Perdagangan Mata Uang Kripto: Dasar-dasar Pertukaran

Artikel ini merinci fungsi dasar bursa mata uang kripto, bagaimana cara kerjanya, dan jenis order dan trade yang bisa Anda lakukan.

Jan 14, 2020
|

Bursa adalah pasar untuk berdagang. Artikel ini merinci fungsi dasar bursa mata uang kripto, bagaimana cara kerjanya, dan jenis order dan trade yang bisa Anda lakukan.

Apa yang dimaksud dengan Bursa?

Bursa adalah pasar tempat pembeli dan penjual berkumpul untuk membeli dan menjual aset dengan harga tertentu. Jenis yang paling Anda kenal kemungkinan besar adalah pertukaran mata uang kripto, di mana mata uang kripto dapat diperdagangkan dengan mata uang fiat atau mata uang kripto lainnya. Ada juga jenis bursa lain yang disebut token swap, di mana seseorang dapat membeli atau menjual dengan harga yang ditentukan oleh algoritma.

Bursa hadir sebagai lokasi di mana para pelaku pasar dapat bertransaksi tanpa perlu menemukan pembeli atau penjual yang bersedia berdagang dengan mereka. Perdagangan melalui bursa sangat disukai oleh para pedagang karena sejumlah besar pengguna berkumpul di satu tempat, yang memungkinkan lebih banyak likuiditas dan harga yang lebih baik. Kami akan menjelaskan konsep-konsep ini nanti dalam artikel ini.

Image1

Pasangan Perdagangan

Banyak bursa dan aplikasi, termasuk Aplikasi Crypto.com, mendukung pasangan kripto-fiat, paling sering dolar AS. Pasangan perdagangan memberi tahu Anda mata uang mana yang dapat Anda tukarkan satu sama lain. Misalnya, BTC/USD memungkinkan Anda membeli bitcoin dengan dolar AS, atau menjual bitcoin dengan dolar AS. Ada juga pasangan kripto-ke-kripto, seperti BTC/USDT, ETH/BTC, dan sebagainya. Di bawah ini adalah beberapa contoh pasangan perdagangan yang didukung oleh bursa kami.

Pasangan Bitcoin-Kripto

Gambar13

Pasangan Kripto-USDT

Image4

Menjalankan Pesanan Anda

Setelah Anda menyetorkan mata uang fiat ke bursa atau memasukkan detail kartu kredit Anda (jika bursa mendukung kartu kredit), Anda siap untuk melakukan jual beli pertama Anda. Sekarang Anda bisa melakukan order untuk membeli mata uang kripto pilihan Anda.

Image6

Setelah Anda menekan submit, bursa akan secara otomatis mencocokkan pesanan Anda dengan penawaran harga terendah dalam sistemnya. Kemudian, mata uang fiat yang sesuai akan dikurangi dari akun Anda dan mengkreditkan kepemilikan token yang baru saja Anda beli. Setelah pesanan dicocokkan, maka pesanan dikatakan terisi.

Jenis Pesanan Dasar

Ketika pelaku pasar ingin bertransaksi di bursa, ada dua jenis pesanan utama yang biasanya digunakan: pesanan pasar atau pesanan limit.

Market order dilakukan di pasar, yang berarti trader ingin mengeksekusi perdagangan mereka dengan segera, dengan harga berapa pun yang tersedia pada saat itu.

Image2

Sebaliknya, limit order memungkinkan trader untuk menentukan harga yang mereka inginkan untuk bertransaksi, dan tidak akan dieksekusi hingga harga tersebut dicocokkan dengan order trader lain.

Gambar15

Dengan kata lain, perbedaan antara market dan limit order adalah tingkat urgensinya. Trader yang menggunakan market order memprioritaskan kesegeraan dan kepastian eksekusi perdagangan daripada harga, sedangkan limit order memungkinkan trader untuk menunda eksekusi order mereka (menerima risiko bahwa order tidak akan pernah dieksekusi) dengan imbalan harga yang lebih baik.

Buku Pesanan

Sebagian besar bursa menggunakan buku pesanan, yang merupakan kumpulan limit order di mana para pelaku pasar bersedia untuk membeli atau menjual. Gambar di bawah ini adalah contoh buku pesanan bitcoin yang sedang bekerja. Pengguna di bursa ini bersedia membeli 2.006986 BTC dengan harga $5.885,80, 5.1803 dengan harga $5.887,91, sementara mereka bersedia menjual 0.0002 unit dengan harga $5.885,21, 0.009822 dengan harga $5.881,71, dan seterusnya.

