Model Penetapan Harga Aset Modal: Apa yang Perlu Anda Ketahui

Berdasarkan dua jenis investasi utama, sistematis dan non-sistematis, model Capital Asset Pricing Model (CAPM) lebih dari sekadar diversifikasi untuk mengelola risiko. Begini caranya.

Jul 26, 2023
|

Sebuah teori investasi modern, dan salah satu yang mungkin cocok untuk mengelola aset kripto Anda, adalah Capital Asset Pricing Model (CAPM). Berdasarkan dua jenis investasi utama, sistematis dan non-sistematis, model ini melampaui diversifikasi untuk mengelola risiko. Baca terus untuk mengetahui caranya.

Model Penetapan Harga Aset Modal

Model Penentuan Harga Aset Modal – Membangun Portofolio yang Lebih dari Sekedar Diversifikasi

Dibangun di atas teori portofolio modern, Capital Asset Pricing Model (CAPM) diperkenalkan oleh Jack Treynor, William Sharpe, dan beberapa orang lainnya. CAPM membagi risiko investasi menjadi dua jenis: sistematis dan non-sistematis. Teori ini membahas lebih dalam tentang bagaimana diversifikasi tidak selalu bisa menjadi jawaban atas risiko dan fluktuasi pasar.

  • Risiko Sistematis adalah risiko yang dihadapi oleh semua investasi, terlepas dari diversifikasi dalam portofolio. Misalnya, resesi, perang, dan bencana alam adalah contoh risiko sistematis yang tidak dapat dihindari oleh investor yang berinvestasi pada aset berisiko.
  • Risiko Tidak Sistematis, juga dikenal sebagai risiko idiosinkratik atau risiko spesifik, mengacu pada setiap aset individu yang berisiko. Biasanya, ini adalah risiko yang terisolasi pada aset itu saja, misalnya, risiko laporan pendapatan yang buruk pada suatu saham atau utilitas mata uang kripto tertentu.

Teori portofolio modern menunjukkan bahwa risiko dapat dihilangkan melalui diversifikasi. Namun, diversifikasi tidak menyelesaikan masalah risiko sistematis. Meskipun Anda memiliki semua saham atau mata uang kripto, portofolio Anda masih akan berfluktuasi seiring pergerakan pasar yang naik dan turun.

Selanjutnya, CAPM menjelaskan hubungan antara risiko sistematis dan imbal hasil yang diharapkan untuk aset berisiko, khususnya saham. Rumusnya adalah sebagai berikut:

Model Penetapan Harga Aset Modal

Ini berarti bahwa imbal hasil aset tertentu, dalam jangka panjang, seharusnya merupakan fungsi dari risiko (beta), tingkat bebas risiko, dan imbal hasil yang diharapkan di pasar secara keseluruhan. Ya, menerapkan teori ini pada investasi kripto memang sulit, tetapi ada satu konsep yang kami ingin Anda ambil.

Metrik beta

Beta adalah metrik praktis yang mengukur risiko aset relatif terhadap pasar yang lebih luas. Tidak seperti korelasi, beta tidak terikat antara -1 dan 1. Sementara korelasi hanya mengukur hubungan relatif antara dua aset, beta mengukur sensitivitas hubungan ini. Sebagai contoh, token dengan beta 1,5 terhadap bitcoin diharapkan bergerak 15% ketika harga bitcoin bergerak 10%.

Beta dapat dihitung, seperti korelasi, dengan menggunakan spreadsheet. Rumus untuk beta adalah kovariansi dari dua set data dibagi dengan varians pasar yang mendasarinya (dalam kasus mata uang kripto, kita bisa menggunakan indeks pasar atau hanya pergerakan harga bitcoin).

Keterbatasan Teori Portofolio Modern dan CAPM

Meskipun konsep-konsep teori portofolio modern (MPT) sangat berguna, ada beberapa keterbatasan dalam penggunaannya untuk membuat keputusan investasi sehari-hari.

Volatilitas sebagai ukuran risiko? Tidak secepat itu, teman investor saya

Salah satu asumsi yang dibuat dalam MPT adalah bahwa volatilitas identik dengan risiko. Volatilitas digunakan secara luas dalam manajemen portofolio dan mengasumsikan bahwa pengembalian harga aset mengikuti distribusi normal.

