan bebas berinteraksi dengan token yang dibangun di atas ERC-777 karena kedua standar ini menggunakan fungsi dasar yang sama.

Standar Token ERC-1155

Standar token ERC-1155 berfokus pada penggabungan aspek-aspek terbaik dari pendahulunya untuk menciptakan kontrak token yang independen dan hemat gas. Dalam istilah awam, ini adalah standar untuk kontrak yang mengelola berbagai jenis token, seperti yang dijelaskan oleh pengembangnya, Enjin: “kontrak pintar tunggal yang dapat mengatur jumlah token yang tak terbatas.”

Tim di Enjin mengembangkan standar token ini untuk mengatasi kekurangan yang terkait dengan ERC-721, khususnya kurangnya fleksibilitas untuk transfer batch. Sebagai ilustrasi, untuk mengirim beberapa NFT pada ERC-721, pengguna diharuskan melakukan beberapa transaksi. Akibatnya, jumlah transaksi membanjiri jaringan, yang berpotensi menimbulkan biaya transaksi yang tinggi.

ERC-1155 secara langsung mengatasi hal ini dengan mendukung transfer batch, yang memungkinkan penggabungan beberapa aset dalam satu kontrak pintar. Hal ini secara signifikan mengurangi potensi transfer yang menyebabkan kemacetan jaringan sekaligus menurunkan biaya transaksi.

Apa Itu Standar Token Infogr B Rev2

Standar Token untuk Blockchain Lainnya

Jenis protokol smart contract yang saat ini digunakan sangat bervariasi – pada dasarnya, setiap orang memiliki buku aturannya sendiri. Selain Ethereum, ada beberapa proyek blockchain lain yang berfokus pada pembuatan smart contract. Pada bagian ini, kami memperkenalkan beberapa proyek populer dengan standar token yang sesuai.

Standar Token untuk EOS

Platform blockchain EOSIO mengimplementasikan fitur-fitur inti dari teknologi blockchain, termasuk konsensus, jadwal biaya, pembuatan dan modifikasi akun, ekonomi token, pendaftaran produsen blok, pemungutan suara, dan multisig.

Perusahaan perangkat lunak blockchain Block.one mengembangkan dan memelihara platform sumber terbuka EOSIO, yang mencakup kontrak sistem yang diperlukan untuk blockchain berbasis EOSIO. Ini termasuk eosio.bios, eosio.system, eosio.msig, eosio.token, dan eosio.wrap.

EOS menggunakan kontrak pintar eosio.token, yang mendefinisikan struktur dan tindakan yang memungkinkan pengguna untuk membuat, menerbitkan, dan mengelola token di blockchain EOSIO. Token inti pada mainnet EOSIO, EOS, juga diterbitkan di bawah akun eosio.token menggunakan kontrak pintar ini.

Standar Token untuk NEO

NEO adalah proyek lain yang berfokus pada pembangunan infrastruktur untuk mendukung kontrak pintar. Proposal Peningkatan NEO (NEP) mendefinisikan standar untuk platform Neo, termasuk spesifikasi protokol inti, API klien, dan standar kontrak.

Standar token pada Neo meliputi:

  • NEP-5 Menyediakan sistem dengan mekanisme interaksi umum untuk kontrak pintar yang ditokenisasi.
  • NEP-11 Standar untuk membuat kontrak NFT.
  • NEP-17 Standar token yang menetapkan mekanisme interaksi umum untuk tokenisasi kontrak pintar.

Standar Token untuk Tezos

Tezos Interoperability Proposal (TZIP) adalah dokumen desain yang memungkinkan komunitas Tezos mendefinisikan fitur, membuat standar interoperabilitas, atau memperbarui proses atau lingkungannya. Ini melengkapi proses tata kelola on-chain formal Tezos. Biasanya, dokumen TZIP berisi spesifikasi teknis, parameter tentang bagaimana fitur-fitur yang diperbarui dapat diimplementasikan, dan penjelasan tentang peningkatan pada jaringan secara keseluruhan.

Standar token di Tezos meliputi:

  • TZIP-7 Menerapkan operasi transfer token dan persetujuan untuk membelanjakan token dari akun lain. Ini menyerupai ERC-20 di jaringan Tezos.
  • TZIP-12 Dibuat sebagai antarmuka multi-aset untuk mencegah pengembang Tezos bergantung pada standar yang spesifik untuk jenis token. Secara khusus, TZIP-12 mengusulkan antarmuka kontrak token terpadu, yang mendukung berbagai jenis token yang lebih luas, seperti token yang dapat dipertukarkan dan yang tidak dapat dipertukarkan seperti ERC-1155.

Bacaan Lebih Lanjut

Untuk pemahaman yang lebih baik mengenai penerapan standar token ini, baca Apa itu NFT? Penjelasan Token Non-Fungible dan Token Kripto vs Koin – Apa Bedanya?

Uji Tuntas dan Lakukan Riset Anda Sendiri

Semua contoh yang tercantum dalam artikel ini hanya untuk tujuan informasi. Anda tidak boleh menafsirkan informasi atau materi lain tersebut sebagai nasihat hukum, pajak, investasi, keuangan, atau nasihat lainnya. Tidak ada yang terkandung di sini yang merupakan ajakan, rekomendasi, dukungan, atau penawaran oleh Crypto.com untuk berinvestasi, membeli, atau menjual aset digital apa pun. Pengembalian atas pembelian dan penjualan aset digital dapat dikenakan pajak, termasuk pajak keuntungan modal dan/atau pajak penghasilan, di yurisdiksi Anda atau yurisdiksi tempat Anda menjadi penduduk untuk tujuan perpajakan.

Kinerja masa lalu bukan merupakan jaminan atau prediktor kinerja masa depan. Nilai aset digital bisa naik atau turun, dan Anda bisa kehilangan semua atau sebagian besar dari harga pembelian Anda. Saat menilai aset digital, penting bagi Anda untuk melakukan riset dan uji tuntas sendiri untuk membuat penilaian terbaik, karena pembelian apa pun menjadi tanggung jawab Anda sepenuhnya.

Tag

Blockchain

ERC-20

Ethereum

smart contracts

token standards

Bagikan dengan Teman

Siap untuk memulai perjalanan kripto Anda?

Dapatkan panduan langkah demi langkah untuk mengatur sebuah akun dengan Crypto.com

Dengan mengeklik tombol Memulai, Anda mengakui bahwa telah membaca Pemberitahuan Privasi Crypto.com yang menjelaskan cara kami menggunakan dan melindungi data pribadi Anda.
Mobile phone screen displaying total balance with Crypto.com App

Common Keywords: 

Ethereum / Dogecoin / Dapp / Tokens