Gambar14

Ketika pengguna ingin membeli 4 BTC di pasar, mereka harus terlebih dahulu membeli 2.006986 unit dengan harga $5,885.80, kemudian sisa pesanan mereka dengan harga $5,887.91. Oleh karena itu, harga rata-rata yang dibayarkan adalah $5.886,85.

Harga di atas disebut penawaran atau permintaan, karena mereka mewakili token pada ‘penawaran’, atau ‘harga yang diminta’. Angka hijau menunjukkan bid, di mana pedagang lain ‘menawar’ untuk membeli.

Bid-Ask Spread

Perhatikan bahwa pada order book di atas, terdapat perbedaan antara kuotasi harga terendah dan kuotasi harga tertinggi. Ini disebut bid-ask, atau bid-offer spread.

Mengapa ada spread bid-ask? Ingatlah contoh di atas, ketika pengguna membeli 4 BTC di pasar, dia harus membeli BTC yang ditawarkan dengan harga yang telah ditentukan oleh pedagang lain. Jika pengguna yang sama menempatkan limit order untuk membeli 4 BTC dengan harga $5.885,21, dia mungkin bisa membeli BTC sedikit lebih murah daripada $5.887,91 yang mereka bayarkan.

Kita dapat melihat bahwa market order digunakan oleh trader yang membutuhkan likuiditas segera, dengan membayar selisih antara harga bid dan ask. Dengan demikian, bid-ask spread merepresentasikan harga likuiditas. Di pasar keuangan, menggunakan pesanan pasar disebut ‘crossing the spread’.

Selisih Harga

Kembali ke contoh di atas, trader kita membeli 4 BTC. Setelah perdagangannya, order book telah berubah, karena limit order di $5,885.80 sekarang telah terisi. Jika ada orang lain yang datang dan ingin segera membeli, mereka harus membeli dengan harga penawaran terbaik berikutnya, yaitu $5.887,91. Dengan kata lain, trader kita telah menggerakkan pasar saat membeli. Pergerakan harga yang terjadi selama eksekusi order disebut selip harga.

Kedalaman Pasar

Bagaimana jika ada 5 BTC di pasar dengan harga $5.885,80? Trader kita bisa saja membeli semua 4 BTC dengan harga yang lebih rendah, sehingga membatasi selisih harganya. Sebaliknya, bagaimana jika hanya ada 1 BTC yang ditawarkan dengan harga $5.885,80, dengan penawaran tertinggi berikutnya adalah $5.900? Dalam hal ini, order pasar kita untuk membeli 4 BTC akan dieksekusi pada harga yang jauh lebih tinggi.

Efek dari selip harga adalah alasan mengapa penting bagi bursa untuk memiliki kedalaman pasar yang memadai, jika tidak maka akan sangat mahal bagi para pelaku pasar untuk bertransaksi. Semakin tinggi kedalaman pasar (yaitu jumlah di kedua sisi buku pesanan), semakin rendah slippage.

Kedalaman pasar biasanya diwakili oleh grafik yang menunjukkan penawaran dan permintaan pada setiap harga, seperti di bawah ini. Grafik seperti ini memungkinkan trader untuk memperkirakan seberapa rentan harga terhadap order beli atau jual dalam jumlah besar, dan untuk mengukur kemungkinan level support dan resistance.

Image10

Pembuat Pasar vs Pengambil Pasar

Jika ‘crossing the spread’ berarti membayar bid-ask spread, maka seseorang pasti mendapat untung. Tapi siapa? Sederhananya, keuntungan ini diberikan kepada para trader yang menggunakan limit order, yang dikenal sebagai pembuat pasar, sedangkan trader yang menggunakan market order disebut pengambil pasar, atau pengambil harga.

Pembuat pasar mendapatkan nama mereka dari fakta bahwa pesanan limit gabungan mereka membentuk seluruh buku pesanan, yang mewakili keadaan pasar. Di sisi lain, pelaku pasar setuju dengan harga yang tercantum pada buku pesanan dan segera mengeksekusi perdagangan mereka.

Crypto.com memiliki sistem tiering VIP yang menawarkan biaya lebih rendah untuk pembuat di tingkat VIP pertama, sehingga Anda dapat menghemat biaya dengan menggunakan limit order. Pengguna dapat naik level VIP dengan mencapai pencapaian volume bulanan. Diskon tambahan dapat diperoleh dengan mengunci token CRO di platform. Tabel biaya lengkap dapat dilihat di bawah ini atau di halaman Biaya Trading kami.

