Apa Itu Dompet Kripto? Panduan untuk Pemula

Pelajari berbagai jenis dompet kripto yang ada di pasaran, cara kerjanya, dan mana yang terbaik untuk Anda.

Apr 26, 2022
|

Dompet Kripto Memilih

Hal-hal penting yang dapat diambil:

  • Berlawanan dengan kepercayaan umum, dompet kripto tidak menyimpan mata uang kripto secara fisik seperti dompet di saku seseorang.
  • Sebaliknya, mereka menyimpan kunci publik dan pribadi yang diperlukan untuk membeli mata uang kripto dan memberikan tanda tangan digital yang mengesahkan setiap transaksi.
  • Ada beberapa jenis dompet kripto, termasuk perangkat fisik, perangkat lunak, dan bahkan kertas.
  • Menentukan dompet kripto mana yang terbaik sepenuhnya bergantung pada kebutuhan trading individu.

Apa Itu Dompet Kripto?

Dompet mata uang kripto menyimpan kunci publik dan privat pengguna, sekaligus menyediakan antarmuka yang mudah digunakan untuk mengelola saldo kripto. Mereka juga mendukung transfer mata uang kripto melalui blockchain. Beberapa dompet bahkan mengizinkan pengguna untuk melakukan tindakan tertentu dengan aset kripto mereka, seperti membeli dan menjual atau berinteraksi dengan aplikasi terdesentralisasi (dapps).

Penting untuk diingat bahwa transaksi mata uang kripto tidak mewakili ‘pengiriman’ token kripto dari ponsel seseorang ke ponsel orang lain. Ketika mengirim token, kunci pribadi pengguna menandatangani transaksi dan menyiarkannya ke jaringan blockchain. Jaringan kemudian memasukkan transaksi tersebut untuk mencerminkan saldo yang diperbarui di alamat pengirim dan penerima.

Jadi, istilah ‘dompet’ adalah istilah yang kurang tepat, karena dompet kripto tidak menyimpan mata uang kripto seperti halnya dompet fisik yang menyimpan uang tunai. Sebagai gantinya, mereka membaca buku besar publik untuk menunjukkan saldo di alamat pengguna, serta memegang kunci pribadi yang memungkinkan pengguna untuk melakukan transaksi.

Tidak Yakin Apa Itu Kunci Publik atau Kunci Privat?

Kunci adalah rangkaian panjang karakter acak yang tidak dapat diprediksi. Kunci publik seperti nomor rekening bank dan dapat dibagikan secara luas, sedangkan kunci privat seperti kata sandi atau PIN rekening bank dan harus dirahasiakan. Dalam kriptografi kunci publik, setiap kunci publik dipasangkan dengan satu kunci privat yang sesuai. Bersama-sama, keduanya digunakan untuk mengenkripsi dan mendekripsi data.

Infografis Dompet Everycrypto Infografis Mar23

Mengapa Dompet Kripto Dibutuhkan

Mata uang kripto pengguna hanya seaman metode yang mereka gunakan untuk menyimpannya. Walaupun secara teknis kripto dapat disimpan langsung di bursa, namun tidak disarankan untuk melakukannya kecuali dalam jumlah kecil atau dengan tujuan untuk trading secara rutin.

Untuk jumlah yang lebih besar, disarankan agar pengguna menarik sebagian besar ke dompet kripto, baik itu dompet panas atau dompet dingin. Dengan cara ini, mereka tetap memiliki kepemilikan atas kunci pribadi mereka dan memiliki kekuatan penuh dan kontrol atas keuangan mereka sendiri.

Bagaimana Cara Kerja Dompet Mata Uang Kripto?

Seperti yang telah disebutkan sebelumnya, dompet secara teknis tidak menyimpan koin pengguna. Sebaliknya, ia memegang kunci untuk koin mereka, yang disimpan di jaringan blockchain publik.

Untuk melakukan berbagai transaksi, pengguna perlu memverifikasi alamat mereka melalui kunci pribadi yang datang dalam satu set kode tertentu. Kecepatan dan keamanan sering kali bergantung pada jenis dompet yang dimiliki pengguna.

Berbagai Jenis Dompet Kripto

Ada dua jenis utama dompet kripto: dompet panas berbasis perangkat lunak dan dompet dingin fisik. Baca terus untuk mengetahui berbagai jenis dompet mata uang kripto, dan mana yang paling cocok.

