Keuangan Perilaku – Psikologi Pasar Uang

Dalam artikel mendalam ini, kami mengeksplorasi mengapa pelaku pasar membuat pilihan yang buruk – dan bagaimana cara menghindari hal yang sama.

Jan 30, 2019
|

Otp Keuangan Perilaku

Pendahuluan

Jadi, apa yang memengaruhi perilaku kita dalam berpartisipasi di pasar uang? Dari bias perilaku umum seperti kekeliruan penjudi, FOMO, dan mentalitas kerumunan, kami menyelami berbagai pengaruh di balik psikologi keuangan perilaku, mengeksplorasi mengapa pelaku pasar uang membuat pilihan yang buruk – dan bagaimana cara menghindari hal yang sama.

Hal-hal penting yang dapat diambil:

  • Dalam hipotesis pasar efisien (EMH), yang mengimplikasikan bahwa melakukan analisis pasar dengan harapan dapat menemukan aset yang salah harga adalah sia-sia, terdapat tiga bentuk: bentuk lemah, bentuk semi-kuat, dan bentuk kuat.
  • Momentum adalah anomali pasar utama yang mengacu pada tren naik dan tren turun dalam pergerakan harga; perdagangan momentum adalah strategi yang melibatkan pembelian pemenang baru-baru ini dan penjualan pecundang baru-baru ini.
  • Tiga tahap dalam siklus hidup tren harga adalah underreaction, overreaction, dan nilai fundamental. Contoh ilustrasinya adalah booming dan bust-nya Bitcoin pada tahun 2017-2018.
  • Bias perilaku termasuk efek disposisi, herding, FOMO, anchoring, dan kekeliruan penjudi, untuk menyebutkan beberapa di antaranya.

Dasar dari Semuanya: Hipotesis Pasar Efisien (EMH)

Seperti yang diusulkan oleh peraih Nobel Eugene Fama, sebuah pasar dikatakan efisien jika harga pasar mencerminkan semua informasi yang relevan mengenai aset yang mendasarinya. Dalam kasus seperti ini, harga pasar selalu identik dengan nilai fundamental. Jika rilis berita berdampak pada fundamental, harga harus segera menyesuaikan diri untuk memperhitungkan informasi baru.

Hipotesis pasar yang efisien (EMH ) dapat diklasifikasikan ke dalam tiga bentuk:

1. Bentuk yang lemah: Harga masa lalu tidak mengandung informasi apa pun tentang harga di masa depan.

Bentuk yang lemah mengimplikasikan bahwa setiap upaya yang dilakukan untuk melakukan analisis teknikal dalam memprediksi pergerakan harga akan sia-sia.

2. Bentuk semi-kuat: Harga secara akurat merangkum semua informasi yang diketahui publik.

Hal ini menyiratkan bahwa tidak mungkin untuk mengambil keuntungan dari mempelajari berita industri yang tersedia untuk umum atau analisis pasar mengenai mata uang kripto karena harga token mencerminkan semua informasi yang diketahui publik.

3. Bentuk yang kuat: Harga mencerminkan semua informasi orang dalam dan informasi yang diketahui publik.

Bentuknya yang kuat menunjukkan bahwa informasi yang disebut ‘orang dalam’ pun sudah termasuk dalam harga. Jika pasar keuangan efisien secara sempurna seperti yang dijelaskan oleh EMH, maka hal ini berarti bahwa melakukan analisis pasar dengan harapan dapat menemukan aset dengan harga yang salah akan sia-sia.

Namun, kenyataannya jauh lebih kompleks daripada hipotesis ini.

Segala Sesuatu Selalu Berubah: Pentingnya Momentum dan Nilai

Anomali pasar utama yang menyangkal EMH adalah momentum yang diamati pada harga pasar. Momentum mengacu pada tren naik dan tren turun dalam pergerakan harga: harga yang naik terus naik, sedangkan harga yang turun terus turun.

Proposisi ini menolak EMH bentuk lemah, karena mendukung gagasan korelasi antara harga masa depan dan harga saat ini. Momentum trading adalah strategi yang didasarkan pada anomali ini dan melibatkan pembelian pemenang terkini dan penjualan pecundang terkini. Sejumlah penelitian telah mengkonfirmasi kegigihan momentum di berbagai pasar dan kelas aset. Penelitian juga menunjukkan bahwa imbal hasil Bitcoin saat ini dapat memprediksi imbal hasil beberapa hari dan minggu ke depan.

Bagaimana kita dapat menjelaskan keberadaan momentum dalam harga pasar? Para ekonom telah mencoba menjelaskan momentum dengan ‘reaksi yang kurang’ dan ‘reaksi yang berlebihan’ di pasar.

Biasanya ada tiga tahap dalam siklus hidup tren harga. Di sini kami mengasumsikan ada dua kelompok pelaku pasar: pengamat berita, yang hanya bereaksi terhadap berita; dan pedagang momentum, yang perdagangannya hanya didasarkan pada perubahan harga di masa lalu.