Jenis Pesanan Lanjutan

Setelah memahami dasar-dasar bursa, mari kita bahas beberapa jenis order yang lebih kompleks yang mungkin Anda temui atau bahkan Anda gunakan dalam trading.

Perintah berhenti

Stop order adalah order bersyarat untuk mengeksekusi order pasar saat harga bid atau ask mencapai atau melewati level tertentu. Stop order berguna karena tidak muncul di buku pesanan dan tidak terlihat oleh pelaku pasar lainnya, namun tetap memungkinkan trader untuk menentukan harga. Namun, berhati-hatilah saat menggunakan stop order, terutama ketika kuantitas perdagangan besar atau jika pasar tidak likuid – stop order dikonversi menjadi pesanan pasar setelah harga mencapai level tertentu, sehingga mungkin ada selip yang besar. Stop order paling sering digunakan untuk mengatur stop-loss, karena mereka memprioritaskan eksekusi order daripada mendapatkan harga yang lebih baik.

Image5

Perintah stop-limit

Stop-limit order mirip dengan stop order, kecuali limit order ditempatkan ketika harga yang ditentukan tercapai. Hal ini memberikan kendali lebih lanjut kepada para pelaku pasar atas harga eksekusi. Namun, seperti halnya limit order, tidak ada jaminan bahwa order akan terisi, terutama jika harga bergerak dengan cepat melewati level harga stop-limit Anda.

Gambar11

Pesanan gunung es

Iceberg order berarti sebuah order dipecah menjadi beberapa limit order yang lebih kecil, masing-masing dieksekusi setelah order sebelumnya dieksekusi. Iceberg order sangat berguna ketika trading dalam jumlah besar untuk menyembunyikan ukuran order yang sebenarnya dari pasar. Beberapa bursa bahkan mengizinkan pengguna untuk mengatur pesanan gunung es dengan variasi acak dalam jumlah setiap batch dan batas harga atas dan bawah.

Berikut adalah contoh order gunung es untuk menjual 630 BTC dalam enam kelompok kecil:

Gambar9

Semua jenis order di atas memberikan kemampuan kepada trader untuk menutupi niat mereka untuk membeli atau menjual, terutama untuk order yang lebih besar, yang akan mendorong trader lain untuk membeli atau menjual dengan mengetahui bahwa ada order besar yang tertunda di pasar.

Jenis pesanan lain yang berguna adalah pesanan One-cancel-the-other atau OCO. Order OCO terdiri dari dua order stop atau limit pada harga yang berbeda, di mana order pertama yang dieksekusi akan membatalkan order lainnya. Ini mungkin berguna jika trader melihat level resistance dan support di atas dan di bawah harga saat ini, dan ingin membeli token jika harga naik, atau menjualnya jika level support ditembus. Dalam hal ini, trader akan menempatkan order OCO dengan buy stop tepat di atas resistance dan sell stop tepat di bawah support.

Mengukur Likuiditas

Kembali ke topik likuiditas dan kedalaman pasar, bagaimana kita mengetahui apakah suatu aset likuid atau tidak likuid? Likuiditas adalah kemudahan bagi para pelaku pasar untuk berdagang dengan selisih harga yang minimal, dengan ukuran perdagangan tertentu.

Jadi, bagaimana kita mengukur likuiditas? Metrik yang paling umum digunakan adalah volume perdagangan, jumlah sekuritas yang ditransaksikan selama periode waktu tertentu (biasanya harian). Ada metode lain, tetapi untuk saat ini kita akan fokus pada volume.

Volume adalah cara paling langsung untuk mengukur aktivitas pasar, yang merupakan proksi yang dapat diandalkan untuk likuiditas. Pertama, volume perdagangan yang lebih tinggi dikaitkan dengan lebih banyak pelaku pasar dan jumlah pembuat pasar yang lebih besar. Dengan cara ini, peningkatan persaingan di antara para pelaku pasar umumnya akan menghasilkan harga yang lebih kompetitif di order book, mempersempit bid-ask spread, dan meningkatkan kapasitas pasar untuk menyerap transaksi dalam jumlah besar. Dengan asumsi yang sama, volume yang lebih tinggi berarti lebih banyak likuiditas dan penemuan harga yang lebih baik.