Dompet Panas dan Dompet Dingin – Apa Bedanya?

Infografik Dompet Panas Dingin Mar23

Dompet Panas

Perbedaan utama antara dompet panas dan dompet dingin adalah apakah mereka terhubung ke Internet. Dompet panas terhubung ke Internet, sementara dompet dingin tetap offline. Ini berarti bahwa dana yang disimpan di hot wallet lebih mudah diakses dan, oleh karena itu, lebih mudah untuk diakses oleh peretas.

Contoh dompet panas meliputi:

  • Dompet berbasis web
  • Dompet seluler
  • Dompet desktop

Dalam hot wallet, kunci pribadi disimpan dan dienkripsi pada aplikasi itu sendiri, yang disimpan secara online. Menggunakan hot wallet dapat berisiko karena jaringan komputer memiliki kerentanan tersembunyi yang dapat menjadi target peretas atau program malware untuk membobol sistem. Menyimpan mata uang digital dalam jumlah besar di dalam hot wallet merupakan sebuah praktik keamanan yang pada dasarnya kurang baik, akan tetapi risiko ini dapat dimitigasi dengan menggunakan hot wallet dengan enkripsi yang lebih kuat, atau dengan menggunakan perangkat yang menyimpan kunci pribadi di dalam sebuah enklave yang aman.

Ada beberapa alasan mengapa pelaku pasar ingin kepemilikan mata uang kripto mereka terhubung atau terputus dari Internet. Oleh karena itu, tidak jarang pemegang mata uang kripto memiliki beberapa dompet mata uang kripto, termasuk dompet panas dan dingin.

Dompet Dingin

Seperti yang diperkenalkan di awal bagian ini, cold wallet sepenuhnya offline. Meskipun tidak senyaman dompet panas, dompet dingin jauh lebih aman. Contoh media fisik yang digunakan untuk penyimpanan dingin adalah selembar kertas atau sepotong logam yang diukir.

Contoh dompet dingin meliputi:

  • Dompet kertas
  • Dompet perangkat keras
Apa yang dimaksud dengan Dompet Kertas?

Dompet kertas adalah sebuah lokasi fisik di mana kunci privat dan publik ditulis atau dicetak. Dalam banyak hal, ini lebih aman daripada menyimpan dana di hot wallet, karena peretas jarak jauh tidak memiliki cara untuk mengakses kunci-kunci ini, yang disimpan dengan aman dari serangan phishing. Di sisi lain, hal ini membuka potensi risiko selembar kertas hancur atau hilang, yang dapat mengakibatkan dana tidak dapat dikembalikan.

Apa yang dimaksud dengan Dompet Perangkat Keras?

Dompet perangkat keras adalah aksesori eksternal (biasanya perangkat USB atau Bluetooth) yang menyimpan kunci pengguna; pengguna hanya bisa menandatangani transaksi dengan menekan tombol fisik pada perangkat, yang tidak bisa dikendalikan oleh pelaku kejahatan.

Praktik terbaik untuk menyimpan aset mata uang kripto yang tidak membutuhkan akses instan adalah secara offline di dalam cold wallet. Namun, pengguna harus mencatat bahwa ini juga berarti bahwa mengamankan aset mereka sepenuhnya merupakan tanggung jawab mereka sendiri tergantung pada mereka untuk memastikan bahwa mereka tidak kehilangannya, atau dicuri.

Tips: Untuk meningkatkan keamanan, pisahkan kunci publik dan pribadi, simpan secara offline, dan simpan dompet fisik di brankas.

Dompet Panas vs Dompet Dingin: Mana yang Lebih Baik?

Meskipun kedua metode penyimpanan ini memiliki manfaat dan kekurangan, namun pilihannya bergantung pada preferensi pengguna. Sebagai contoh:

  • Untuk perdagangan sehari-hari, aksesibilitas sangat penting, yang berarti bahwa hot wallet mungkin layak untuk diteliti.
  • Namun, bagi mereka yang mempertimbangkan untuk menyimpan aset kripto dalam jumlah besar dan menghargai keamanan daripada kenyamanan, maka pertimbangkanlah untuk meneliti cold wallet.