Tahap 1: Ketika sebuah berita baik secara bertahap menyebar dalam kelompok pengamat berita, mereka mulai membeli berita baik tersebut. Aset ini sekarang memiliki nilai fundamental yang lebih tinggi karena perkembangan positif. Pengamat berita adalah investor nilai yang mencoba mengambil untung dari selisih antara nilai fundamental baru dan harga perdagangan saat ini. Awalnya, harga tetap stabil karena kurangnya reaksi dari para pelaku pasar, tetapi perlahan-lahan naik untuk mencerminkan informasi terbaru. Reaksi yang kurang tepat tersebut dapat disebabkan oleh bias perilaku manusia.

Tahap 2: Trader melihat tren naik yang lambat dan membeli di atasnya, mendorong momentum. Semakin banyak trader yang bergabung (misalnya, mungkin karena mentalitas kawanan), harga akan melampaui nilai fundamental aset, sehingga menyebabkan reaksi berlebihan yang tertunda.

Tahap 3: Ketika pasar sepenuhnya memahami berita, tren naik berbalik, dan harga akhirnya menyatu dengan nilai fundamental.

Jika momentumnya kuat, gelembung spekulatif dapat terbentuk, dan harga dapat jatuh setelahnya. Booming dan bust-nya Bitcoin pada tahun 2017-2018 adalah contoh ilustratif. Ketika potensi masa depan mata uang kripto dan blockchain menjadi lebih dipahami oleh publik, harga Bitcoin naik untuk mencerminkan fundamental(tahap 1). Kemudian lebih banyak trader membeli Bitcoin dan mendorong momentum(tahap 2). Harga Bitcoin melampaui nilai fundamentalnya, dan pasar mulai mempelajari lebih lanjut tentang risiko dan batasan terkait aset ini. Ketakutan, ketidakpastian, dan keraguan (dikenal sebagai FUD) menyebar di pasar. Harganya akhirnya jatuh(tahap 3).

Bias Perilaku: Efek Disposisi dan Teori Prospek

Karena pasar tidak sepenuhnya efisien, beberapa strategi trading dapat menguntungkan. Namun, strategi ini tidak mudah untuk dijalankan. Paradoksnya di sini adalah bahwa ketidakrasionalan manusia sebagian menciptakan ruang untuk keuntungan seperti itu, karena kita pada umumnya percaya bahwa kita dapat membuat keputusan yang rasional, terutama dalam memainkan pasar. Namun, temuan-temuan dalam keuangan perilaku menunjukkan bahwa kita mungkin terlalu percaya diri dan rentan terhadap berbagai bias.

Fenomena yang menarik adalah bahwa trader cenderung menjual kemenangan mereka terlalu cepat dan menahan kerugian mereka terlalu lama. Ini disebut efek disposisi, yang menjelaskan mengapa harga pada awalnya cenderung bereaksi terlalu cepat sebelum dimulainya momentum harga.

Teori prospek memberikan kerangka kerja yang menggambarkan psikologi di balik efek disposisi. Inti dari teori prospek adalah bahwa individu pada umumnya menghindari risiko saat menghadapi potensi keuntungan dan menyukai risiko saat menghadapi potensi kerugian – dan lebih sensitif terhadap rasa sakit akibat kekalahan daripada kebahagiaan saat menang.

Sebagai contoh, anggaplah ada pilihan antara 1) peluang 100% untuk memenangkan $500, atau 2) 50% peluang untuk memenangkan $1.000 dan 50% peluang untuk memenangkan $0. Kebanyakan orang cenderung mengambil pilihan pertama, meskipun nilai yang diharapkan dari kedua pilihan tersebut sama persis. Dalam contoh lain, pilihannya sekarang adalah antara 1) peluang 100% kehilangan $500, atau 2) 50% peluang kehilangan $1.000 dan 50% peluang kehilangan $0. Banyak orang mungkin akan memilih opsi kedua.

Beberapa pedagang lebih memilih untuk ‘HODL’ (beli dan tahan) kripto, menjauhi fluktuasi harga jangka pendek sambil percaya pada pertumbuhan jangka panjang dalam fundamental kripto. Mereka mungkin masih melakukan HODL jika harga jatuh karena mereka berpikir bahwa sentimen pasar yang tidak rasional mendorong harga jauh di bawah nilai fundamentalnya. Namun, seperti yang diilustrasikan oleh teori prospek, mereka mungkin enggan untuk menyadari kerugiannya.

Pahami Perangkap: Lebih Banyak Bias Perilaku

Selain efek disposisi, orang memiliki banyak bias perilaku lain yang dapat memengaruhi keputusan pasar mereka.

1. Perilaku Mengikuti dan Takut Ketinggalan (FOMO)

Banyak orang yang ikut serta ketika harga aset berada dalam tren naik yang kuat, dan histeria mendorong harga lebih tinggi dan lebih tinggi lagi. ‘Perilaku menggiring’ ini terkait dengan ‘rasa takut ketinggalan’(FOMO), di mana para pedagang takut kehilangan peluang yang menguntungkan dan karenanya ingin membeli pada tren. Mentalitas seperti ini tidak hanya ditemukan pada trader ritel dan amatir. Para pemain institusional seperti reksa dana juga telah menunjukkan perilaku herding, karena mereka takut kinerja portofolio mereka mungkin tidak sesuai dengan imbal hasil pasar.

