Aset Dunia Nyata (RWA) — Menghadirkan Nilai Dunia Nyata ke DeFi

Aset dunia nyata (RWA) menggunakan teknologi blockchain untuk melacak aset, dengan kinerja dan penilaian yang berasal dari sumber di luar blockchain. Inilah cara kerjanya.

Nov 02, 2023
|

What Are Real World Assets In Crypto

Poin-poin Penting:

  • Aset dunia nyata (RWA) menggunakan teknologi ledger terdistribusi untuk melacak aset, dengan kinerja yang berasal dari sumber di luar blockchain.
  • Ada dua cara utama untuk melakukan tokenisasi RWA untuk token native dan token non-native.
  • Saat ini, protokol ATMR yang didukung oleh reksa dana pasar uang, obligasi, dan ekuitas mendominasi pasar dengan ~ 60% pangsa pasar dalam hal total nilai terkunci (TVL), diikuti oleh ATMR peminjaman dan real estat.
  • Tokenisasi aset keuangan dan dunia nyata memiliki potensi untuk menjadi kasus penggunaan yang signifikan, mendorong terobosan blockchain.
  • Tokenisasi diperkirakan akan tumbuh 80 kali lipat di pasar swasta dan berpotensi mencapai nilai hampir US$4 triliun pada tahun 2030.

Pengenalan tentang Aset Dunia Nyata (RWA)

Aset dunia nyata (RWA) menggunakan teknologi buku besar terdistribusi (seperti blockchain) untuk melacak aset, dengan kinerja yang berasal dari sumber di luar blockchain. Aset-aset ini merupakan aset berwujud atau tidak berwujud yang dapat ditokenisasi dan direpresentasikan sebagai token digital pada blockchain. Dan aset-aset ini semakin populer: Menurut laporan dari Boston Consulting Group, pasar RWA on-chain diproyeksikan akan mencapai US$4 triliun hingga US$16 triliun pada tahun 2030.

Token RWA pada dasarnya merupakan representasi dari aset yang tidak secara inheren berasal dari blockchain, dan berbeda dari aset volatile yang biasanya dikaitkan dengan mata uang kripto. Token ini memiliki kemampuan yang dapat diprogram, memungkinkan penyertaan fitur-fitur seperti periode penguncian dan persyaratan untuk investor terakreditasi.

Contoh RWA termasuk penerbitan token yang mewakili kepemilikan dalam investasi real estat atau partisipasi dalam inisiatif pendanaan untuk pengusaha di negara berkembang. Meskipun token ini ada di blockchain, aset yang mendasarinya ada di dunia nyata.

Cara Aset Dunia Nyata (RWA) Ditokenkan

Ada dua cara utama untuk melakukan tokenisasi RWA:

Token non-native

  • Token on-chain diterbitkan untuk mewakili RWA yang dikelola secara off-chain.
  • Cara yang lebih umum (karena RWA yang masih berada di tahap awal), adalah memanfaatkan infrastruktur keuangan yang ada di sekitar penyimpanan aset.
  • Sebagai contoh: Semua koin stabil yang dijaminkan dalam USD yang ada saat ini dalam bentuk token non-native.

Token native

  • Token on-chain diterbitkan dan bertindak sebagai RWA itu sendiri. Dengan kata lain, token ini tidak mewakili aset off-chain lainnya.
  • Misalnya, Bank Investasi Eropa menerbitkan obligasi digital dua tahun senilai €100 juta di blockchain publik Ethereum pada tahun 2021.
What Are Real World Assets In Crypto Infographics 1

Keuntungan Tokenisasi

Ada berbagai keuntungan dari tokenisasi RWA:

Transparansi: Nilai sebenarnya dari sebuah aset dapat tercermin secara on-chain.

Efisiensi: Distribusi kepada pemilik aset dapat difasilitasi melalui dompet kripto mereka.

Likuiditas: Sifat on-chain dari blockchain memungkinkan pembelian dan penjualan aset yang sebelumnya tidak likuid.

Kustodi mandiri: Individu memiliki kemampuan untuk mempertahankan kontrol atas aset mereka.

Kolateralisasi: Aset berpotensi digunakan sebagai jaminan pada protokol keuangan terdesentralisasi (DeFi).

Apakah Aset Dunia Nyata (RWA) Sudah Digunakan?

Ya. Keuangan tradisional (TradFi) telah mulai berpartisipasi dalam tokenisasi aset dunia nyata, karena semakin banyak raksasa keuangan yang mulai membangun kehadiran mereka di bidang ini.

Siapa yang Menciptakan RWA di Dunia Kripto?

