Tokenisasi Data: Apa Itu Tokenisasi Data dan Mengapa Ini Penting untuk Kripto

Pelajari semua tentang tokenisasi data, cara kerjanya di blockchain, dan penerapannya di industri kripto dan industri lainnya.

Dec 05, 2023
|

Data Tokenization F

Poin-poin Penting:

  • Tokenisasi data melibatkan penggantian data sensitif dengan token unik, membuat informasi asli tidak dapat diakses.
  • Mengganti data sensitif dengan token dapat mengurangi risiko pelanggaran data dan memungkinkan integrasi tanpa batas ke dalam sistem yang sudah ada, meningkatkan portabilitas dan integrasi data.
  • Tokenisasi data sudah diterapkan di berbagai industri, termasuk keuangan (mengamankan transaksi kartu kredit), perawatan kesehatan (melindungi data pasien), dan manajemen aset (mengubah aset menjadi token digital untuk diperjualbelikan).
  • Untuk membantu memastikan keamanan data sensitif, tokenisasi data dapat digunakan bersama dengan enkripsi untuk keamanan berlapis.

Pengenalan Tentang Tokenisasi Data

Pada era digital saat ini, keamanan data merupakan hal yang sangat penting. Ketika organisasi mengumpulkan dan menyimpan informasi sensitif dalam jumlah besar, memastikan perlindungannya menjadi tugas yang sangat penting. Salah satu metode yang telah mendapatkan perhatian yang cukup besar dalam beberapa tahun terakhir adalah tokenisasi data.

Artikel ini membahas tentang apa itu tokenisasi data, bagaimana cara kerjanya di blockchain, dan manfaat serta aplikasinya di berbagai industri.

Memahami Tokenisasi dan Definisinya

Tokenisasi, dalam konteks keamanan data, mengacu pada proses penggantian data sensitif dengan pengidentifikasi unik yang disebut token. Token-token ini tidak memiliki nilai intrinsik dan tidak ada artinya di luar konteks sistem tempat token tersebut digunakan.

Sederhananya, tokenisasi menggantikan informasi sensitif, seperti nomor kartu kredit atau nomor identifikasi pribadi (PIN), dengan token yang dibuat secara acak sambil tetap mempertahankan format dan panjang data asli.

Tokenisasi menawarkan beberapa keuntungan dibandingkan metode perlindungan data lainnya. Pertama, tokenisasi mengurangi risiko peretasan data, karena token tidak memiliki nilai dan tidak dapat direkayasa untuk mengungkapkan data sensitif yang asli. Selain itu, tokenisasi menyederhanakan kepatuhan terhadap peraturan perlindungan data, karena organisasi dapat membatasi cakupan sistem yang diaudit hanya pada sistem yang menangani data sensitif secara langsung.

Caraa Kerja Tokenisasi Data

Proses tokenisasi data melibatkan beberapa langkah utama. Awalnya, data sensitif diidentifikasi dan disegmentasi ke dalam elemen-elemen yang berbeda, seperti nomor kartu kredit, nomor Jaminan Sosial, atau informasi pengenal pribadi (PII) lainnya. Elemen-elemen ini kemudian dilewatkan melalui sistem tokenisasi, yang menghasilkan token unik untuk setiap elemen data.

Sistem tokenisasi terdiri dari brankas token atau basis data yang secara aman menyimpan pemetaan antara data sensitif asli dan token yang sesuai, yang dibuat dengan menggunakan algoritma kriptografi, untuk memastikan keunikan dan keacakannya. Setelah ditokenisasi, data sensitif dihapus dari sistem, dan hanya menyisakan tokennya saja.

Ketika sebuah token perlu digunakan, seperti saat transaksi atau pengambilan data, token tersebut dikirimkan ke sistem tokenisasi, yang mengambil data sensitif yang sesuai dari brankas token. Data tersebut kemudian dikembalikan ke sistem yang meminta, sehingga memungkinkan operasi yang lancar tanpa mengekspos informasi sensitif asli.

Manfaat Tokenisasi Data

Tokenisasi data menawarkan banyak manfaat bagi organisasi yang ingin mengamankan data sensitif mereka. Tokenisasi mengurangi risiko peretasan data, karena token tidak memiliki nilai bagi penyerang potensial. Jadi, meskipun terjadi peretasan, token yang dicuri tidak dapat ditautkan kembali ke data sensitif asli tanpa akses ke brankas token.

Selain itu, tokenisasi menyederhanakan kepatuhan terhadap peraturan perlindungan data, seperti Standar Keamanan Data Industri Kartu Pembayaran (PCI DSS). Dengan melakukan tokenisasi data kartu kredit, organisasi dapat secara signifikan mengurangi cakupan audit kepatuhan mereka, karena token tidak lagi dianggap sebagai data sensitif. Penyederhanaan ini menghemat waktu, tenaga, dan sumber daya dalam mencapai dan mempertahankan kepatuhan terhadap peraturan.

