Sejarah Uang, Bagian 1 – Dari Barter ke Mata Uang

Pelajaran sejarah singkat tentang bagaimana masyarakat berevolusi dari barter ke mata uang – dan pengetahuan mendasar untuk memahami evolusi manusia ke DeFi.

Feb 05, 2024
|

Hal-hal penting yang dapat diambil:

  • Untuk memahami bagaimana mata uang kripto muncul, penting untuk mempelajari evolusi uang sepanjang sejarah.
  • Barter adalah bentuk asli perdagangan, di mana barang dan jasa dipertukarkan secara langsung tanpa alat tukar.
  • Komoditas dengan utilitas dan keandalan yang tinggi seperti produk ternak dan tanaman merupakan bentuk uang yang paling awal.
  • Media perdagangan yang ideal harus memiliki kualitas seperti dapat diterima, mudah dibawa, tahan lama, keseragaman, dapat dibagi, kelangkaan, dapat dikenali, dan stabilitas nilai.
  • Uang kertas modern bergantung pada konsensus sosial dan hukum untuk nilainya.

Pendahuluan

Untuk memahami kemunculan Bitcoin dan bagaimana pasar kripto beroperasi, dibutuhkan pengetahuan tentang sejarah uang. Mengapa manusia beralih dari barter ke uang komoditas? Apa itu standar emas, dan bagaimana kita sampai pada fiat dan, pada akhirnya, mata uang kripto? Seri dua bagian ini mengeksplorasi asal-usul uang dan menceritakan sejarah hingga hadirnya mata uang modern, yang menjadi dasar sistem keuangan kita saat ini.

Sejarah Uang - Dari Barter hingga Mata Uang

Seekor Sapi untuk Jagung: Uang Prasejarah dan Barter

Barter dianggap sebagai bentuk asli perdagangan. Dalam sistem ini, peserta secara langsung menukarkan barang atau jasa dengan barang atau jasa lainnya tanpa menggunakan alat tukar, seperti uang.

Barter tidak dapat diukur.

Seiring pertumbuhan ekonomi, individu menjadi lebih terspesialisasi dalam memproduksi barang tertentu, dan menemukan rekanan untuk pertukaran langsung menjadi lebih sulit. Satu-satunya cara untuk mengatasi hal ini adalah melalui pertukaran tidak langsung; dengan kata lain: alat tukar.

Selama Revolusi Neolitikum, masyarakat manusia beralih dari berburu ke pertanian. Populasi yang meningkat pesat mendorong perdagangan dan kebutuhan akan alat tukar. Komoditas dengan daya guna dan likuiditas terbesar menjadi objek yang paling cocok untuk diperdagangkan. Dalam masyarakat agraris, komoditas seperti ternak dan produk tanaman menonjol sebagai media perdagangan yang ideal.

Namun, produk ternak dan tanaman memiliki defisit sebagai cadangan uang.

Pertama, produk pertanian mudah rusak. Buah-buahan hanya dapat disimpan hingga satu bulan, misalnya. Kedua, mereka tidak dapat dibagi. Sebagai contoh, tidak mungkin untuk membagi-bagi sapi, tetapi seekor sapi sangat berharga dan dapat ditukar dengan berbagai macam barang.

Sebagai hasilnya, manusia secara bertahap mengadopsi media yang lebih tahan lama dan dapat dibagi-bagi untuk mendapatkan uang, termasuk, namun tidak terbatas pada, kerang laut, batu-batuan yang dibuat, dan garam.

Apa yang Membuat Media Ideal untuk Perdagangan?

