Sejarah Uang, Bagian 2 – Dari Fiat ke Mata Uang Kripto

Dalam seri kedua dari dua bagian tentang sejarah uang ini, kami mengeksplorasi perjalanan manusia dari penggunaan emas dan uang kertas sebagai alat pembayaran yang sah hingga mata uang kripto.

Jan 18, 2022
|

Artikel Mendalam Sejarah Uang Dari Fiat Hingga Mata Uang Kripto

Pendahuluan

Selama beberapa dekade, mata uang yang dipatok dengan emas dan mata uang fiat membentuk tulang punggung ekonomi global. Namun, sebuah sistem keuangan alternatif, yang juga dikenal sebagai keuangan terdesentralisasi(DeFi), telah muncul setelah terciptanya Bitcoin. Di sini, kami menjelajahi perjalanan umat manusia dari penggunaan emas dan uang kertas sebagai alat pembayaran yang sah ke mata uang kripto.

Artikel ini adalah lanjutan dari Bagian 1 dari seri Sejarah Uang, yang mengeksplorasi asal-usul uang melalui barter, sistem mata uang kuno, dan uang kertas pertama. Seri ini bertujuan untuk membantu pembaca memahami bagaimana sistem moneter yang ada saat ini terbentuk sehingga mereka dapat membuat keputusan keuangan yang lebih tepat.

Hal-hal penting yang dapat diambil:

  • Uang komoditas, uang representatif, dan uang fiat adalah tiga jenis uang yang digunakan sepanjang sejarah.
  • Standar emas diadopsi oleh banyak negara pada akhir abadke-19, tetapi ditinggalkan selama Perang Dunia I.
  • Sistem Bretton Woods bubar secara diam-diam pada abadke-20, dan mata uang fiat menjadi bentuk uang yang dominan.
  • Pelonggaran kuantitatif diajukan sebagai solusi untuk Resesi Besar 2007, tetapi memiliki efek regresif, seperti meningkatkan ketimpangan pendapatan dan kekayaan.
  • Bitcoin muncul dari lingkungan keuangan yang tidak stabil pada tahun 2010-an dan menawarkan banyak manfaat unik sebagai alat tukar, terutama karena sifatnya yang terdesentralisasi.

Ikhtisar

Apa Itu Uang Komoditas, Uang Representatif, dan Uang Fiat?

Uang komoditas mendapatkan nilainya dari komoditas yang menjadi bahan dasarnya. Uang ini terdiri dari benda-benda yang memiliki nilai atau kegunaan dalam dirinya sendiri (nilai intrinsik) serta nilainya dalam membeli barang.

Uang representatif adalah alat tukar apa pun, sering kali dicetak di atas kertas, yang mewakili sesuatu yang bernilai tetapi memiliki sedikit atau tidak memiliki nilai sendiri. Tidak seperti beberapa bentuk uang fiat, yang mungkin tidak memiliki dukungan komoditas, uang representatif harus memiliki nilai intrinsik yang mendukung nilai nominalnya.

Image2
Dolar AS didukung oleh emas, yang menjadikannya uang yang representatif pada saat itu

Uang fiat adalah mata uang tanpa nilai intrinsik yang telah ditetapkan sebagai uang, sering kali oleh entitas pemerintahan. Uang fiat memiliki nilai hanya karena pemerintah mempertahankannya, atau karena pihak-pihak yang terlibat dalam pertukaran menyetujui nilainya.

Image6
Contoh uang kertas

Berikut ini adalah ikhtisar berbagai uang yang telah digunakan dalam sejarah:

Image10

Seni Uang Modern

Uang secara bertahap menjadi lebih abstrak. Bentuk awalnya, seperti produk pertanian, adalah barang berwujud yang dapat dikonsumsi. Ini kemudian berubah menjadi koin logam, di mana bahan dasarnya (yaitu logam) adalah barang modal (yaitu digunakan dalam produksi peralatan).

Pengenalan uang kertas menandai transisi dari uang komoditas ke uang representatif karena uang kertas hanya mewakili pasak ke koin logam tetapi tidak memiliki nilai intrinsik. Setelah standar emas ditinggalkan, uang kertas menjadi uang fiat, yang tidak dipatok atau memiliki nilai intrinsik.