Dompet Kustodian dan Non-Kustodian

Selain yang disebutkan di atas, dompet dapat dipisahkan lebih lanjut menjadi jenis kustodian dan non-kustodian.

Infografis Kustodian Non Kustodian Mar23

Dompet Kustodian

Sebagian besar dompet kripto berbasis web cenderung merupakan dompet kustodian. Biasanya ditawarkan di bursa mata uang kripto, dompet ini dikenal karena kenyamanan dan kemudahan penggunaannya, dan sangat populer di kalangan pendatang baru, serta pedagang harian yang berpengalaman.

Perbedaan utama antara dompet kustodian dan jenis-jenis yang disebutkan di atas adalah bahwa pengguna tidak lagi memiliki kendali penuh atas token mereka, dan kunci pribadi yang diperlukan untuk menandatangani transaksi hanya dipegang oleh bursa.

Implikasinya di sini adalah pengguna harus mempercayai penyedia layanan untuk menyimpan token mereka dengan aman dan menerapkan langkah-langkah keamanan yang kuat untuk mencegah akses yang tidak sah. Langkah-langkah ini termasuk otentikasi dua faktor (2FA), konfirmasi email, dan otentikasi biometrik, seperti pengenalan wajah atau verifikasi sidik jari. Banyak bursa yang tidak mengizinkan pengguna untuk melakukan transaksi sampai langkah-langkah keamanan ini diatur dengan benar.

Bursa dan penyedia dompet kustodian biasanya juga mengambil langkah lebih lanjut untuk memastikan keamanan token pengguna. Sebagai contoh, sebagian dari dana biasanya ditransfer ke dompet dingin perusahaan, aman dari penyerang online.

Crypto.com telah mengambil banyak langkah untuk memastikan perlindungan dana pelanggan. Setelah audit keamanan yang ketat oleh tim ahli keamanan siber dan kepatuhan, Crypto.com adalah perusahaan kripto pertama di dunia yang memperoleh ISO/IEC 27701: 2019, ISO22301: 2019, ISO27001:2013, dan PCI: DSS 3.2.1, kepatuhan Level 1, dan secara independen dinilai pada Tier 4, tingkat tertinggi untuk Kerangka Kerja Keamanan Siber dan Privasi NIST, serta kepatuhan Service Organization Control (SOC) 2.

Selain itu, perusahaan telah memiliki total US$360 juta untuk perlindungan asuransi atas dana nasabah.

Dompet Non-Kustodian

Dompet non-kustodian, di sisi lain, memungkinkan pengguna untuk mempertahankan kontrol penuh atas dana mereka, karena kunci pribadi disimpan secara lokal dengan pengguna.

Ketika memulai dompet non-kustodian, pengguna diminta untuk menuliskan dan menyimpan dengan aman daftar 12 kata yang dibuat secara acak, yang dikenal sebagai frasa ‘pemulihan’, ‘benih’, atau ‘mnemonik’. Dari frasa ini, kunci publik dan privat pengguna dapat dihasilkan. Ini berfungsi sebagai mekanisme cadangan atau pemulihan jika pengguna kehilangan akses ke perangkat mereka.

Siapa pun yang memiliki seed phrase dapat memperoleh kendali penuh atas dana yang disimpan dalam dompet tersebut. Dalam skenario kasus di mana frasa seed hilang, pengguna juga kehilangan akses ke dana mereka. Jadi, sangat penting untuk menyimpan frasa mnemonik di lokasi yang aman, dan tidak menyimpan salinan digitalnya di mana pun. Jangan mencetaknya di printer umum atau memotretnya.

Perlu diketahui bahwa dompet perangkat keras pada dasarnya tidak bersifat kustodian, karena kunci privat disimpan pada perangkat itu sendiri. Ada juga dompet non-kustodian berbasis perangkat lunak, seperti Dompet Crypto.com DeFi. Tema umumnya adalah bahwa kunci pribadi dan dana sepenuhnya berada dalam kendali pengguna. Seperti pepatah populer dalam komunitas kripto, ‘bukan kunci Anda, bukan koin Anda!

Di sisi lain, ini berarti bahwa pengguna harus bertanggung jawab atas keamanan mereka sendiri sehubungan dengan penyimpanan kata sandi dan frasa benih. Jika salah satu dari ini hilang, pemulihannya bisa jadi sulit atau tidak mungkin dilakukan karena biasanya tidak disimpan di server pihak ketiga mana pun.