2. Bias Konfirmatori

Orang-orang umumnya memiliki kepercayaan tertentu terlebih dahulu. Kemudian mereka cenderung mencari informasi yang mendukung ide mereka, yang menjelaskan mengapa terkadang mereka mungkin melihat pergerakan harga saat ini sebagai indikator pergerakan harga di masa depan. Trader kemudian membeli lebih banyak aset yang baru-baru ini menghasilkan uang dan menjual aset dengan tren pergerakan harga yang menurun. Perilaku seperti itu dapat menjadi pemuas diri dan faktor yang berkontribusi dalam membangun momentum harga.

3. Efek Penahan

Anchoring adalah bias persepsi dengan teori bahwa orang mungkin berpegang teguh pada informasi historis dan kurang menyesuaikan pandangan mereka dengan informasi baru. Penahan adalah penjelasan alternatif untuk underreaction awal dalam anomali momentum.

4. Kekeliruan Penjudi dan Kekeliruan Tangan Panas

Kekeliruan Penjudi dan Kekeliruan Tangan Panas

Kekeliruan penjudi mengacu pada keyakinan bahwa bertahannya satu sinyal pada undian sebelumnya meningkatkan peluang memiliki sinyal lain di undian berikutnya. Contoh sederhananya adalah melempar koin dan mendapatkan sepuluh ekor secara berurutan, dan berpikir bahwa kepala akan muncul pada lemparan berikutnya. Atau, jika harga Bitcoin terus naik selama sepuluh hari berturut-turut, orang mungkin berharap harga akan turun pada hari berikutnya.

Sebaliknya, kekeliruan tangan panas adalah keyakinan bahwa sebuah rangkaian akan menunjukkan ketekunan yang berlebihan daripada pembalikan. Sebagai contoh, misalkan seorang komentator kripto membuat serangkaian prediksi yang benar tentang pergerakan pasar selama berminggu-minggu. Dalam hal ini, orang mungkin berpikir bahwa ini adalah komentator di atas rata-rata yang akan terus membuat prediksi yang benar.

Kedua fenomena di atas tampak kontradiktif, tetapi keduanya terkait dengan kesalahpahaman statistik yang sama: Orang cenderung berasumsi bahwa apa yang mereka amati dalam sampel kecil seharusnya identik dengan seluruh populasi dari mana sampel tersebut diambil.

Kenyataannya, banyak orang yang meremehkan kemungkinan terjadinya coretan dalam sampel kecil. Dalam kasus komentator, mereka menyimpulkan dari sampel kecil dan menyimpulkan bahwa kemenangan beruntun adalah bukti kuat dari kemampuan komentator untuk mengungguli pasar dalam jangka panjang.

Kesimpulan

Memahami bias perilaku adalah kunci untuk keputusan pasar yang cerdas, terutama di dunia kripto, di mana emosi dan sensasi dapat memainkan peran besar dalam keputusan banyak orang. Konsep-konsep ini dapat menjadi pengingat bagi kita untuk tetap waspada terhadap sentimen pasar dan bias kita sendiri saat mengambil keputusan.

Uji Tuntas dan Lakukan Riset Anda Sendiri

Semua contoh yang tercantum dalam artikel ini hanya untuk tujuan informasi. Anda tidak boleh menafsirkan informasi atau materi lain tersebut sebagai nasihat hukum, pajak, investasi, keuangan, atau nasihat lainnya. Tidak ada yang terkandung di sini yang merupakan ajakan, rekomendasi, dukungan, atau penawaran oleh Crypto.com untuk berinvestasi, membeli, atau menjual aset digital apa pun. Pengembalian atas pembelian dan penjualan aset digital dapat dikenakan pajak, termasuk pajak keuntungan modal dan/atau pajak penghasilan, di yurisdiksi Anda atau yurisdiksi tempat Anda menjadi penduduk untuk tujuan perpajakan. Setiap deskripsi produk atau fitur Crypto.com hanya untuk tujuan ilustrasi dan bukan merupakan dukungan, undangan, atau ajakan.

Kinerja masa lalu bukan merupakan jaminan atau prediktor kinerja masa depan. Nilai aset digital bisa naik atau turun, dan Anda bisa kehilangan semua atau sebagian besar dari harga pembelian Anda. Saat menilai aset digital, penting bagi Anda untuk melakukan riset dan uji tuntas sendiri untuk membuat penilaian terbaik, karena pembelian apa pun menjadi tanggung jawab Anda sepenuhnya.

Tag

crypto

crypto research

cryptocurrencies

markets

trading

Bagikan dengan Teman

Siap untuk memulai perjalanan kripto Anda?

Dapatkan panduan langkah demi langkah untuk mengatur sebuah akun dengan Crypto.com

Dengan mengeklik tombol Memulai, Anda mengakui bahwa telah membaca Pemberitahuan Privasi Crypto.com yang menjelaskan cara kami menggunakan dan melindungi data pribadi Anda.
Mobile phone screen displaying total balance with Crypto.com App

Common Keywords: 

Ethereum / Dogecoin / Dapp / Tokens