Standar Emas

Karena uang kertas hanya mewakili pasak dari koin logam yang mendasarinya, nilai intrinsiknya masih ditentukan oleh permintaan dan penawaran logam yang mendasarinya. Beberapa logam mudah ditambang (misalnya tembaga), sehingga lambat laun akan kehilangan statusnya sebagai uang ideal seiring berjalannya waktu. Ini menyisakan dua logam sebagai uang yang ideal karena ditambang dengan susah payah: perak dan emas. Standar emas dan perak adalah sistem moneter di mana unit akun ekonomi standar didasarkan pada kuantitas emas atau perak yang tetap.

Sejarah yang Bergejolak: Naik dan Turunnya Standar Emas

Dari tahun 1870 hingga 1939, pengaturan moneter internasional didominasi oleh satu cerita: naik turunnya rezim standar emas.

Pada tahun 1870, sekitar 15% negara berada di bawah standar emas, meningkat menjadi sekitar 70% pada tahun 1913. Periode ini merupakan era pertama globalisasi, dengan meningkatnya arus perdagangan, modal, dan orang antar negara. Nilai tukar tetap memfasilitasi perdagangan, sehingga semakin banyak negara mulai beralih ke standar pengukuran yang sama.

Orang mungkin bertanya-tanya: mengapa harus menggunakan emas? Pada tahun 1870-an, sebagian besar negara masih menggunakan standar perak. Namun, efek jaringan mulai terjadi pada akhir abadke-19, ketika negara adidaya global pada saat itu, Inggris Raya, menggunakan standar emas, dan negara-negara jajahannya pun mengikutinya. Semakin banyak negara mulai mengadopsi standar emas, karena memungkinkan mereka untuk berdagang dengan Britania Raya dan koloninya dengan biaya yang lebih rendah. Pada akhirnya, ini menjadi standar global.

Namun, tidak semua negara yang mengadopsi standar emas merasa bahwa standar emas bermanfaat, terutama selama deflasi dan resesi. Ketika Perang Dunia I dimulai, negara-negara yang berpartisipasi membutuhkan cara untuk membiayai diri mereka sendiri, tetapi standar emas melarang mereka melakukannya karena mencetak lebih banyak uang membutuhkan kepemilikan yang sebanding dengan emas. Banyak negara memutuskan untuk mencetak lebih banyak uang meskipun tidak memiliki cadangan emas yang cukup, membuat mata uang mereka mengambang bebas dari tahun 1914 hingga 1920-an.

Undang-Undang Standar Emas tahun 1925

Ada kembalinya standar emas pada akhir 1920-an hingga awal 1930-an sebagai hasil dari Undang-Undang Standar Emas Inggris tahun 1925. Banyak negara lain yang mengikuti Inggris. Namun, kembalinya standar emas menyebabkan resesi, pengangguran, dan deflasi di negara-negara ini. Keadaan ini berlangsung hingga Depresi Besar (1929-1939) memaksa negara-negara keluar dari standar emas.

Pada tanggal 19 September 1931, serangan spekulatif terhadap Pound memaksa Inggris untuk meninggalkan standar emas. Pinjaman dari bank sentral Amerika dan Perancis sebesar £50.000.000 tidak mencukupi dan habis dalam hitungan minggu karena arus keluar emas dalam jumlah besar melintasi Atlantik. Inggris diuntungkan dari kepergian ini: Mereka sekarang dapat menggunakan kebijakan moneter untuk menstimulasi ekonomi. Australia dan Selandia Baru telah meninggalkan standar tersebut, dan Kanada segera melakukan hal yang sama.

Negara-negara yang bertahan dengan standar emas (misalnya, Prancis dan Swiss) harus membayar mahal. Pada tahun 1929, dibandingkan dengan negara-negara yang tetap menggunakan emas, negara-negara yang mengambang memiliki output 26% lebih tinggi pada tahun 1935, dan negara-negara yang mengadopsi kontrol modal memiliki output 21% lebih tinggi.