Teori ini mengasumsikan bahwa fluktuasi harga yang sangat besar sangat jarang terjadi. Ingat bagaimana tiga pergerakan standar deviasi diperkirakan hanya terjadi 0,3% dari waktu? Nah, dengan mengambil pergerakan harga bitcoin harian sejak tahun 2014, kami telah mengamati 37 pergerakan harian yang lebih besar dari tiga deviasi standar dalam 2162 hari, yang menghasilkan 1,7%, hampir enam kali lipat dari frekuensi yang diharapkan!

Pada kenyataannya, imbal hasil pasar tidak mengikuti distribusi normal. Sebaliknya, ada sesuatu yang disebut risiko ‘fat tail’, di mana pergerakan harga yang ekstrem terjadi jauh lebih sering daripada yang diperkirakan. Artinya, teknik seperti MPT akan secara rutin meremehkan potensi kerugian portofolio Anda. Anda harus mengingat hal ini saat membuat keputusan investasi.

Gambar1 1

Karena alasan ini, beberapa manajer portofolio lebih suka menggunakan volatilitas downside sebagai ukuran risiko karena mereka hanya peduli dengan volatilitas aset ketika harganya turun. Lagipula, tidak ada orang waras yang akan mengeluh bahwa aset yang harganya hanya naik adalah aset yang terlalu fluktuatif! Rasio Sortino suatu investasi adalah imbal hasil investasi dibagi dengan volatilitas imbal hasil negatifnya, bukan rasio Sharpe, yang menggunakan volatilitas keseluruhan sebagai penyebut.

Ada juga banyak jenis metrik risiko lainnya, seperti value-at-risk (VaR), risiko penarikan, ekspektasi ekor bersyarat (CTE), dan lain-lain.

Segala sesuatu bergerak: Ketidakstabilan korelasi aset dan beta dari waktu ke waktu

Kritik lain terhadap teknik manajemen portofolio ini adalah bahwa semua teknik ini mengasumsikan bahwa korelasi dan beta antar aset dapat diprediksi dalam jangka panjang dengan menggunakan data historis. Namun, ada banyak bukti empiris yang menunjukkan sebaliknya.

Dua aset yang secara historis tidak berkorelasi dapat tiba-tiba menjadi berkorelasi karena pertemuan faktor-faktor umum yang menyebabkan keduanya menjual bersama. Contohnya, selama krisis keuangan pada tahun 2008, sebagian besar saham anjlok bersama-sama, terlepas dari sektor atau negara. Investor yang percaya bahwa mereka memegang portofolio saham yang terdiversifikasi dan tidak berkorelasi mengalami kerugian besar meskipun telah melakukan upaya diversifikasi portofolio.

Pengalaman seperti ini dapat diterapkan langsung pada perdagangan mata uang kripto. Selama aksi jual besar-besaran pada bitcoin atau Ethereum, kepanikan pasar cenderung menyebar ke semua mata uang kripto. Bahkan token dengan utilitas atau fundamental yang baik dapat menurun bersama dengan pasar yang lebih luas. Karena alasan ini, sangat masuk akal untuk berhati-hati saat berinvestasi dalam mata uang kripto dan juga berinvestasi di kelas aset lain untuk mendiversifikasi risiko Anda.

Tempat berinvestasi dari sini

Terlepas dari isu-isu yang telah kami jelaskan di atas, ada beberapa kritik terhadap teori portofolio modern, seperti yang telah dibahas dalam artikel baru-baru ini. Solusinya terletak pada penyesuaian metodologi. Banyak teknik alternatif telah dikembangkan untuk membuat teori-teori ini lebih kuat, seperti teori portofolio post-modern, model Fama-French, dan masih banyak lagi.

Namun demikian, dengan memahami konsep dasar volatilitas, diversifikasi, dan korelasi, Anda bisa mendapatkan banyak manfaat untuk investasi dan trading Anda.

Tag

crypto

DYOR

Finance

trading

Bagikan dengan Teman

Siap untuk memulai perjalanan kripto Anda?

Dapatkan panduan langkah demi langkah untuk mengatur sebuah akun dengan Crypto.com

Dengan mengeklik tombol Memulai, Anda mengakui bahwa telah membaca Pemberitahuan Privasi Crypto.com yang menjelaskan cara kami menggunakan dan melindungi data pribadi Anda.
Mobile phone screen displaying total balance with Crypto.com App

Common Keywords: 

Ethereum / Dogecoin / Dapp / Tokens