Volume dan likuiditas dalam kripto

Seperti di pasar tradisional, volume mata uang kripto adalah salah satu metrik yang paling penting untuk dipertimbangkan. Volume memberi tahu kita berapa banyak pembeli dan penjual yang tertarik untuk memperdagangkan token, dan secara tidak langsung, memberi kita petunjuk tentang berapa banyak pembuat pasar yang ada, dampak harga dari ukuran pesanan tertentu, dan seberapa besar kemungkinan kita akan menerima harga yang wajar untuk koin tertentu.

Alat yang paling banyak tersedia untuk melacak volume token ada di CoinMarketCap, yang mencantumkan metrik likuiditas token yang tersedia untuk umum.

Gambar16

Sama pentingnya dengan volume token adalah volume pertukaran. Dengan kata lain, bursa dengan volume yang lebih besar akan dapat mengeksekusi perdagangan Anda dengan harga yang lebih baik. Namun, hanya mengandalkan statistik CoinMarketCap, tidak akan memberi Anda cerita lengkap.

Cuci perdagangan

Wash trading adalah praktik memanipulasi volume di bursa. Ini adalah ketika bursa memfasilitasi perdagangan di mana token tidak benar-benar berubah dalam kepemilikan yang menguntungkan, yaitu bursa melakukan perdagangan di platformnya sendiri, atau memberi insentif kepada orang lain untuk melakukannya. Token tidak benar-benar berpindah tangan dan hanya dilewatkan melalui bursa untuk meningkatkan jumlah volume sebagai taktik pemasaran. Praktik ini begitu meluas di antara banyak bursa – sebuah laporan yang disampaikan kepada SEC oleh Bitwise menyimpulkan bahwa 95% volume perdagangan di bursa yang tidak teregulasi adalah palsu.

Angka volume utama di CoinMarketCap dilaporkan tanpa penyesuaian apa pun untuk menghilangkan efek perdagangan cuci, sehingga pedagang harus berhati-hati sebelum menarik kesimpulan tentang likuiditas bursa atau token tertentu.

Mengukur likuiditas yang sebenarnya

Dengan prevalensi perdagangan cuci dan jumlah volume yang tidak dapat diandalkan, bagaimana para pedagang di komunitas kripto dapat mengukur likuiditas yang sebenarnya?

Ada beberapa cara:

1) Kami dapat memilah-milah dan menghilangkan angka volume yang diberikan oleh bursa yang dicurigai melakukan wash trading dalam skala besar

2) Gunakan metrik lain seperti % dampak harga dari pesanan senilai $1 juta, seperti pada dasbor dari Messari ini

Image3

Menanggapi kritik terhadap kualitas data, CoinMarketCap menggunakan dua metrik tambahan untuk mengukur likuiditas: volume yang disesuaikan dan likuiditas. Meskipun metodologi yang digunakan untuk menyesuaikan angka-angka ini tidak jelas, kita dapat dengan jelas melihat bahwa volume yang disesuaikan lebih rendah daripada statistik volume yang tidak disesuaikan.

Gambar12

Kesimpulan

Setelah Anda memiliki pemahaman dasar mengenai mekanisme yang bekerja di balik bursa, apa itu likuiditas, dan bagaimana mengukurnya, kami harap Anda dapat menerapkan pengetahuan ini ke dalam trading. Daftar di Crypto.com Exchange jika Anda belum melakukannya dan praktikkan teori ke dalam praktik.

Referensi

1. Lesia Dubenko (Mei 2019). 95% Volume Perdagangan adalah Palsu. Tidak ada yang perlu dikhawatirkan, kata Bitwise. Diambil dari https://www.altcoinbuzz.io/cryptocurrency-news/finance-and-funding/95-of-trading-volumes-are-fake-nothing-to-worry-about-says-bitwise/

Tag

crypto

Crypto101

DeFi

Exchange

trading

Bagikan dengan Teman

Siap untuk memulai perjalanan kripto Anda?

Dapatkan panduan langkah demi langkah untuk mengatur sebuah akun dengan Crypto.com

Dengan mengeklik tombol Memulai, Anda mengakui bahwa telah membaca Pemberitahuan Privasi Crypto.com yang menjelaskan cara kami menggunakan dan melindungi data pribadi Anda.
Mobile phone screen displaying total balance with Crypto.com App

Common Keywords: 

Ethereum / Dogecoin / Dapp / Tokens