Sungguh sebuah Trilema: Trinitas yang Mustahil

‘Tritunggal mustahil’, juga dikenal sebagai ‘trilema mustahil’ atau ‘trilema Mundell-Fleming’, adalah sebuah konsep dalam ekonomi internasional yang menyatakan bahwa mustahil untuk mempertahankan ketiga kondisi berikut ini secara bersamaan:

  • Nilai tukar mata uang asing yang tetap
  • Pergerakan modal bebas
  • Kebijakan moneter yang independen

Ini adalah hipotesis yang didasarkan pada kondisi paritas suku bunga yang belum ditemukan dan temuan dari studi empiris, di mana pemerintah yang telah mencoba untuk secara bersamaan mengejar ketiga tujuan tersebut telah gagal. Konsep ini dikembangkan secara independen oleh John Marcus Fleming pada tahun 1962 dan Robert Alexander Mundell dalam artikel yang berbeda antara tahun 1960 dan 1963.

Tritunggal Kemustahilan

Memilih Sisi

Dari tahun 1870 hingga 1917, negara-negara yang mengadopsi standar emas memilih sisi A (lihat diagram di atas), di mana mereka memiliki nilai tukar tetap dan aliran modal bebas untuk memfasilitasi perdagangan internasional. Setelah tahun 1931, sebagian besar negara meninggalkan standar emas dan berpatokan pada dolar AS, pound Inggris, atau franc Prancis (yaitu sisi A), mengikuti sistem Bretton Woods (yaitu sisi B). C) atau mengambang bebas (yaitu, sisi B).

Hal ini memungkinkan untuk berada di suatu tempat di tengah-tengah, seperti‘pelampung kotor‘ atau pasak dengan fleksibilitas yang terbatas. Secara keseluruhan, kebijakan moneter dapat dipilih di sisi A, B, atau C, serta beberapa pilihan campuran di antaranya.

Sistem Bretton Woods

Sistem moneter internasional pada tahun 1930-an dan ’40-an sangat kacau. Menjelang akhir Perang Dunia II, para pembuat kebijakan ekonomi sekutu berkumpul di Bretton Woods, Amerika Serikat, untuk mencoba memastikan bahwa ekonomi pascaperang akan lebih baik. Para arsitek tatanan pascaperang, terutama Harry Dexter White dan John Maynard Keynes, membangun sebuah sistem yang mempertahankan satu prinsip utama rezim standar emas: suku bunga tetap. Namun, mereka membuang perintah tersebut dengan memberlakukan kontrol modal, sehingga memilih sisi C.

Sistem Bretton Woods

‘Trilema’ ini diselesaikan demi stabilitas nilai tukar untuk mendorong pembangunan kembali perdagangan pada periode pascaperang. Negara-negara akan mematok dolar AS, menjadikannya sebagai mata uang pusat dan Amerika Serikat sebagai negara pusat. Dolar AS, pada gilirannya, dipatok ke emas dengan harga tetap, sisa-sisa terakhir dari standar emas.

Namun, memaksakan kontrol modal itu sulit. Pada tahun 1960-an, pengawasannya bocor, dan investor menemukan cara untuk mengelak, memindahkan uang ke luar negeri dari deposito mata uang lokal ke deposito mata uang asing. Beberapa bahkan menggunakan trik akuntansi untuk memindahkan uang dari satu mata uang ke mata uang lainnya.

Akhir dari Pasak Dolar

Ketika mobilitas modal tumbuh dan kontrol gagal untuk bertahan, negara-negara yang dipatok pada dolar akan kehilangan otonomi kebijakan moneter mereka dan mulai memikirkan kembali patokan dolar mereka. Karena semakin jelas bahwa kebijakan AS diarahkan untuk kepentingan AS saja, komitmen untuk mengkonversi dolar menjadi emas tidak lagi ada. Beberapa negara mulai sering mendevaluasi mata uang mereka atau bahkan membatalkan patokan terhadap dolar AS.

Sistem Bretton Woods bubar dengan tenang. Sejak saat itu, sistem moneter internasional telah beralih ke era mata uang fiat.

Berapa Nilai Mata Uang Fiat?

Mata uang fiat ditetapkan sebagai uang oleh peraturan pemerintah dan tidak memiliki nilai intrinsik; mata uang fiat memiliki nilai hanya karena pemerintah mempertahankannya, atau karena pihak-pihak yang terlibat dalam pertukaran menyetujui nilainya.

Uang fiat mulai mendominasi pada abadke-20. Sejak pemisahan dolar AS dari emas oleh Richard Nixon pada tahun 1971, sistem mata uang fiat nasional telah digunakan secara global.