Para ekonom modern telah mengusulkan kualitas-kualitas berikut ini agar ideal untuk media perdagangan:

  • Dapat diterima: Dapat diterima secara luas untuk likuiditas
  • Portabilitas: Mudah dibawa
  • Daya tahan: Mampu menahan keausan dan kerusakan
  • Keseragaman: Memiliki bentuk yang dapat dipertukarkan
  • Dapat dibagi: Dapat dibagi menjadi pecahan yang lebih kecil
  • Kelangkaan: Langka, dan pasokannya tidak dapat dengan mudah ditingkatkan
  • Dapat dikenali: Mudah dibedakan
  • Nilai yang stabil: Nilai stabil untuk transaksi harian

Mari kita bandingkan contoh-contoh awal berdasarkan kriteria di atas:

1000 SM: Mata Uang Koin Terstandardisasi Muncul

Bentuk uang logam paling awal dibuat sekitar tahun 1000 SM di Tiongkok pada masa dinasti Zhou. Itu datang dalam bentuk pisau kecil dan sekop yang terbuat dari perunggu. Koin pertama yang diproduksi oleh pemerintah tampaknya muncul secara terpisah di India, Cina, dan kota-kota di sekitar Laut Aegea selama abad ketujuh sebelum masehi.

Logam memberikan banyak sifat ideal dibandingkan media pertukaran lainnya, seperti produk pertanian atau kerang laut. Proses pembuatan koin membutuhkan tenaga kerja yang sangat terampil, membuat koin logam menjadi lebih langka dan karenanya lebih cocok untuk melayani fungsi uang.

Koin-koin paling awal dari dunia Barat terutama dikaitkan dengan Zaman Besi Anatolia pada akhir abad ketujuh sebelum masehi dan di dalam Kerajaan Lydia. Selama periode Hellenistik, budaya Yunani menyebar ke sebagian besar dunia yang dikenal. Dengan itu, para pedagang menyebarkan koin Yunani dari Eropa ke Timur Tengah.

Periode Klasik melihat mata uang Yunani mencapai tingkat kualitas teknis dan estetika yang tinggi. Kota-kota besar menghasilkan berbagai koin perak dan emas yang bagus, biasanya menampilkan potret dewa atau dewi pelindung mereka di satu sisi dan simbol kota di sisi lainnya. Prasasti-prasasti yang biasanya merinci nama kota juga mulai bermunculan.

Uang kertas: Lebih Ringan untuk Dibawa

Selama dinasti Tang (618-907 M), para pedagang dan pedagang grosir Tiongkok ingin menghindari sebagian besar koin tembaga dalam transaksi komersial besar. Mereka muncul dengan ide brilian untuk menerbitkan surat kredit, di mana satu pihak berjanji untuk membayar pihak lain dalam jangka waktu tertentu.

Uang kertas diperkenalkan pada masa Dinasti Song (960-1279 Masehi) dan digunakan bersamaan dengan uang koin. Pemerintah segera melihat keuntungan ekonomi dari pencetakan uang kertas dan mengeluarkan hak monopoli kepada beberapa toko deposito untuk menerbitkan sertifikat deposito. Pada awal abadke-12, jumlah uang kertas yang diterbitkan dalam satu tahun mencapai 26 juta lembar uang kertas.

Pada abadke-13, uang kertas mulai dikenal di Eropa melalui catatan para pelancong, seperti Marco Polo dan William dari Rubruck. Penggunaan uang kertas pada masa dinasti Yuan adalah subjek dari sebuah bab dalam The Travels of Marco Polo yang berjudul ‘Bagaimana Kaan Agung Menyebabkan Kulit Pohon, Dibuat Menjadi Sesuatu Seperti Kertas, untuk Digunakan Sebagai Uang di Seluruh Negaranya’.

Di Italia dan Flanders pada abad pertengahan, para pedagang uang mulai menggunakan surat promes karena ketidakamanan dan ketidakpraktisan mengangkut uang dalam jumlah besar dalam jarak jauh. Catatan tersebut awalnya didaftarkan secara pribadi tetapi segera menjadi perintah tertulis untuk membayar jumlah tersebut kepada siapa pun yang memilikinya. Uang kertas ini dapat dilihat sebagai pendahulu uang kertas biasa.

Apa yang Membuat Uang Kertas Berharga?