Dompet Kustodian vs Dompet Non-Kustodian: Mana yang Lebih Baik?

Dompet kustodian dan non-kustodian memiliki berbagai kelebihan dan kekurangan yang membuatnya cocok untuk berbagai jenis pengguna:

  • Bagi mereka yang rentan kehilangan kata sandi dan perangkat, maka masuk akal untuk menggunakan dompet kustodian, karena bursa atau kustodian kemungkinan besar memiliki praktik keamanan yang lebih baik dan opsi pencadangan. Itulah mengapa ini adalah pilihan populer bagi pemula yang memiliki sedikit atau tidak memiliki pengalaman dalam trading kripto. Selain itu, biaya transaksi dengan dompet kustodian cenderung lebih murah atau bahkan gratis.
  • Namun, bagi mereka yang lebih suka memegang kendali penuh atas dana mereka sendiri, pertimbangkan dompet non-kustodian.

Pada akhirnya, semuanya kembali pada pilihan pribadi.

Untuk Keamanan Tambahan, Pertimbangkan Dompet Multi-Tanda Tangan

Dompet multi-tanda tangan – atau dompet multisig – membutuhkan dua atau lebih tanda tangan kunci pribadi untuk mengesahkan transaksi. Solusi ini berguna untuk sejumlah kasus penggunaan:

  • Seseorang yang menggunakan dompet multisig dapat mencegah kehilangan akses ke seluruh dompet dalam skenario kasus di mana satu kunci hilang. Sebagai contoh, jika seorang pengguna kehilangan satu kunci, masih ada dua kunci lainnya yang dapat menandatangani transaksi.
  • Dompet multisig dapat mencegah penyalahgunaan dana dan penipuan, yang membuatnya menjadi pilihan yang baik untuk hedge fund, bursa, dan perusahaan. Karena setiap orang yang berwenang memiliki satu kunci, dan penandatanganan membutuhkan mayoritas kunci, maka tidak mungkin ada orang yang secara sepihak melakukan transaksi yang tidak sah.

Semua jenis dompet yang dijelaskan di atas memiliki versi multisig – dompet panas multisig, dompet dingin, dompet perangkat keras, dll.

Dompet NFT

Dompet NFT adalah tempat yang aman untuk menyimpan token yang tidak dapat dipertukarkan (NFT). Untuk dompet NFT, ada dua pilihan utama: dompet perangkat keras atau dompet berbasis perangkat lunak.

Apa yang Harus Diperhatikan dalam Dompet NFT

Dompet NFT yang tepat bergantung pada berbagai faktor, termasuk tingkat pengalaman dan kebutuhan keamanan pengguna, serta jenis token yang akan mereka simpan. Berikut adalah beberapa hal yang perlu dipertimbangkan saat memilih dompet NFT:

  • Kompatibilitas dengan pasar NFT Pengguna membutuhkan dompet yang dapat berintegrasi dengan pasar NFT yang ingin mereka beli.
  • Keamanan yang kuat Dapat mencakup otentikasi dua faktor (2FA), konfirmasi email, atau otentikasi biometrik.
  • Antarmuka yang ramah pengguna – Dompet NFT yang baik harus memiliki pengalaman pengguna yang efisien, dan mudah diatur.
  • Aksesibilitas di berbagai perangkat Sebagian besar dompet NFT tersedia melalui ekstensi web atau sebagai aplikasi seluler/desktop. Untuk meningkatkan kenyamanan, carilah dompet yang tersedia di berbagai perangkat yang juga dapat menyinkronkan transaksi secara real time.
  • Kompatibilitas lintas rantai Sebagian besar dompet mendukung token berbasis Ethereum; namun, bagi mereka yang ingin mencetak, membeli, dan menjual token di jaringan lain, dompet dengan kompatibilitas lintas rantai diperlukan.

Dompet perangkat keras yang populer termasuk perangkat dari Ledger dan Trezor. Namun, karena NFT tidak didukung secara native oleh salah satu dari dompet ini, pengguna perlu menghubungkan dompet perangkat keras mereka ke dompet hot wallet yang mampu menyimpan dan mengelola NFT.