Uang fiat dapat didefinisikan sebagai:

  • Semua uang yang dinyatakan oleh pemerintah sebagai alat pembayaran yang sah.
  • Uang yang dikeluarkan oleh negara yang tidak dapat dikonversi oleh hukum ke barang lain, atau ditetapkan nilainya dalam hal standar obyektif apa pun.
  • Uang yang secara intrinsik tidak bernilai digunakan sebagai uang karena keputusan pemerintah.
  • Benda yang secara intrinsik tidak berguna yang berfungsi sebagai alat tukar (juga dikenal sebagai uang fidusia).

Mata uang fiat tidak muncul secara tiba-tiba, tetapi secara bertahap muncul melalui evolusi sistem moneter. Beberapa negara mencoba mengikatkan diri mereka pada standar emas namun akhirnya gagal karena mereka membutuhkan fleksibilitas saat mengatur ekonomi. Pada akhirnya, biaya kebangkrutan kedaulatan lebih besar daripada kerugian dari membiarkan pemerintah mengendalikan jumlah uang beredar.

Namun, mengizinkan pemerintah untuk mencetak uang baru akan menimbulkan masalah lain: pajak inflasi. Sebagai contoh, anggaplah biaya satu dolar untuk membeli sebuah apel. Jika pemerintah mencetak satu dolar lagi, maka total pasokan dolar di pasar menjadi dua dolar. Sekarang, satu dolar hanya cukup untuk membeli setengah buah apel. Menerbitkan mata uang baru dianggap sebagai pajak bagi pemegang mata uang yang sudah ada.

Mengguncang Fiat: Krisis Subprime Mortgage dan Pelonggaran Kuantitatif

Krisis subprime mortgage di Amerika Serikat merupakan krisis keuangan nasional yang secara signifikan berkontribusi terhadap resesi global yang dimulai pada tahun 2007. Hal ini dipicu oleh penurunan besar harga rumah setelah runtuhnya gelembung perumahan, yang menyebabkan tunggakan hipotek, penyitaan, dan devaluasi sekuritas terkait perumahan.

Gelembung perumahan sebelum krisis dibiayai dengan sekuritas yang didukung oleh hipotek (MBS) dan collateralised debt obligations (CDO), yang pada awalnya menawarkan suku bunga yang lebih tinggi (yaitu pengembalian yang lebih baik) daripada sekuritas pemerintah, bersama dengan peringkat risiko yang menarik dari lembaga-lembaga pemeringkat. Elemen-elemen krisis pertama kali terlihat pada tahun 2007, dan beberapa lembaga keuangan besar runtuh pada bulan September 2008, dengan gangguan yang signifikan pada aliran kredit kepada bisnis dan konsumen.

Pelonggaran Kuantitatif sebagai Peluru Perak?

Solusi AS untuk mengatasi resesi adalah ‘pelonggaran kuantitatif (QE)’, yang merupakan kebijakan moneter di mana bank sentral membeli obligasi pemerintah atau aset keuangan lainnya dalam jumlah yang telah ditentukan untuk menyuntikkan likuiditas secara langsung ke dalam perekonomian. Dengan membeli sejumlah aset keuangan tertentu dari bank-bank komersial dan lembaga keuangan lainnya, bank sentral dapat menaikkan harga aset keuangan tersebut dan menurunkan im bal hasilnya sekaligus meningkatkan jumlah uang beredar.

Pada bulan Maret 2009, Federal Reserve telah membeli kembali US$1 triliun utang bank, sekuritas yang didukung hipotek, dan surat berharga, dan semua uang tunai yang digunakan untuk membeli kembali aset-aset ini mengalir ke pasar. Jumlah ini mencapai puncaknya pada US$1,35 triliun pada bulan Juni 2010. Lima bulan kemudian, the Fed mengumumkan putaran kedua pelonggaran kuantitatif, dengan membeli US$600 miliar sekuritas Treasury pada akhir kuartal kedua 2011. Pasar menyebutnya sebagai ‘QE2’.

‘QE3’ diumumkan pada tanggal 13 September 2012, ketika The Fed memutuskan untuk meluncurkan program pembelian obligasi terbuka senilai US$40 miliar per bulan untuk sekuritas yang didukung hipotek. Neraca keuangan meningkat pesat setelah QE, dari US$900 miliar menjadi US$8,4 triliun pada Mei 2023. Perbedaannya adalah semua likuiditas (yaitu jumlah uang beredar) yang telah disuntikkan ke dalam perekonomian hingga hari ini.