Keabsahan uang kertas modern bergantung pada konsensus sosial dan hukum.

Nilai koin emas hanyalah cerminan dari mekanisme penawaran dan permintaan dari masyarakat yang bertukar barang di pasar bebas, bukan berasal dari sifat intrinsik logam. Pada akhir abadke-17, pandangan konseptual baru ini mengarah pada penerbitan uang kertas. Ekonom Nicholas Barbon menulis bahwa uang “adalah nilai imajiner yang dibuat oleh hukum untuk kenyamanan pertukaran.”

Bank pertama yang memprakarsai penerbitan uang kertas secara permanen adalah Bank of England. Didirikan pada tahun 1694 untuk mengumpulkan uang guna mendanai perang melawan Prancis, bank ini mulai menerbitkan surat utang pada tahun 1695 dengan janji untuk membayar nilai surat utang sesuai permintaan. Mereka awalnya ditulis tangan dengan jumlah yang tepat dan diberikan sebagai deposit atau sebagai pinjaman. Ada langkah bertahap untuk menerbitkan uang kertas dengan denominasi tetap, dan pada tahun 1745, uang kertas standar mulai dari £20 hingga £1.000 dicetak. Uang kertas yang dicetak penuh yang tidak memerlukan nama penerima pembayaran dan tanda tangan kasir pertama kali muncul pada tahun 1855.

Dari Barter ke Bitcoin

Fase berikutnya dalam evolusi uang adalah munculnya mata uang fiat yang dipatok dengan emas dan kemunculan mata uang kripto. Pelajari tentang peristiwa-peristiwa yang mendorong transisi ini dan lebih banyak lagi di Bagian 2 dari seri Sejarah Uang kami.

Uji Tuntas dan Lakukan Riset Anda Sendiri

Semua contoh yang tercantum dalam artikel ini hanya untuk tujuan informasi. Anda tidak boleh menafsirkan informasi atau materi lain tersebut sebagai nasihat hukum, pajak, investasi, keuangan, atau nasihat lainnya. Tidak ada yang terkandung di sini yang merupakan ajakan, rekomendasi, dukungan, atau penawaran oleh Crypto.com untuk berinvestasi, membeli, atau menjual aset kripto apa pun. Pengembalian dari pembelian dan penjualan aset kripto dapat dikenakan pajak, termasuk pajak keuntungan modal, di yurisdiksi Anda. Setiap deskripsi produk atau fitur Crypto.com hanya untuk tujuan ilustrasi dan bukan merupakan dukungan, undangan, atau ajakan.

Selain itu, Crypto.com Exchange dan produk yang dijelaskan di sini berbeda dengan Aplikasi Utama Crypto.com, dan ketersediaan produk dan layanan di Crypto.com Exchange tunduk pada batas yurisdiksi. Sebelum mengakses Bursa Crypto.com, silakan lihat tautan berikut dan pastikan Anda tidak berada di yurisdiksi yang dibatasi secara geografis untuk Perdagangan Spot.

Kinerja masa lalu bukan merupakan jaminan atau prediktor kinerja masa depan. Nilai aset digital bisa naik atau turun, dan Anda bisa kehilangan semua atau sebagian besar dari harga pembelian Anda. Saat menilai aset digital, penting bagi Anda untuk melakukan riset dan uji tuntas sendiri untuk membuat penilaian terbaik, karena pembelian apa pun menjadi tanggung jawab Anda sepenuhnya.

Tag

Money

Bagikan dengan Teman

Siap untuk memulai perjalanan kripto Anda?

Dapatkan panduan langkah demi langkah untuk mengatur sebuah akun dengan Crypto.com

Dengan mengeklik tombol Memulai, Anda mengakui bahwa telah membaca Pemberitahuan Privasi Crypto.com yang menjelaskan cara kami menggunakan dan melindungi data pribadi Anda.
Mobile phone screen displaying total balance with Crypto.com App

Common Keywords: 

Ethereum / Dogecoin / Dapp / Tokens