Selain itu, tokenisasi meningkatkan portabilitas dan integrasi data. Karena token mempertahankan format dan panjang data asli, token dapat diintegrasikan dengan mulus ke dalam sistem dan proses yang ada tanpa memerlukan modifikasi yang signifikan. Fleksibilitas ini memungkinkan organisasi untuk memanfaatkan tokenisasi di berbagai aplikasi dan platform, memastikan keamanan data yang konsisten di seluruh operasi mereka.

Contoh Tokenisasi di Berbagai Industri

Tokenisasi dapat digunakan di berbagai macam industri, masing-masing mendapatkan manfaat dari fitur keamanan data yang unik. Di sektor keuangan, tokenisasi digunakan secara luas untuk mengamankan transaksi kartu kredit. Alih-alih menyimpan nomor kartu kredit yang sebenarnya, merchant menyimpan token yang mewakili detail kartu. Pendekatan ini menghilangkan risiko mengekspos informasi keuangan pelanggan jika terjadi peretasan.

Industri lain yang memanfaatkan tokenisasi adalah perawatan kesehatan. Data pasien yang sensitif, seperti rekam medis atau informasi asuransi, ditokenisasi untuk melindungi privasi pasien sambil memungkinkan pemrosesan data yang efisien. Tokenisasi memastikan bahwa hanya personil yang berwenang yang dapat mengakses informasi asli pasien, sehingga mengurangi risiko pengungkapan yang tidak sah.

Tokenisasi juga mendapatkan daya tarik di bidang manajemen aset, yang melibatkan konversi aset berwujud atau tidak berwujud, seperti real estat atau kekayaan intelektual, menjadi token digital. Token-token ini kemudian dapat diperjualbelikan atau ditransfer di platform blockchain, memberikan peningkatan likuiditas dan transparansi aset yang biasanya tidak likuid.

Tokenisasi Data vs Enkripsi

Walaupun tokenisasi data dan enkripsi merupakan metode perlindungan data, keduanya berbeda dalam pendekatan dan kasus penggunaannya. Enkripsi melibatkan pengubahan data ke dalam sebuah format kode menggunakan algoritma enkripsi, membuat data tersebut tidak dapat dibaca tanpa kunci dekripsi yang sesuai. Sebaliknya, tokenisasi menggantikan data sensitif dengan token unik yang tidak memiliki nilai intrinsik.

Perbedaan utama terletak pada tingkat keamanan yang disediakan. Enkripsi dirancang untuk memberikan keamanan matematis yang kuat, sehingga cocok untuk melindungi data saat istirahat atau transit. Di sisi lain, tokenisasi berfokus pada perlindungan data selama pemrosesan dan penyimpanan. Dengan menghilangkan kebutuhan untuk mendekripsi data untuk penggunaan yang sah, tokenisasi mengurangi permukaan serangan dan mengurangi risiko mengekspos informasi sensitif.

Penting untuk dicatat bahwa tokenisasi dan enkripsi tidak saling terpisah. Bahkan, keduanya dapat digunakan bersama untuk memberikan keamanan berlapis. Dengan mengenkripsi data yang ditokenisasi, organisasi dapat menambahkan lapisan perlindungan tambahan, memastikan bahwa, bahkan jika token disusupi, data yang dienkripsi tetap aman.

Hambatan dalam Tokenisasi Data

Meskipun tokenisasi data menawarkan banyak manfaat, tokenisasi data juga memiliki tantangan dan pertimbangan tertentu yang harus diatasi oleh organisasi. Dibutuhkan perencanaan dan implementasi yang cermat untuk memastikan keamanan dan integritas brankas token, yang harus dilindungi secara memadai dari akses dan gangguan yang tidak sah, karena membahayakan brankas akan memungkinkan penyerang untuk menautkan token kembali ke data sensitif asli.

Selain itu, tokenisasi memperkenalkan kompleksitas dalam pengambilan data dan integrasi sistem. Organisasi harus memastikan bahwa sistem mereka dapat menangani data yang telah ditokenisasi dengan lancar dan mengambil informasi sensitif yang sesuai bila diperlukan. Hal ini mungkin memerlukan pembaruan pada aplikasi, basis data, dan API yang ada untuk mengakomodasi pemrosesan data berbasis token.