Pelonggaran kuantitatif
Meningkatnya cadangan The Fed di bawah pelonggaran kuantitatif

Namun, QE telah menyebabkan banyak masalah.

Salah satu masalah penting adalah ketimpangan pendapatan dan kekayaan. Perdana Menteri Inggris Theresa May secara terbuka mengkritik QE pada bulan Juli 2016 karena dampaknya yang regresif: “Kebijakan moneter – dalam bentuk suku bunga super rendah dan pelonggaran kuantitatif – telah membantu mereka yang berada di tangga properti dengan mengorbankan mereka yang tidak mampu memiliki rumah sendiri.”

Pada tahun 2012, laporan Bank of England menunjukkan bahwa kebijakan pelonggaran kuantitatifnya terutama menguntungkan orang-orang kaya dan 40% dari keuntungan tersebut diberikan kepada 5% rumah tangga terkaya di Inggris.

Akhirnya: Kedatangan Bitcoin

Di tengah gejolak ekonomi, Bitcoin diciptakan pada tahun 2008 oleh Satoshi Nakamoto, yang menentang kepercayaan terhadap mata uang yang dimiliki oleh bank sentral dalam sebuah kertas putih:

“Akar masalah dari mata uang konvensional adalah kepercayaan yang dibutuhkan untuk membuatnya bekerja. Bank sentral harus dipercaya untuk tidak merendahkan mata uang, tetapi sejarah mata uang fiat penuh dengan pelanggaran terhadap kepercayaan tersebut. Bank harus dipercaya untuk menyimpan uang kita dan mentransfernya secara elektronik, tetapi mereka meminjamkannya dalam gelombang gelembung kredit dengan cadangan yang hampir tidak ada. Kita harus mempercayai mereka dengan privasi kita, mempercayai mereka untuk tidak membiarkan pencuri identitas menguras akun kita.”

-Satoshi Nakamoto

Perlu dicatat bahwa Bitcoin bukanlah upaya pertama dalam mata uang digital. Sebelum Bitcoin, ada DigiCash (didirikan pada tahun 1989 oleh kriptografer David Chaum) dan e-gold (didirikan pada tahun 1996 oleh ahli onkologi Douglas Jackson dan pengacara Barry Downey). Namun, kedua proyek tersebut gagal karena sentralisasi.

Apakah Bitcoin Uang yang Ideal?

Dengan menggunakan kriteria yang diterapkan di atas, berikut ini adalah evaluasi keampuhan Bitcoin sebagai uang:

Mata uang fiat vs bitcoin

Berdasarkan analisis ini, Bitcoin adalah kandidat yang lebih ideal untuk menjadi media perdagangan daripada mata uang fiat. Meskipun mata uang fiat lebih diterima secara umum dan memiliki nilai yang stabil, ini adalah pengukuran subjektif dan dapat berubah seiring waktu.

Bitcoin memang memiliki beberapa keterbatasan:

  • Penyelesaian yang lambat (membutuhkan waktu setidaknya satu jam untuk mengonfirmasi transaksi)
  • Throughput terbatas
  • Membutuhkan pengetahuan yang canggih dari para penggunanya (misalnya, manajemen kunci pribadi)

Defisit ini tidak terjadi pada bentuk fisik uang. Oleh karena itu, memecahkan masalah skalabilitas blockchain adalah prasyarat untuk adopsi massal Bitcoin dan mata uang digital lainnya untuk transaksi harian.

Untuk gambaran umum mendetail mengenai aspek teknis Bitcoin, baca cara kerja transaksi Bitcoin.

Bagaimana Memposisikan Bitcoin dalam Sistem Keuangan

Bitcoin bukanlah uang komoditas (tidak memiliki nilai intrinsik), uang representatif (tidak dipatok pada sesuatu yang memiliki nilai intrinsik), atau uang fiat (tidak didukung oleh pemerintah). Ini adalah jenisnya sendiri, yang kami sebut sebagai uang terdesentralisasi.