Untuk solusi lengkap, pertimbangkan Dompet Crypto.com DeFi, yang secara luas dianggap sebagai salah satu dompet paling tepercaya dan aman untuk menyimpan NFT – dan terpilih sebagai dompet NFT terbaik 2022 oleh TradingPlatforms.

Lebih Lanjut Tentang Dompet DeFi Crypto.com

Dompet Crypto.com DeFi bersifat non-kustodian, yang berarti bahwa pengguna memiliki kendali penuh atas kunci pribadi dan aset mereka. Tersedia di Android dan iOS, DeFi Wallet memungkinkan pengguna untuk mengelola 700 token lebih di 20 blockchain lebih dan mengirim kripto kepada siapa pun dengan kecepatan konfirmasi dan biaya jaringan yang mereka inginkan.

Terlebih lagi, dompet khusus ini mendukung NFT di Ethereum, Cronos, dan Crypto.org Chain, dan memungkinkan pengguna untuk dengan mudah melihat koleksi teratas menggunakan fitur NFT Spotlight. Pengguna juga dapat menggunakan dompet untuk mendapatkan penghasilan pasif dengan mengunci mata uang kripto seperti CRO, USDC, dan DOT. Pengguna Crypto.com sekarang juga dapat memilih untuk mengelola NFT mereka di dalam Aplikasi Crypto.com. Pelajari lebih lanjut tentang cara memulai dengan Crypto.com NFT.

Kesimpulan

Dalam hal dompet kripto, tidak ada solusi yang sempurna. Setiap jenis dompet memiliki kekuatan, tujuan, dan trade-off yang berbeda. Terserah kepada pengguna untuk mempertimbangkan apa yang terbaik bagi mereka:

  • Bagi mereka yang memiliki toleransi risiko tinggi yang ingin melakukan pembayaran online secara teratur dan cepat, kenyamanan hot wallet, seperti Aplikasi Crypto.com, mungkin yang terbaik.
  • Namun, bagi mereka yang sedikit lebih menghindari risiko dan berniat untuk menyimpan koin dalam jangka panjang, maka perangkat offline yang aman, seperti dompet perangkat keras, mungkin yang paling masuk akal.
  • Pilihan terakhir tetap berada di tangan pengguna, dengan Dompet DeFi Crypto.com non-kustodian adalah salah satu dari banyak opsi aman.

Karena menyimpan koin dalam jumlah besar dalam satu dompet cukup berisiko, kombinasi dompet dingin dan panas biasanya ideal dan dapat membantu mencapai keseimbangan yang tepat antara kenyamanan dan keamanan.

Uji Tuntas dan Lakukan Riset Anda Sendiri

Semua contoh yang tercantum dalam artikel ini hanya untuk tujuan informasi. Anda tidak boleh menafsirkan informasi atau materi lain tersebut sebagai nasihat hukum, pajak, investasi, keuangan, atau nasihat lainnya. Tidak ada yang terkandung di sini yang merupakan ajakan, rekomendasi, dukungan, atau penawaran oleh Crypto.com untuk berinvestasi, membeli, atau menjual koin, token, atau aset kripto lainnya. Pengembalian dari pembelian dan penjualan aset kripto dapat dikenakan pajak, termasuk pajak keuntungan modal, di yurisdiksi Anda. Setiap deskripsi produk atau fitur Crypto.com hanya untuk tujuan ilustrasi dan bukan merupakan dukungan, undangan, atau ajakan.

Kinerja masa lalu bukan merupakan jaminan atau prediktor kinerja masa depan. Nilai aset kripto bisa naik atau turun, dan Anda bisa kehilangan semua atau sebagian besar harga pembelian Anda. Saat menilai aset kripto, penting bagi Anda untuk melakukan riset dan uji tuntas untuk membuat penilaian terbaik, karena pembelian apa pun menjadi tanggung jawab Anda sepenuhnya.

Tag

Crypto101

wallets

Bagikan dengan Teman

Siap untuk memulai perjalanan kripto Anda?

Dapatkan panduan langkah demi langkah untuk mengatur sebuah akun dengan Crypto.com

Dengan mengeklik tombol Memulai, Anda mengakui bahwa telah membaca Pemberitahuan Privasi Crypto.com yang menjelaskan cara kami menggunakan dan melindungi data pribadi Anda.
Mobile phone screen displaying total balance with Crypto.com App

Common Keywords: 

Ethereum / Dogecoin / Dapp / Tokens