Selain itu, organisasi harus mempertimbangkan dampak tokenisasi dalam analisis dan pelaporan data. Data yang telah ditokenisasi mungkin tidak cocok untuk teknik analisis atau persyaratan pelaporan tertentu, karena token tidak memiliki makna yang melekat pada data sensitif asli. Organisasi harus secara hati-hati mengevaluasi pertukaran antara keamanan data dan kemampuan analitik untuk memastikan hasil yang diinginkan tercapai.

Seiring dengan keamanan data yang terus berkembang, begitu pula dengan bidang tokenisasi. Beberapa tren muncul yang akan membentuk masa depan teknologi tokenisasi. Salah satu tren tersebut adalah integrasi tokenisasi dengan teknologi yang sedang berkembang, seperti blockchain dan kecerdasan buatan (AI). Dengan menggabungkan tokenisasi dengan blockchain, organisasi dapat meningkatkan transparansi, ketertelusuran, dan ketetapan data yang ditokenisasi.

Selain itu, AI dapat memainkan peran penting dalam tokenisasi dengan mengotomatiskan proses pemberian token dan mengidentifikasi pola dalam data yang ditokenisasi. Algoritma AI dapat menganalisis elemen data dan menghasilkan token berdasarkan pola atau aturan yang telah ditetapkan, merampingkan proses tokenisasi dan mengurangi ketergantungan pada intervensi manual.

Tren lainnya adalah perluasan tokenisasi di luar tipe data tradisional. Meskipun tokenisasi biasanya digunakan untuk informasi sensitif seperti nomor kartu kredit atau nomor Jaminan Sosial, penerapannya dapat diperluas ke tipe data lain, seperti data biometrik atau geolokasi. Dengan tokenisasi tipe data tambahan ini, organisasi dapat meningkatkan perlindungan privasi dan mematuhi peraturan perlindungan data yang terus berkembang.

Kesimpulan

Tokenisasi data adalah teknik keamanan data yang kuat yang memungkinkan organisasi untuk melindungi informasi sensitif dengan tetap menjaga efisiensi operasional. Dengan mengganti data sensitif dengan token, organisasi dapat meminimalkan risiko pelanggaran data, menyederhanakan kepatuhan terhadap peraturan, dan meningkatkan portabilitas dan integrasi data. Tokenisasi digunakan di berbagai industri, mulai dari keuangan, perawatan kesehatan, hingga manajemen aset.

Meskipun tokenisasi dan enkripsi memiliki tujuan yang berbeda, keduanya dapat digunakan bersama untuk memberikan keamanan berlapis. Namun, organisasi harus merencanakan dan mengimplementasikan tokenisasi dengan hati-hati untuk mengatasi tantangan yang terkait dengan keamanan brankas, pengambilan data, dan integrasi sistem.

Ke depannya, integrasi tokenisasi dengan teknologi yang sedang berkembang dan perluasan tokenisasi ke tipe data baru akan membantu membentuk masa depan keamanan data.

Uji Tuntas dan Lakukan Riset Anda Sendiri

Semua contoh yang tercantum dalam artikel ini hanya untuk tujuan informasi. Anda tidak boleh menafsirkan informasi atau materi lainnya sebagai nasihat hukum, pajak, investasi, keuangan, keamanan siber, atau nasihat lainnya. Tidak ada hal yang terkandung di sini yang merupakan ajakan, rekomendasi, dukungan, atau penawaran oleh Crypto.com untuk berinvestasi, membeli, atau menjual koin, token, atau aset kripto lainnya. Keuntungan atas pembelian dan penjualan aset kripto dapat dikenakan pajak, termasuk pajak keuntungan modal, di yurisdiksi Anda. Setiap deskripsi produk atau fitur Crypto.com hanya untuk tujuan ilustrasi dan bukan merupakan dukungan, undangan, atau ajakan.

Kinerja masa lalu bukan merupakan jaminan atau prediktor kinerja masa depan. Nilai aset kripto bisa naik atau turun, dan Anda bisa kehilangan semua atau sebagian besar dari harga pembelian Anda. Saat menilai aset kripto, penting bagi Anda untuk melakukan penelitian dan uji tuntas untuk membuat penilaian terbaik, karena pembelian apa pun menjadi tanggung jawab Anda sepenuhnya.

Tag

Blockchain

crypto

data security

tokens

Bagikan dengan Teman

Siap untuk memulai perjalanan kripto Anda?

Dapatkan panduan langkah demi langkah untuk mengatur sebuah akun dengan Crypto.com

Dengan mengeklik tombol Memulai, Anda mengakui bahwa telah membaca Pemberitahuan Privasi Crypto.com yang menjelaskan cara kami menggunakan dan melindungi data pribadi Anda.
Mobile phone screen displaying total balance with Crypto.com App

Common Keywords: 

Ethereum / Dogecoin / Dapp / Tokens