Bagaimana memposisikan bitcoin dalam sistem keuangan

Seperti yang ditunjukkan oleh Saifedean Ammous dalam bukunya Standar Bitcoin: “Untuk setiap uang lainnya, ketika nilainya naik, mereka yang dapat memproduksinya akan mulai memproduksi lebih banyak lagi.” Nilai Bitcoin semata-mata ditentukan oleh keseimbangan pasar di antara mereka yang memperdagangkannya. Hal ini sejalan dengan prinsip teori subjektif tentang nilai, yang menyatakan:

“Nilai suatu barang tidak ditentukan oleh sifat yang melekat pada barang tersebut, juga tidak ditentukan oleh jumlah tenaga kerja yang diperlukan untuk memproduksi barang tersebut, tetapi nilai ditentukan oleh kepentingan yang diberikan oleh seseorang yang bertindak pada suatu barang untuk mencapai tujuan yang diinginkannya.”

Sifat Bitcoin yang terdesentralisasi memastikan bahwa tidak ada satu entitas pun yang memiliki kekuatan untuk menciptakan lebih banyak Bitcoin secara tiba-tiba. Dengan demikian, karakteristik penting lainnya adalah kelangkaan Bitcoin dijamin oleh desentralisasi.

Bitcoin memenuhi sebagian besar kualitas sebagai uang yang ideal dan memiliki fondasi untuk mengganggu sistem moneter fiat terpusat yang telah mendominasi hingga saat ini. Akan membutuhkan lebih banyak waktu untuk menjadi alat tukar yang sebenarnya, tetapi dengan pengguna mata uang kripto global mencapai 425 juta pada akhir tahun 2022 – meningkat 39% sejak awal tahun – Bitcoin dan altcoin siap untuk menjadi pusat dari pencarian manusia yang sedang berlangsung untuk mendapatkan uang yang lebih baik dalam beberapa dekade mendatang.

Tertarik untuk bergabung dengan komunitas mata uang kripto? Lihat artikel Universitas ini untuk panduan langkah demi langkah dalam membeli Bitcoin dan 250 lebih koin lainnya di Aplikasi Crypto.com.

Uji Tuntas dan Lakukan Riset Anda Sendiri

Semua contoh yang tercantum dalam artikel ini hanya untuk tujuan informasi. Anda tidak boleh menafsirkan informasi atau materi lain tersebut sebagai nasihat hukum, pajak, investasi, keuangan, atau nasihat lainnya. Tidak ada yang terkandung di sini yang merupakan ajakan, rekomendasi, dukungan, atau penawaran oleh Crypto.com untuk berinvestasi, membeli, atau menjual aset kripto apa pun. Pengembalian dari pembelian dan penjualan aset kripto dapat dikenakan pajak, termasuk pajak keuntungan modal, di yurisdiksi Anda. Setiap deskripsi produk atau fitur Crypto.com hanya untuk tujuan ilustrasi dan bukan merupakan dukungan, undangan, atau ajakan.

Selain itu, Crypto.com Exchange dan produk yang dijelaskan di sini berbeda dengan Aplikasi Utama Crypto.com, dan ketersediaan produk dan layanan di Crypto.com Exchange tunduk pada batas yurisdiksi. Sebelum mengakses Bursa Crypto.com, silakan lihat tautan berikut dan pastikan Anda tidak berada di yurisdiksi yang dibatasi secara geografis untuk Perdagangan Spot.

Kinerja masa lalu bukan merupakan jaminan atau prediktor kinerja masa depan. Nilai aset digital bisa naik atau turun, dan Anda bisa kehilangan semua atau sebagian besar dari harga pembelian Anda. Saat menilai aset digital, penting bagi Anda untuk melakukan riset dan uji tuntas sendiri untuk membuat penilaian terbaik, karena pembelian apa pun menjadi tanggung jawab Anda sepenuhnya.

Tag

Crypto101

cryptocurrencies

Finance

history

Market

Bagikan dengan Teman

Siap untuk memulai perjalanan kripto Anda?

Dapatkan panduan langkah demi langkah untuk mengatur sebuah akun dengan Crypto.com

Dengan mengeklik tombol Memulai, Anda mengakui bahwa telah membaca Pemberitahuan Privasi Crypto.com yang menjelaskan cara kami menggunakan dan melindungi data pribadi Anda.
Mobile phone screen displaying total balance with Crypto.com App

Common Keywords: 

Ethereum / Dogecoin / Dapp / Tokens