Ada berbagai protokol RWA yang mampu melakukan tokenisasi RWA dari berbagai macam kelas aset, termasuk:

  • Pasar uang (misalnya, sertifikat deposito berjangka pinjaman antar bank, reksadana pasar uang, surat berharga, surat utang negara)
  • Pasar ekuitas dan pasar utang (misalnya saham dan obligasi)
  • Real estat (misalnya, properti yang terdiri dari tanah dan bangunan di atasnya)
  • Pasar karbon (misalnya, sistem perdagangan untuk jual-beli kredit karbon)
  • Barang-barang mewah (misalnya, tas tangan desainer, jam tangan kelas atas, perhiasan)
  • Pasar komoditas (misalnya, emas, minyak, kopi, kedelai)

Grafik di bawah ini menunjukkan ringkasan protokol RWA berdasarkan pasar:

Saat ini, kategori Pasar Ekuitas & Utang telah mendominasi pangsa pasar RWA sejak Triwulan II tahun 2023, seperti yang terlihat pada data di bawah ini. Selain itu, ATMR pinjaman dan real estat adalah kategori aset populer lainnya. Sementara itu, perlu dicatat juga bahwa keuangan regeneratif seperti pasar karbon telah anjlok secara signifikan.

What Are Real World Assets In Crypto Infographics 2

Untuk mengetahui lebih dalam tentang beberapa protokol RWA yang paling populer, baca laporan Riset lengkap dari Tim Riset & Wawasan kami, yang juga menyertakan sumber untuk semua fakta dan angka yang dikutip dalam artikel ini.

Kesimpulan

Aset dunia nyata (RWA) adalah sebuah kasus penggunaan transformatif dari teknologi blockchain, meskipun masih dalam tahap awal dan belum diadopsi secara massal. Namun, potensi RWA tidak terbatas, karena secara teoritis hampir semua hal dapat ditokenisasi — mulai dari karya seni, real estat, dan kredit karbon hingga instrumen keuangan seperti obligasi dan saham.

Terdapat berbagai tantangan dalam proses penerapan ATMR, yang meliputi penilaian dan audit, penyimpanan dan keamanan, tata kelola, dan kepercayaan, serta masalah interoperabilitas dan skalabilitas. Mengatasi hambatan ini membutuhkan kolaborasi yang signifikan di antara semua pemangku kepentingan, termasuk pencetus aset, penerbit token, penyedia layanan, badan pengatur, dan trader.

Secara keseluruhan, prospek ATMR cukup menjanjikan. Menurut laporan Citi, tokenisasi aset keuangan dan aset dunia nyata memiliki potensi untuk menjadi kasus penggunaan yang sangat signifikan dan mendorong terobosan blockchain. Citi menunjukkan bahwa tokenisasi dapat tumbuh hingga 80 kali lipat di pasar swasta, berpotensi mencapai nilai hampir US$4 triliun pada tahun 2030.

Seiring dengan teknologi blockchain yang semakin matang dan lanskap yang berkembang, kemungkinan besar akan ada peningkatan adopsi dan integrasi RWA ke dalam dunia kripto. Meskipun tantangan tetap ada, potensi manfaatnya menjadikan RWA sebagai batas yang menarik dalam lanskap kripto di masa depan.

Uji Tuntas dan Lakukan Riset Anda Sendiri

Semua contoh yang tercantum dalam artikel ini hanya untuk tujuan informasi. Anda tidak boleh menafsirkan informasi atau materi lainnya sebagai nasihat hukum, pajak, investasi, keuangan, keamanan siber, atau nasihat lainnya. Tidak ada hal yang terkandung di sini yang merupakan ajakan, rekomendasi, dukungan, atau penawaran oleh Crypto.com untuk berinvestasi, membeli, atau menjual koin, token, atau aset kripto lainnya. Keuntungan atas pembelian dan penjualan aset kripto dapat dikenakan pajak, termasuk pajak keuntungan modal, di yurisdiksi Anda. Setiap deskripsi produk atau fitur Crypto.com hanya untuk tujuan ilustrasi dan bukan merupakan dukungan, undangan, atau ajakan.

Kinerja masa lalu bukan merupakan jaminan atau prediktor kinerja masa depan. Nilai aset kripto bisa naik atau turun, dan Anda bisa kehilangan semua atau sebagian besar dari harga pembelian Anda. Saat menilai aset kripto, penting bagi Anda untuk melakukan riset dan uji tuntas untuk membuat penilaian terbaik, karena pembelian apa pun menjadi tanggung jawab Anda sepenuhnya.

Tag

Blockchain

real-world assets

Bagikan dengan Teman

Siap untuk memulai perjalanan kripto Anda?

Dapatkan panduan langkah demi langkah untuk mengatur sebuah akun dengan Crypto.com

Dengan mengeklik tombol Memulai, Anda mengakui bahwa telah membaca Pemberitahuan Privasi Crypto.com yang menjelaskan cara kami menggunakan dan melindungi data pribadi Anda.
Mobile phone screen displaying total balance with Crypto.com App

Common Keywords: 

Ethereum / Dogecoin / Dapp / Tokens